A Will Eternal – Chapter 559 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 559 | Baca Novel Online

Chapter 559: Dipukuli Tapi Tidak Sampai Mati

Pada saat yang sama bahwa Nyonya Merah-Debu menghancurkan prasasti batu, itu mengaktifkan beberapa mantra pembatas yang tak terlihat. Naga cahaya emas perlahan-lahan memudar tiba-tiba membuka matanya, menyebabkan semua cahaya yang keluar dari lubang di dinding tiba-tiba berubah arah dan menyapu makam yang hancur.

Naga emas lenyap, dan dalam sekejap mata, seluruh kubur itu dipenuhi dengan sinar cahaya yang memesona dan berwarna-warni. Sebagian besar dari mereka mendarat di Nyonya Merah-Debu, menyebabkan wajahnya jatuh.

Cahaya memiliki beberapa kekuatan korosif yang langsung melarutkan pakaian Nyonya Merah-Debu, mengungkapkan kulit putih susu. Kemudian, titik-titik merah bercahaya muncul pada dirinya yang mulai memakan kulitnya, serangan korosif yang membutuhkan kekuatan basis kultivasi untuk bertarung melawan. Benda-benda magis tidak berguna melawannya, dan karena itu, Nyonya Merah-Debu melambaikan tangannya dalam upaya menghancurkan lubang pemancar cahaya. Namun, tidak ada yang berhasil, dan dia dipaksa untuk hanya mencoba menghindari sentuhan cahaya.

Bai Xiaochun terkejut dengan semua ini, tetapi tidak berminat untuk melirik tubuh Nyonya Merah-Debu yang lentur. Beberapa cahaya yang terbang di sekitar ruangan juga mendarat padanya, meskipun efeknya tampak agak ringan ….

"Kutukan itu. Itu kutukan …. Saya menghapus satu baris teks, tetapi Nyonya Merah-Debu jauh lebih bersalah! Hah, Arch-Emperor itu orang yang cerdas! ” Bai Xiaochun merasa sangat bangga pada dirinya sendiri, namun, sebelum dia punya banyak waktu untuk menertawakan, kabut merah muncul di sekitar Nyonya Merah-Debu, dia melemparkan satu set pakaian lagi, dan kemudian mulai melaju ke arahnya.

Kabut itu dengan cepat dipadamkan oleh cahaya penembakan, namun, Nyonya Merah-Debu tampaknya berpikir dia punya banyak waktu untuk membunuh Bai Xiaochun!

Mata Bai Xiaochun melebar, dan dia menjerit ketakutan.

"Kutukanmu tidak berfungsi, Arch-Emperor generasi kedua …." Dengan itu, dia melesat maju dengan ledakan kecepatan lain, menjadi serangkaian bayangan saat dia melarikan diri dari Nyonya Merah-Debu.

Namun, Nyonya Merah-Debu adalah dewa, dan bahkan upaya santai di pihaknya adalah sesuatu yang orang seperti Bai Xiaochun, di lingkaran besar panggung Gold Core, tidak berdaya untuk bertarung melawan.

Ledakan terdengar, dan darah menyembur keluar dari mulut Bai Xiaochun. Keputusasaan memenuhi matanya; jika dia tidak dapat menemukan jalan keluar, dia akan terbunuh di luar bayangan keraguan!

"Kamu terlalu lambat." Nyonya Red-Dust berkata dengan dingin. Dia mengambil langkah maju yang tampaknya secara bersamaan meregangkan dan mengecilkan ruang di sekitarnya. Jelas, dia akan menempatkan dirinya tepat di depan Bai Xiaochun.

Rambut Bai Xiaochun berdiri tegak saat dia mundur, menjerit lagi. Namun, pada saat itulah makam mulai bergerak bolak-balik bahkan lebih dramatis dari sebelumnya. Hampir semua patung di sepanjang dinding sekarang hancur berkeping-keping.

Selanjutnya, ledakan kekuatan teleportasi tiba-tiba muncul. Jelas … formasi mantra teleportasi diaktifkan!

Efeknya tidak terbatas pada makam. Di bidang percobaan oleh api, serta di terowongan labirin, kekuatan teleportasi mulai menumpuk. Jelas, teleportasi hanya beberapa saat lagi.

Ketika itu terjadi, semua orang di dalam akan diteleportasi ….

Sampai saat ini … pintu keluar sudah terbuka !!

Bagi semua orang, kesempatan untuk pergi berarti kesempatan untuk bertahan hidup. Tapi itu tidak terjadi untuk Bai Xiaochun. Mempertimbangkan bagaimana Nyonya Merah-Debu menyerangnya, dia tidak akan bisa bertahan sampai formasi teleportasi diaktifkan!

Namun, kekuatan teleportasi mengganggu teknik Nyonya Merah-Debu, meninggalkannya di tempat yang sama persis seperti yang dia alami beberapa saat yang lalu. Sadar bahwa sebuah teleportasi sudah dekat, matanya bersinar dengan tekad saat dia mulai melangkah menuju Bai Xiaochun.

Poros cahaya tampaknya tidak terlalu menyakitinya pada saat ini, dan meskipun titik-titik merah di kulitnya terasa sakit, dia mampu menekan efeknya dengan basis kultivasinya. Tidak memiliki pilihan lain, dia memanggil awan kabut merah lainnya, dan kemudian menyerang Bai Xiaochun lagi.

Bai Xiaochun seperti binatang yang terperangkap. Pada saat dia memiliki di mana Nyonya Merah-Debu ditunda, dia dengan cepat mengeluarkan Pil Vestise Godly dan memasukkannya ke mulutnya, kemudian terus jatuh kembali. Namun, yang harus dilakukan Nyonya Merah-Debu adalah mengambil satu langkah, dan kecepatannya tidak berguna. Dalam sekejap mata, dia tepat di depannya, lalu dia melambaikan jari telunjuk kanannya ke arahnya.

Meskipun dia menggerakkan jarinya dengan santai di udara, itu mengandung kekuatan yang sangat merusak. Perasaan krisis mematikan yang mendalam segera menyebabkan mata merah Bai Xiaochun melebar. Mengingat dia tidak punya pilihan, dia memutuskan untuk berhati-hati terhadap angin dan serang saja dia dengan semua yang dia miliki!

Bai Xiaochun tahu bahwa satu-satunya kesempatan sekarang adalah membeli waktu untuk pembentukan mantra teleportasi untuk menyelesaikan pengaktifan.

"Ayo kita selesaikan ini!" dia meraung, melepaskan semua potensi Teknik Hidup Kekal yang Tidak Mati. Memanfaatkan Kulit Emas Abadi, Raja Surgawi yang Tak Mati, dan Tendon Abadi, dia mengulurkan tangan ke Nyonya Merah-Debu dan menjepit jari-jarinya bersama!

Itu tak lain adalah Pegangan Perusak Tenggorokan!

Tapi kemudian, ledakan menggema, bersama dengan teriakan dari Bai Xiaochun, saat Nyonya Merah-Debu hanya meraih tangannya! Dengan sedikit jijik di matanya, dia melemparkannya ke samping.

Suara retak bisa terdengar ketika jari-jarinya patah, dan kekuatan besar mengirimnya terbang. Syukurlah, basis kultivasinya dan Teknik Abadi Hidup Abadi membuat dia sangat tangguh. Meskipun tidak terbunuh, ia terus menerus menghantam tanah, tulang-tulangnya pecah dan darah menyembur ke mana-mana! Teknik Hidup Abadi-Nya yang Abadi telah sepenuhnya dialihkan!

Hanya butuh waktu sesingkat untuk Bai Xiaochun untuk terluka parah.

Terkekeh dingin, Nyonya Red-Dust berkata, “Bukankah kita yang tangguh? Ada yang tersisa di dirimu? ”

Lalu dia berkedip bergerak untuk memberantas bagian terakhir dari kekuatan hidup Bai Xiaochun. Bai Xiaochun bisa tahu seberapa parah dia telah terluka, dan bisa merasakan bahwa nyala kekuatan hidupnya berada di ambang dipadamkan. Sambil mengerang, dia menjejali mulutnya penuh dengan pil Vestly Godly, tetapi hanya menelan satu dari mereka.

Gelombang panas menyapu dirinya, memperbaiki tubuhnya dengan kecepatan luar biasa. Namun, hanya itu yang diperlukan Nyonya Merah-Debu untuk mencapainya.

Dengan mata merah, dia melepaskan kekuatan basis budidayanya, menyebabkan qi yang dingin keluar dengan sembarangan. Dia bahkan memanfaatkan kekuatan rohaninya, bahkan tidak menahan sedikitpun. Dalam sekejap mata, seluruh kubur diisi dengan suara pecah saat membeku menjadi dunia es.

Tidak ada waktu untuk berpikir atau merencanakan. Bai Xiaochun segera berbalik dan melarikan diri.

Meskipun semua ini membutuhkan sedikit waktu untuk menggambarkan, itu terjadi pada waktu yang diperlukan percikan untuk terbang dari sepotong batu. Mata Nyonya Merah-Debu berkedip-kedip dengan cemoohan; dia bisa mengatakan bahwa Bai Xiaochun sedang mencoba untuk membeli waktu, namun, masih yakin bahwa bahkan masih, dia akan dapat menghancurkannya sampai mati.

Saat qi dingin menusuknya, dia melambaikan tangannya, menyebabkannya hancur dan bubar. Lalu dia mengulurkan tangannya, menusuk udara untuk muncul tepat di depan Bai Xiaochun.

Dia berencana untuk mengakhiri hidup Bai Xiaochun pada saat itu, tetapi sebelum dia bisa, poros cahaya menghancurkan kabut merahnya, memaksanya untuk memanggilnya lagi. Sebelum dia bisa, titik-titik merah di kulitnya semakin melemahkannya, memaksanya untuk melawan efek dengan basis kultivasinya. Karena semua gangguan itu, dia hanya bisa menyisihkan tiga puluh hingga empat puluh persen dari kekuatannya untuk menyerang Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun terpercik darah, tetapi tidak bisa melakukan apa pun untuk menghindar atau menghindarinya. Melolong marah, ia beralih ke Mountain Shaking Bash!

Ledakan terdengar, bersama dengan lolongan menyedihkan ketika Bai Xiaochun terlempar ke samping lagi, di mana ia menabrak dinding yang runtuh. Hampir semua tulang di tubuhnya hancur, dan nyala kekuatan hidupnya sekali lagi didorong ke ujung dipadamkan. Namun, hampir tidak ada waktu berlalu sebelum dia menggigit salah satu Pil Vestly Godly yang dia masukkan sebelumnya. Kehangatan menyebar melalui dirinya lagi, menyembuhkannya hampir seketika.

Bahkan ketika Nyonya Merah-Debu mendekatinya lagi, dia menari ke samping dengan gaya yang hidup, menyebabkan alisnya berkerut. Mendengus dingin, dia sejenak berhenti khawatir tentang titik-titik di kulitnya atau kabut merah, dan melepaskan pukulan kuat ke Bai Xiaochun.

"Aku menolak untuk percaya bahwa kamu dapat pulih dari serangan pembunuhan yang sebenarnya!"

Gambar besar tangan ilusi mendekati Bai Xiaochun, menyebabkan udara berputar dan memutarbalikkan dan melepaskan energi ledakan ke segala arah.

"Lord Bai bukan tipe pria yang bisa kau bunuh kapan saja, Nenek Merah-Debu!" Bahkan saat tangan besar itu menimpanya, Bai Xiaochun mengeluarkan Eternal Parasol-nya. Sembilan desain perak bersinar di permukaannya saat dia membukanya. Kemudian, wajah aneh itu muncul.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya