A Will Eternal – Chapter 564

shadow

A Will Eternal – Chapter 564

Chapter 564: Sepasang yang Takdir ….

Buku 5: Puncak Kehidupan!

Wildlands sangat besar, begitu besar sehingga hanya sedikit orang yang tahu batas sebenarnya. Namun, sebagian besar pembudidaya yang mengerti satu atau dua hal tentang mereka dapat menebak.

Jika seluruh dunia melingkar, maka Laut Heavenspan akan berada di tengah, dengan empat sungai besar membentang dari sana di setiap arah mata angin. Anak-anak sungai, sungai, dan bahkan delta semuanya seperti cabang-cabang pohon yang tumbuh dari sungai.

Daerah di mana Sungai Heavenspan ada adalah Heavenspan Realm. Tempat-tempat di mana sungai itu tidak ada menempati kira-kira setengah dari ‘lingkaran’ yang membentuk dunia. Dan lokasi itu dikenal sebagai … Wildlands.

Bahkan ada pepatah terkenal: Segala sesuatu di luar Tembok Besar adalah Wildlands!

Di daerah antara empat sungai besar adalah empat bagian utama dari Tembok Besar, yang bertindak seperti gerbang, menjaga Wildlands terkunci di luar, dan Realm Heavenspan disegel di dalam.

Jika seseorang dapat melihat ke bawah dari cukup tinggi, empat bagian Tembok Besar akan membuat sesuatu seperti lingkaran besar.

Lebih tepatnya, ada dua lingkaran. Lingkaran dalam adalah Alam Heavenspan, dan lingkaran luar adalah Wildlands. Secara teoritis, jika seseorang terus berjalan cukup lama, mereka bisa berjalan dalam lingkaran besar melewati Wildlands. Dengan demikian, memungkinkan juga untuk mencapai salah satu dari empat sungai besar tanpa menginjakkan kaki di atas kapal. [1]

**

Di suatu tempat jauh di Wildlands, ada hutan yang tak terbatas, lebat hingga ekstrem, dipenuhi dengan pohon-pohon menjulang yang tak terhitung jumlahnya yang membentuk kanopi besar di atas kepala. Karena kanopi itu, hanya sedikit sinar matahari yang tersebar yang menembus tanah rawa yang membusuk di bawah ini.

Hutan besar seperti ini ada di berbagai lokasi di Wildlands. Meskipun daerah seperti itu tidak memiliki kekuatan spiritual dari Sungai Heavenspan, mereka masih penuh dengan kehidupan. Bahkan, apakah itu kehidupan tanaman atau orang liar setempat, semuanya tampak bebas dari kendala tertentu yang dibawa oleh kekuatan spiritual, dan karenanya sangat besar dan tangguh.

Satu pohon besar di hutan ini memiliki tulang yang berserakan di bawahnya, banyak di antaranya memiliki bekas gigitan pada mereka. Ada juga bulu-bulu makhluk terbang yang tersebar. Di tengah-tengah semua tulang, bersandar di pohon itu sendiri, adalah seseorang. Rambutnya acak-acakan dan diikat, dan ia melahap bangkai makhluk kecil. Suara kunyahnya yang berderak sangat menakutkan ketika mereka bergema ke hutan; rupanya, dia sangat lapar sehingga dia tidak peduli apakah dia memakan daging atau tulangnya, atau keduanya!

Mempertimbangkan semua tulang di sekitar orang ini, sepertinya dia sudah makan cukup banyak selama makan ini. Itu adalah pemandangan yang benar-benar menakutkan ….

Tidak terlalu jauh, di bawah pohon besar lain, ada mayat! Jelas, mayat itu telah terbaring membusuk di sana selama berminggu-minggu.

Itu begitu layu sehingga sulit untuk melihat fitur wajahnya, tetapi berdasarkan pakaian, itu adalah seorang kultivator dalam kehidupan. Bahkan ada tas memegang tergeletak di samping mayat.

Orang yang hidup melahap daging mentah tidak lain adalah Bai Xiaochun.

Adapun mayat … bahkan Bai Xiaochun tidak tahu siapa itu.

Bai Xiaochun telah dipindahkan ke lokasi ini pada malam badai sekitar dua bulan sebelumnya. Mempertimbangkan betapa terluka parahnya dia, dia telah berjuang hanya untuk merangkak ke pangkal pohon. Dengan menggunakan sisa kekuatan spiritualnya yang terakhir, dia mengeluarkan Eternal Parasol yang rusak dan menikamnya ke tanah di sebelahnya, mengandalkan tekanan yang dipancarkannya untuk melindungi dirinya sendiri. Setelah benar-benar kehabisan kekuatan spiritual, ia hanya berbaring di sana, tidak bergerak.

Akhirnya, Bai Xiaochun memperhatikan seorang pria muda terbaring di tanah di pangkal pohon terdekat lainnya. Pada saat itu, pemuda itu belum mati. Dia menatap Bai Xiaochun dengan tak percaya untuk waktu yang lama, tak satu pun dari mereka berbicara, sampai akhirnya dia menyandarkan kepalanya ke tanah dan mati.

Melihat pemuda itu mati telah membuat Bai Xiaochun ketakutan, tetapi pada saat itu, dia terlalu lemah untuk bergerak. Emosi saat itu, dikombinasikan dengan kelelahannya, telah mendorongnya ke dalam ketidaksadaran.

Dia tidak bangun selama hampir seminggu. Sayangnya, dia masih terlalu lemah untuk bergerak saat itu. Luka-lukanya benar-benar parah, dan dia telah didorong ke jurang kematian, membuatnya benar-benar kosong dari segala jenis kekuatan spiritual. Untuk pulih tentu membutuhkan waktu. Lagipula, dia bahkan tidak memiliki kekuatan spiritual yang cukup untuk membuka tas pegangannya.

Dia dikelilingi oleh mayat-mayat berbagai binatang liar, yang dia tidak ingat melihatnya di sana ketika dia pingsan sebelumnya. Jelas, hewan-hewan itu sudah terlalu dekat dengan Parasol Abadi, dan telah terbunuh oleh tekanan yang dipancarkannya.

Selain itu, kekuatan payung juga melindungi mayat pemuda di pohon terdekat lainnya.

“Adalah hal yang baik bahwa aku akhirnya menarik Eternal Parasol dari tasku untuk dipegang alih-alih sesuatu yang lain. Kalau tidak … aku akan bangun untuk menemukan diriku dimakan. " Dia menghela nafas pahit, hatinya dipenuhi amarah.

“Untuk berpikir bahwa seorang jenderal besar yang luar biasa seperti diriku akan jatuh ke tingkat ini…. Anda akan mendapatkan apa yang datang kepada Anda suatu hari ini, Nenek Merah-Debu! Saya akan menunjukkan kepada Anda betapa mengagumkannya Lord Bai! Dan untuk Anda Chen Hetian, Anda dan saya sekarang musuh bebuyutan!

"Ai. Aku benar-benar terluka parah kali ini …. ” Bai Xiaochun ingin menangis, dan pada saat yang sama, merasakan kemarahannya. Namun, dia bahkan tidak bisa menoleh, hanya menggerakkan matanya untuk memeriksa lingkungannya yang tidak dikenalnya.

Akhirnya, dia memaksa dirinya untuk menerima situasinya saat ini, dan juga menyadari bahwa karena tidak ada energi spiritual, dia jelas tidak berada di dekat Sungai Heavenspan. Jelas, dia telah diteleportasi ke Wildlands.

Setelah beberapa saat, dia menghela nafas. Merasa bosan, dia memutar matanya untuk melihat mayat yang terbaring di bawah pohon.

Sebelumnya, mustahil untuk menentukan apa yang menyebabkan kematian pemuda itu. Tapi sekarang kulitnya hitam pekat, mengarah pada kesimpulan yang jelas bahwa dia telah dipukul dengan teknik magis beracun yang telah membakar hati dan pembuluh darahnya sampai dia mati.

Tiba-tiba, gelombang kelelahan lainnya menyapu Bai Xiaochun, dan dia pingsan lagi. Seminggu atau lebih berlalu sebelum kita bangun, tapi kali ini, dia bisa sedikit menggerakkan kepalanya. Selain itu, dia tidak merasa benar-benar mati rasa. Bahkan, dia merasakan sedikit tusukan rasa sakit di sekujur tubuhnya, hampir seperti jarum. Perasaan itu agak tak tertahankan, namun, dia hanya bisa menghela nafas.

"Yah, setidaknya aku bisa merasakan sakit. Itu berarti saya perlahan pulih. " Ada lebih banyak mayat binatang yang menumpuk di daerah itu sekarang, dan dia sangat lapar sehingga dia merasa pusing. Sayangnya, dia hanya bisa menggerakkan kepalanya, tidak ada yang lain. Menelan, dia berbaring kosong di sana sebentar sebelum melihat kembali ke mayat untuk menganalisa sedikit lebih jauh.

“Sepertinya dia berada di awal berdirinya Yayasan…. Sepertinya dia tidak diangkut ke sini dari labirin. Lebih seperti seorang penanam jiwa lokal. Sepertinya dia melarikan diri demi seseorang atau sesuatu. ” Bai Xiaochun tidak terlalu khawatir tentang fakta itu. Lagipula, dia sudah berbaring di satu tempat selama setengah bulan tanpa ada yang lewat.

Seiring waktu berlalu, dan Bai Xiaochun terus menonton mayat membusuk, dia mengambil petunjuk semakin banyak.

"Tidak tampak seperti pembudidaya nakal. Pasti dari beberapa klan pembudidaya lokal …. "

“Aku ingat menatapnya tepat sebelum dia meninggal. Dia tampak kuyu, dan menantang. Dia pasti memiliki beberapa aspirasi dalam kehidupan yang tidak pernah dia penuhi …. "

“Sepertinya sangat muda. Cerdas dan tampan, meski tidak sebanyak saya. ”

Dia sering menggumamkan hal-hal seperti ini pada dirinya sendiri. Lagi pula, ketika dia perlahan pulih, dia benar-benar tidak ada hubungannya kecuali mempelajari mayat.

Ketika dia lelah, dia akan kembali tidur. Akhirnya, dua bulan kemudian, dia senang mengetahui bahwa dia bisa bergerak lagi. Hal pertama yang dia lakukan adalah merangkak ke salah satu hewan yang telah dibunuh karena Parasol Abadi.

Dia melahap semuanya dengan satu suap.

Selama dua bulan terakhir, dia menjadi sangat lapar sehingga dia hampir tidak bisa melihat lurus. Itu diperparah oleh fakta bahwa pemulihannya dengan cepat mengosongkannya. Karena itu, ia memakan semua hewan di dekatnya dalam sekali duduk. Dia bahkan memakan burung-burung kecil, bulu, dan semuanya.

Semakin banyak dia makan, semakin hangat perasaannya, dan semakin banyak energi yang dimilikinya. Pada akhirnya, setelah melahap semua yang terlihat, dia menggosok bagian belakang lehernya dan akhirnya merasa hidup kembali.

"Saya kembali!!" dia berteriak bersemangat. Itu adalah perasaan yang indah untuk melarikan diri dengan kehidupan seseorang melawan segala rintangan. Ketika dia memikirkan kembali segala sesuatu yang terjadi di labirin, itu benar-benar terasa seolah-olah dia akhirnya melangkah setengah jalan melalui gerbang dunia bawah.

Sambil mendesah, dia berjalan ke mayat.

"Terima kasih telah menemaniku selama dua bulan terakhir ini, saudaraku," katanya lembut. “Kurasa itu adalah takdir yang kita temui di sini. Jika saya memiliki kesempatan, saya akan melakukan yang terbaik untuk membalas Anda. " Menjangkau, dia mengambil tas berisi berbaring di samping mayat.

Sementara itu, di gunung tandus yang agak jauh dari hutan, seseorang duduk bersila dalam meditasi, di sebuah gua.

Ada tujuh atau delapan mayat diletakkan di depannya, semuanya milik penggarap Yayasan Pendirian. Mereka sedikit lebih dari kulit dan tulang, dengan daging dan darah mereka telah diserap.

Akhirnya, mata sosok bersila terbuka, meskipun bukannya bersinar terang, mereka berkilau dengan kehidupan yang pudar, seolah-olah orang ini telah menerima luka yang signifikan. Mengabaikan mayat, dia menggosok dahinya dan mengertakkan giginya.

” Bahkan jika Anda mati, Bai Xiaochun, suatu hari saya akan membayar Anda kembali atas penghinaan yang Anda bawa pada saya. Aku akan membalas dendam pada teman dan keluargamu, seribu kali lipat! ”

Dia tidak lain adalah … Zhou Yixing!

1. Deskripsi awal dari tanah Heavenspan merujuk pada bagaimana area di antara sungai-sungai tidak memiliki energi spiritual. Saya pikir idenya adalah bahwa daerah-daerah itu berada di dalam Tembok Besar, dan lebih seperti "zona mati" sebagai lawan menjadi bagian dari Wildlands. Jika ada yang ingat setiap bagian tertentu yang tampaknya bertentangan dengan ini, atau bertentangan dengan deskripsi dalam bab ini, tolong beri tahu saya agar saya dapat kembali untuk mengklarifikasi dan menyesuaikan narasi.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya