A Will Eternal – Chapter 583 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 583 | Baca Novel Online

Chapter 583: Bai Hao, Bajingan Anak

"Apakah aku masih aku …?" Bai Xiaochun berpikir. Bahkan dia bisa tahu bahwa dia telah berubah dengan cara yang menakutkan dan menginspirasi. “Ada patriark dewa di sini! Aku … aku tidak percaya aku benar-benar mencoba untuk mencuri jiwa dewa langsung dari mulut harimau …. "

Dia menggosok matanya sedikit, tetapi tidak ada air mata yang keluar. Dia benar-benar berada di titik di mana dia berharap bisa menangis, tetapi tidak ada air mata untuk ditumpahkan. Dalam hati, dia menghela nafas.

Tidak ada pertanyaan bahwa versi yang lebih muda dari dirinya tidak akan memasuki tempat ini bahkan pada ancaman dipukuli sampai mati. Namun … ini dia, mengambil inisiatif.

“Ini semua kesalahan Nyonya Merah-Debu dan Chen Hetian! Mereka memaksa saya untuk melakukan ini …. Sialan, ketika aku marah, aku menakuti diriku sendiri! ” Bagaimanapun dia menghela nafas, tidak ada pilihan lain yang tersedia. Menenangkan pikirannya, dia mencoba membuat dirinya terlihat lebih pendiam saat dia menuju kota.

"Klan Bai adalah salah satu dari tiga klan ahli nujum besar yang melekat pada Giant Ghost City. Tentu saja mereka memiliki formasi mantra pelindung …. Sulit untuk mengatakan apakah pembentukan mantra akan memeriksa apakah orang memiliki darah klan di pembuluh darah mereka. Dan juga sulit untuk mengatakan apakah topeng saya akan bisa menipu atau tidak jika itu …. Saya kira itu bisa. ” Bai Xiaochun berjalan maju dengan gugup, bersiap untuk melarikan diri dalam sekejap jika perlu.

Semakin banyak tatapan yang tampaknya melewatinya, sampai dia kira-kira berjarak 300 meter dari pintu masuk kota. Pada saat itu, patung naga yang sangat hidup membuka mata mereka dan melihat ke arahnya!

Tatapan seram mereka ditambah dengan aura menakutkan yang membuat Bai Xiaochun yakin bahwa jika mereka memutuskan dia bukan anggota dari Bai Clan, dan mencoba masuk tanpa diundang, bahwa dia akan dipukul dengan kekuatan destruktif seperti kilat.

Bai Xiaochun berdiri di sana sambil berpikir selama beberapa saat, lalu berjalan ke depan, memasuki batas formasi mantra klan. Hampir segera, medali identitas Bai Hao di tasnya mulai bersinar dengan cahaya lembut. Pada saat yang sama, topengnya melepaskan fluktuasi tak terlihat yang benar-benar menipu formasi mantra, memastikan bahwa itu percaya dia adalah Bai Hao, dan bukan Bai Xiaochun!

Segera setelah dia memasuki batas formasi mantra, tatapan yang telah bersandar padanya lenyap, dan mata patung menjadi gelap. Kemudian, suara berderit bisa terdengar saat gerbang utama besar perlahan dibuka.

Seorang pria paruh baya berjalan keluar yang berada di lingkaran besar Kondensasi Qi. Tangannya diselipkan ke lengan baju yang berlawanan, dan sangat kurus. Mata apa pun selain baik, dia mengerutkan kening saat dia melihat Bai Xiaochun atas dan ke bawah.

Bai Xiaochun akhirnya sedikit santai sekarang karena dia telah melewati langkah pertama memasuki Bai Clan. Memperkuat dirinya sendiri, dia menuju ke gerbang utama.

Namun, pria paruh baya itu dengan cepat melangkah di depannya, mencibir tertulis di wajahnya saat dia dengan dingin berkata, “Yah, kau kembali, Tuan Muda Bai Hao. Apakah Anda lupa perintah Nyonya? Anak-anak bajingan hanya diizinkan masuk melalui pintu samping! Aku tidak percaya kau memicu formasi mantra klan dan bahkan memaksa gerbang dragonsnake terbuka! Anda jelas lupa tempat Anda! Gerbang ini bukan untuk orang seperti Anda untuk masuk. "

Bai Xiaochun menatap pria itu dengan sedikit cemberut. Dia telah menyadari bahwa Bai Hao tidak disukai di klan, tetapi tidak akan pernah menduga bahwa bahkan penjaga gerbang rendahan akan memperlakukannya dengan cemoohan seperti itu. Itu menunjukkan ada lebih banyak posisi rendah Bai Hao di klan daripada yang dipahami Bai Xiaochun.

"Ini penghinaan terang-terangan," pikirnya.

Ketika ketajaman tatapan Bai Xiaochun menusuk mata penjaga gerbang, pikirannya bergetar. Rasanya dingin yang intens tiba-tiba mencengkeram benaknya dan menyeretnya ke tengah musim dingin. Terkejut, dia tidak berani terus menatap mata Bai Xiaochun, dan bahkan tanpa sadar melangkah keluar dari jalan untuk memberi ruang.

Bai Xiaochun berjalan melewati, wajahnya tanpa ekspresi. Baru setelah dia memasuki gerbang dan berjalan pergi, penjaga gerbang pulih.

"Bagaimana tatapan Bai Hao bisa begitu intens?" gumamnya. "Tidak seperti itu sebelumnya!"

Setelah memasuki klan itu sendiri, Bai Xiaochun mulai hanya berjalan-jalan. Tempat itu besar, tapi itu adalah klan, jadi tidak ada hal-hal seperti toko dan toko. Hanya ada rumah-rumah mewah milik berbagai garis keturunan klan. Semuanya didekorasi dengan mewah, lengkap dengan batu hias dan pepohonan. Anggota klan berjalan di sana-sini, dan beberapa terbang di atas kepala. Secara keseluruhan, itu adalah tempat yang ramai.

Sebelum dia bisa jauh, seorang wanita muda berpakaian seperti pelayan muncul di depan, berjalan ke arahnya saat dia berbicara dengan seorang teman. Ketika dia melihat Bai Xiaochun, matanya bersinar karena cemoohan, dan dia mendengus dingin.

“Adakah yang bahkan bangun di Departemen Urusan Pengunjung? Tampaknya, mereka akan membiarkan cretin melewati gerbang! ” Dengan itu, dia berjalan melewatinya.

Bai Xiaochun baru saja akan menatapnya dengan marah, tapi menahan diri.

"Hadapi saja," pikirnya. "Lagipula, aku bukan Bai Hao." Sambil menarik napas dalam-dalam, dia melihat ke arah pundak pada gadis pelayan dan kemudian melanjutkan perjalanan. Ketika dia menjelajahi kota, dia bertemu beberapa pelayan, yang semuanya tampak terkejut melihatnya. Namun, masing-masing juga memiliki pandangan mencibir dan jijik di mata mereka.

Banyak dari penampilan mereka tampak terlalu berlebihan untuk menjadi tulus, seolah-olah mereka hanya menunjukkan. Yang lain tampaknya tidak disengaja sama sekali, melainkan reaksi naluriah, seolah-olah mereka benar-benar menganggapnya menjijikkan, atau bahkan kotor.

Bai Xiaochun mengalami kesulitan untuk tidak marah, tetapi dia terus mengingatkan dirinya sendiri tentang tujuannya datang ke sini.

"Hanya berurusan dengan itu!" dia berpikir, menggertakkan giginya. Setelah melihat-lihat sebentar, dia masih tidak tahu di mana Bai Hao tinggal, dan jelas, dia tidak bisa hanya bertanya kepada orang-orang. Semakin banyak waktu berlalu, semakin dia menjadi sadar akan seperti apa kehidupan Bai Hao. Meskipun dia telah dipersiapkan untuk diperlakukan dengan buruk, dia tidak pernah membayangkan itu akan seburuk ini.

"Apa sebenarnya alasan dari semua ini …?" dia pikir. Pada satu titik ketika dia berjalan, seorang lelaki tua berjalan keluar dari sebuah kuil di depan. Pakaiannya tampaknya memiliki kualitas yang lebih baik daripada yang dilihat Bai Xiaochun sejauh ini, dan dia memiliki basis kultivasi Yayasan Pendirian. Jelas, dia bukan anggota klan, melainkan seseorang yang disewa untuk melayani sebagai pelayan.

Saat dia berjalan keluar, tangan tergenggam di belakang, dia bersiap untuk pergi, ketika tiba-tiba dia melihat Bai Xiaochun. Kemudian, matanya melebar karena terkejut sebelum berubah menjadi sangat suram.

"Bai Hao! Apakah kamu lupa tempatmu !? Ini bukan tempat yang bisa kamu kunjungi kapan saja kamu mau! Apa yang Anda miliki! Beraninya kau mengabaikan aturan klan! " Dari cara mata lelaki tua itu berkilau, dan dari ketidaksopanan nadanya, sepertinya dia sedang memarahi seorang pelayan.

Sampai saat ini, Bai Xiaochun hanya menanggung semua penampilan kotor yang diberikan orang kepadanya. Tapi fakta bahwa pria tua ini benar-benar pergi untuk menegurnya menyebabkan kemarahan Bai Xiaochun meningkat. Namun, sebelum dia bisa melakukan apa pun, suara seorang wanita muda terdengar.

"Valet Chen, ini adalah Klan Bai, dan tidak peduli apa posisi Anda, Anda bukan anggota klan kami! Apa yang memberi budak sepertimu hak untuk bertindak dengan tidak hormat !? ” Pada titik ini, seorang wanita muda cantik muncul, melayang di udara. Dia memiliki ekspresi dingin dan basis kultivasi yang mendalam di lingkaran besar Yayasan Pendirian.

Bai Xiaochun menatapnya dan secara bersamaan menekan amarahnya yang meningkat.

Wajah lelaki tua itu jatuh, dan matanya bahkan berkedip dengan sedikit ketakutan. Sambil menunduk, dia menggenggam tangan dengan hormat ke arah wanita muda itu.

“Salam, Nona Muda Kelima. Itu hanya slip lidah oleh seorang pelayan tua. Namun, kepala klan benar-benar menetapkan aturan bahwa bajingan tidak diizinkan masuk ke distrik tempat tinggal dalam kecuali dipanggil…. ”

Wanita muda itu melirik Bai Xiaochun, menghela nafas, dan kemudian mengalihkan perhatiannya kembali ke pria tua itu. “Tidak masalah apa situasinya. Anda mungkin tidak begitu tidak sopan kepada anggota klan. "

Dengan itu, dia menggelengkan kepalanya dan terbang ke kejauhan.

"Tentu saja, tentu saja," kata pria tua itu. Namun, setelah dia pergi, dia kembali menatap Bai Xiaochun dengan jijik.

“Kamu akan luput dari hukuman hari ini karena wanita muda kelima muncul. Kembali ke distrik utara. Jika aku melihatmu di sini lagi, aku akan melaporkanmu ke ketua klan! ” Dengan mendengus dingin, dia menjentikkan lengan bajunya dan berjalan pergi.

Bai Xiaochun merasa seperti dia akan meledak. Dari saat dia memasuki Bai Clan, dia telah dipaksa untuk bertahan dan bertahan. Jika semuanya terus seperti ini, dia tidak yakin apakah dia bisa terus bertindak sebagai Bai Hao.

"Bagaimana Bai Hao bahkan berurusan dengan semua ini? Apa gunanya tinggal di klan seperti ini ?! Bahkan jika dia tidak disukai, itu seharusnya tidak ekstrim ini. Pasti ada lebih banyak cerita!

“Yah, terserahlah. Saya bukan Bai Hao, jadi saya kira saya hanya harus menghadapinya sampai saya mendapatkan jiwa dewa itu. ” Sambil menggertakkan giginya dan melakukan yang terbaik untuk menekan amarahnya, dia berbalik dan menuju ke utara. Pada saat itulah ia memperhatikan sebuah pagoda tujuh lantai di tengah-tengah sekelompok rumah besar yang luas.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya