A Will Eternal – Chapter 57 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 57 | Baca Novel Online

Chapter 57: Kamu Harus Tetap Hidup

Sebuah ledakan besar bergema saat batu itu pecah. Ketika Bai Xiaochun melambaikan pecahan peluru itu, udara dingin masuk dengan cepat. Api menari-nari, cahaya yang berkedip-kedip menunjukkan seorang lelaki tinggi tegap yang berdiri di luar.

Dia berotot, dengan mata dingin, dan tombak panjang di tangan. Dia berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan tampaknya lebih kuat dari Chen Yue.

"Putra mahkota sudah mati," katanya. "Dengan hujan seperti ini dan luka-luka seperti milikmu, kamu tidak bisa mengatasi kedinginan, dan terpaksa mencari tempat seperti ini untuk bersembunyi. Saya harus mencari lebih dari seratus gunung sebelum menemukan Anda, tetapi di sinilah Anda. ”

Bahkan ketika kata-kata itu masih meninggalkan mulut pria itu, mata Bai Xiaochun berkobar dengan kegairahan saat dia melompat ke dalam tindakan. Meskipun pria kekar itu tampak seperti tipe impulsif, dia sebenarnya cukup berhati-hati. Alih-alih menyerbu ke gua untuk bertarung, ia malah jatuh kembali.

Dalam sekejap mata, Bai Xiaochun keluar dari gua dan di bawah guyuran hujan.

Jelas, pria kekar itu tidak bermaksud untuk benar-benar bertarung, dan sepenuhnya berfokus pada pertahanan. Itu menyebabkan hati Bai Xiaochun mulai berdebar. Dia mendapatkan perasaan yang sangat buruk, namun dia mengertakkan giginya dan mengabaikan kemungkinan cedera saat dia maju ke depan dalam serangan gila.

Embusan angin dingin bertiup ke dalam gua, memadamkan api. Hou Yunfei berusaha untuk bangkit, tetapi kemudian batuk seteguk darah lagi. Du Lingfei menggertakkan giginya dan berjalan terpincang-pincang ke mulut gua, di mana dia melakukan gerakan mantra dan menunjukkan, mengirim pedang terbang menembaki pria kekar.

Sesaat kemudian, jeritan mengerikan berdengung keluar ke malam badai. Pria kekar telah ditikam melalui dada dengan pedang kayu, namun, pada saat sebelum meninggal, dia melemparkan tombaknya, yang sebagian menusuk ke paha kanan Bai Xiaochun.

Pria kekar melotot ke Bai Xiaochun. Mengerang, dia berkata, "Kamu tidak akan pergi! Putra mahkota akan segera datang! "

Kemudian dia batuk seteguk darah, dan kepalanya merosot mati.

Wajah Bai Xiaochun pucat, dan dia gemetaran. Untuk membunuh pria itu secepat mungkin, dia telah mengambil banyak energi sehingga luka-lukanya semakin memburuk. Nyeri menjalari kaki kanannya, dan ketika dia melihat ke bawah, dia melihat tombak masih melekat di dagingnya. Dia juga direndam dengan air hujan, yang bercampur dengan darah mengalir ke tanah. Dia merasa setengah beku sampai mati.

Du Lingfei terhuyung-huyung, dan ketika dia melihat kakinya, dia mulai menangis. Dia mengulurkan tangan, meraih tombak, dan dengan hati-hati menariknya keluar dari kakinya.

Untuk Bai Xiaochun, rasanya seolah-olah daging dan tulangnya sedang terkoyak. Dia gemetar, tetapi menahan diri untuk tidak berteriak. Kata-kata sekarat lawannya, ditambah fakta bahwa pria itu jelas-jelas telah mencoba untuk membeli waktu, menyebabkan hatinya tenggelam bahkan lebih rendah dari sebelumnya.

Dia bahkan bisa merasakan fluktuasi angin yang mengatakan kepadanya bahwa tidak akan lama sebelum anggota yang lebih mengejar dari Klan Luochen muncul.

Du Lingfei melemparkan lengannya ke bahunya, dan mereka berdua berhasil kembali ke gua. Bai Xiaochun menyimpan tombak. Kembali di gua, Bai Xiaochun mulai terengah-engah. Kaki kanannya sakit, tapi untungnya tombak itu tidak menusuk tulang. Setelah mengikat lukanya, dia masih bisa merasakannya, tetapi mengingat bahaya fana yang mereka alami, itu bukan masalah besar.

"Kita harus pergi. Klan Luochen bisa muncul kapan saja! " Mengambil napas dalam-dalam, Bai Xiaochun perlahan bangkit.

Dia menatap Hou Yunfei, dan melihatnya berbaring di sana, berjuang untuk bernafas. Hari-hari pelarian mereka seperti siksaan, dan ia kehilangan kemampuannya untuk menjaga agar lukanya tetap terkendali. Du Lingfei pucat dan pudar. Lorong qi-nya telah terluka parah, dan beberapa bahkan telah terputus. Itu adalah perjuangan yang luar biasa baginya untuk muncul dan membantu Bai Xiaochun dalam pertarungan sebelumnya, dan sekarang yang bisa dia lakukan hanyalah menatapnya.

Dalam kegelapan malam badai, matanya tampak sangat indah.

"Junior Bruder Bai …." katanya lembut. “Lupakan kami. Anda jauh lebih cepat sendiri…. Pergilah!" Dari samping, Hou Yunfei berjuang ke posisi duduk. Melihat lelah di Bai Xiaochun, dia mengangguk setuju.

Mata Bai Xiaochun memerah ketika dia berkata, "Kita bisa keluar dari area 5.000 kilometer hanya dalam tiga hari, teman-teman, tutup m-"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Hou Yunfei memotongnya. "Junior Bruder Bai, Anda melarikan diri dan menyampaikan kabar kepada sekte adalah kesempatan terbaik yang Sister Junior Du dan saya miliki …."

Bai Xiaochun tertawa kecil. Dia bukan anak berusia tiga tahun yang percaya kebohongan seperti itu. Dia tahu bahwa bahkan jika dia melarikan diri dan menyampaikan kabar kepada sekte, pada saat ada orang yang datang untuk membantu … Hou Yunfei dan Du Lingfei sudah akan mati.

Melihat bahwa Bai Xiaochun tampaknya bertekad untuk tetap, Hou Yunfei mulai tertawa. "Baik. Jika aku mati, maka kamu akan pergi, kan? ”

Getaran mengalir di Bai Xiaochun saat dia menyadari bahwa Hou Yunfei menggerakkan sedikit energi spiritualnya seolah-olah untuk menghancurkan lorong qi-nya sendiri.

Hou Yunfei menatapnya dengan tenang dan melanjutkan, "Junior Brother Bai, apakah kamu akan pergi, atau tidak ?!"

Bai Xiaochun sangat menderita dan patah hati. Dia mengambil beberapa langkah mundur, emosi campur aduk di wajahnya saat dia menatap Hou Yunfei dan Du Lingfei.

Embusan angin meniup sehelai rambut Du Lingfei di wajahnya. Dia menyelipkannya di belakang telinganya dan menatap Bai Xiaochun. Meskipun wajahnya pucat, entah bagaimana, dia terlihat lebih cantik dari sebelumnya. Suaranya lembut, ia bergumam, "Saya harap … jika ada kehidupan lain setelah ini … bahwa saya akan memiliki kesempatan untuk bertemu Anda lagi …. Junior Bruder Bai … Anda harus tetap hidup! "

Langsung Bai Xiaochun mendengar kata-kata "tetap hidup," getaran keras berlari melalui dia, dan dia merasa seolah-olah dia telah dipukul di dada oleh palu. Melihat panjang lagi pada Du Lingfei dan Hou Yunfei, dia akhirnya berbalik dan berjalan keluar dari gua, tidak yakin apa yang sebenarnya dia rasakan di dalam. Sesaat kemudian, dia melaju kencang melewati malam yang berangin.

Melihat bahwa Bai Xiaochun akhirnya memilih untuk pergi, Hou Yunfei mendesah lembut. Du Lingfei melihatnya pergi, mengucapkan yang terbaik di hatinya. Dia benar-benar berharap … bahwa dia dapat membuat waktu mengalir terbalik, bahwa dia dapat kembali ke waktu … ketika dia pertama kali bertemu Bai Xiaochun.

Segalanya hening sesaat, tapi kemudian Hou Yunfei dan Du Lingfei tiba-tiba melihat ke arah Bai Xiaochun, dan wajah mereka berkedip.

Basis kultivasinya meletus dengan kekuatan, energi spiritual internalnya melonjak ke luar, bahkan menyebabkan air hujan terdistorsi.

Dia seperti obor yang menyala terang pada malam gelap yang bahkan dingin yang dibawa oleh hujan tidak bisa menghilangkannya. Bahkan seseorang yang sangat jauh akan dapat merasakannya.

Petir berliku-liku melintasi langit ketika pembudidaya Klan Luochen dari beberapa arah yang berbeda tiba-tiba merasakan Bai Xiaochun.

Mata Chen Heng berkilauan saat dia melihat ke arah peningkatan kekuatan.

Bai Xiaochun berkedip bergerak, terbang di lereng gunung melewati gua. Saat dia terbang, Du Lingfei dan Hou Yunfei bisa mendengarnya membisikkan sesuatu kepada mereka.

“Aku akan mendapatkan perhatian mereka. Kalian berdua menemukan cara untuk melarikan diri … Ayo, pergi! ”

Air mata mulai mengalir di wajah Du Lingfei saat hatinya babak belur oleh gelombang emosi yang luar biasa. Hou Yunfei juga terguncang.

Pada saat yang sama, Bai Xiaochun meledak dengan kecepatan luar biasa saat ia memilih arah yang berbeda untuk melarikan diri.

Bai Xiaochun melesat, terkekeh-kekeh dan menangis di bagian atas paru-parunya, "Mati! Mereka mati! Klan Luochen, aku tidak bisa memusnahkan kalian semua, tapi Spirit Stream Sekte pasti akan datang dan membunuh kalian semua! ”

Dia tampaknya menuju ke arah yang akan dengan cepat mengarah keluar dari area 5.000 kilometer. Lebih jauh lagi, dari cara dia berteriak, tampak jelas bahwa kedua rekan senegaranya sudah mati, dan bahwa dia histeris. Bahkan jika dia mungkin mati dalam usahanya, dia akan keluar dan menyampaikan kabar kepada sekte itu, untuk memastikan bahwa balas dendam telah terjadi.

Chen Heng langsung menyadari apa yang terjadi, dan wajahnya berkedip. Meskipun dia tidak bisa memastikan apakah Bai Xiaochun melakukan suatu tindakan, dia bisa mengatakan bahwa, berdasarkan kecepatannya saat ini, dia bisa berhasil. Chen Heng jelas tidak berani bertaruh dengan nasib sekte dengan mengabaikan ancamannya.

Dia segera mengirimkan pesan ke pembudidaya Klan Luochen lainnya. "Semua orang membunuhnya! Bahkan jika teman-temannya tidak mati, mereka pasti terluka parah. Kita bisa melacak mereka setelah kita membunuh yang ini! ”

Semua pembudidaya Klan Luochen menembak melalui hujan dengan kecepatan tinggi menuju Bai Xiaochun.

Petir jatuh dan hujan turun. Kembali dalam kegelapan gua di gunung, Du Lingfei mengertakkan giginya dan menghapus air mata dari pipinya. Kemudian, matanya mulai bersinar dengan tekad.

Dia tahu bahwa satu-satunya cara untuk menyelamatkan Bai Xiaochun adalah melarikan diri dari area 5.000 kilometer dan menyampaikan kabar kepada sekte tersebut.

Dia menatap Hou Yunfei, yang matanya berkedip dengan tekad yang sama seperti miliknya.

"Jangan khawatir tentang aku," katanya. "Mari kita berpisah. Siapapun di antara kita yang keluar dulu dapat membawa bantuan dari sekte untuk menyelamatkan Junior Brother Bai! ” Hou Yunfei bertekad untuk menggunakan sedikit energi terakhirnya untuk mencoba keluar dan mendapatkan bantuan untuk Bai Xiaochun, bahkan jika dia mati dalam proses itu.

Mereka berdua mengambil napas dalam-dalam dan kemudian berlari keluar ke hujan, berpisah dan menuju ke dua arah yang berbeda, memanggil semua kekuatan yang bisa mereka kelola. Mereka sudah di ambang kehancuran, tetapi dengan kekuatan tekad belaka, mereka berhasil melampaui batas tubuh mereka.

Guntur meledak dan kilat jatuh. Bai Xiaochun melaju kencang secepat yang dia bisa. Dia sudah kehilangan sensasi di kaki kanannya, dan matanya merah. Sensasi krisis mematikan berdentam di setiap inci tubuhnya.

Dia takut, takut akan mati, yakin bahwa kematian akan segera terjadi, di ambang menelannya.

Dia tidak yakin apakah tindakannya tadi impulsif atau tidak, atau apakah dia mungkin menyesali keputusannya atau tidak. Lagi pula, tujuan dari kultivasi abadi adalah untuk hidup selamanya.

Bahkan, masih ada suara di kepalanya yang memberitahunya … untuk melarikan diri sendiri ….

Namun, dia tidak bisa melupakan perasaan bagaimana rasanya berjuang dengan kedua temannya untuk bertahan hidup. Perasaan menghadapi bahaya sebagai tim adalah sesuatu yang tidak bisa dia singkirkan. Dia tidak bisa melupakan bagaimana Hou Yunfei mengancam untuk bunuh diri agar Bai Xiaochun pergi, atau senyum indah di wajah pucat Du Lingfei.

Jika dia hanya bisa memilih rasa takut akan kematian, atau kesetiaan kepada teman, dia akan memilih yang terakhir!

"Penatua Sister Du, Penatua Brother Hou, Anda harus tetap hidup!" Sambil menggertakkan giginya, dia terbang maju dengan sembrono. "Kamu ingin memusnahkan kami, Klan Luochen? Baiklah, ayo! ”

Mata Bai Xiaochun bersinar dengan kemarahan buas, seperti binatang yang dikurung yang siap bertarung untuk hidupnya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya