A Will Eternal – Chapter 563 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 563 | Baca Novel Online

Chapter 563: Hilang Tanpa Jejak

Biasanya, Nyonya Merah-Debu itu cantik, dengan tubuh montok, kulit paling indah, dan mata memikat. Tapi sekarang, dia basah kuyup, gemetar, dan terluka parah. Selain itu, dia sangat marah. Tidak pernah sebelumnya dia bisa membayangkan bahwa Bai Xiaochun akan menjadi sangat sulit untuk dibunuh!

Dia ditutupi dengan bekas merah, hasil dari mencoba bertarung di tengah berurusan dengan kutukan. Untuk wanita cantik seperti dia, hal seperti itu adalah harga yang harus dibayar.

Meskipun dia yakin bisa menghilangkan efek kutukan pada akhirnya, rasa sakit dan mati rasa yang dia rasakan karena kutukan itu sekarang membuatnya marah dengan amarah.

"Bai Xiaochun !!" dia berteriak, kebenciannya pada pria itu berakar di sumsum tulangnya. Sampai saat ini, dia tidak bisa hidup di bawah langit yang sama dengannya. Tidak masalah bahwa mereka masih dikelilingi oleh cahaya teleportasi yang menyilaukan, fakta bahwa dia belum mati menyebabkan matanya bersinar dengan kegilaan saat dia melangkah maju ke arahnya.

Dia harus membunuhnya sebelum dia berteleportasi!

Dia tidak pernah bisa tenang dengannya hidup-hidup. Sebelumnya, dia tidak menyukai dia karena Pil Konvergensi Jiwa dan meledaknya tungku pil, serta penghinaan umum dan rasa sakit yang dia sebabkan ke Wildlands.

Lebih jauh lagi, tindakan pasang surut jiwa dan semangat sejati di Kota Tembok Besar telah menggerogoti pencapaiannya dalam perang selama bertahun-tahun, yang menyebabkan kebencian lebih lanjut di hatinya terhadap Bai Xiaochun.

Namun, mengingat tingkat basis kultivasinya, dan fakta bahwa Bai Xiaochun seperti serangga di bawahnya, tidak ada hal-hal itu yang benar-benar sangat berarti. Dia akan terbunuh pada akhirnya, dan campur tangannya tidak akan menyebabkan masalah permanen untuk upaya perang.

Tapi sekarang, segalanya berbeda!

Jika ada orang lain di makam itu, bahkan seorang pembudidaya Nascent Soul, mereka tidak akan pernah selamat dalam pertarungan melawannya.

Namun Bai Xiaochun punya!

Tidak hanya dia selamat, dia telah meninggalkannya memar dan terluka. Ditambah lagi, dia telah mengungkapkan fakta bahwa dia memiliki tiga jiwa dewa, fakta yang membuatnya benar-benar gelisah.

“Dia menyimpan rahasia besar, dan jika dia membuahkan hasil, maka diberikan waktu yang cukup, dia akan sangat menakutkan sehingga acara hari ini akan tampak seperti tidak ada apa-apa! Dia akan membawa bencana demi bencana!

“Aku sudah mencapai titik di mana aku tidak bisa hidup di bawah langit yang sama dengannya. Bagaimana mungkin aku bisa membiarkannya pergi sekarang !? ” Mengertakkan gigi dan mengabaikan fakta bahwa dia sudah mulai memudar karena kekuatan teleportasi, dia beringsut lebih dekat ke Bai Xiaochun.

Kemudian dia mengulurkan tangan. Ini adalah saat di mana dia akan memusnahkannya, mengakhiri hidupnya untuk selamanya. Hanya kemudian dia merasa nyaman. Lagipula, mengingat betapa sulitnya membunuhnya dalam kondisi ini, jika dia tumbuh lebih kuat, dia bahkan akan lebih menakutkan.

Itu adalah saat bahaya kritis bagi Bai Xiaochun. Meskipun berada di tengah-tengah teleportasi, dengan tubuhnya memudar, pada kecepatan saat ini dengan Nyonya Merah-Debu bergerak, tampaknya sangat mungkin bahwa dia akan memukulnya sebelum dia menghilang. Maka, tidak masalah kalau dia diteleportasi; satu-satunya hal yang akan diteleportasikan adalah mayat!

Pada saat itu, mata Bai Xiaochun yang lesu tiba-tiba berbinar, dan dia memanfaatkan sedikit kekuatan hidup terakhir yang dia tinggalkan.

Dia tidak bisa menggerakkan tubuhnya, dan basis budidayanya benar-benar stagnan. Luka pada tubuh kedagingannya sangat parah. Namun, dia tidak ingin mati. Dia ingin hidup! Ada begitu banyak hal yang belum ia lakukan dalam hidup, dan untuk mencapainya, ia perlu hidup selamanya !!

“Aku ingin hidup selamanya! Saya tidak bisa mati !! ” Sambil meraung ke dalam, dia menutup kedua matanya dan membuka mata ketiga di dahinya, Mata Dharma Heavenspan-nya!

Selain itu, bukan hanya dirinya yang sebenarnya yang melakukannya. Di dalam dirinya, tiga klonnya juga membuka Mata Dharma Heavenspan mereka. Kekuatan empat Mata Dharma Heavenspan bergabung bersama dan melesat menuju Nyonya Merah-Debu !!

RUUUUUUUUUUMBLE!

Seketika, daya kontrol melonjak. Terlepas dari kenyataan bahwa itu memenuhi seluruh tubuhnya dengan rasa sakit yang hebat, dia mengabaikannya dan memfokuskan pandangannya sepenuhnya pada Nyonya Merah-Debu!

Suara gemuruh berlanjut saat dia terhenti. Meskipun dia pulih sesaat kemudian, saat itu adalah semua waktu yang dibutuhkan.

Darah mengalir keluar dari Heavenspan Dharma Eye milik Bai Xiaochun saat kekuatan teleportasi melonjak. Meraih Eternal Parasol tepat pada waktunya, dia menghilang.

Adapun teknik magis yang Nyonya Merah-Debu baru saja siapkan, itu menembus ruang yang sebelumnya ditempati oleh Bai Xiaochun, dan sama sekali tidak melakukan apa-apa ….

"Bai Xiaochun !!" dia menjerit nyaring, matanya menyala karena kebencian. Kemudian, sesaat kemudian, dia juga menghilang.

Pada saat yang sama, cahaya teleportasi menyapu seluruh labirin, menyebabkan semua orang menghilang, termasuk Guru Dewa-Diviner, Zhao Long, Song Que, dan lainnya ….

Penanam Tembok Besar, penanam jiwa, dan raksasa buas sama-sama dibawa pergi ketika labirin runtuh, meninggalkan apa-apa selain kawah besar yang tenggelam.

Di dalam area yang sangat luas itu, ruang yang pernah diciptakan oleh sembilan pilar cahaya hitam digantikan oleh pilar putih tunggal yang melesat ke langit dan kemudian mengirimkan riak ke segala arah.

Bai Lin dan pasukan Tembok Besar, serta semua orang dari Wildlands, semua jelas melihat apa yang terjadi, dan terguncang. Selain itu, mereka semua sangat ingin tahu apa yang terjadi di dalam labirin.

Tidak sampai sebulan kemudian semua orang mengetahui tentang pembentukan mantra teleportasi yang telah diaktifkan, dan bagaimana semua orang di dalamnya telah diteleportasi ke berbagai bagian Wildlands!

Beberapa orang berakhir di daerah yang relatif dekat dengan labirin, yang lain dikirim jauh ke Wildlands, ke tempat-tempat slip transmisi giok tidak berguna ….

Karena semakin banyak pembudidaya Tembok Besar berhasil kembali ke Kota Tembok Besar, berita mulai menyebar tentang apa yang terjadi dalam persidangan dengan api. Kisah Bai Xiaochun mulai diceritakan lagi, menyebabkan berita bergema di Great Wall City dan Wildlands sama ….

Dia telah menempati posisi pertama dalam uji coba dengan api!

Dia adalah orang pertama yang memasuki makam!

Belakangan, Nyonya Merah-Debu juga memasuki makam, tempat keduanya bertempur. Setelah makam runtuh, terungkap bahwa Bai Xiaochun tampaknya selamat dari pertarungan hingga saat itu!

Tapi kemudian teleportasi dimulai, dan apakah dia berhasil atau tidak, tidak ada yang tahu.

Setelah bulan kedua berlalu, Nyonya Merah-Debu meningkatkan hadiah di kepala Bai Xiaochun ke tingkat yang belum pernah terdengar. Lima jiwa binatang dewa dan satu jiwa dewa!

Baik pasukan Wildlands dan Tembok Besar benar-benar terguncang. Bahkan Daftar Eksekusi Tembok Besar pun tidak memiliki penghargaan yang begitu tinggi.

Bai Xiaochun sekarang berada di posisi pertama dalam Daftar Eksekusi Wildlands !! Dengan cara itu pula pasukan Tembok Besar menyadari bahwa Bai Xiaochun tidak mati!

Saat ini, Bai Lin duduk di kota Tembok Besar, ekspresi murung di wajahnya dan guci alkohol di tangannya. Sambil mendesah secara emosional, dia bergumam, "Selama kamu belum mati, Xiaochun, aku senang. Aku benar-benar mengecewakanmu kali ini …. Di mana kamu …? ”

Akhir Buku 4: Berbagai Jenis Sandera

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya