A Will Eternal – Chapter 556 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 556 | Baca Novel Online

Chapter 556: Tingkat Ketiga!

Di luar prasasti batu, dalam bola cahaya yang bersinar, mata Bai Xiaochun terbuka. Sebuah tatapan kosong dapat terlihat pada mereka, dan sebelum dia bisa bereaksi, bola bercahaya itu menjadi pusaran lain yang menyedotnya ke dalam. Lalu pusarannya lenyap.

Pada saat itu, prasasti batu akhirnya berhenti bergetar, meskipun retakan pada permukaannya tetap ada.

Selanjutnya, uji coba peningkatan semangat menghilang dari antara daftar uji coba yang tersedia ….

Ketika lebih dari 1.000 penonton melihat itu, rahang mereka jatuh, dan pikiran mereka mulai berputar.

"Bai Xiaochun menghilang !!"

"Apakah dia benar-benar mengambil tempat 1!?!? Itu berarti dia pasti baru saja pergi ke tingkat ketiga untuk mendapatkan jiwa dewa !! ”

"Bagaimana mungkin dia!?!? Sialan Iblis Bai itu! Kenapa harus dia!?!? ”

"Hmph! Sebenarnya, ada baiknya dia mendapatkan jiwa dewa. Jika seorang dewa memenangkannya, tidak ada dari kita yang memiliki kesempatan untuk mengambilnya. Tapi tidak mungkin Iblis Bai akan bisa mempertahankannya! ”

"Betul. Sekarang Bai Xiaochun bernilai lebih dari sebelumnya. Bunuh dia, dan kamu tidak hanya akan mendapatkan satu set penuh lima elemen jiwa binatang buas, tetapi kamu juga akan mendapatkan jiwa dewa! ”

Namun, bahkan ketika diskusi berlangsung, orang-orang menyadari bahwa bola bercahaya Nyonya Merah-Debu masih menyala, membuatnya bahkan lebih menarik daripada sebelumnya. Bukan saja dia tidak dikeluarkan dari persidangan dengan api, tetapi dia juga tampaknya sangat dekat untuk menyelesaikannya.

Pada saat itu, menjadi jelas bahwa Bai Xiaochun mungkin bukan orang yang mendapatkan jiwa dewa. Jika dia tidak bergerak cukup cepat di tingkat ketiga, maka dia tidak hanya akan gagal mendapatkan jiwa dewa, tetapi dia juga mungkin kehilangan nyawanya.

Bagaimanapun, ia akan terjebak sendirian dengan deva yang menginginkannya mati. Mengenai bagaimana skenario itu akan berakhir, beberapa orang bahkan perlu bertanya-tanya.

Zhou Yixing gemetar, matanya bersinar karena kegembiraan yang gila. "Pergi, Matriarch Red-Dust, pergi! Dapatkan ke tingkat ketiga dan pembantaian yang mengutuk Bai Xiaochun! "

Di tingkat ketiga labirin, yang merupakan lokasi jiwa dewa, ada makam segi delapan yang besar. Tidak hanya ada lampu-lampu yang bersinar terang menerangi seluruh area, tetapi juga ada delapan patung, satu di setiap sudut.

Patung-patung itu tingginya 300 meter, namun, dibandingkan dengan ukuran keseluruhan dari makam itu, tampaknya tidak signifikan. Lantainya terdiri dari ubin yang tumpang tindih yang menyerupai sisik naga, dan pada kenyataannya, pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan penggambaran sembilan naga emas!

Kesembilan naga itu terletak di sekitar altar, seolah-olah altar itu adalah pemimpin mereka yang dihormati!

Dan itu hanya lantai! Dinding makam ditutupi dengan bukaan yang tak terhitung banyaknya, dari mana meletus balok cahaya warna-warni, yang berputar-putar di udara untuk membentuk bentuk naga emas besar!

Itu sangat mirip manusia, seolah-olah itu nyata dan jasmani, melingkar di langit-langit, dengan kepala bersandar tepat di atas altar, matanya tertutup seolah-olah tidur.

Cara segala sesuatu dalam makam itu tampaknya menunjuk ke altar benar-benar membuatnya menonjol. Adapun altar, tidak ada peti mati di atasnya, hanya prasasti batu hijau!

Tampaknya kuno, seolah-olah sudah ada selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, dan ditutupi dengan garis-garis naskah yang jelas telah ditinggalkan untuk generasi selanjutnya untuk dibaca.

Namun, siapa pun yang cukup dekat akan langsung menyadari bahwa prasasti batu itu benar-benar mengambang di atas permukaan altar!

Ada beberapa kekuatan misterius yang mengangkat prasasti batu, dan memastikan bahwa itu melayang di sana sepenuhnya tanpa bergerak. Selanjutnya, mengambang di ruang antara prasasti batu dan permukaan altar adalah gelang giok biru dan putih!

Di dalam gelang giok ada gumpalan kabut hijau yang tampaknya merupakan penyulingan dari saripati langit dan bumi. Kadang-kadang, kabut yang berputar-putar akan membentuk bersama menjadi setetes air, yang akan memunculkan fluktuasi jiwa dari Alam Dewa !!

Ini adalah dewa dewa, dan dewa dewa tipe air pada saat itu!

Saat ini, cahaya keemasan berkedip-kedip di atas lantai emas sekitar 3.000 meter di sebelah kanan altar, yang merupakan tempat Bai Xiaochun terwujud.

Pada awalnya, Bai Xiaochun tampak bingung, yang tidak mengherankan mengingat berapa banyak teleportasi yang baru saja dia lalui. Dia telah benar-benar fokus pada peningkatan roh, hanya untuk membuat jiwanya dibawa kembali ke bola yang bersinar. Kemudian, tepat ketika dia membuka matanya, dia dibawa ke tempat ini.

Dia memandang sekeliling dengan pandangan kosong sejenak, lalu memperhatikan kepala naga emas di atas altar. Pada saat itu, matanya membelalak, dan dia tersentak dan mundur beberapa langkah. Kemudian dia melihat sekeliling pada semua lubang di dinding yang memproyeksikan cahaya yang membentuk naga.

“Oh, kupikir itu naga sungguhan, tapi ternyata itu palsu. Mencoba menakut-nakuti Tuan Bai, ya? ” Bahkan ketika dia menghela nafas lega, pikirannya mulai jernih, dan ketika dia mengingat semua yang baru saja terjadi, dia menyadari bahwa dia pasti berada di tingkat ketiga!

"Aku mengambil posisi 1!" Mata bersinar karena kegembiraan memikirkan betapa dia mendapat manfaat dari semua ini, dia melihat sekeliling dan kemudian bersiap untuk terbang menuju altar. Namun, saat itulah wajahnya tiba-tiba jatuh.

"Wajiku …." Tidak yakin apakah dia telah meninggalkan wajannya saat teleportasi tiba-tiba, dia dengan cepat berusaha memanggilnya. Untungnya, cahaya hitam muncul, dan wajan itu muncul. Sambil mendesah lega, dia menyimpannya. Lalu dia ingat topengnya, dan melihat ke bawah untuk menemukan itu menempel di dadanya. Setelah menyimpannya di tasnya, dia bergegas menuju altar.

Setelah menatap naga yang bersinar itu, dia mengulurkan tangan untuk melihat apakah dia bisa menyentuhnya, hanya untuk menemukan bahwa tangannya melewatinya. Akhirnya, dia sedikit rileks.

“Tempat ini didekorasi dengan sangat bagus. Ia memiliki naga yang bersinar di udara, dan bahkan lantainya terbuat dari naga. Anda tahu, itu benar-benar mengingatkan saya pada sebuah makam, kecuali bahwa tidak ada peti mati. ” Pada titik ini, dia berdiri tepat di depan prasasti batu, dan bisa melihat bahwa tepat di bawahnya ada gelang giok putih dan biru, penuh dengan kabut!

Banyak orang bahkan tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk melihat satu dewa deva di sepanjang hidup mereka, dan dengan demikian akan mengalami kesulitan mengidentifikasi satu dewa. Tapi Bai Xiaochun sudah memiliki dua di tasnya memegang, dan karena itu, dia langsung menyadari bahwa kabut di gelang itu adalah jiwa dewa!

Jelas, roh dewa sedang ditekan oleh kekuatan prasasti batu, yang juga akan membuatnya sulit untuk membawanya pergi. Menatap prasasti batu, Bai Xiaochun mulai membaca naskah, di mana matanya melebar, dan dia secara tidak sadar mengambil beberapa langkah ke belakang, matanya bersinar karena tidak percaya.

Saya adalah Kaisar Arch generasi kedua, dan ini adalah salah satu dari sembilan makam saya yang tidak berisi sisa-sisa kedagingan saya. Basis kultivasi saya berasal dari ayah saya, kaisar sebelum saya. Sesuai dengan keinginannya, setelah kematian saya, saya tidak ragu-ragu untuk memisahkan tiga jiwa spiritual saya dan tujuh jiwa fisik, dan mengirim mereka ke dalam kubur untuk keturunan saya untuk memperoleh keberuntungan yang baik.

Semua orang di dunia ini adalah darahku, dan dengan demikian, siapa pun yang mencapai titik ini akan menjadi salah satu dari keturunanku ….

Terletak di sini adalah jiwa fisik ketujuh saya, yang juga merupakan jiwa dewa ….

Bai Xiaochun terguncang oleh apa yang dia baca, dan hanya bisa berspekulasi pada rahasia apa lagi yang disembunyikan di tempat ini ….

Terengah-engah, dia terus membaca naskahnya, yang membuatnya semakin terkejut, karena itu menggambarkan bagaimana menggunakan jiwa dewa.

Setelah selesai membaca semua teks, Bai Xiaochun terkejut menemukan bahwa, sebelumnya, dia benar-benar tidak tahu bagaimana cara menggunakan jiwa dewa dengan benar. Sebelumnya, ia mendapat kesan bahwa yang harus Anda lakukan hanyalah mengumpulkan lima jiwa deva dan menyatukannya dengan cara yang sama seperti Anda mengumpulkan satu set lima elemen jiwa makhluk buas, kemudian menyerapnya secara internal. Pada titik itu, Anda bisa keluar dari Formasi Inti dan melangkah ke tahap Nascent Soul!

Yang benar adalah bahwa ada lebih dari itu!

Memang benar bahwa lima jiwa dewa diperlukan untuk mencapai tahap Surga-Dao Nascent Soul. Namun, tidak perlu menunggu sampai mengumpulkan satu set lima sebelum mulai menyerapnya! Setiap jiwa dewa dapat diserap secara individu, dan kemudian digunakan untuk menghasilkan klon dengan basis kultivasi yang sama persis dengan diri sejati seseorang !!!

Ini adalah pertama kalinya Bai Xiaochun mendengar tentang hal seperti itu. Mungkin tidak ada yang pernah memberitahunya karena … tidak ada orang lain yang tahu tentang ini juga! Sedikit informasi ini adalah sesuatu yang telah terhapus oleh berlalunya waktu yang tak terhitung tahun!

Jika seseorang dapat menyerap lima jiwa dewa yang berbeda dari jenis yang berbeda, tidak hanya kelima klon itu akan memberikan satu kecakapan pertempuran yang tak terlukiskan, tetapi semua yang harus dilakukan hanyalah menggabungkan klon dengan diri sejati seseorang, dan kemudian menggunakan kekuatan luar biasa itu untuk secara instan mencapai Nascent Panggung jiwa tanpa kemungkinan gagal!

Dari proses mencapai tahap Heaven-Dao Nascent Soul, itu mungkin untuk melihat seberapa kuat itu.

Tentu saja, ada sisi buruknya. Setelah menyerap bahkan satu dewa deva, menjadi tidak mungkin untuk lagi mencoba menggunakan jiwa makhluk dewa untuk membentuk Jiwa yang baru lahir! Begitu seseorang mulai menyusuri jalan Surga-Dao Nascent Soul, seseorang tidak akan pernah bisa kembali.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya