A Will Eternal – Chapter 557 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 557 | Baca Novel Online

Chapter 557: Deva Soul In Hand!

Hati Bai Xiaochun berdebar dari kenyataan bahwa, jika dia menghitung jiwa dewa ini tepat di depannya, dia sekarang memiliki tiga koleksinya. Selain itu, mereka semua adalah tipe-tipe jiwa yang berbeda. Jiwa Deva sangat langka untuk memulai, dan tidak mungkin untuk mengatakan apakah atau kapan ia akan dapat menemukan dua jenis yang berbeda. Setelah berpikir sebentar, dia menghela nafas.

"Lupakan. Pergi dengan jiwa makhluk dewa pasti adalah taruhan paling aman. ” Meskipun dia agak kecewa bahwa pada dasarnya tidak ada cara baginya untuk mencapai tahap Heaven-Dao Nascent Soul, dia cukup yakin bahwa tidak ada seorang pun di luar makam ini yang menyadari penggunaan jiwa deva lainnya. Itu adalah sedikit informasi yang mungkin bisa dia peroleh dari nanti.

Dengan pikiran seperti itu di benaknya, dia mengulurkan tangan untuk melihat apakah dia bisa menghapus naskah dari prasasti batu. Dengan begitu, jika orang lain datang, Bai Xiaochun akan tetap menjadi satu-satunya orang yang mengetahui rahasia yang baru saja dia pelajari.

Yang membuatnya senang, tes cepat membuktikan bahwa kata-kata pada prasasti batu telah ada di sana begitu lama sehingga hampir tidak ada upaya di pihaknya untuk menghapus beberapa dari mereka. Tepat ketika dia bersiap untuk menghapus seluruh isi teks, dia tiba-tiba melihat satu baris ke samping yang tidak dia perhatikan sebelumnya.

Saya sengaja meninggalkan kata-kata ini di belakang, dan dengan demikian, siapa pun yang membelanya akan dikutuk ….

"Terkutuk!?!?" Bai Xiaochun berseru, matanya melebar dan rambutnya berdiri. Dia menarik tangannya dari prasasti batu seolah-olah itu adalah besi panas. "Sungguh menyeramkan, Kaisar Arch generasi kedua ini! Kenapa dia harus membuat peringatan itu begitu kecil sehingga kamu tidak bisa melihatnya kecuali kamu menancapkan hidungmu ke atas batu nisan ?! Jika dia tidak ingin orang menghapus teks, dia seharusnya menggunakan sihir untuk memastikan orang tidak bisa. ” Sambil menggertakkan giginya, dia memutuskan dia tidak bisa mengambil risiko lagi. Gagasan kutukan membuatnya benar-benar gelisah, dan melihat sekeliling dengan ketakutan.

“Aku hanya menghapus beberapa kata, itu saja. Plus itu tidak sengaja. Seharusnya tidak menjadi masalah …. " Mengikuti metode yang dijelaskan dalam teks yang baru saja dia hapus, dia dengan hati-hati melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya dan kemudian melambaikan jarinya ke prasasti batu.

Seketika, prasasti itu mulai bergetar, dan kemudian bergerak mundur, membebaskan gelang biru muda itu. Bahkan ketika mulai terbang ke udara, Bai Xiaochun mengulurkan tangan dan meraihnya!

"Deva soul ada di tangan!"

Pada saat Bai Xiaochun meraih gelang itu, sesuatu terjadi di ranah uji coba dengan api di tingkat kedua. Mata Nyonya Merah-Debu terbuka lebar.

Seketika, bulatannya yang bersinar menjadi pusaran yang menyedotnya, dan kerumunan itu pecah menjadi keributan besar.

"Matriarch Red-Dust menghilang begitu saja!"

“Dia menyelesaikan cobaannya dengan api! Dia diteleportasikan ke dewa jiwa! ”

"Sayang sekali. Sekarang tidak ada dari kita yang memiliki harapan untuk mendapatkan jiwa dewa. ”

Zhou Yixing tidak bisa tampak lebih bersemangat, dan mulai tertawa keras. "Kali ini, kamu pasti sudah mati, Bai Xiaochun! Mungkin aku tidak bisa menanganimu, tapi aku menolak untuk percaya bahwa kamu akan memiliki pilihan lain selain melarikan diri dari Matriarch Red-Dust dan basis budidaya deva-nya! ”

Pada saat yang sama, suara retakan keras lainnya terdengar dari prasasti batu besar, karena celah yang terbuka karena kegiatan peningkatan semangat Bai Xiaochun melebar. Faktanya, tujuh atau delapan celah kecil menyebar dari yang utama.

Pada saat yang sama, suara gemuruh yang besar dan bergemuruh mulai berdering ke kehampaan, hampir seolah-olah beberapa raksasa tak kasatmata menyerang prasasti itu.

Semuanya mulai bergetar, dan sensasi kehancuran segera memenuhi seluruh area. Semua orang yang hadir melihat sekeliling dengan kaget dan takut.

"Apa yang sedang terjadi!?"

"Apakah tempat ini akan runtuh?"

"Ayo pergi dari sini! Kami di bawah tanah! Jika tempat itu runtuh, kita akan dikubur hidup-hidup !! ”

Para pembudidaya di bidang yang bersinar menjadi sangat gugup. Ketika prasasti batu mulai retak, bola-bola bercahaya mulai berputar dan memutarbalikkan, dan beberapa dari mereka bahkan mulai retak seperti prasasti batu. Beberapa pembudidaya berhasil meledakkan bola dan terbang keluar dari dalam.

Meskipun tidak ada dari mereka yang tahu mengapa keruntuhan yang segera terjadi, tampaknya bagi mereka bahwa seseorang telah memicu penghancuran labirin, yang berarti bahwa mereka dalam bahaya dibunuh.

Ada sedikit waktu untuk kontemplasi. Setelah membebaskan diri dari bola yang bersinar, orang-orang mulai bergerak cepat di sana-sini dalam upaya untuk menemukan jalan keluar.

Zhou Yixing juga membebaskan diri dan mulai bergabung dengan pencarian. Namun, lebih dari 1.000 orang dengan cepat menemukan bahwa, putus asa, tidak ada jalan keluar!

Chen Hetian ada di antara mereka. Mata bersinar terang, ia terbang tinggi dalam upaya untuk menggunakan basis budidaya deva untuk membebaskan diri.

Boom terdengar, dan daerah tempat serangan Chen Hetian beriak dan berubah bentuk. Namun, depresi yang ia bentuk dengan serangannya dengan cepat pulih sendiri, dan tanda-tanda kehancuran diri yang segera tidak berkurang. Jika ada, mereka tumbuh lebih jelas. Gelembung yang merusak bahkan mulai muncul, yang secara instan akan menghancurkan kultivator mana pun yang terlalu lambat untuk menghindarinya berkeping-keping.

Wajah Chen Hetian jatuh pada kesadaran bahwa bahkan dia dengan kecakapan pertempurannya yang luar biasa dapat menghancurkan penghalang yang keluar dari tempat ini. Tanpa ragu, dia memanggil dengan suara keras, “Dengarkan semuanya. Saya tidak peduli jika Anda dari Tembok Besar atau Wildlands, bergabung dengan saya dalam menyerang penghalang. Ayo pergi dari sini!"

Semua orang tahu bahwa waktu terbatas, dan oleh karena itu, terlepas dari sisi mana perang mereka berasal, mereka semua bergabung di bawah Chen Hetian, melepaskan kemampuan ilahi dan serangan magis untuk mencoba keluar. Seperti yang mereka lakukan, tonjolan yang dibuat di penghalang tumbuh lebih jelas ….

Ketika dunia percobaan oleh api bergetar, peristiwa drastis terjadi di seluruh labirin. Dinding yang sebelumnya tidak bisa dihancurkan sekarang retak dan runtuh. Wajah yang tak terhitung jumlahnya muncul pada mereka, berteriak ketika mereka berusaha melarikan diri, namun, mereka tidak mampu melakukannya.

Labirin secara keseluruhan bergoyang-goyang seakan ditahan di tangan seseorang, dan berguncang bolak-balik. Para pembudidaya yang masih mencari jalan keluar di bagian utama labirin benar-benar terguncang, dan hanya itu yang bisa mereka lakukan hanya untuk tetap berdiri.

Semua orang bisa tahu bahwa krisis besar sedang berkembang, dan bahwa seluruh area akan runtuh.

"Bagaimana ini bisa terjadi?!"

“Sial, aku masih belum menemukan jalan keluar. Jangan bilang aku akan mati di sini! ” Deru kesedihan dan kemarahan yang pahit memenuhi setiap sudut labirin.

Master God-Diviner masih berjalan melalui terowongan ketika dia melihat, dengan putus asa, bahwa tembok-tembok runtuh di sekelilingnya. Dia bahkan melihat sekelompok topi merah terbang di udara, berteriak.

"Semuanya sudah berakhir. Aku sudah selesai…." dia mengerang. Di daerah lain yang tidak terlalu jauh dari wilayah cobaan dengan api, Song Que tertawa pahit saat labirin berantakan di sekitarnya. Dia bisa tahu bahwa jalan keluarnya ada di depan, namun, sebelum dia bisa mencapainya, pergolakan yang drastis melanda.

"Mungkinkah aku, Song Que, akan berakhir terkubur di labirin ini?!?!" Tidak mau menyerah, namun kehilangan pilihan lain, dia mendongakkan kepalanya dan meraung getir.

Peristiwa dramatis juga terjadi di luar labirin.

Ada banyak orang berkumpul di luar. Bai Lin dan dua jenderal lainnya telah memanggil tentara besar untuk berkemah di luar pintu masuk. Ada kelompok besar Wildland di sisi lain dari pintu masuk, dengan ratusan ribu orang buas dan pembudidaya jiwa, serta beberapa ahli nujum.

Kedua belah pihak menunggu untuk mencari tahu siapa yang akan mendapatkan jiwa dewa, dan untuk mencegah konflik skala besar dari pecah, telah berkemah di daerah tersebut.

Namun, sebelum ada yang bisa keluar dari labirin, suara gemuruh yang kuat mulai bergema. Ekspresi terkejut bisa dilihat pada wajah Bai Lin dan para jenderal, serta ahli nujum Wildlander. Pada saat ini, seluruh area sejauh 500 kilometer di sekitar labirin bersinar dengan cahaya terang.

Pada saat yang sama, tanah mulai runtuh, menyebabkan awan debu jamur menjulang tinggi ke langit.

Efeknya hanya terus menyebar. Gunung-gunung runtuh, dan tanah bergoyang seakan naga bumi meronta-ronta di bawah permukaannya.

Semua orang mulai mundur dengan gugup dari area keruntuhan yang meluas.

"Sesuatu sedang terjadi!" Hati Bai Lin berdebar-debar, dan dia mempertimbangkan untuk menyelidiki. Namun, saat daratan runtuh, aura meletus yang mengacaukan jiwa semua orang yang hadir. Tampak jelas bahwa siapa pun yang terlalu dekat akan terhisap ke dalam kehancuran.

Jelas, area kehancuran berubah menjadi formasi mantra besar, yang ukurannya hanya terus tumbuh lebih besar!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya