A Will Eternal – Chapter 591

shadow

A Will Eternal – Chapter 591

Chapter 591: Hujan Api Ajaib

Hujan api turun ke Bai Clan, menyinari semuanya dengan cahaya merah terang. Klan segera dilemparkan ke dalam keributan besar, dan kekuatan mengalir ke formasi mantra untuk bertahan melawan api yang masuk.

Anggota klan yang tak terhitung jumlahnya bergegas keluar dari tempat tinggal mereka untuk melihat ke langit, dimana teriakan takjub mulai memenuhi langit malam.

"Apa … apa itu ?!"

"Jangan bilang kita diserang!?!?"

“Aaahhh! Ini hujan api …. "

Panas dari api itu hampir pada tingkat api dua belas warna, menyebabkan suara gemuruh bergema ketika formasi mantra klan pertahanan memutar dan terdistorsi. Satu demi satu, anggota klan yang kuat terbang ke udara.

"Apa yang terjadi!?!?" Bai Qi ada di kerumunan, tampak kaget, begitu juga Nyonya Cai, yang telah muncul dari rumahnya untuk melihat apa yang terjadi.

"Api dua belas warna … itu … api dua belas warna !? Bagaimana ini mungkin! Hujan api multi-warna?!? !! ” Banyak yang dipilih dari garis keturunan tambahan semua terlihat kaget dan heran.

Dari kejauhan, itu tampak seperti seluruh Bai Clan sedang bermandikan api. Sementara itu, Bai Xiaochun sekarang berada di luar kota, melihat kembali dengan syok melihat adegan yang sedang terjadi.

"Jangan salahkan aku … aku tidak sengaja melakukan ini …." Kulit kepala kesemutan karena ketakutan, dia menggertakkan giginya dan mengambil keuntungan dari kekacauan di klan untuk menggunakan Hex Abadinya untuk kembali ke distrik utara.

Bahkan ketika dia kembali ke gubuknya, formasi mantra klan akhirnya tidak bisa bertahan lebih lama, dan mulai berjalan dengan tidak stabil di bawah rentetan tembakan. Tepat ketika sepertinya akan runtuh, beberapa teriakan marah bisa terdengar dari distrik timur ketika delapan sosok bayangan melonjak ke udara. Yang mengejutkan, semua tokoh itu memancarkan fluktuasi tahap Nascent Soul.

Ini adalah para tetua klan Nascent Soul, yang dengan cepat berpisah dan mengelola area kunci dari formasi mantra. Dengan memperkuat formasi dengan semua kekuatan mereka, mereka secara bertahap menstabilkannya.

Itu adalah pemandangan yang mengejutkan bagi Bai Xiaochun, yang duduk di sana dengan gugup di distrik utara, melihat api di luar perisai dan cemberut di ambang air mata.

"Aku ragu ada orang yang menyadari akulah yang menyebabkan ini …." Bagaimana dia bisa mengantisipasi bahwa mencoba menyulap api akan menghasilkan hasil yang mengerikan …?

Bahkan ketika dia kesal dengan kecemasannya, seorang pria paruh baya muncul di distrik timur.

Dia mengenakan pakaian mewah, dan tipe orang yang tampak mengancam tanpa marah. Ada sesuatu yang sangat mengesankan tentang dirinya, dan rupanya, dia berada di pertengahan tahap Jiwa Baru Lahir. Begitu orang-orang melihatnya, pandangan hormat dapat terlihat di mata mereka, dan mereka menggenggam tangan dan membungkuk.

"Salam, Ketua Klan."

Orang itu tidak lain adalah ayah Bai Hao, kepala klan Bai Clan saat ini. Melihat ke langit di luar perisai formasi mantera, ekspresinya menjadi sangat tidak menyenangkan. Sepertinya dia baru saja akan berbicara, ketika tiba-tiba, dengusan dingin bergema keluar dari ruang bawah tanah di kedalaman kota. Itu terdengar kuno, dan sekuat guntur, menyebabkan awan di atas bergolak. Suara itu bahkan tampak menyatu dengan surga dan bumi, seolah orang ini menjadi satu dengan segalanya. Langit diwujudkan dalam diri orang ini, dan sebaliknya!

"Membubarkan!" Satu kata itu menyebabkan awan merah di atas hancur menjadi fragmen yang tak terhitung jumlahnya. Kemudian, seolah-olah tangan yang besar dan tak terlihat menyapu mereka, membersihkan langit.

Di sana di distrik utara, Bai Xiaochun bisa merasakan indera ilahi yang sangat kuat dalam kata itu, sesuatu yang menakutkan yang menggantikan kehendak langit.

"Seorang dewa!" dia berpikir, gemetar. Pada saat yang sama, dia sekali lagi memastikan bahwa auranya sendiri tersembunyi dengan baik.

Karena tidak memiliki fondasi, hujan batu api secara bertahap mulai menipis. Berkat kekuatan pembentukan mantra, dan fakta bahwa awan telah dihancurkan, menghilang, dan Klan Bai terhindar dari bencana apa pun ….

Dari jauh di dalam ruang bawah tanah, suara suram dan dominan dari patriark Bai Clan berbicara: "Seseorang mengubah api dua belas warna menjadi serangan yang licik pada Bai Clan kami …. Selidiki segera, dan cari tahu siapa yang melakukan ini! ”

Hampir semua orang di klan merespons dengan kowtow dengan hormat dan menyuarakan persetujuan mereka.

Itu termasuk Bai Qi, Nyonya Cai, dan yang lainnya. Adapun kepala klan, meskipun dia tidak bersujud, dia memegang tangan dan membungkuk dalam-dalam, ekspresi hormat di wajahnya. Setelah menyelesaikan busurnya, dia melambaikan lengan bajunya dan berbicara dengan nada yang tidak memicu perdebatan.

"Aula Koreksi, Aula Kehakiman, dan semua anggota klan lainnya, dengarkan perintahku. Lakukan segala daya Anda untuk mencari tahu apa yang terjadi di sini malam ini !! ”

Malam itu, hampir tidak ada seorang pun di seluruh klan yang bisa beristirahat. Di bawah kepemimpinan para tetua klan, serta Aula Koreksi dan Aula Kehakiman, penyelidikan menyeluruh dilakukan.

Penyelidikan internal dilakukan terlebih dahulu, tetapi ruang lingkup penyelidikan segera membawa orang ke batu hias tempat Bai Xiaochun bekerja. Meskipun dengan cepat ditentukan bahwa batu-batu itu adalah lokasi di mana insiden itu dimulai, tidak ada petunjuk yang tertinggal. Namun, penyelidikan hanya terus meningkat.

Bai Xiaochun merasa sangat gugup, dan menyadari bahwa ia telah sekali lagi menyebabkan bencana besar. Plus, ini bukan Sekte Penangkal Sungai, itu adalah Bai Clan, yang telah memperlakukan muridnya sendiri dengan kebrutalan yang sangat dingin. Namun, dia masih merasa bahwa dia tidak melakukan kesalahan.

“Bukannya aku sengaja melakukannya! Untuk apa mereka membuat masalah besar untuk itu? " Malam berlalu dengan cepat, namun masalahnya tidak berakhir. Selama beberapa hari berikutnya, orang-orang datang untuk bertanya kepadanya pada beberapa kesempatan. Pada akhirnya, meskipun, tidak ada kemajuan yang dibuat dalam penyelidikan, dan akhirnya, masalah tersebut menjadi semacam misteri yang belum terpecahkan ….

Bai Xiaochun tahu bahwa itu adalah situasi yang tegang, dan karena itu, dia tidak berani mencoba memunculkan api lagi. Namun, dia terus mempelajari dan menganalisis topik tersebut, dan terus berusaha memastikan mengapa dia gagal.

“Aku tidak percaya itu benar-benar menyebabkan hujan lebat. Apa tepatnya yang saya lakukan salah …?

"Api itu sangat kuat, namun, itu hanya api dua belas warna. Bagaimana jika itu api lima belas warna? Kalau begitu … Klan Bai … mungkin telah dihapus dari peta. " Di satu sisi, dia tergerak oleh betapa kuatnya api itu, tetapi di sisi lain, khawatir tentang mengapa dia gagal. Ketika ia terus menganalisis masalah itu di gubuknya, lima hari berlalu. Pada titik ini, dia terlihat agak kurus dan kuyu, dan sudah mencapai batas apa yang bisa dia analisis secara mental.

“Secara logika, aku seharusnya tidak gagal….

“Semuanya berjalan lancar sepanjang waktu. Kegagalan tiba-tiba pada akhirnya tampak sangat mencurigakan ….

"Plus, itu benar-benar membentuk obat jiwa ….

"Di mana tepatnya aku salah?" Mengepalkan tangannya, dia kembali meninjau setiap langkah yang telah diambilnya, dan menganalisisnya dengan seksama. Akhirnya, suatu sore, dia menggigil dan mendongak, matanya bersinar cerah.

"Jangan bilang … itu adalah tiruanku!?!?" Semakin dia memikirkannya, semakin besar kemungkinan bahwa masalahnya ada hubungannya dengan fakta bahwa dia telah menggunakan klon untuk membantu menyulap api dua belas warna dengan dirinya yang sebenarnya.

“Jika itu karena kloningku, maka itu akan menjelaskan semuanya. Saya menciptakan klon itu dengan jiwa dewa, dan bahkan saya tidak tahu kemampuan ilahi apa yang mungkin ada dalam jiwa itu. Mungkin … itulah alasannya. ” Setelah merenungkan masalah ini sedikit lagi, dia meninggalkan salah satu klonnya di belakang dan kemudian pergi ke kegelapan sendirian.

Meskipun ada hal-hal yang tegang di klan, dia masih gatal untuk pergi melakukan beberapa tes lagi untuk melihat apakah dia benar.

Oleh karena itu, ia berlari bersama, meninggalkan wilayah Bai Clan dan menemukan sebuah gua jauh di dalam beberapa gunung. Di sana, ia memulai persiapan untuk melakukan upaya lain untuk menyulap api dua belas warna.

Kali ini, dia tidak menggunakan kekuatan klon. Dia hanya mengandalkan dirinya sendiri, menggunakan metode yang sama seperti sebelumnya. Itu sulit, dan dia hampir kehilangan kendali pada dua kesempatan. Namun, dengan memperkuat dirinya dengan alkohol roh, ia memastikan bahwa ia selalu memiliki kekuatan yang cukup untuknya.

Butuh sedikit lebih banyak waktu juga, dan segera, kepalanya terasa sakit. Pada saat lautan api terbentuk ke dalam lidah api dua belas warna, dia basah oleh keringat dan terengah-engah dengan kegembiraan.

“Aku tidak melakukan hal yang berbeda dari sebelumnya…. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa saya tidak menggunakan klon saya untuk membantu menyulap nyala api! Karena itu, itu pasti ada hubungannya dengan klon saya! Klon saya terbuat dari jiwa dewa. Itu harus berarti bahwa menggunakan klon untuk menyulap nyala api necromantic … menyebabkan komplikasi yang tak terduga. "

Gembira telah menemukan alasan kegagalannya sebelumnya, dia bangkit, matanya bersinar.

“Kalau begitu, kurasa aku benar-benar telah menciptakan … kemampuan ilahi necromantic-ku sendiri! Hujan api ajaib! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya