A Will Eternal – Chapter 552

shadow

A Will Eternal – Chapter 552

Chapter 552: Wilayah Percobaan Dengan Api

Bai Xiaochun tidak pernah menyembunyikan niat untuk melakukan apa yang diperintahkan Gongsun Wan’er. Sejauh yang dia ketahui, hanya seorang idiot yang akan duduk di sana dengan patuh menunggu dia kembali.

"Pikir aku bodoh? Bahwa aku hanya akan duduk menunggu? ” Ketika dia melarikan diri dengan gugup, dia merenungkan seberapa cepat dia percaya bahwa dia akan melakukan apa yang dikatakannya…. “Ya, semua adil dalam cinta dan perang. Masa bodo. Bukannya aku akan ada di sekitar untuk mencari tahu apa yang terjadi nanti. ”

Meskipun dia tidak yakin apa yang sebenarnya terjadi, atau apa yang dipikirkan gadis itu, dia terus melarikan diri dengan kecepatan tinggi. Seperti biasa, ia menggunakan metode simpelnya untuk tetap di kanan untuk mencoba menemukan jalan keluar.

Beberapa hari berlalu, di mana ia tidak bertemu dengan siapa pun, dan tidak mengalami situasi yang aneh juga. Karena itu, ia menambah kecepatan, dan akhirnya, jalur gerakannya seperti yang dijelaskan dalam slip giok menjadi lebih jelas. Akhirnya, dia berhenti dan memeriksa peta calon tersebut.

Kemudian dia memandang sekeliling sekelilingnya sejenak. Meskipun dia tidak bisa benar-benar yakin, setelah memeriksa slip batu giok, dia cukup yakin … bahwa dia telah melewati daerah ini sebelumnya.

“Jadi, tempat ini adalah lingkaran besar…. Labirin terdiri dari sejumlah besar cincin konsentris besar yang saling berhubungan ….

“Apa yang saya asumsikan adalah dinding kanan sebenarnya adalah dinding kiri di lokasi lain. Mereka adalah tembok yang sama!

“Kalau begitu, ada dua kemungkinan. Yang pertama adalah bahwa semua cincin di labirin adalah jalan buntu yang tidak pernah berakhir, dan hanya satu dari cincin itu yang keluar!

"Kemungkinan lainnya adalah tidak ada cincin yang keluar, dan keluar … di beberapa lokasi lain." Bai Xiaochun menggosok dahinya dan menghela nafas. Terlepas dari berapa lama dia berada di labirin, dia tidak tahu apakah ada orang lain yang menemukan jalan keluar. Meskipun itu adalah tempat yang besar dan rumit, ada banyak jenius luar biasa di antara para pembudidaya, jadi hanya karena dia belum memecahkan teka-teki itu tidak berarti tidak ada orang lain yang memilikinya.

Bergumam sedikit, dia memandangi batu giok itu sedikit lebih lama, lalu menuju ke jalan setapak yang menuju ke kiri, terus melacak kemajuannya saat dia berjalan. Setiap kali dia menemukan tempat yang dia pikir telah dia lewati sebelumnya, dia akan memilih jalan yang berbeda. Namun, sepanjang waktu, ia umumnya terus ke kanan.

“Aku harus menemukan tempat di mana cincin ini terhubung ke cincin berikutnya…. Pasti ada di sekitar sini! ” Sambil menggertakkan giginya, dia melanjutkan untuk mencari.

"Tidak ada jaminan bahwa metode ini akan menemukan saya jalan keluar, tetapi selama tidak ada yang mengganggu dan membuat saya tersesat lagi, saya pikir itu memiliki peluang bagus untuk berhasil!"

Setengah bulan kemudian, Bai Xiaochun tampak agak kuyu. Namun, dia sudah lama menemukan jalan ke cincin berikutnya, dan juga telah mengkonfirmasi bahwa itu juga jalan buntu yang tidak pernah berakhir.

Namun, dia tidak menyerah mencari cara untuk cincin berikutnya.

Seiring berlalunya waktu, nasib buruk tampaknya semakin jauh dari sebelumnya, dan nasib baik tampaknya sudah dekat. Sebulan lagi berlalu. Pada titik ini, slip giok Bai Xiaochun dipenuhi dengan garis besar yang rumit dari berbagai jalur yang telah dia tempuh. Ketika dia bergerak, dia terus-menerus asyik mempelajari peta yang sedang berlangsung. Akhirnya, dia berhenti di tempatnya dan mendongak untuk mendapati bahwa di depannya ada lapangan terbuka lebar!

Alun-alun tidak berisi lilin atau roti berlumur darah. Tepat di tengah-tengahnya ada sebuah altar dengan pintu bercahaya di atasnya.

Begitu dia melihat pintu itu, hatinya membengkak karena kegembiraan.

"Akhirnya! Saya akhirnya menemukannya !! " Bai Xiaochun mengambil beberapa saat untuk menenangkan dirinya. Selain itu, dia tidak hanya secara membabi buta menyerbu ke pintu. Dia mengambil waktu sejenak untuk memeriksa sekelilingnya, dan setelah memastikan bahwa tidak ada sesuatu yang terlalu berbahaya, dia perlahan mulai melangkah maju. Segera, dia berada di ujung terowongan dan tepat di perbatasan alun-alun, di mana dia melihat pintu yang bersinar dan mulai tertawa keras.

“Labirin jelek macam apa ini? Dengan satu jentikan jari, aku, Bai Xiaochun membawa tempat ini ke ambang menjadi abu. Sekarang, dengan sedikit pemikiran di pihak saya, saya akan menyelesaikan pekerjaan dan angin melalui pintu keluar. " Merasa sangat bangga pada dirinya sendiri, dia terbang menuju altar dan pintu bercahaya.

Tidak ada suara gemuruh atau suara lainnya ketika dia terbang masuk dan menghilang.

Visinya berenang, dan ketika itu menjadi jelas, dia melihat sekeliling dan langsung mulai gemetar. Bahkan, dia bahkan tidak bisa bernapas.

Tampaknya tidak ada tanah di tempat ini, hanya kekosongan kosong. Membentang ke segala arah adalah banyak bola cahaya bintang, lebih dari seribu dari mereka.

Dalam setiap bola dunia cahaya adalah seseorang. Ada pembudidaya biasa, pembangun jiwa dan raksasa biadab, mereka semua duduk bersila dengan mata tertutup, seolah-olah dalam meditasi. Kadang-kadang, ekspresi wajah mereka akan berubah. Beberapa akan menggertakkan giginya, beberapa akan terlihat gembira. Segala macam emosi yang berbeda dapat dilihat.

Bai Xiaochun sebenarnya mengenali banyak orang di bola sebagai orang-orang baik dari Tembok Besar dan Wildlands yang telah berkumpul di luar labirin.

"Sepertinya lebih dari seribu orang sampai di ujung labirin sebelum aku." Setelah melihat-lihat sebentar, dia melihat Chen Hetian, Zhao Tianjiao dan Chen Yueshan.

Di antara mereka dari Wildlands, dia melihat seorang wanita dalam gaun merah panjang … Nyonya Merah-Debu!

Bola bercahaya Nyonya Merah-Debu sangat menarik perhatian, mengirimkan cahaya menyilaukan ke segala arah, membuatnya jauh lebih terang daripada bola lainnya.

Bahkan cahaya seratus bola bercahaya lainnya tidak akan mendekati miliknya.

Setelah memeriksa situasi sedikit lebih dekat, Bai Xiaochun menyadari bahwa dia juga dikelilingi oleh bola cahaya bintang yang bersinar, dan bahwa dia hanyalah satu di antara kelompok lebih dari seribu orang yang mengambang di langit berbintang ini.

Di tengah-tengah semua bintang, mengambang di sana tepat di kekosongan yang tak terbatas, adalah prasasti batu mengejutkan, mengaduk jiwa dengan ukuran besar!

Bai Xiaochun bahkan tidak bisa tahu persis seberapa besar itu. Ada kata-kata tertulis di permukaannya yang menggambarkan aturan persidangan dengan api di sini. Selanjutnya, setiap bola bercahaya dihubungkan ke prasasti batu oleh benang berkilauan samar!

Bai Xiaochun gemetar ke dalam saat melihat prasasti batu kedua ini, yang terlihat mirip dengan yang pertama di luar labirin. Berdasarkan uraian yang tertulis di batu, melewati ujian dengan api di sini adalah cara untuk meninggalkan labirin, dan siapa pun yang mengambil tempat pertama akan memperoleh jiwa dewa.

Pada titik ini, Bai Xiaochun menyadari bahwa dia pasti telah mencapai ujung labirin, dan memasuki ranah uji coba dengan api.

“Jiwa dewa itu hebat dan semuanya, tetapi kehidupan kecilku yang miskin adalah yang paling penting. Tempat ini tampaknya cukup aman, jadi saya pikir yang terbaik adalah menunggu orang lain untuk mendapatkan jiwa dewa, dan kemudian pergi…. ” Dengan itu, dia mengulurkan dengan kedua tangan untuk menyentuh bola bercahaya yang mengelilinginya, untuk melihat apakah mungkin untuk muncul dari dalamnya. Sayangnya, bola itu sendiri adalah penghalang yang tidak bisa dipecahkan yang tidak mungkin dilewati.

Itu benar-benar membuatnya sangat bahagia.

“Sepertinya aku benar. Tempat ini hebat! Ha ha ha! Jika saya tidak bisa keluar, maka orang lain mungkin tidak bisa masuk. Kita semua bisa duduk dengan harmonis! " Dia cukup senang dengan betapa adil dan mempertimbangkannya ranah pencobaan dengan api ini.

Bahkan ketika dia menikmati kegembiraannya, dia melihat beberapa cahaya bintang di kejauhan membentuk bola yang bercahaya. Di dalam, sesosok bayangan muncul yang dengan cepat menjadi berbeda.

"Zhou Yixing!"

Zhou Yixing tampak sangat senang bisa menemukan jalan keluar. Sama seperti Bai Xiaochun, dia melihat sekelilingnya dan segera menyadari prasasti batu mengejutkan. Setelah sedikit waktu berlalu … dia melihat Bai Xiaochun.

Ketika tatapan mereka bertemu, mata Zhou Yixing melebar.

Adapun Bai Xiaochun, dia tertawa terbahak-bahak. Rupanya, Zhou Yixing benar-benar bintang keberuntungan Bai Xiaochun. Tidak hanya dia beruntung lolos dari kematian, tetapi dia juga menemukan jalan keluar. Meskipun Bai Xiaochun tidak yakin apakah Zhou Yixing bisa mendengarnya, dia melambaikan tangannya dengan antusias dan memanggil salam.

Wajah Zhou Yixing berkedut saat dia memelototi Bai Xiaochun. Kemudian dia mengertakkan giginya dan berbalik, khawatir jika dia terus menatap Bai Xiaochun, lebih banyak nasib buruk akan menghampirinya ….

Setelah melihat Zhou Yixing memalingkan muka, Bai Xiaochun berdeham dan menggosok hidungnya, lalu melihat sekeliling, merasa sedikit bosan.

“Orang-orang ini mengambil selamanya! Ini hanya uji coba dengan api, kan? Cepat dan selesaikan! " Menguap, dia melihat kembali ke batu prasasti untuk melihat apakah dia bisa mengetahui apa yang butuh waktu lama.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya