A Will Eternal – Chapter 567

shadow

A Will Eternal – Chapter 567

Chapter 567: Aku Benci Orang-Orang Yang Bernama Bai!

"Bukan basis kultivasi yang buruk, penanam jiwa Inti Formasi ini!" Mata melebar dan jantung mulai berpacu, Zhou Yixing melihat sosok yang melaju keluar dari hutan dan menjilat bibirnya. Setelah menimbang masalah, matanya bersinar dengan tekad.

"Jika dia pergi ke arah yang berbeda, maka aku akan mengabaikannya. Tetapi jika dia memasuki kisaran mantra pembatasku, aku bisa mengonsumsinya dengan mudah!

"Menyerapnya akan sama dengan mengkonsumsi lebih dari seratus pembudidaya jiwa Yayasan Pendirian. Tidak hanya itu akan sepenuhnya menyembuhkan saya, tetapi itu akan mendorong basis kultivasi saya ke puncak! ” Dia dengan cepat mundur ke kegelapan gua, menjaga perhatiannya terfokus pada sosok yang masuk, yang tidak lain adalah Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun mengikuti peta keluar dari hutan, dan saat muncul ke tempat terbuka, dia melihat langit malam di atas, dan pemandangan tandus membentang di depannya. Ada gunung di mana-mana, semuanya jenis yang benar-benar tidak ramah yang membuat seseorang dengan sensasi tersedak.

Kadang-kadang, bidang kabut yang merupakan jiwa pendendam bisa terlihat mengambang di sana-sini. Seluruh area tampak sangat menyeramkan ….

"Tempat ini terlihat lebih liar daripada tempat yang aku kunjungi di luar Tembok Besar!" Sambil mendesah, dia melangkah maju.

Sementara itu, Zhou Yixing berjongkok di guanya di gunung tandus. Ketika dia menyadari bahwa kultivator yang baru saja terbang keluar dari hutan tidak menuju ke arahnya, dia ragu-ragu sejenak, setelah itu sinar kejam muncul di matanya.

"Aku terlalu memikirkannya. Saya hanya perlu mengkonsumsinya, dan kemudian saya akan kembali normal …. Menimbang bahwa aku adalah ahli nujum, dan dia hanya seorang penanam jiwa, aku seharusnya bisa menghancurkannya dengan mudah! ” Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, ekspresi Zhou Yixing menjadi semakin ganas. Sambil melambaikan tangannya, dia memanggil busur hitam sembilan kali lipat yang disempurnakan, dan kemudian melompat keluar dari gua, menembak delapan belas anak panah secara berurutan di Bai Xiaochun!

Bai Xiaochun merasakannya begitu dia melompat keluar di tempat terbuka. Berputar, dia melihat ke arah Zhou Yixing, dan ketika dia melihatnya, rahangnya jatuh.

Delapan belas panah jiwa menjerit di udara, delapan belas sinar cahaya yang menusuk begitu cepat pada Bai Xiaochun sehingga, sebelum dia bisa bereaksi, mereka tepat di depannya.

"Zhou Yixing?" dia pikir. Hampir seketika, kegembiraan muncul dalam hatinya. Bagaimana mungkin dia bisa membayangkan bahwa dia akan benar-benar bertemu dengan wajah yang dikenalnya di sini? Yang lebih mengejutkan adalah bahwa wajah yang dikenalnya tidak lain adalah bintang keberuntungannya! Bai Xiaochun sudah sangat gembira melihat betapa baiknya Zhou Yixing muncul sedemikian rupa.

Namun, dia dengan cepat mengambil keputusan. "Aku tidak bisa membiarkan dia mencari tahu siapa aku …."

Tidak ragu-ragu lagi, dia melambaikan jari telunjuk kanannya ke delapan belas panah jiwa.

Seketika, pusaran muncul untuk memenuhi panah, dan suara gemuruh yang kuat terdengar saat panah meledak. Gelombang kejut yang dihasilkan meledak, mengirimkan debu ke segala arah. Pada saat yang sama, Bai Xiaochun terus maju, sama sekali tidak terluka.

Mata Zhou Yixing hampir keluar dari tengkoraknya, dan jantungnya mulai berdegup kencang hingga dia mulai gemetar. Tiba-tiba, perasaan yang sangat buruk memenuhi dirinya.

"Sialan," dia mengutuk dalam hati, "orang ini jauh lebih kuat dariku!" Sudah menyesali sifatnya yang impulsif, dia balas menembak ke arah aman mantra pembatasnya di gunung.

Namun, saat itulah Bai Xiaochun tertawa kecil dan melangkah maju. Ketika dia melakukannya, pandangannya kabur, dan dalam sekejap mata, klon kayunya melangkah keluar dan melesat ke arah gunung tandus dalam cahaya kabur.

Pada awalnya, Bai Xiaochun tidak memperhatikan mantra pembatasan di gunung, tetapi sekarang setelah mereka menarik perhatiannya, dia bisa melihat betapa mematikannya mereka. Namun, itu tidak mengganggunya. Melambaikan tangannya, dia mengirim klon lain yang melaju ke arah gunung.

Karena dia saat ini mengenakan topengnya, klon yang dia hasilkan juga tampak seperti Bai Hao.

Ketika Zhou Yixing melihat semua ini terjadi, wajahnya turun secara dramatis.

"Klon !!" Dari apa yang dipahami Zhou Yixing, siapa pun yang memiliki kloning adalah individu yang luar biasa, dan yang mengejutkan, orang ini memiliki dua. Kemudian dia ingat di wilayah siapa dia saat ini, dan sampai pada kesimpulan bahwa orang ini entah bagaimana harus terhubung dengan Raja Hantu Raksasa. Mungkin tidak masalah jika dia menyerapnya, tetapi sekarang jelas dia bukan pasangan, penyesalannya hanya terus tumbuh lebih dalam.

“Tetap di tanganmu, Rekan Daois! Saya Zhou Yixing dari Klan Zhou timur. Ini hanya kesalahpahaman! Saya salah mengira Anda sebagai musuh lama saya! ”

Bai Xiaochun terkekeh. Dengan sengaja menjaga suaranya agak serak, dia berkata, “Kesalahpahaman? Apakah itu yang Anda katakan kepada semua orang yang bermarga Bai? Aku baru saja melewati sini, dan aku seharusnya percaya penyergapan kecilmu ini hanya kesalahpahaman? ”

Kemudian dia melambaikan tangannya, mengirim dua klonnya membanting ke puncak gunung, di mana mereka mulai memukul-mukul mantra pembatasan menjadi terlupakan.

Namun, ini bukan mantra pembatas biasa, jadi kedua klon tidak bisa menyelesaikan tugas dengan segera. Secara keseluruhan, mereka butuh waktu yang dibutuhkan setengah dupa untuk membakar sebelum menembus mereka semua.

Dari perspektif Bai Xiaochun, segalanya berjalan sangat lambat, tetapi bagi Zhou Yixing, itu sebaliknya. Mantra terbatas yang ia gunakan adalah spesialisasi klannya, dan sangat kuat. Fakta bahwa orang ini dapat menghancurkan formasi dengan mudah membuatnya benar-benar terkejut.

Bahkan ketika dia mencoba untuk menjaga mantra pembatasnya tetap beroperasi meskipun gempuran kedua klon itu, dia dengan gugup memanggil, "Rekan Daoist Bai, tolong, dengarkan saja … Aku seorang ahli nujum, dan ahli nujum di saat itu! Saya dapat memberikan kompensasi kepada Anda dengan obat jiwa …. "

Pada saat ini, fakta bahwa orang ini bermarga Bai tidak benar-benar membuatnya berhenti untuk berpikir. Bagaimanapun, Bai adalah nama keluarga yang relatif umum.

Dalam hati, Bai Xiaochun tersenyum lebar; berurusan dengan Zhou Yixing sebenarnya memberinya perasaan akrab yang hangat. Di luar, bagaimanapun, dia mempertahankan ekspresi bangga ketika dia melambaikan tangannya dan menyebabkan fluktuasi kekuatan jiwa yang mengejutkan menguap. Fluktuasi begitu mendominasi sehingga jelas bahwa mereka bukan dari pembudidaya jiwa, melainkan seorang ahli nujum.

"Aku juga ahli nujum!" katanya dengan suara dingin yang penuh dengan martabat. Ketika Zhou Yixing mendengarnya, dia menggigil, dan matanya berubah lebih merah daripada sebelumnya.

"Kamu pikir aku takut padamu?" dia meraung. Melakukan gerakan mantera dua tangan, ia mengirim kabut hitam mengalir keluar dari busurnya, yang terbentuk menjadi panah hitam dengan wajah hantu ganas di atasnya. Kemudian, Zhou Yixing menarik kembali tali busur.

"Merasa agak sombong, ya?" Bai Xiaochun menanggapi dengan angkuh. Dia kabur lagi ketika klon airnya keluar, berubah menjadi seberkas cahaya ketiga yang melesat ke gunung.

"Anda punya klon lain!?!?" Zhou Yixing berkata tanpa berpikir. Dengan tiga klon yang hancur karena mantra pembatasan, jelas mereka tidak akan bertahan lama. Akhirnya, Zhou Yixing berteriak sambil melepaskan panah hitam ke arah Bai Xiaochun.

Panah wajah hantu melolong ketika tertutup. Seperti itu, Bai Xiaochun dengan bangga mengangkat dagunya, sepenuhnya yakin bahwa bahkan Zhou Yixing dalam kondisi puncaknya tidak akan cocok untuknya. Menimbang bahwa dia saat ini terluka, dia bahkan kurang di tempat untuk melawannya. Setelah semua, Bai Xiaochun sekarang bahkan lebih kuat daripada dia kembali di labirin.

Karena itu, dia bahkan tidak memperhatikan panah. Dia hanya mengulurkan tangan dan meraihnya dengan paksa.

Panah itu terhenti, dan wajah hantu itu menjerit dengan sedih. Namun, tidak ada perjuangan di pihaknya yang ada gunanya. Pikiran Zhou Yixing sudah berputar pada titik ini.

"Mustahil!!"

Bahkan ketika dia ternganga kaget, serangkaian ledakan terdengar ketika tiga klon akhirnya menembus yang terakhir dari mantra pembatasan, dan kemudian mengelilingi Zhou Yixing.

Zhou Yixing sedikit berjuang, tetapi dalam beberapa saat, telah ditundukkan, dan basis budidayanya disegel. Kemudian, diri sejati Bai Xiaochun melangkah ke gua, berdeham saat dia melihat ke atas dan ke bawah.

Hati Zhou Yixing segera mulai berdetak liar. Menatap Bai Xiaochun, dia menggertakkan giginya dan berkata, "Klan Zhou saya telah melayani Raja Sembilan Kata untuk berjaga-jaga di sebelah timur selama bertahun-tahun. Plus, saya dari keturunan langsung klan! Jika kamu membunuhku, Klan Zhou pasti akan membalas dendam kematianku !! ”

Sambil tersenyum tipis, Bai Xiaochun mengabaikan ancaman Zhou Yixing dan mengambil tasnya untuk dipegang. Setelah menghapus tanda branding, dia membukanya dan melihat ke dalam.

Sayangnya, sebagian besar kosong kecuali beberapa benda lain-lain. Ada empat lidah api tujuh warna, yang dengan senang hati dikumpulkan Bai Xiaochun, bersama dengan busur itu.

Zhou Yixing menatap marah pada Bai Xiaochun saat dia merogoh tasnya memegang, kesedihan berdenyut dalam hatinya. Dia tidak tahu mengapa dia akan diintimidasi oleh Bai Xiaochun di labirin, hanya untuk melarikan diri dan diintimidasi oleh orang lain bernama Bai.

"Aku benci orang bernama Bai !!" dia meratap dalam hati, air mata mengalir di pipinya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya