A Will Eternal – Chapter 560

shadow

A Will Eternal – Chapter 560

Chapter 560: Apa Hal Itu !?

Pada saat yang sama ketika dia menghasilkan Parasol Abadi, dia juga mengeluarkan jimat kertas yang tak terhitung jumlahnya, yang dia diplester di seluruh tubuhnya. Saat ini, pikirannya kosong dari apa pun selain memikirkan cara untuk mengulur waktu.

Ketika serangan telapak tangan Nyonya Merah-Debu menabrak Eternal Parasol, ledakan besar memenuhi udara. Suara retak bisa terdengar, seolah-olah Eternal Parasol tidak bisa mempertahankan kekuatan. Celah muncul di permukaannya, dan wajah hantu itu memelintir seolah kesakitan.

Payung itu kemudian dirobek dari tangan Bai Xiaochun dan dikirim jatuh ke samping. Tidak ada waktu baginya untuk berpikir tentang mengambilnya saat ia dikirim terbang ke belakang, darah menyembur keluar dari mulutnya. Lapisan perisai yang diciptakan oleh jimat kertasnya sangat tebal sehingga hampir tidak muat di dalam makam, dan ketika telapak tangan Nyonya Merah-Debu menghantamnya, hasilnya sangat mencengangkan.

RUUUUUUUUMBLE!

Satu demi satu, jimat kertas dihancurkan, dan lapisan perisai hancur berantakan. Namun, serangan telapak tangan Nyonya Merah-Debu juga mulai memudar. Dalam waktu beberapa napas waktu, baik perisai dan jimat dihabiskan, dan Bai Xiaochun masih jatuh kembali, kekuatan pil KB Godly menyapu melalui dia dan menyembuhkannya.

Meskipun pertukaran ini tampaknya relatif sederhana, jika Bai Lin ada di sana untuk melihatnya, hatinya akan berdenyut kesakitan. Seolah-olah Bai Xiaochun baru saja membela diri dengan setumpuk uang besar!

Wajah Bai Xiaochun sepucat selembar kertas. Bahkan ketika dia mundur dari Nyonya Merah-Debu, dan melakukan segala yang dia bisa untuk mengulur waktu, dia terus membumbui wanita itu dengan penghinaan.

"Hei Harlot Red-Dust, apakah kamu melihat sekarang betapa sulitnya untuk membunuh Lord Bai? Kamu tunggu saja sampai aku menjadi dewa, maka aku akan datang untuk membalas dendam! ”

"Sialan !!" Nyonya Merah-Debu mengutuk dengan marah. Dia sudah menyerang beberapa kali, dan tidak bisa membunuh Bai Xiaochun. Selanjutnya, kekuatan teleportasi di daerah itu sedang membangun ke puncak. Mata berkedip dengan keinginan untuk membunuh, dia mengirim kabut merah berputar-putar untuk membentuk prahara yang mulai menghalangi lubang-lubang di dinding makam !!

Meskipun kabut cepat terkorosi, itu memberi Nyonya Red-Dust beberapa napas waktu bebas dari poros cahaya yang dia butuhkan untuk membangun kekuatan penuh dari basis kultivasinya. Kemudian, dia bersiap untuk melepaskan pukulan yang dia yakin akan membunuh Bai Xiaochun!

Dia sudah lama memperhatikan bahwa poros cahaya tidak mempengaruhi Bai Xiaochun, namun sangat mengganggu dan berbahaya baginya. Jelas, dia telah jatuh ke dalam perangkap yang diletakkan oleh Bai Xiaochun, yang semuanya berpusat di sekitar naskah pada prasasti batu.

Setelah memblokir lubang di dinding, mata Nyonya Merah-Debu berkilauan, dan dia mengambil langkah menuju Bai Xiaochun.

Ketika kakinya jatuh, udara di sekelilingnya tenggelam, menciptakan sesuatu yang tampak seperti mulut yang besar dan menyeramkan. Kemudian, gaya gravitasi yang kuat melompat keluar, meraih Bai Xiaochun dan menyeretnya ke mulut.

Bai Xiaochun takut keluar dari pikirannya, dan dengan cepat melakukan gerakan mantra dengan kedua tangan. Lalu dia melambaikan jarinya ke mulut dan berteriak, "Waterswamp!"

Tiba-tiba, seluruh makam berputar dan terdistorsi saat uap air mengalir ke mana-mana, mengubah seluruh area menjadi rawa berair!

Selanjutnya, aura mengerikan meletus, sesuatu yang sepertinya berasal dari zaman purba. Waktu dan ruang keduanya tampak terpengaruh, seolah-olah seluruh area di dalam rawa itu sekarang ada di zaman kuno!

Murid-murid Nyonya Merah-Debu mengerut.

Sebelum dia bisa melakukan apa pun, Bai Xiaochun berteriak, "Kerajaan!"

Seketika, lima paku seperti gunung mulai naik dari dalam rawa berair, melesat lurus ke arah Nyonya Merah-Debu.

Namun, Bai Xiaochun bahkan tidak berhenti sejenak. Melompat ke udara, dia meraung, "Living Mountain Incantation!"

Setelah secara langsung berubah menjadi golem batu setinggi 30 meter, ia bergabung dengan paku Waterswamp Kingdom dalam serangan tanpa ampun pada Nyonya Merah-Debu.

Menanggapi Kerajaan Waterswamp, mata Nyonya Merah-Debu bersinar dengan cahaya yang aneh. Namun, sesaat kemudian dia tertawa dingin.

“Teknik magis yang sangat misterius. Saya tidak yakin dari sekte mana Anda berasal memiliki wali binatang roh suci seperti itu. Sayang sekali … kau tidak bisa memanggilnya sepenuhnya. Dan bahkan jika Anda bisa, saya tidak akan memberi Anda waktu untuk melakukannya. Pertama, aku akan membunuh makhluk ini, lalu aku akan membunuhmu! ” Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, Nyonya Merah-Debu melakukan gerakan mantra dan mengirim kabut merah keluar dari telapak tangannya. Dalam waktu singkat, itu berubah menjadi tombak merah panjang yang dia dorong, bukan ke arah paku yang masuk, tetapi ke tanah tempat rawa berair yang sebenarnya berada.

Tombak merah menusuk ke arah ruang di bawah, menusuk ke dunia apa pun yang ada di bawahnya, dan makhluk di dalamnya, makhluk yang bahkan Bai Xiaochun tidak pernah lihat.

Selanjutnya, raungan kemarahan bergema keluar dari bawah, menyebabkan tombak Nyonya Merah-Debu hancur. Bahkan mulut seram yang dia bentuk dengan teknik magisnya runtuh. Pada saat yang sama, paku lima gunung seperti terus melonjak dari bawah !!

Itu tidak lurus, tetapi agak melengkung, dan jika seseorang memandangnya lebih dari sesaat, dia akan terkejut melihat bagaimana mereka menyerupai cakar binatang buas. Namun, mereka begitu besar sehingga cakar itu seperti gunung. Selanjutnya, makhluk itu tampaknya marah oleh Nyonya Merah-Debu, dan sedang berusaha keluar dari rawa berair untuk meraihnya ….

Sayangnya, basis budidaya Bai Xiaochun tidak cukup kuat untuk mendukung Kerajaan Waterswamp. Saat tangan cakar mengulurkan, darah menyembur keluar dari mulutnya, dan dia menjerit ketika dia merasakan basis kultivasinya dan kekuatan hidupnya dicabik-cabik dengan keras. Jelas, kekuatan yang diperlukan untuk sepenuhnya memungkinkan tangan cakar muncul di tempat terbuka sudah cukup untuk membuatnya mati sepenuhnya…. Ketakutan, dia tidak punya pilihan selain untuk menghilangkan teknik magisnya sendiri, dan menghilangkan kekuatan Kerajaan Waterswamp ….

Ekspresi Nyonya Merah-Debu berubah menjadi terkejut ketika dia terhuyung mundur. "Benda apa itu!?!?"

Wajah Bai Xiaochun sama pucatnya dengan Nyonya Merah-Debu. Dia tahu bahwa Waterswamp Kingdom-nya kuat, tetapi tidak pernah menyadari itu sekuat ini. Cakar di salah satu tangan makhluk itu sudah cukup untuk hampir membunuhnya. Saat dia merenungkan fakta bahwa jika dia tidak hati-hati menggunakan Kerajaan Waterswamp, dia bisa terbunuh, dia menggigil….

Yang lebih menyedihkan adalah betapa gilanya Nyonya Merah-Debu yang fanatik. Apa masalahnya dengan itu? Yang harus dia lakukan adalah menindaklanjuti rencananya dan menyerang paku-paku yang seperti gunung, di mana dia bisa memblokir jalannya dan bahkan menggunakan Living Mountain Incantation-nya.

Sebaliknya, Kerajaan Waterswamp sekarang pergi, dan dia terjebak di tempat terbuka dalam bentuk golem batunya. Satu-satunya terbalik adalah bahwa pada titik ini, lubang-lubang di dinding telah menghancurkan kabut merah, dan poros cahaya sekarang menembak ke arah Nyonya Merah-Debu.

Bai Xiaochun tahu bahwa waktu sudah hampir habis baginya. Karena itu, dia berteriak dan melesat menuju Nyonya Merah-Debu seperti meteor!

Tepat saat Nyonya Merah-Debu pulih dari keterkejutannya pada makhluk besar yang baru saja disikatnya, seberkas cahaya kembali. Kemarahan segera membakar hatinya; kalau bukan karena poros cahaya itu, dia tidak akan pernah memiliki banyak kesulitan membunuh Bai Xiaochun!

Namun, poros cahaya, dan bekas merah yang mereka tinggalkan di kulitnya, menyebabkan rasa sakit yang hebat, dan membutuhkan upaya yang signifikan untuk menekan. Lebih jauh lagi, sedikit saja perhatian yang hilang dari dirinya dapat menyebabkan konsekuensi permanen.

Bai Xiaochun ternyata sangat ulet. Ditambah lagi, dia memiliki segala macam item acak dan teknik untuk membuatnya tetap berjalan. Akhirnya, Nyonya Merah-Debu mengeluarkan tawa dingin, dan kemudian menatap Bai Xiaochun dengan niat membunuh lebih dari sebelumnya.

"Kau kehabisan waktu!" Mengambil napas dalam-dalam, dia sekali lagi mengabaikan bekas merah dan mengabaikan penggunaan kabut merah untuk membela diri. Melakukan gerakan mantera, dia memanggil tombak merah panjang lainnya, dan melemparkannya ke arah Bai Xiaochun.

Tombak itu berisi kekuatan sebenarnya dari dewa!

Pada saat yang sama saat tombak itu terbang ke udara, Bai Xiaochun menghasilkan panah. Itu … panah roh api yang telah menerima peningkatan semangat sebelas kali lipat! Memperlakukan tubuhnya seperti busur dan lengannya seperti tali busur, dia dengan ganas melemparkan panah ke arah Nyonya Merah-Debu.

Panah jiwa api menembus udara dengan banyak suara retak, desain emas mengejutkan di permukaannya bersinar terang. Dalam sekejap mata, itu mencapai tombak merah, dan mereka berdua bertabrakan, melepaskan ledakan yang memekakkan telinga.

Biasanya, tombak merah akan terlalu kuat untuk ditangani oleh panah jiwa api. Namun, pada saat itulah Bai Xiaochun berteriak, "Meledakkan!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya