A Will Eternal – Chapter 593

shadow

A Will Eternal – Chapter 593

Chapter 593: Ayah Dingin Bai!

Kemarahan yang membakar hati Bai Xiaochun didorong oleh belas kasih dan kesedihannya untuk Bai Hao. Meskipun dia baru saja mengatakan dia tidak mengerti, kenyataannya adalah dia mengerti persis apa yang sedang terjadi!

Dikombinasikan dengan semua hal lain yang telah dia pelajari, situasinya sangat jelas. Mungkin kepala klan tidak selalu menyadari bahwa Bai Hao sangat berbakat dalam sulap api. Namun, setelah Bai Hao memberinya formula untuk nyala api lima belas warna, bagaimana mungkin dia tidak tahu ?!

Dia tahu bahwa Bai Hao adalah penyihir api yang berbakat, dan juga tahu bahwa tidak ada kecurangan yang dilakukan dalam uji coba dengan api. Dia tahu semua hal ini di luar bayangan keraguan!

Sebagai kultivator tahap Nascent Soul pertengahan, dan kepala klan, dia bisa mendapatkan informasi tentang apa pun yang dia inginkan di Klan Bai semudah membalikkan tangannya. Bahkan, Bai Xiaochun tidak bisa membayangkan bahwa pria itu tidak menyadari bagaimana Bai Hao dikejar dan dibunuh. Bukan saja dia menyadarinya, tetapi dia juga menutup mata terhadap apa yang terjadi!

Dia telah menyangkal segala sesuatu tentang Bai Hao, dan bahkan mengalihkan semua prestasinya ke Bai Qi. Jelas, dia ingin Bai Qi melambung tinggi, terlepas dari harga yang harus dibayar, bahkan jika itu adalah kematian Bai Hao. Tidak mungkin lebih jelas bahwa kepala klan merasa bahwa Bai Hao sama berharganya dengan bug, atau bahkan kurang.

Adapun pertemuan khusus ini, tujuannya adalah untuk membuat Bai Hao menundukkan kepalanya dalam persetujuan, dan untuk mengesankan kepadanya bahwa saat kritis ini bukan waktu untuk membuat keributan. Berdasarkan niat membunuh yang Bai Xiaochun bisa lihat di mata pria itu, dia jelas ingin melihat Bai Hao keluar dari gambar untuk selamanya.

Itulah alasan mengapa dia memilih lokasi ini untuk melakukan percakapan ini, untuk membuatnya sangat jelas bagi Bai Hao apa artinya mengirimkan …

Kirim, dan hidup. Menolak, dan mati!

Pilihannya untuk berdiskusi di lokasi di mana ibu Bai Hao meninggal mengungkapkan betapa niat jahatnya. Dari sudut pandang pengamat, Bai Xiaochun tidak bisa menonton adegan bermain tanpa marah. Meskipun agak pada kemauan bahwa dia mengambil Bai Hao sebagai muridnya, pada saat ini, hatinya dipenuhi kesedihan dan kepahitan yang sama seperti yang dirasakan Bai Hao dalam hidup. Pada saat ini, dia merasa lebih serius dari sebelumnya tentang menjadi Tuan Bai Hao.

Meskipun Bai Xiaochun adalah tipe orang yang takut mati, dia adalah orang yang benar dan setia di tulangnya. Ketika teman-temannya menghadapi krisis yang mematikan, tidak masalah jika dia gemetar dan menangis karena ketakutan, dia akan selalu mengertakkan gigi dan kembali ke bantuan mereka. Sekarang Bai Hao telah menjadi muridnya, dia tidak akan menutup mata terhadap kesalahan yang dialami muridnya!

Ini adalah kontradiksi yang ada dalam Bai Xiaochun; dalam ketakutannya akan kematian ada api gairah yang menyala terang!

Kepala klan yang berdiri di depannya benar-benar dingin dan tanpa emosi, dan karena itu, Bai Xiaochun tidak bisa menahannya untuk berpikir bahwa keinginan mendalam Bai Hao untuk menyenangkan pria itu sama sekali tidak ada gunanya!

"Apa yang baru saja Anda katakan!?" jawab klan itu, rasa dingin di matanya semakin kuat. Dia bahkan melepaskan beberapa kekuatan dari basis budidayanya, menyebabkan angin mencambuk sekitar halaman.

Bai Xiaochun melotot marah pada kepala klan dan perlahan berkata, "Untuk lebih baik atau lebih buruk, aku darah dan dagingmu. Harimau tidak memakan anaknya sendiri, tetapi kamu …. "

"Sungguh kurang ajar!" kepala klan meraung dengan suara yang menggema seperti guntur. Niat membunuh di matanya menyala saat ia berjalan menuju Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun balas menatapnya saat dia mendekat. Jika pria itu benar-benar menyerangnya, itu akan mempengaruhi rencananya untuk mendapatkan jiwa dewa. Namun, Bai Xiaochun tidak bisa menahan diri untuk mengatakan apa yang baru saja dia miliki!

Tepat ketika sepertinya situasi akan berubah menjadi bencana, kepala klan tiba-tiba mengerutkan kening. Berhenti di tempatnya, ia mengeluarkan slip giok dari tasnya.

Setelah memindai dengan akal ilahi, wajahnya berseri-seri. Beberapa saat kemudian, dia menatap Bai Xiaochun dengan jijik, menatapnya seolah-olah dia adalah mayat. Berbalik, dia pergi, meninggalkan satu kalimat berdering di halaman di belakangnya.

"Kau akan terbunuh!"

Bai Xiaochun menyaksikan kepala klan menghilang dalam sorotan cahaya. Kemudian dia melihat sekeliling ke halaman, emosi kompleks bermain di hati dan pikirannya. Akhirnya, dia menghela nafas.

"Bai Hao. Ah, Bai Hao. Jika rohmu ada di luar sana, aku harap kamu bisa melihat semua itu …. ” Dengan itu, ia mengatur pakaian compang-camping dan mainan yang rusak, lalu memandangi sumur.

Setelah mengirim beberapa perasaan ilahi ke dalam, dia mengkonfirmasi bahwa tidak ada mayat di dalam, jadi dia diam-diam pergi dan kembali ke distrik utara ….

**

Di bawah Bai Clan ada katakombe yang luas, yang mana kepala klan sekarang berdiri. Tangannya tergenggam, dan dia membungkuk di depan sebuah pintu besar.

Setelah waktu yang lama berlalu, suara kisi-kisi seorang lelaki tua bergema keluar dari pintu, setiap kata tampaknya mampu menyebabkan transformasi di langit dan bumi.

"Permintaanmu dari sebelumnya dikabulkan!"

"Terima kasih banyak, Patriark!" Kepala klan melakukan yang terbaik untuk menekan kegembiraan yang dia rasakan di dalam hatinya, dan bahkan memperdalam busurnya. Dia sangat sadar bahwa leluhur ini merujuk lebih dari sekadar membuka tanah leluhur.

Dia juga setuju untuk memberikan jiwa dewa kepada Bai Qi!

Tentu saja, tidak mungkin untuk membuka tanah leluhur hanya untuk Bai Qi. Siapa pun di klan yang berada di bawah tahap Nascent Soul akan diizinkan untuk masuk. Mengingat seberapa besar Klan Bai, sang patriark harus memberikan garis keturunan bantu kesempatan yang sama.

Namun, ia secara alami memiliki cara untuk diam-diam memastikan bahwa hanya Bai Qi yang mendapatkan jiwa dewa!

"Kamu dipecat. Acara akan dimulai dalam satu bulan. "

Kepala klan mengambil napas dalam-dalam, lalu dengan hormat mengambil cuti.

Segera, berita tentang pembukaan tanah leluhur mulai menyebar melalui Klan Bai. Semua anggota klan yang memenuhi persyaratan untuk masuk sangat bersemangat.

Itu terutama benar ketika orang-orang mendengar bahwa roh dewa ada di tanah leluhur. Semua yang dipilih dari garis keturunan tambahan mulai tumbuh sangat bersemangat tentang prospek saling bersaing.

Pembukaan tanah leluhur adalah masalah besar, dan pengadilan dengan api yang akan terjadi di dalam adalah sesuatu yang membuat seluruh Bai Clan terguncang. Dengan sangat meriah, semua persiapan berjalan.

Nyonya Cai sangat senang, dan tidak bisa berhenti memikirkan prospek yang bagus untuk Bai Qi.

Bai Qi sama-sama senang. Tentu saja, dia tutup mulut tentang perincian tertentu yang hanya bisa dia ketahui. Adapun semua yang lainnya dipilih dari garis keturunan tambahan, dia tidak bisa membantu tetapi mengejek dalam hati betapa bersemangatnya mereka untuk bergabung dalam kompetisi.

"Jiwa dewa itu milikku!"

Meskipun Bai Xiaochun menyadari bahwa tanah leluhur akan dibuka, dia belum tahu detailnya. Namun, mengingat betapa monumentalnya acara itu, ia segera belajar lebih banyak.

"Hampir sebulan sampai dibuka …." pikirnya, matanya bersinar penuh harap. Dia sudah muak dengan Klan Bai, tetapi tahu dia harus menekan frustrasinya sampai tiba saatnya untuk benar-benar meluapkannya.

"Aku melakukan ini untukmu, Bai Hao! Aku akan mengejutkan seluruh klan ketika aku masuk ke tanah leluhur itu! ”

Meskipun ia merasa yakin bahwa tanah leluhur tidak akan terlalu berbahaya, dia tahu bahwa jika Anda mencuri makanan dari mulut harimau, Anda hampir selalu berakhir dengan harimau yang marah mengejar Anda. Ketika dia bergerak di tanah leluhur, itu hanya akan menjadi awal dari situasi yang sangat berbahaya.

Karena itu, dia harus benar-benar siap untuk tetap aman.

“Wildlands adalah tempat yang sangat besar. Aku hanya harus menunggu dan melihat seberapa jauh patriark dewa Klan Bai akan mengejarku. Meledakan pagoda penimbunan jiwaku bisa mengubah keseimbangan antara Klan Bai dan dua klan besar lainnya di daerah itu. Mari kita lihat apakah patriark dewa berani terus mengejar saya ketika dia menyadari itu!

"Tentu saja, selain patriark, akan ada anggota lain dari Klan Bai untuk berurusan dengan, termasuk para ahli Jiwa Baru Lahir. Saya tidak bisa lalai! ” Meskipun Bai Xiaochun merasa gugup, dia sudah mengambil keputusan. Dia akan bergerak, dan kemudian melarikan diri segera!

"Selain itu, saya menolak untuk percaya bahwa Bai Clan tidak memiliki musuh …." Mata berkedip-kedip dengan cahaya dingin, ia kembali ke kultivasinya.

Hari-hari berlalu. Tidak ada yang memperhatikannya, dan dia tidak meninggalkan gubuknya. Pil obatnya habis dengan cepat, namun, suatu hari, ia membuat kemajuan besar dengan Tendon-nya yang abadi.

Itu adalah terobosan total !!

Begitu dia menyelesaikan level ketiga dari Teknik Hidup Abadi yang Tidak Mati, suara gemuruh memenuhi tubuhnya, dan cahaya keemasan menyebar, menembus pakaiannya untuk memenuhi area tersebut.

Pada saat yang sama, dia bisa dengan jelas merasakan sesuatu seperti beban seluruh gunung menekannya, yang tidak lain adalah belenggu ketiga!

Dia mati-matian ingin menembus belenggu itu, untuk menghancurkan beban pegunungan yang menimpanya dan diubah menjadi sesuatu yang lebih besar dari sebelumnya.

Namun, dia tahu bahwa dia perlu menunggu sampai dia membentuk Jiwa Baru Lahir sebelum melakukan itu. Kekuatan yang akan dia miliki pada saat itu adalah satu-satunya cara dia bisa mematahkan belenggu.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya