A Will Eternal – Chapter 56 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 56 | Baca Novel Online

Chapter 56: Bersatu Bersama untuk Bertahan Hidup

Saat senja pada hari berikutnya, Bai Xiaochun dan yang lainnya masih ngebut. Kadang-kadang, mereka akan mencoba menggunakan slip giok transmisi mereka, tetapi tidak pernah berhasil melakukan kontak dengan sekte tersebut.

Untungnya, mereka punya banyak pil obat. Tujuh pembudidaya Klan Luochen Bai Xiaochun telah membunuh memiliki semua tas memegang. Meskipun sumber daya di dalamnya tidak pada tingkat yang sama dengan apa yang tersedia di Spirit Stream Sect, pada saat seperti ini, itu lebih dari cukup.

Dengan pil obat untuk mendukung mereka, Du Lingfei dan Hou Yunfei bersemangat tinggi. Dengan luka-luka mereka terkendali, mereka berhasil melanjutkan sepanjang malam.

Bai Xiaochun gemetar ketakutan sepanjang waktu. Angin sepoi-sepoi atau daun gemerisik akan menyebabkan keringat keluar di dahinya. Jantungnya terasa tegang, dan matanya benar-benar merah. Dia juga masih sakit karena perkelahian, yang sering membuatnya menggertakkan giginya karena rasa sakit.

Bukan karena rasa sakit itu tak tertahankan. Sebenarnya, itu tidak sesuai dengan rasa sakit yang dia rasakan saat mengolah Teknik Forever Live Abadi. Yang mengganggunya adalah pemandangan darah dan luka yang sebenarnya, dan ketakutan bahwa itu akan memburuk dan akhirnya menjadi mengancam jiwa. Dia tidak bisa membantu tetapi meringis dalam kecemasan memikirkan hal itu.

Kembali sebelum semua ini dimulai, Du Lingfei pasti akan mengejeknya untuk itu, dan kurang memikirkannya daripada sebelumnya. Tapi sekarang, semuanya berbeda, dan pandangan hangat bisa terlihat di matanya saat dia terus menghiburnya.

"Tidak masalah. Jangan takut, Junior Brother Bai. Luka ini terlihat buruk, tetapi tidak mengancam jiwa.

"Jangan bergerak, aku akan menaruh beberapa salep obat di atasnya …."

Melihat Bai Xiaochun meringis kesakitan meskipun bahaya kritis yang mereka alami menyebabkan Du Lingfei diam-diam tersenyum. Di dalam senyum itu ada banyak emosi yang tidak dapat didefinisikan.

Dia tahu betapa Bai Xiaochun takut mati, dan pengetahuan itulah yang membuatnya begitu terharu dan terguncang sehingga dia kembali. Bahkan, dia bahkan merasa seolah-olah ada keberanian superlatif yang bersembunyi di suatu tempat di dalam dirinya.

Keberanian itu bisa melahirkan sosok dengan urat baja, yang merupakan sesuatu yang tidak akan pernah bisa dilupakannya.

Dengan Du Lingfei terus-menerus menghiburnya, Bai Xiaochun mulai merasa lebih dan lebih senang dengan dirinya sendiri, dan mulai mendapatkan perasaan bahwa mengambil risiko mematikan seperti itu jelas merupakan hal yang tepat untuk dilakukan. Setelah semua, itu mengakibatkan Du Lingfei yang cantik memperlakukannya dengan hangat secara tiba-tiba.

Ketika Hou Yunfei melihat apa yang terjadi, dia memandang dengan mata tersenyum. Menimbang bahwa mereka semua melarikan diri untuk hidup bersama, itu wajar bahwa perasaan hangat akan berkembang di antara mereka semua, dan bahwa mereka akan menjadi lebih dekat.

"Saudara Junior Bai, Suster Junior Du," katanya, nadanya serius, "jika kita bisa kembali ke sekte hidup-hidup, maka aku akan mengingat kebaikan yang telah kau tunjukkan kepadaku, selama sisa hidupku!"

"Jika kita bisa kembali …?" Ekspresi kerinduan muncul di mata Du Lingfei, tapi dia dengan cepat menghela nafas dan menatap Bai Xiaochun. Rasa sakit bangkit di hatinya ketika dia menyadari bahwa peluang mereka bertiga kembali hidup … sangat kecil.

Bai Xiaochun semakin terdiam.

Waktu berlalu. Dua hari berlalu, di mana mereka bertiga berlanjut bersama hampir tanpa istirahat. Upaya berulang untuk menggunakan slip giok mereka semua berakhir dengan kegagalan.

Cidera Hou Yunfei menjadi lebih serius, begitu pula dengan Du Lingfei, yang wajahnya menjadi semakin pucat. Lambat laun, bahkan kemampuan mental mereka merosot.

Hou Yunfei menghela nafas, menoleh ke Bai Xiaochun dan Du Lingfei dan berkata, "Sayang sekali kita tidak bisa begitu saja bersembunyi di suatu tempat dan cuaca badai, tapi kita benar-benar perlu mendapatkan kabar kembali ke sekte. Tentu saja, jika perhitungan saya benar, upacara Klan Luochen akan segera berakhir, dan begitu itu terjadi …. ahli Pendirian Yayasan mereka akan datang setelah kita. Tidak peduli bagaimana kita berusaha bersembunyi darinya, kita akan terbunuh di balik bayang-bayang keraguan. ”

Pada titik inilah wajah Bai Xiaochun tiba-tiba berkedip. Meraih Du Lingfei dan Hou Yunfei, dia melompat ke parit terdekat dan berjongkok.

Du Lingfei dan Hou Yunfei keduanya memiliki ekspresi yang sangat serius di wajah mereka, dan mereka segera menghentikan obrolan apa pun.

Sebelum banyak waktu berlalu, seberkas cahaya muncul di udara di atas, yang sebenarnya adalah kabut darah. Di dalam kabut adalah anggota Klan Luochen di tingkat delapan Qi Kondensasi, yang melihat sekeliling dengan cermat ke segala arah. Namun, karena Bai Xiaochun telah memimpin kelompok itu untuk bersembunyi, mereka tidak diperhatikan, dan anggota Klan Luochen melanjutkan ke kejauhan.

Jantung Bai Xiaochun berdebar kencang saat dia melihat kultivator menghilang. Matanya benar-benar merah, dan dia hampir ingin melompat keluar dan menyerang pria itu. Namun, dia tidak bisa melakukan itu kecuali dia yakin dia bisa membunuhnya. Jika tidak, anggota lain dari Klan Luochen mungkin muncul.

"Mereka sudah menyusul …." kata Du Lingfei, menghela nafas. Dia memandang Bai Xiaochun dan ragu-ragu, seolah-olah ada sesuatu yang ingin dia katakan padanya. Namun, sebelum dia bisa, dia meraih tangannya dan mulai berlari lagi.

Mereka bertiga tidak mengatakan apa-apa saat mereka melanjutkan. Mereka merasa seolah-olah semuanya membebani mereka, menghancurkan hati mereka. Bayangan kematian menjulang di atas mereka lebih besar dari sebelumnya, mengancam untuk mengkonsumsinya sepenuhnya.

"Masih ada harapan!" Hou Yunfei tiba-tiba berkata. “Meskipun patriark Klan Luochen adalah seorang pembudidaya Yayasan, jauh di luar kita dalam hal budidaya, pembentukan manteraanya harus memiliki batas. Salah satu patriark Hou Clan saya juga seorang penggarap Yayasan Establishment, dan saya pernah cukup beruntung untuk melihat formasi mantra keamanan yang dia buat. Itu bisa menempuh jarak 5.000 kilometer, dan membutuhkan penyegelan node mantra tertentu sebelumnya. ”

Mata Du Lingfei berkilau ketika dia menjawab, “Penatua Brother Hou, maksudmu meskipun formasi mantra telah ditetapkan sebelumnya oleh Patriarki Klan Luochen, bahkan jika melebihi 5.000 kilometer, itu tidak akan terlalu banyak ?! ”

"Persis!" Hou Yunfei menyatakan. "Oleh karena itu, semakin jauh kita dapatkan dari Klan Luochen, semakin besar kemungkinan slip batu giok kita akan bekerja. Jika kita bisa mendapatkan berita kembali ke sekte, mereka pasti akan mengirim seseorang untuk menyelamatkan kita! "

"5.000 kilometer," Bai Xiaochun bergumam, menggertakkan giginya. "Dengan kecepatan kita saat ini, itu akan memakan waktu delapan atau sembilan hari lagi untuk mencapai perbatasan …."

Ketika mereka melanjutkan, mereka dipaksa untuk bersembunyi di banyak kesempatan ketika anggota Klan Luochen mendekati. Namun, setiap kali, kemampuan luar biasa Bai Xiaochun untuk merasakan bahaya membuat mereka aman.

Mengingat betapa waspada dia, dan fakta bahwa dia menarik Du Lingfei dan Hou Yunfei bersamanya saat mereka melarikan diri, Bai Xiaochun semakin lelah, wajahnya semakin pucat.

Cedera Hou Yunfei dan Du Lingfei terus memburuk, dan sebagai hasilnya, kecepatan mereka menderita. Akhirnya mencapai titik di mana Bai Xiaochun hampir membawa keduanya.

Bai Xiaochun lebih berhati-hati dari sebelumnya saat dia memimpin mereka selama tiga hari berturut-turut.

Tiga hari berlari dan bersembunyi membuat Bai Xiaochun semakin terkuras. Wajahnya kurus saat dia memimpin kelompok itu ke lembah. Namun, setelah mengambil hanya beberapa langkah di dalam, wajahnya berkedip, dan dia menarik Du Lingfei dan Hou Yunfei ke samping, di mana mereka bersembunyi di balik batu besar. Sayangnya, mereka agak terlalu lambat, dan beberapa saat kemudian mereka bisa mendengar suara seseorang bersiul di udara ke arah mereka.

Sinar cahaya putih turun dari udara, membanting ke batu yang mereka sembunyikan di belakang, benar-benar menghancurkannya. Hou Yunfei batuk seteguk darah, dan Du Lingfei tidak bisa mencegah darah mengalir keluar dari sudut mulutnya. Mendengus dingin terdengar di udara.

"Jadi, ini tempat kau bersembunyi!"

Seorang pembudidaya Klan Luochen muncul, berdiri di atas kabut darah. Dia berada di tingkat ketujuh Qi Kondensasi, dan memegang cermin di tangan kirinya. Begitu dia melihat mereka, dia menampar tasnya memegang dan menghasilkan slip giok. Tepat ketika dia akan mengirimkan beberapa informasi, Hou Yunfei berteriak, "Jangan biarkan dia melakukan kontak!"

Du Lingfei yang berwajah pucat baru saja akan melepaskan pedang terbang ketika Bai Xiaochun, yang perlahan-lahan mundur, mengertakkan gigi dan berhenti di tempat. Mata merah, lutut bergetar, dia memfokuskan qi dan darahnya, dan kemudian tanah di bawah kakinya hancur saat dia meluncurkan dirinya ke udara, berubah menjadi seberkas cahaya.

Bahkan saat pembudidaya Klan Luochen hendak mengirimkan informasi, Bai Xiaochun menghambur ke arahnya dengan kecepatan luar biasa. Wajah kultivator jatuh, dan dia jatuh kembali, tidak berhasil membuat kontak. Melakukan gerakan mantra, dia mengayunkan cermin dengan tangan kirinya, menyebabkan seberkas cahaya untuk menembak ke arah Bai Xiaochun.

Mata Bai Xiaochun berkilauan dengan cahaya ganas; alih-alih menghindar, dia membiarkan cahaya putih menghantamnya. Tuduhannya membawanya maju ke arah kultivator Klan Luochen yang terkejut, di mana ia mengulurkan tangan kanannya, menyentuh ibu jari dan jari telunjuknya bersamaan. Cahaya hitam melesat keluar dan menempel ke tenggorokan pembudidaya.

Pegang Crushing Tenggorokan!

Suara retak terdengar, dan mata pembudidaya itu melebar. Darah mengalir keluar dari mulutnya, dan dia jatuh terguling-guling, pesan kepada anggota klannya yang lain tidak terkirim.

Darah juga mengalir keluar dari mulut Bai Xiaochun saat dia mengumpulkan tas musuh, lalu berjalan kembali ke Du Lingfei. Di sana, dia gemetar dan hampir jatuh ke tanah, tetapi menggertakkan giginya dan berhasil tetap berdiri.

"Ayo pergi!" katanya, menarik Du Lingfei dan Hou Yunfei.

"Lepaskan saya!" Kata Hou Yunfei. "Kalian berdua pergi. Tanpa saya, Anda akan sedikit lebih cepat. "

Tatapannya adalah salah satu tekad saat dia melihat Bai Xiaochun dan Du Lingfei.

Du Lingfei menatap Bai Xiaochun dalam-dalam, dan tiba-tiba mengatakan sesuatu yang telah ia renungkan selama beberapa hari terakhir. "Junior Bruder Bai, kenapa kamu tidak pergi sendiri …?"

"Diam!" Teriak Bai Xiaochun. “Aku takut mati, tapi aku mempertaruhkan nyawaku. Tidak mungkin kalian berdua akan membuat pengorbanan itu tidak ada artinya! Ayo pergi! Bersama!" Tidak memberi mereka kesempatan untuk berbicara lebih jauh, dia menarik mereka berdua. Hou Yunfei dan Du Lingfei tidak mengatakan apa-apa lagi, tetapi mereka lebih tersentuh daripada sebelumnya.

Bai Xiaochun sangat berhati-hati saat dia memimpin mereka ke depan, terus berubah arah, dan berhati-hati untuk menghindari pembudidaya Klan Luochen ketika mereka sudah dekat. Tiga hari lagi berlalu. Saat itu malam, dan sambaran petir sesekali menari-nari melintasi langit. Awan hitam terbentuk, dan hujan mulai turun, tetesan besar seukuran manik-manik yang menyebabkan suara percikan memenuhi udara.

Itu mulai menjadi sangat dingin, menyebabkan Du Lingfei dan Hou Yunfei menggigil; wajah mereka hanya semakin pucat. Rasa gugup mencengkeram hati Bai Xiaochun. Mengetahui bahwa dua lainnya tidak akan mampu bertahan dalam cuaca yang begitu dingin, ia menemukan sebuah gua di gunung, tempat ia menyalakan api.

Setelah menyegel pintu masuk gua untuk memastikan cahaya api tidak merembes keluar, dia duduk bersila di seberang Du Lingfei dan Hou Yunfei.

Api mendesis dan muncul, dan membiarkan cukup panas untuk secara bertahap menghilangkan dingin. Sedikit warna secara bertahap kembali ke wajah Du Lingfei dan Hou Yunfei, meskipun mereka masih terlihat sangat pucat.

Mereka bertiga duduk diam di gua, menonton api, dan kesal.

Akhirnya, Bai Xiaochun terkekeh dan memecah keheningan, “Dalam tiga hari lagi, kita harus bisa melewati tanda 5.000 kilometer itu. Ha ha ha! Tunggu saja sampai kita kembali ke sekte. Ini pasti akan dihitung sebagai layanan berjasa besar. Aku ingin tahu hadiah apa yang akan kita dapatkan? ”

Du Lingfei menatapnya, tatapannya lembut.

Hou Yunfei hendak tertawa, tetapi begitu dia membuka mulutnya, dia batuk darah, dan wajahnya memucat saat dia bergoyang di ambang kehancuran.

Setelah semua hari berlari, mereka sudah lama kehabisan pil obat.

Bai Xiaochun bangkit dan baru saja akan pergi dan memeriksa Hou Yunfei, ketika tiba-tiba wajahnya berkedip. Dia melambaikan lengan bajunya untuk melindungi kedua temannya saat batu yang dia gulingkan ke tempatnya untuk menghalangi cahaya api tiba-tiba meledak!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya