A Will Eternal – Chapter 59 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 59 | Baca Novel Online

Chapter 59: Kamu Mati, Aku Hidup!

Pada saat yang hampir bersamaan ketika suara Chen Heng bergema, Bai Xiaochun, yang masih terjepit di pohon, mendongak. Sebuah sinar gagah berani muncul di matanya saat dia meraih, meraih panah yang menonjol dari bahunya, lalu dengan kejam menariknya keluar, mengabaikan rasa sakit yang menusuk yang dihasilkan.

Darah menyembur keluar, dan anak panah itu sendiri menyeret keluar potongan daging. Rasa sakit itu sendiri begitu kuat sehingga Bai Xiaochun bergetar. Namun, tanpa sedikit pun keraguan, dia melepaskan Seni Kontrol Cauldron Violet Qi. Menggunakan Heaviness-in-Lightness, dia melemparkan panah kembali ke kultivator Klan Luochen.

Teriakan menusuk menggema di udara saat panah melaju cepat.

Karena penggunaan Heaviness-in-Lightness, kekuatan panah itu seperti gunung yang menjulang tinggi.

Pada saat yang sama, tangan Bai Xiaochun melintas dalam gerakan mantra, mengirim pedang kayunya terbang keluar dalam serangan mematikan kedua. Aura muram dan suram mengamuk; pertemuan mematikan berturut-turut dengan anggota Klan Luochen telah memberikan Bai Xiaochun pengalaman langsung yang luar biasa dalam pertempuran. Lebih jauh lagi, itu menunjukkan bahwa ia tampaknya memiliki bakat luar biasa sebagai seorang pejuang yang tersembunyi jauh di tulang belulangnya, sesuatu yang jarang ia ungkapkan kepada dunia. Itu hanya dipamerkan sekarang karena banyak situasi hidup dan mati yang dia hadapi.

Kultivator Klan Luochen yang baru saja akan menembakkan panah kedua terkejut. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Bai Xiaochun bisa begitu kejam. Bahkan, sekarang dia menyadari bahwa Bai Xiaochun mungkin sangat sengaja membiarkan dirinya dipukul dengan panah, semua dengan tujuan untuk dapat membuat serangan balik yang hampir instan ini.

Pria itu jatuh kembali seketika. Dia berada di lingkaran besar tingkat delapan Qi Condensation, dan sebagai seseorang yang sering bertarung dengan berbagai binatang buas di Pegunungan Fallenstar, sangat berpengalaman. Dia tahu bahwa dia telah kehilangan inisiatif dalam pertempuran, tetapi bahkan ketika dia mundur, dia memilih untuk tidak mengaktifkan pertahanan apa pun. Sebagai gantinya, dia mengambil keuntungan dari momen singkat yang dia miliki … untuk menyelesaikan menggambar busur!

"Apakah kamu akan memblokir yang ini ?!" dia meraung, sinar jahat di matanya saat dia meluncurkan panah kedua.

Dalam perkiraannya, Bai Xiaochun pasti akan menggunakan pedang kayunya untuk memblokir panah, yang akan menghilangkan salah satu dari dua ancaman mematikan yang sedang menuju ke arahnya, dan akan memberinya kembali inisiatif.

Namun, pada saat itulah mata Bai Xiaochun memerah; dia tahu bahwa dia tidak bisa memberikan lawannya kesempatan sekecil apapun untuk bergerak. Jika dia melakukannya, maka kemungkinan besar dia akan dibunuh.

Sambil menggertakkan giginya, dia memutuskan untuk tidak menggunakan pedang kayu untuk pertahanan, dan sebagai gantinya membiarkan panah untuk mendekat dan menusuk ke perutnya. Pada saat yang sama, panah yang dia lemparkan melesat maju dan menembus ke dada pria itu. Darah menyembur ke mana-mana ketika pria itu menjerit, matanya bersinar karena kejutan ketika kekuatan pukulan mendorongnya mundur lebih cepat.

Saat itulah pedang kayu Bai Xiaochun menembaki pria itu seolah-olah itu menuntut untuk mengakhiri hidupnya. Dengan gerakan menebas yang cepat, itu benar-benar memotong kepala pria itu, yang jatuh ke tanah.

Setelah menyelesaikan hal-hal ini, Bai Xiaochun batuk seteguk darah, namun tidak ragu sejenak untuk berlomba ke sampul pohon, di mana dia menghilang.

Setelah beberapa lusin napas waktu berlalu, banyak pembudidaya Klan Luochen lainnya tiba di lokasi. Ketika mereka melihat sekeliling, ekspresi kaget muncul di wajah mereka ketika mereka menyadari bahwa Bai Xiaochun sangat kejam sehingga dia bahkan akan melukai dirinya sendiri untuk membunuh lawannya.

Sesaat kemudian, kilatan cahaya bisa terlihat saat Putra Mahkota Chen Heng muncul.

Dia memandangi kepala anggota klannya yang terputus, dan kemudian jejak darah lain di daerah itu. Ekspresinya berubah suram, dan niat membunuh yang kuat terpancar keluar darinya.

Juga di daerah itu adalah lima anggota klan lainnya, tiga di antaranya berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan dua berada di urutan ketujuh.

"Chen Feng, Chen Gu, kalian berdua pergi mencari yang lain. Kita tidak bisa membiarkan diri kita ditarik keluar dari wilayah kita. Anda semua … Anda ikut dengan saya. Kami membawa kembali kepala orang ini! " Dengan itu, Chen Heng menjentikkan lengan bajunya dan menuju ke pepohonan.

Keduanya yang berada di tingkat ketujuh Qi Kondensasi mematuhi perintah Chen Heng dan melanjutkan pencarian mereka. Tiga lainnya mengikuti Chen Heng ke pohon-pohon, mata berkedip-kedip dengan keinginan untuk membunuh.

Di dalam hutan yang menutupi pegunungan tanpa nama, Bai Xiaochun melanjutkan, pusing dan penglihatan kabur. Bahunya, perutnya, dan kaki kanannya terluka serius. Karena hawa dingin yang dibawa oleh hujan, dia menggigil bahkan lebih ganas daripada biasanya.

"Apakah aku akan mati …?" dia berpikir, tertawa kecil. Melihat semua lukanya, dan rasa sakit yang menusuk tulang yang menyertai mereka, menyebabkan air mata mengalir di matanya.

Dia tiba-tiba teringat gambar orang tuanya, terbaring sakit di ranjang kematian mereka. Kemudian dia ingat bagaimana dia menyaksikan tubuh mereka perlahan-lahan semakin dingin dalam kematian.

Mungkin saat itulah dia mulai takut akan ide kematian.

"Aku ingin hidup!" dia pikir. Dia menyeka air mata dari wajahnya dengan lengan kirinya, lalu mengertakkan giginya yang dingin dan sakit saat dia melaju menyusuri hutan. Dia tidak tahu di mana tepatnya dia berada, juga tidak punya rencana tentang apa yang harus dilakukan. Hanya ada satu pikiran di kepalanya. "Aku harus tetap hidup!"

Sebenarnya ketakutannya akan kematianlah yang tampaknya memberinya kekuatan tanpa akhir, dan membuatnya terus berjalan saat ia melaju di sepanjang malam yang penuh badai.

Perlahan-lahan, dia menyadari bahwa setelah semua pertempuran, basis kultivasinya mulai bergerak, dan dia sebenarnya tidak terlalu jauh dari menerobos ke tingkat ketujuh Qi Kondensasi.

Akhirnya, matahari terlihat dari kejauhan, dan ketika sinar cahaya menembus dedaunan, mereka memantul dari tetesan hujan yang jatuh, menciptakan pemandangan yang indah.

Chen Heng dan tiga pembudidaya Klan Luochen lainnya mengikutinya dengan kecepatan tinggi. Wajah Chen Heng tumbuh semakin tidak sedap dipandang ketika dia menyadari bahwa tambang mereka, meskipun terluka parah, bergerak begitu cepat melalui hutan sehingga mereka tidak membuat kemajuan dalam mengejar ketinggalan. Setelah mengikutinya sepanjang malam, mereka masih tidak tahu persis di mana dia.

Selanjutnya, hujan memastikan bahwa bukti perjalanannya dengan cepat terhanyut. Terlepas dari kenyataan bahwa mereka berasal dari klan pembudidaya di Pegunungan Fallenstar, yang sering berburu binatang buas di hutan, mereka masih tidak dapat melacaknya.

"Baiklah, mari kita berpisah," kata Chen Heng melalui gigi terkatup. “Dia terluka, jadi dia tidak akan bisa berlari lama. Anda bertiga, tinggal terpisah sekitar tiga ratus meter. Ketika Anda menemukannya, jangan terlibat! Kirimi saya pesan segera! " Dengan itu, tiga anggota klan lainnya mengangguk dan menuju ke arah yang berbeda.

Waktu berlalu. Hari berikutnya, Bai Xiaochun benar-benar lelah, dan mencapai batasnya. Jika bukan karena fakta bahwa dia berlari untuk hidupnya, dia akan lama runtuh.

Bibirnya kering dan pecah-pecah, wajahnya kuyu, langkahnya melambat. Setelah melanjutkan untuk waktu yang dibutuhkan dupa untuk membakar, wajahnya tiba-tiba berkedip ketika dia melihat gerakan kabur ke kanan. Namun, tidak ada yang menyerangnya. Sebaliknya, sosok itu langsung jatuh kembali.

Itu adalah pria muda berwajah panjang, salah satu dari tiga anggota Klan Luochen yang telah menyebar untuk mencarinya. Bahkan ketika pria muda itu jatuh kembali, dia mengeluarkan slip batu giok yang dia tekan untuk mengirim pesan.

Wajah Bai Xiaochun tenggelam, dan dia mendorong maju ke dalam hutan lebih cepat dari sebelumnya.

Pemuda berwajah panjang itu memperhatikannya. Bai Xiaochun menakutinya, dan bahkan ketika dia berdebat apakah akan segera mengejar atau tidak, dia melihat dua sosok melaju ke arahnya dari kejauhan, dan ekspresinya cerah.

Mereka adalah dua anggota klan lainnya, dan jauh di kejauhan, dia bahkan bisa melihat Chen Heng.

Berdasarkan seberapa cepat mereka bergerak, dua anggota klan lainnya akan tiba sekitar sepuluh napas waktu. Chen Heng sedikit lebih jauh, dan akan membutuhkan sekitar dua puluh napas untuk tiba.

Pemuda berwajah panjang itu mulai tertawa terbahak-bahak. Tanpa ragu-ragu lagi, dia menyalakan basis kultivasinya, secara bersamaan memanggil banyak lapisan perisai. Dia juga menampar tasnya untuk menghasilkan pedang panjang.

Itu adalah pedang besar, lebih dari dua meter, dengan penampilan kuno dan kasar. Pria muda itu mengangkatnya, dan kemudian mengayunkannya ke udara, menyebabkan suara siulan keluar dari ketajaman bilahnya. Niat membunuh berkedip di matanya, dan dia tersenyum ganas saat dia menembak Bai Xiaochun dengan kecepatan tinggi.

“Membunuh Terpilih dari Spirit Stream Sekte pasti akan menyenangkan! Jauh lebih lucu daripada membunuh para pembudidaya nakal acak! ” Tertawa, ia menebas pedang di udara, menyebabkan seberkas cahaya pedang terbang keluar, disertai dengan suara seperti angin yang deras. Dia kemudian melakukan gerakan mantera dengan tangan kirinya dan mengarahkan jarinya keluar, menyebabkan bola api berukuran kepalan tangan menembak ke arah Bai Xiaochun.

Meskipun hujan turun, bola api itu meledak dengan panas yang menyengat ketika menembus udara. Getaran mengalir di Bai Xiaochun, dan ketika dia berbalik untuk melihat ke belakang, niat membunuh berkedip di matanya. Dia sangat sadar bahwa jika dia tidak segera mengambil lawan ini, tidak mungkin baginya untuk melarikan diri.

Namun, pada saat Bai Xiaochun berbalik, pemuda berwajah panjang tiba-tiba jatuh kembali, matanya berkedip-kedip dengan cemoohan. Sama sekali tidak mungkin dia akan memberi Bai Xiaochun kesempatan untuk menjadi dekat dengannya. Satu-satunya tujuannya saat ini hanyalah untuk mengulur waktu.

Tangan Bai Xiaochun mengepal, dan dia mulai berlari lagi. Namun, pemuda berwajah panjang itu dengan cepat ikut campur, menunda dia lagi. Beberapa napas waktu berlalu, dan dua anggota klan lainnya mendekat. Ketika mereka melihat Bai Xiaochun, basis budidaya mereka berkobar dengan kekuatan.

Pada saat yang sama, pemuda berwajah panjang itu mulai tertawa. Alih-alih berdansa seperti sebelumnya, ia melepaskan semua kecepatan yang bisa dikerahkannya. Bersama dengan dua sesama anggota klannya, dia menembak mati ke arah Bai Xiaochun.

Tiga basis budidaya di tingkat kedelapan Qi Kondensasi. Ketika Chen Heng melihat serangan pembunuhan dilepaskan, dia merasa sedikit lebih tenang. Dia cukup yakin bahwa, tidak peduli trik apa pun yang ditarik Bai Xiaochun, dia pasti akan terbunuh.

"Sayang sekali," katanya dengan dingin. "Dia bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk tumbuh dewasa." Namun, sebelum dia bahkan bisa mengedipkan matanya, ekspresinya berkedip.

Bahkan ketika tiga tokoh mendekati Bai Xiaochun, melepaskan berbagai kemampuan ilahi yang mematikan dan teknik magis, tangan kanan Bai Xiaochun melintas dengan gerakan mantra. Pedang kayunya terbang ke arah lawan tengah, dan dia melemparkan pukulan ke arah yang lain.

Ledakan terdengar saat pedang kayu diblokir. Namun, serangan kepalan tangan mendarat, mengirim target jatuh kembali, darah menyembur keluar dari mulutnya. Bai Xiaochun juga batuk darah saat lukanya memburuk. Namun, sebelum dia bisa mundur, pemuda berwajah panjang itu mendekat dan menebas dengan pedangnya yang panjang, mengirimkan ledakan cahaya pedang ke arah Bai Xiaochun.

Di saat bahaya kritis, Bai Xiaochun nyaris tidak berhasil memutar tubuhnya untuk menghindari pukulan ke jantung. Bilah itu menusuknya, langsung menyebabkan keringat keluar di seluruh tubuhnya. Dia menggigil, dan pada saat yang sama, pemuda berwajah panjang itu mulai tertawa. Kemudian, tepat ketika dia hendak menarik pedangnya kembali, Bai Xiaochun mengulurkan tangan dan meraih pedangnya, lalu menarik tubuhnya ke bawah ke gagang.

Itu adalah harga yang harus dibayar, tapi itu menempatkannya tepat di depan pemuda berwajah panjang itu, yang kulit kepalanya kesemutan begitu keras hingga rasanya seperti meledak. Perasaan tiba-tiba tentang krisis mematikan yang mematikan menerpa dirinya. Tepat ketika dia akan menjatuhkan pisau dan melompat mundur, cahaya hitam muncul di tangan kanan Bai Xiaochun saat dia meraih leher pemuda itu.

"Kamu–" kata pemuda itu, matanya melebar. Sebelum dia bisa mengatakan sepatah kata pun …

Suara retak terdengar!

Lehernya hancur!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya