A Will Eternal – Chapter 58

shadow

A Will Eternal – Chapter 58

Chapter 58: Pertarungan Beast Cornered!

Hujan berjatuhan, guntur jatuh, dan kilat menari-nari di langit. Dunia adalah campuran kegelapan dan cahaya, dipenuhi dengan gemuruh booming dan suara tetesan hujan menghantam tanah.

Dari kejauhan, semuanya tampak seperti kabut hujan, benar-benar suram dan sunyi sepi.

Bai Xiaochun gemetar saat dia melesat maju dengan semua kecepatan yang bisa dia kumpulkan. Dia terbang bersama, kaki menghantam tanah, sesekali melompat ke udara melalui beberapa rintangan. Dia seperti anak panah yang terlepas dari tali busur, bersiul di udara.

"Harus tetap hidup," gumamnya. "Kalian … harus tetap hidup!" Itulah yang dia terus ulangi pada dirinya sendiri ketika gambar Du Lingfei dan Hou Yunfei terus melintas di benaknya.

Bayangan kematian menjulang, menyatu dengan hujan, membuat segala sesuatu di sekitarnya tampak lebih dingin dari biasanya.

Pada titik ini, sekitar sembilan angka melaju ke arahnya dari berbagai arah. Orang yang paling jauh darinya adalah Chen Heng, tapi dia juga yang tercepat. Dia seperti seberkas cahaya yang menembus lembaran hujan, bergerak lebih cepat dan lebih cepat, menyebabkan suara gemuruh bergema keluar.

"Kamu tidak bisa melarikan diri! Tidak ada yang bisa melarikan diri dari formasi mantra patriark kita! ” Niat membunuh berkedip di mata Chen Heng.

Dia tidak pernah membayangkan bahwa tiga murid Sekte Luar Sekte Stream Roh akan berhasil menghindarinya selama berhari-hari, dan bahkan, bahkan mendekati perbatasan formasi mantra yang dibuat oleh Patriark-nya. Adapun murid yang saat ini mendekati, ia memiliki basis budidaya yang mendalam, cukup untuk tidak hanya menjatuhkan Chen Yue, tetapi banyak anggota Klan Luochen lainnya.

Dia sekarang lebih yakin dari sebelumnya bahwa orang ini adalah salah satu Terpilih yang terkenal dari tepi selatan Sekte Stream Roh, baik Shangguan Tianyou atau Lu Tianlei. Lagi pula, ketika datang ke urusan bank selatan, bank utara biasanya tidak akan ikut campur.

"Spirit Stream Sekte Dipilih …." Chen Heng berpikir, mata berkilauan dengan niat membunuh, dan bahkan percikan hiburan.

Gemuruh gemuruh memenuhi udara saat Bai Xiaochun melesat bersama dengan gigi terkatup. Dia terengah-engah, dan energi spiritual internalnya memudar dengan cepat. Karena hujan, sulit untuk melihat apa pun, dan dia hampir merasa seolah-olah beberapa binatang purba purba telah menelan Surga dan Bumi.

Tiba-tiba, Bai Xiaochun mendongak dengan mata merah, melihat dengan ganas pada fluktuasi tertentu dalam air hujan beberapa puluh meter di depan. Suara letusan terdengar saat hujan yang tak terhitung jumlahnya kemudian meledak dan menembak ke arah Bai Xiaochun.

Di balik lembaran hujan itu adalah anggota Klan Luochen pertama yang tiba untuk mencegat Bai Xiaochun!

Dia adalah seorang pria paruh baya, dan bekas luka jelek yang mengalir di wajahnya membuatnya tampak sangat ganas. Selain itu, ia memiliki basis kultivasi di lingkaran besar tingkat ketujuh Qi Kondensasi. Dia menembak ke arah Bai Xiaochun, mengangkat kapak perang raksasa di tangan kanannya. Saat dia mendekat, dia mencengkeram batang kapak dengan kedua tangan, mengangkatnya tinggi-tinggi ke udara, dan mengayunkannya dengan kejam ke arah Bai Xiaochun!

"Kamu tidak akan selangkah lebih maju!" pria itu menggonggong, suaranya menggelegar seperti guntur.

Bai Xiaochun bahkan tidak ragu untuk sesaat. Ketika kapak itu turun, ia melesat maju, menembakkan tangan kirinya ke arah kapak itu sendiri!

Pria paruh baya itu tertawa dingin, menuangkan lebih banyak kekuatan basis kultivasi ke tangannya, menyebabkan kapak menjerit keras di udara menuju Bai Xiaochun.

Dalam seketika Bai Xiaochun mengulurkan tangan kirinya, secercah cahaya hitam bisa dilihat saat Kulit Besi Yang Tak Berujung dilepaskan. Bahkan ketika tangan kirinya melakukan kontak dengan kepala kapak, itu berubah menjadi gelap gulita.

Sebuah ledakan terdengar ketika tangan kiri Bai Xiaochun menjepit kapak dengan kekuatan yang luar biasa sehingga air hujan di sekitarnya mulai bergetar, dan kemudian meledak menjadi kabut.

Rasa sakit meledak di dalam dirinya, dan darah mengalir, namun kekuatan Kulit Besi Abadi-nya menjaga tangannya tetap aman, meski terluka.

Pria paruh baya itu mengerutkan kening, lalu mencoba menarik kapaknya. Namun, cengkeraman Bai Xiaochun seperti wakil besi yang membuat kapak raksasa benar-benar terkunci; tidak peduli bagaimana pria paruh baya berjuang, dia tidak bisa bergerak sedikit pun.

Wajah pria itu berkedip, dan kemudian dia mendongak dan menyadari bahwa mata Bai Xiaochun menyala dengan api kegilaan!

Sangat gila bahwa orang ini hanya pernah melihat di mata berbagai binatang buas di Pegunungan Fallenstar.

Jantung pria itu langsung berdebar, dan dalam sekejap mata, cahaya perisai pertahanan muncul di sekelilingnya. Tanpa ragu-ragu, dia melepaskan kapak dan jatuh kembali.

Dia cepat, tapi … Bai Xiaochun lebih cepat!

Bahkan ketika tangan kirinya mempertahankan cengkeramannya pada kapak, tangan kanannya berkobar dengan cahaya hitam, dan secara bersamaan menembak ke arah pria paruh baya itu.

Tangannya menembus perisai pertahanan pria itu, menyebabkan suara retak berdering sebagai satu demi satu lapisan hancur. Bai Xiaochun memotong mereka seperti pisau setajam pisau melalui bambu. Pada saat yang sama, karena keadaan saat Bai Xiaochun berada, Pencengkeram Tenggorokannya tiba-tiba melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Tanpa diduga … kekuatan gravitasi muncul, menyebabkan pria paruh baya itu berhenti. Bahkan sebelum dia bisa bereaksi, seluruh dunianya benar-benar digantikan oleh tangan gelap Bai Xiaochun!

Sebuah ledakan terdengar ketika tangan Bai Xiaochun menjepit leher pria itu dan kemudian mengepal keras!

RETAK!

Sebuah kedipan tidak percaya melewati mata pria itu, dan kemudian darah mengalir keluar dari mulutnya. Tidak ada waktu baginya untuk berteriak ketika tulang-tulang di lehernya hancur. Lalu, kepalanya merosot ke samping. Dia sudah mati!

Ketidakpercayaan masih bisa dilihat di matanya. Meskipun dia sadar bahwa orang yang mereka kejar itu kuat, dan bahkan sudah bersiap untuk bertarung, pukulan yang dia keluarkan beberapa saat yang lalu bukanlah yang mematikan. Dia hanya berusaha menghentikan Bai Xiaochun dan mengulur waktu. Bagaimana dia bisa membayangkan bahwa murid luar Sekte kurus dari Spirit Stream Sekte ini akan sangat kuat?

Pada saat pria itu meninggal, dua sosok lagi muncul dari kejauhan. Yang mengejutkan, salah satu dari mereka memiliki basis kultivasi di tingkat kedelapan Qi Kondensasi!

Melihat kawan mereka yang mati di tangan Bai Xiaochun, mereka mengeluarkan raungan kemarahan. "Chen Zhong !!"

"Kalian memaksa saya untuk melakukan ini!" Bai Xiaochun menggeram. Dia melemparkan mayat itu ke samping, lalu dengan cepat mengubah arah dan menembak dengan kecepatan tinggi. Dia gemetar, terengah-engah, namun, matanya berkilau dengan cahaya yang bahkan lebih hebat dari sebelumnya.

Dia tahu bahwa dia tidak mampu berhenti bahkan untuk sesaat. Bagaimanapun, inti dari rencananya adalah membuat anggota Klan Luochen mengikutinya. Saat dia mengubah arah, dia bisa melihat pegunungan luas di kejauhan.

Karena pegunungan tertentu itu bukan wilayah perbatasan tertentu, itu tidak memiliki nama. Itu adalah pegunungan terpisah dari Pegunungan Fallenstar, tetapi ukurannya sebanding, dan bahkan, mungkin bahkan sedikit lebih besar. Hujan di sana jatuh pada sudut yang curam, dan seluruh area itu berhamburan dengan kilat.

Bahkan, ketika Bai Xiaochun melihat ke atas, kilat itu tampak seperti bola yang kemudian meledak ke hujan.

Bai Xiaochun melaju ke arah pegunungan, dua anggota Klan Luochen panas di jalannya. Pada saat yang sama, lebih banyak pembudidaya mendekat.

Bahkan ada seberkas cahaya terang yang tidak lain adalah Chen Heng, yang semakin dekat saat ini.

Saat para pembudidaya Klan Luochen menutup jarak ke Bai Xiaochun, dia semakin dekat ke pegunungan yang tertutup pohon. Dia sekarang beberapa lusin meter jauhnya, benar-benar basah saat dia berlari. Pada saat ini, ia berada di ambang membuatnya menjadi hutan itu sendiri.

"Hentikan dia!" Chen Heng berkata dengan muram.

Kultivator yang paling dekat dengan Bai Xiaochun berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi. Dia mengeluarkan raungan, lalu meraih dan meraih anggota klan tingkat ketujuh di sebelahnya. Mereka saling bertukar pandang, dan langsung memikirkan hal yang sama. Anggota klan tingkat ketujuh meringkuk menjadi bola, dan kemudian anggota klan lainnya melemparkannya ke depan sekuat mungkin.

Suara gemuruh memenuhi udara saat dia menyerukan semua kekuatan basis kultivasinya untuk mendorong temannya melalui udara. Penanam kedua menembak melalui hujan dengan kecepatan ledakan, dan dalam sekejap mata, tepat di atas Bai Xiaochun.

Saat dia mendekat, dia melepaskan basis budidayanya, menyebabkan suara gemuruh gemuruh bergema keluar. Bai Xiaochun terhenti, berputar, dan melakukan gerakan mantra. Gelombang jari mengirim pedang kayunya terbang keluar, namun pembudidaya Klan Luochen benar-benar membiarkannya menusuk ke dalam dirinya. Bahkan ketika dia meninggal dunia, senyum aneh muncul di wajahnya.

Tiba-tiba, dia meledak menjadi awan darah dan darah yang kemudian berubah menjadi tali darah yang mulai melibatkan Bai Xiaochun.

Wajah Bai Xiaochun jatuh, dan dia berbalik untuk melarikan diri. Namun, pada saat retret yang terganggu itu, suara teriakan muncul dari belakangnya, yang merupakan panah!

Panah itu telah ditembak tidak lain dari pembudidaya di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, yang saat ini memegang busur bergetar di tangannya.

Pengorbanan pembudidaya lainnya menyebabkan momen kritis di mana Bai Xiaochun tidak mampu menghindar!

Mata Bai Xiaochun berkedip. Berhenti di tempat, dia tiba-tiba menembak langsung ke arah panah yang melaju kencang.

Ledakan terdengar saat panah menusuk Bai Xiaochun, menyebabkan ledakan rasa sakit yang membuatnya berwajah pucat.

Anak panah itu menusuk tulang di bahunya, menghancurkannya. Panah itu sendiri terbuat dari bahan yang luar biasa, dan didukung oleh kekuatan tingkat kedelapan Qi Kondensasi, membuatnya sangat kuat. Setelah mematahkan tulang, itu benar-benar mengirim Bai Xiaochun kurus terbang di udara melewati tali darah!

BERDEBAR!

Panah menabrak pohon di dekatnya, sekaligus menusuk Bai Xiaochun!

Kegembiraan berkelip di mata kultivator tingkat delapan saat ia berkedip bergerak, menembak ke depan dan bersiap melepaskan panah kedua untuk menebas Bai Xiaochun!

Para pembudidaya Klan Luochen lainnya memiliki senyum brutal di wajah mereka ketika mereka mendekat. Namun, pada saat inilah ekspresi Chen Heng tiba-tiba berkedip.

"Awas!!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya