A Will Eternal – Chapter 594 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 594 | Baca Novel Online

Chapter 594: Penilaian Selama Upacara

Itu sama dengan tingkat pertama dan kedua dari Teknik Forever Live yang Abadi. Tidak lama setelah melakukan kontak awal dengan belenggu, dimungkinkan untuk menggunakan kekuatan basis kultivasi untuk mematahkannya.

Saat Bai Xiaochun duduk di sana tanpa bergerak, mata berkilauan, sosok bayangan kedua muncul di ruangan itu. Sosok itu bukanlah tiruan, melainkan sebuah bayangan yang diciptakan oleh manifestasi kecepatannya yang luar biasa.

Bahkan, sosok itu tetap di tempat untuk waktu yang lama sebelum menghilang.

Tidak perlu melakukan tes lagi. Dia dapat mengetahui bahwa kecepatannya telah menembus ke tingkat yang lain, dan meskipun dia tidak dapat menentukan dengan tepat seberapa cepat dia dapat bergerak, dia tahu bahwa akan sulit bagi bahkan seorang deva untuk menangkapnya.

“The Undying Skin fokus pada pertahanan!

“Raja Surgawi yang Abadi berfokus pada kekuatan!

“The Undying Tendon fokus pada kecepatan ledakan….

"Dalam hal ini, apa yang menjadi fokus tingkat keempat, Tulang Kematian?" Pikiran seperti itu mengisi Bai Xiaochun dengan antisipasi yang mendalam.

“Sayang sekali terlalu sulit untuk berkultivasi sebelum mencapai tahap Nascent Soul…. Ditambah lagi, sumber daya di Wildlands sangat kurang. The Undying Bones akan membutuhkan lebih banyak sumber daya daripada Undying Tendons …. " Setelah berpikir sedikit lagi, dia menekan kekecewaannya. Menyelesaikan qi-nya dan menjernihkan pikirannya, ia mulai menguatkan kemajuannya dengan Tendon-nya yang abadi.

Sementara itu, hari yang ditentukan untuk membuka tanah leluhur semakin dekat dan semakin dekat. Pada saat yang sama, klan sedang bersiap untuk mengadakan upacara akbar untuk mempersembahkan korban kepada leluhur mereka.

Ini adalah kebiasaan Bai Clan; upacara seperti itu selalu diadakan ketika tanah leluhur akan dibuka. Selama upacara, semua anggota klan, tidak peduli dari garis keturunan mana mereka berasal, akan hadir. Selanjutnya, anggota tingkat tinggi klan akan melakukan penilaian terhadap anggota klan, dan memberikan hadiah kepada individu yang luar biasa.

Seringkali, anggota klan lain akan diundang untuk menghadiri, dan biasanya, Raja Hantu Raksasa akan mengirim perwakilan untuk bergabung dengan perayaan.

Lagi pula, itu bukan masalah sederhana untuk membuka tanah leluhur, dan itu hanya terjadi sekali begitu sering.

Upacara diadakan sehari sebelum pembukaan tanah leluhur, di distrik pusat Bai Clan, di aula kuil leluhur.

Dua klan ahli nujum besar lainnya mengirim perwakilan, seperti halnya Giant Ghost King. Seluruh Bai Clan sibuk dengan aktivitas saat persiapan akhir dibuat.

Aula kuil di distrik pusat menampilkan sebuah alun-alun besar, di dalamnya telah didirikan sebuah gerbang batu besar. Gerbang itu diukir dengan gambar seorang pria paruh baya, yang tatapan tegasnya tampak tampak merendahkan semua ciptaan. Pria itu tidak lain adalah pendiri patriark dari Klan Bai!

Aula kuil dikelilingi oleh banyak orang dari Klan Bai, lebih dari 10.000 orang. Bahkan tidak ada cukup ruang untuk mereka di tanah, begitu banyak yang duduk di meja yang melayang di udara. Itu pemandangan yang bagus untuk diterima.

Para anggota klan yang lebih tua duduk paling dekat aula kuil, tersenyum di wajah mereka ketika mereka mengobrol dengan perwakilan dari klan lain.

Semua orang hanya menunggu upacara dimulai.

Madam Cai dan kaum wanita lainnya duduk di daerah mereka sendiri, di mana mereka ramai berdiskusi dan menjadikan diri mereka pusat perhatian.

Bai Qi berdiri di tengah orang banyak seperti bintang di langit malam. Dia duduk dekat dengan aula kuil itu sendiri, dan dikelilingi oleh orang-orang penting, termasuk beberapa ahli nujum yang dipilih dari klan lain, dengan siapa dia terlibat dalam olok-olok hidup.

Tentu saja, ada orang lain dari garis keturunan tambahan di dekatnya, tidak ada yang menonjol seperti Bai Qi, tetapi yang jelas istimewa. Salah satunya adalah wanita muda kelima yang Bai Xiaochun temui pada hari pertamanya di klan. Dia cantik, dan meskipun kepribadiannya dingin, dikelilingi oleh banyak penggemar.

Ada pria muda lain yang kira-kira seusia dengan Bai Qi. Dia tinggi dan berotot, dan tertawa keras yang menyebabkan semua orang menyukai dia, anggota klan atau tidak.

Meskipun Bai Hao telah dilahirkan sebagai bajingan, dan memiliki posisi yang sangat rendah, dia masih memiliki darah Bai Clan di dalam dirinya. Karena itu, ia juga diharuskan menghadiri upacara. Dia tidak bisa duduk di dekat aula kuil itu sendiri, melainkan di salah satu meja yang melayang di udara.

Begitu dia tiba, dia memperhatikan wanita muda kelima dan pemuda kekar. Selama berada di klan, dia telah belajar sedikit tentang mereka. Wanita muda kelima bernama Bai Yan’er, dan dikenal bahkan di Giant Ghost City karena ketampanannya. Beberapa elit muda dari klan lain memperhatikan mereka.

Adapun pria muda kekar itu, namanya adalah Bai Lei, dan dia dipilih dari salah satu garis keturunan tambahan. Meskipun basis budidayanya tidak setingkat dengan Bai Qi, dia masih dalam Formasi Inti. Bahkan, ia dan Bai Qi dianggap sebagai dua bintang klan!

Namun, mereka berdua tidak rukun, fakta yang terkenal di klan.

Bersama-sama, ketiganya menjadi fokus banyak perhatian dalam upacara.

Kalau bukan karena fakta bahwa itu dituntut darinya, Bai Xiaochun tidak akan datang. Ketika dia melihat sekeliling kerumunan, dia merenungkan rencananya untuk tanah leluhur besok.

"Aku harus menanam paku murdersoul nanti hari ini," pikirnya. Tiba-tiba, dia merasa seolah seseorang sedang menatapnya. Melirik ke sekeliling dengan santai, dia menyadari bahwa itu adalah Nyonya Cai, yang duduk bersama kaum perempuan lainnya, menatapnya dengan tajam.

"Dia berhasil menemukanku walaupun aku duduk sangat jauh …." pikirnya, terkejut. Dia duduk dalam posisi yang sangat tidak mencolok, tempat yang seharusnya membuatnya sulit untuk melihatnya. Namun, Nyonya Cai berhasil menemukannya bahkan di tengah keramaian.

Tanpa berpikir tentang hal itu, Bai Xiaochun balas menatap Nyonya Cai dengan keganasan sehingga matanya melebar. Namun, sesaat kemudian, racunnya kembali. Namun, sebelum dia bisa melakukan hal lain, bunyi bel terdengar.

Kerumunan dengan cepat terdiam. Pada saat yang sama, tiga sinar cahaya muncul di kejauhan. Di posisi terdepan adalah kepala klan, dan dia diapit oleh dua orang tua dengan basis budidaya di lingkaran besar tahap Jiwa Nascent. Mereka tidak lain adalah para penatua agung yang mengelola Aula Koreksi dan Aula Kehakiman.

Setelah tiba di luar aula kuil, kepala klan mulai berbicara dengan suara nyaring, "Untuk semua anggota Klan Bai yang telah berkumpul di sini hari ini …."

Semua anggota klan mendengarkan dengan penuh semangat, tetapi untuk Bai Xiaochun, dia tidak tertarik sama sekali, dan hanya menutup matanya.

Segala macam detail rumit tentang tanah leluhur dijelaskan, hal-hal yang tidak benar-benar mempengaruhi sebagian besar anggota klan. Hanya tokoh-tokoh luar biasa yang berencana untuk berpartisipasi dalam acara tersebut yang perlu mendengarkan.

Kadang-kadang, bel akan berbunyi, menyebabkan riak menyebar melalui langit yang dipenuhi awan, dan membuat tanda keberuntungan.

Bai Xiaochun akan membuka matanya sesekali. Merasa seperti bersembunyi abadi di dunia biasa, dia akan berpikir, "Saya telah menyaksikan kacamata yang jauh lebih besar dari ini sebelumnya."

Beberapa jam berlalu, dan malam tiba. Pengorbanan untuk para leluhur selesai, dan lonceng mulai berdering lagi. Bai Xiaochun menguap dan membuka matanya. Setelah sampai pada asumsi bahwa semuanya telah berakhir, dia bersiap untuk pergi. Namun, pada saat itulah grand elder yang bertanggung jawab atas Hall of Justice, yang duduk di depan gerbang batu besar, tertawa kecil.

"Baiklah, baiklah," katanya. "Karena kepala klan bersikeras, dan tidak ada orang lain yang akan mundur, kurasa aku akan melakukan penilaian kali ini." Tawa kakek tua itu nyaring, dan didukung oleh kedalaman basis budidayanya, menyebabkan riak ilusi menyebar ke segala arah. Bahkan ada awan jiwa yang berputar-putar di sekitarnya saat dia berbicara.

Tampak penghormatan dapat dilihat di mata anggota klan saat mereka menatapnya. Bahkan perwakilan dari klan lain dan utusan dari Giant Ghost City memiliki ekspresi yang sangat serius di wajah mereka.

Ketika Bai Xiaochun merasakan fluktuasi basis kultivasi pria tua itu, dia menatapnya dengan ekspresi serius. Dia jelas setengah langkah ke Alam Deva, mirip dengan Bai Lin. Lebih jauh lagi, dari fluktuasi kekuatan jiwa yang keluar dari dirinya, dia jelas seorang ahli nujum.

“Dia kemungkinan berada di peringkat terestrial, dengan keterampilan mendalam dalam necromancy. Itu akan menjelaskan mengapa begitu banyak jiwa muncul di gema suaranya …. ”

Bahkan ketika Bai Xiaochun merenungkan masalah ini, kakek tua terus berbicara. ” Pahlawan muda dari Klan Bai, kalian semua sadar bahwa puncak tertinggi dari peningkatan roh adalah peningkatan tiga kali lipat legendaris, sesuatu yang tidak pernah dicapai oleh siapa pun. Bahkan dua puluh peningkatan roh hampir tidak pernah terjadi. Oleh karena itu, saya ingin bertanya kepada Anda semua pertanyaan ini: apa yang menurut Anda akan terjadi pada bulu sederhana ini jika menerima peningkatan tiga puluh kali lipat? " Sambil tersenyum, dia mengangkat bulu.

Kelihatannya benar-benar biasa, kurang dalam apa pun yang bisa dianggap tidak biasa. Itu benar-benar hanya bulu sederhana.

“Tidak ada jawaban yang benar untuk pertanyaan itu. Berdasarkan keterampilan Anda dalam peningkatan semangat, pertimbangkan pertanyaan itu sejenak. Bagaimanapun, ada beberapa hal dalam hidup yang tidak akan pernah menjadi kenyataan kecuali jika Anda merenungkannya lebih dalam!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya