A Will Eternal – Chapter 561 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 561 | Baca Novel Online

Chapter 561: Penggabungan Jiwa Deva!

Ketika panah roh api meledak, itu mengirimkan gelombang kejut besar ke segala arah. Tombak merah panjang melambat sesaat, tapi setelah benar-benar menghancurkan panah, terus menuju Bai Xiaochun.

Dalam sekejap mata, itu menabraknya, menyebabkan ledakan yang mengguncang seluruh makam. Dindingnya pecah, lantainya hancur, dan bentuk batu golem setinggi 30 meter milik Bai Xiaochun runtuh, memperlihatkan bentuk aslinya.

Dia memegang wajan penyu di depannya, batuk darah saat dia terlempar ke belakang dengan kejam. Meskipun dia belum mati, organ dalamnya telah hancur, dan tulangnya hancur. Kulit dan otot tercabik-cabik, dan ia ditinggalkan melayang di ambang kematian.

Bai Xiaochun tertawa kecil, matanya berkedip karena putus asa. Dia sangat sadar bahwa tanpa kura-kura, dia akan terbunuh beberapa saat yang lalu. Bagaimanapun, dia menghadapi dewa …

Kehangatan restoratif dari Pil Vestige Godly terakhir yang telah dia tempatkan ke dalam mulutnya sebelumnya sudah memudar. Dia hanya memiliki satu pil lagi di tasnya, yang dia hasilkan sekarang dan dimasukkan ke dalam mulutnya.

Pada saat ini, dia kehabisan trik. Jika dia terluka lagi, tidak akan ada pemulihan. Dan karena dia menghadapi serangan berulang-ulang di tangan Nyonya Merah-Debu, itu berarti dia sekarang tidak memiliki peluang untuk selamat.

Dia telah menggunakan hampir semua trik yang bisa dia pikirkan sejauh ini, dan semuanya lemah pada saat digunakan melawan kekuatan dewa. Dan jelas, Nyonya Merah-Debu ini sangat bersikeras melihat dia mati.

Entah itu jiwa dewa itu sendiri, pengetahuan yang ia miliki tentang cara menggunakan jiwa-jiwa seperti itu, atau hanya kebencian umum Wildlands terhadapnya, ia memiliki lebih dari cukup alasan untuk menginginkannya dibunuh.

Kekuatan teleportasi masih menumpuk di kuburan, tapi dari apa yang bisa dikatakan Bai Xiaochun, jika pertempuran berlanjut seperti yang terjadi sejauh ini, dia tidak akan bertahan sampai selesai.

"Aku tidak percaya dia tidak mati !!" Nyonya Red-Dust berpikir. Dia benar-benar mulai menjadi gila karena bagaimana pertarungan ini berlangsung. Dia adalah dewa, dan meskipun ada beberapa faktor yang meringankan untuk menjelaskan mengapa dia tidak bisa membunuh seseorang di lingkaran besar panggung Gold Core, jika berita menyebar bahwa dia telah berdiri untuknya berulang kali, itu akan membuatnya berubah. menjadi bahan tertawaan.

Fakta bahwa wajan yang telah ditariknya mampu memblokir tombak merahnya menyebabkan mata Nyonya Merah-Debu berkilau. Namun, dia tidak ragu untuk sekali lagi maju ke Bai Xiaochun, basis budidayanya melonjak saat dia memanggil seorang idola Dharma untuk berada di belakangnya.

Itu adalah kepala besar yang memiliki fitur Nyonya Merah-Debu. Para dewa jauh lebih kuat daripada orang-orang di bawah mereka, bahkan tanpa berhala Dharma. Untuk memanggil seorang idola Dharma akan menarik secara signifikan pada basis budidaya dewa, dan biasanya hanya akan digunakan ketika melawan dewa lain. Namun di sini, Nyonya Merah-Debu sangat ingin membunuh Bai Xiaochun sehingga dia tidak ragu untuk menggunakan metode itu.

Ketika Bai Xiaochun melihat idola Dharma, matanya berubah lebih merah daripada sebelumnya, dan dia tersenyum senyum gila.

“Kurasa tidak ada pilihan lagi sekarang !!

“Hanya ada satu hal yang tersisa untuk dilakukan untuk mengulur waktu, satu kesempatan untuk bertahan sampai teleportasi dimulai dan aku dapat melarikan diri dari jebakan maut ini !!

“Itu akan memaksaku ke jalan satu arah yang tidak akan pernah bisa kudapat kembali, tapi aku harus melindungi hidupku yang malang !! Waktunya habis-habisan !! ”

Kegilaan di mata Bai Xiaochun tumbuh ketika ide itu berputar di benaknya; pada saat ini, dia benar-benar tidak memiliki opsi lain yang tersedia.

Saat Nyonya Merah-Debu menutup dengan pembunuhan di matanya, Bai Xiaochun berteriak dan menampar tasnya memegang, menghasilkan gelang giok biru dan putih.

Segera, roh dewa di dalam gelang itu mulai bersinar dengan cahaya yang gemilang.

Hampir segera setelah gelang itu muncul di tempat terbuka, Nyonya Merah-Debu tampaknya menyadari apa yang sedang dipikirkannya, dan meraung, "Beraninya kau, Bai Xiaochun !!"

Pada saat yang sama, dia menambah kecepatan, meraih ke belakang dengan tangan kanannya untuk memberikan serangan telapak tangan yang sengit. Gerakan sederhana itu menyebabkan semua energi di seluruh makam melonjak ke telapak tangannya, yang kemudian akan dia gunakan untuk menghancurkan Bai Xiaochun.

Di belakangnya, mata sang idola Dharma menatap tajam, dan mulai berlari ke arahnya.

"Kau memaksaku untuk melakukan ini, Harlot Red-Dust !!" dia berteriak dengan marah. Bahkan saat dia mendekati, dia tanpa ragu menghancurkan gelang giok!

Saat jiwa dewa melayang keluar, ekspresi keputusasaan bisa terlihat di mata Bai Xiaochun saat tangannya terlintas dalam gerakan mantra dua tangan.

"Deva soul merger!"

Seketika, roh dewa melesat ke arahnya, menyatu ke dadanya. Namun, saat itulah telapak tangan Nyonya Merah-Debu tiba, meruntuhkan udara di sekitarnya, menghancurkan segalanya, dan mendorongnya ke belakang, darah menyembur dari mulutnya, rambut beterbangan di sekitar dengan liar. Dadanya mengalah, langsung mengungkapkan daging dan darah di bawah kulitnya yang terkelupas!

Pada saat yang sama, fluktuasi mengejutkan mulai menyebar dari dalam Bai Xiaochun, dan kemudian gambar ganda dirinya muncul, yang keluar di depannya.

Itu tampak persis seperti dia, seolah-olah Bai Xiaochun kedua tiba-tiba muncul !!

"Klon Deva soul!" Nyonya Red-Dust berseru, niat membunuh di matanya semakin kuat.

Yang paling pasti adalah klon jiwa dewa dari Bai Xiaochun, dengan basis kultivasi lengkap yang hampir persis sama dengan Bai Xiaochun. Tindakan pertamanya adalah mengambil dirinya sendiri yang protektif dan melarikan diri dari Nyonya Merah-Debu.

Klon itu juga berdarah dan terluka, tetapi dia menggertakkan giginya dan melepaskan semua kecepatan yang bisa dia kumpulkan.

Pada saat yang sama, diri sejati Bai Xiaochun tidak ragu sama sekali tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya. Itu adalah saat krisis yang mematikan, dan kemarahan Nyonya Merah-Debu menyala, dan karena itu, dia sekali lagi menampar tasnya.

"Berbuat curang! Baiklah, jika aku akan menyerap jiwa dewa, apa perbedaan antara satu dan dua !? Baiklah, Debu Merah, kau mendorong Lord Bai, jadi dia akan mendorongmu kembali. Sampai mati!!" Sambil menggertakkan giginya, dia menghasilkan jiwa dewa yang diberikan Du Lingfei dan membantingnya ke dadanya, menggunakan metode yang ditentukan untuk langsung menyerapnya.

"Kamu!! Mustahil!!" Mata Nyonya Merah-Debu lebar dan pikirannya terguncang. Dia hampir tidak percaya apa yang terjadi; Bai Xiaochun sebenarnya memiliki jiwa dewa tambahan !!

"Sialan !!" dia menggeram, kegilaannya tumbuh. Dia baru saja melepaskan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan diri dan tiruan sejati Bai Xiaochun, namun, saat itulah gambar ganda muncul dan melangkah keluar. Tepat ketika diri sejati dan klon air berada di ambang tercabik-cabik, api kekuatan hidup mereka berkedip-kedip di ambang pemberantasan, klon kedua muncul!

Ini adalah klon api Bai Xiaochun!

Klon api berdiri tepat di depan klon air, meraung ketika ia memanfaatkan kekuatan penuh dari basis budidaya dan kecakapan pertempuran untuk melawan balik Nyonya Merah-Debu….

Hanya sesaat kemudian, darah menyembur keluar dari mulut klon api, dan dia berdarah dan babak belur. Bahkan tulangnya terlihat, banyak dari mereka hancur.

Namun, waktu yang dia beli memastikan bahwa diri sejati Bai Xiaochun masih hidup.

“Jadi bagaimana jika kamu memiliki dua klon? Kamu masih mati! " Nyonya Merah-Debu merasa cukup terhina. Pertempuran sejauh ini merupakan pukulan berat baginya, dan dia bahkan menyesali bagaimana dia telah bertindak sejauh ini. Jika dia tahu sebelumnya bahwa Bai Xiaochun memiliki dua jiwa dewa, dia hanya akan membiarkan poros cahaya melukainya sebagai imbalan atas kemampuan untuk menghancurkannya dengan kekuatan penuh!

Apa yang membuatnya lebih terperangah dari apa pun, adalah apa yang terjadi selanjutnya. Bahkan ketika dua klon melawannya dengan seluruh kekuatan mereka, diri sejati Bai Xiaochun menarik keluar jiwa dewa lain, yang ini dalam bentuk kacang kenari hijau, yang ia hancurkan ke dadanya.

Segera setelah dia bergabung dengan roh dewa, klon ketiga keluar! Itu tak lain adalah klon kayu!

Tiga klon berdiri dengan diri sejati Bai Xiaochun untuk bertahan melawan Nyonya Merah-Debu, melolong dan melawan dengan perlawanan keras!

Nyonya Merah-Debu adalah dirinya sendiri di ambang kehancuran mental pada pandangan absurd di depannya. Baginya, Bai Xiaochun seperti orang aneh; bahkan dalam mimpinya pun dia tidak dapat membayangkan bahwa orang seperti dia akan memiliki begitu banyak jiwa dewa !!

"Mustahil! K-kau … kau memiliki berapa banyak jiwa dewa?!?! ” Hati Nyonya Merah-Debu ada dalam kesakitan fisik, dan penyesalan yang saat ini dirasakannya sangat jauh hingga ke tingkat terdalam dirinya!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya