A Will Eternal – Chapter 598

shadow

A Will Eternal – Chapter 598

Chapter 598: Berkhotbah Tanpa Mengindahkan Dao

Bai Xiaochun agak terkejut. Namun, grand elder dari Hall of Justice telah berbicara dengan ketulusan yang hangat, dan tampaknya haus akan pengetahuan. Tampaknya, dia sama sekali tidak memiliki niat buruk, dan benar-benar ingin tahu tentang rahasia peningkatan roh tiga puluh kali lipat.

Bai Xiaochun tidak mengatakan apa-apa pada awalnya. Sebaliknya, dia mencari cara untuk membangun fondasi luar biasa yang telah dia siapkan. Pasti ada cara untuk memamerkan lebih banyak, untuk membangun profil tinggi yang telah ia ciptakan, ke titik di mana semua orang akan bersujud dalam ibadah dan kekaguman!

Tentu saja, tidak ada yang tahu dari raut wajahnya bahwa ia memikirkan hal itu. Adapun kakek tua, dia hanya menunggu dengan antisipasi tenang.

Sebelum Bai Xiaochun memberikan jawabannya, sebagian besar orang di klan memandangnya dengan cemoohan. Tapi sekarang, tidak satu pun dari mereka yang berani berpikir seperti itu. Penjelasannya tentang bulu yang menjadi dunia telah menggerakkan mereka semua. Kemudian, lidahnya yang tajam telah memaksa kepala klan untuk menahan istrinya sendiri. Bai Qi hampir saja diusir dari klan atau dieksekusi.

Karena semua itu, Bai Hao tampak seperti orang yang sama sekali berbeda dari yang mereka ingat ….

Plus, mereka semua bisa melihat bahwa kakek dari Hall of Justice menyetujui dia. Dengan setiap saat yang berlalu, tempat Bai Hao di hati mereka tumbuh.

Wanita muda kelima sedang menatapnya dengan sinar aneh di matanya. Tentu saja, karena perubahan drastis dalam Bai Hao yang baru saja terungkap, terpikir olehnya bahwa dia mungkin penipu. Sebenarnya, dia bukan satu-satunya yang memiliki pikiran seperti itu; para tetua klan juga memikirkan hal yang sama.

Itu sama dengan kepala klan, yang bahkan diam-diam memeriksa formasi mantra pertahanan klan untuk menentukan apakah ini benar-benar Bai Hao atau tidak!

Formasi mantra klan bisa melakukan analisis mendalam terhadap darah siapa pun di klan, dan oleh karena itu, jika orang ini bukan Bai Hao, tetapi orang lain yang diam-diam memasuki klan dengan beberapa cara yang tidak diketahui, itu akan dapat mendeteksi itu.

Semua orang di klan tahu itu, termasuk wanita muda kelima. Oleh karena itu, dia mengeluarkan pikiran penipu seperti itu dari pikirannya, dan terus menunggu untuk mengantisipasi penjelasan lebih lanjut dari Bai Hao.

Itu sama dengan Bai Lei, yang sekarang sepenuhnya yakin bahwa dia hanya mengabaikan Bai Hao di masa lalu, dan bahwa kenaikan mendadak untuk menonjol adalah hal yang baik.

Namun, tidak semua orang di klan itu senang. Hati semua keturunan garis keturunan langsung mendidih dengan kebencian berbisa, meskipun mereka tidak berani mengungkapkan itu dalam ekspresi wajah mereka. Setelah semua, tindakan Bai Hao tidak hanya mempermalukan Bai Qi dan Nyonya Cai; mereka telah mempermalukan seluruh garis keturunan langsung.

Sebenarnya, sejauh yang mereka ketahui, karena Bai Hao juga bagian dari garis keturunan langsung, dia adalah seorang pengkhianat!

Setelah cukup waktu berlalu untuk setengah dupa untuk membakar, Bai Xiaochun mendongak, matanya berkilauan. Menghadapi grand elder dari Hall of Justice, dia menggenggam tangan dan membungkuk.

Ekspresi kakek tua itu menjadi cerah, dan dia duduk di sana dengan sabar, menunggu untuk mendengar apa yang akan dikatakan. Itu sama dengan tetua klan lainnya, yang semuanya memiliki ekspresi yang sangat muram di wajah mereka.

"Izinkan saya untuk menjawab pertanyaan Anda, Grand Elder. Spekulasi saya tentang peningkatan roh tiga puluh kali agak sewenang-wenang. Masalahnya, Junior adalah orang yang agak kesepian, tanpa saudara atau saudari, atau teman. Seringkali, saya duduk sendirian dan melamun tentang dunia di sekitar saya, merasa sendirian, seolah-olah saya satu-satunya orang yang masih hidup di seluruh dunia ….

"Mungkin perasaan kesepian itulah yang membuatku bermimpi memiliki sayap, dan terbang ke kejauhan …." Ketika dia berbicara, suaranya perlahan semakin serak, seolah-olah dia membenamkan dirinya dalam kenangan masa mudanya.

Sebagian besar anggota klan tahu sedikit tentang situasi Bai Hao, dan ketika mereka mendengar kata-katanya, mereka dapat dengan mudah membayangkan seorang anak muda yang kesepian duduk di sana memandang ke langit dan melamun tentang dunia.

Banyak tetua klan tampak tergerak. Adapun wanita muda kelima, dia tidak yakin mengapa, tapi dia tiba-tiba merasa sangat sedih.

Bai Xiaochun senang melihat reaksi ini. Selama waktu yang dihabiskannya untuk berpikir beberapa saat yang lalu, dia telah mempertimbangkan lama dan sulit bagaimana memberikan jawaban yang akan mengejutkan dan menggerakkan semua orang yang hadir.

Meskipun Bai Xiaochun tidak memandang dirinya sebagai seseorang yang mahir membual dan mengesankan orang, dia setidaknya bisa membuat mereka merasa agak tersentuh. Ketika dia terus berbicara, suaranya melayang di angin, hampir seolah-olah mereka berasal dari masa mudanya, dan telah melayang melalui aliran waktu ke masa sekarang….

“Saya sering bertanya-tanya tentang bentuk dunia itu sendiri … dan bagaimana kita menjadi ada di dalamnya…. Mengapa ada jiwa, dan mengapa ada nyala api multi-warna? Mengapa ada peningkatan semangat …?

“Saya sering bertanya-tanya apakah benar ada makhluk abadi di dunia. Dan saya bertanya-tanya bagaimana orang belajar berlatih kultivasi ….

“Saya sering bertanya-tanya tentang langit, yang begitu luas. Apakah ada hal lain di luar itu? Apakah ada dunia lain di luar sana? Jika ada, seperti apa bentuknya …? ” Meskipun dia berbicara sedikit lebih dari bisikan, semua orang bisa mendengarnya dengan jelas. Seluruh area benar-benar sunyi, dan semua orang tenggelam dalam kata-katanya.

Para tetua klan menahan napas, mereka semua tersentak dengan kesadaran bahwa mereka telah keliru mengabaikan Bai Hao di masa lalu …

Itu terutama berlaku untuk grand elder dari Hall of Justice. Ekspresinya berkedip-kedip melalui banyak emosi saat dia memikirkan kembali bagaimana Bai Hao seperti masa muda. Mengingat kata-kata yang dia ucapkan sekarang, dia hampir bisa melihat apa yang dia gambarkan.

"Apakah ada orang di dunia itu di luar kita? Jika ada … seperti apa rupa kita …? " Mata Bai Xiaochun menatap lembut ke mana-mana sambil terus berbicara.

"Yang kita tahu, tempat kita tinggal sebenarnya adalah sebuah objek yang beberapa mahakuasa melakukan peningkatan roh tiga puluh kali lipat, mengubahnya menjadi dunia !!!" Saat kata-katanya bergema, suara terengah-engah bisa terdengar di antara para penonton.

“Adakah yang bisa menjelaskan mengapa kita bahkan tahu tentang peningkatan roh untuk memulai? Adakah yang bisa menjelaskan dari mana latihan melakukan peningkatan roh berasal?!?! ”

Setelah jeda yang dramatis, ia menyimpulkan, "Dan itu adalah penjelasan saya!"

Sekali lagi, dia menggenggam tangan ke kakek tua, dan kemudian berdiri diam di sana. Dalam hati, dia merasa sangat senang. Bahkan dia tidak begitu yakin tentang arti tepat dari kata-kata yang dia ucapkan; dia telah menghabiskan sebagian besar waktunya sebelumnya mencoba untuk menemukan beberapa hal yang terdengar sangat mendalam dan misterius.

Meskipun dia tidak mengerti apa yang baru saja dia katakan, dia yakin itu cukup untuk mengejutkan semua orang. Semakin misterius kata-katanya, semakin besar misteri Dao yang terkandung di dalamnya, semakin baik. Saat ini, walaupun dia tampak benar-benar tenang, dia sebenarnya diam-diam melihat sekeliling, berharap untuk melihat reaksi positif.

Saat ini, keheningan memerintah. Semua orang menatap kosong padanya, termasuk kakek tua, yang hatinya tertatih-tatih.

Bai Xiaochun bisa membayangkan betapa luar biasanya dia, dan hampir bisa melihat roda gigi berputar di kepala mereka ketika mereka menyadari mengapa dia datang dengan jawabannya tentang bulu menjadi dunia.

Tidak ada yang bisa pulih dari keterkejutan mereka segera. Hanya setelah sekitar sepuluh napas waktu berlalu, orang-orang mulai terkesiap dan mengucapkan berbagai seruan.

"Ada dunia lain di luar kita …?"

"Bagaimana jika kita benar-benar hidup dalam suatu benda ajaib yang dilakukan oleh mahakuasa yang memiliki peningkatan roh tiga puluh kali lipat?!?!"

"Surga! Bukankah ada cerita tentang bagaimana Kaisar Lengkungan generasi pertama menciptakan langit dan bumi, dan kemudian mati dalam pertempuran untuk melindunginya bagi rakyatnya …? ”

Wanita muda kelima dan Bai Lei tampak gemetaran. Semakin dalam mereka memikirkan kata-kata yang baru saja diucapkan Bai Xiaochun, mereka tampak lebih misterius dan mendalam.

Setelah mendengar teriakan kaget, Bai Xiaochun akhirnya tenang. Tujuannya untuk membuat semua orang terguncang telah terpenuhi. Untuk kesenangannya, para tetua klan menatapnya dengan mata bersinar. Adapun grand elder dari Hall of Justice, dia bangkit, melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa di bagian atas paru-parunya.

“Bagus sekali. Luar biasa! Luar biasa !! ” Biasanya, si penatua adalah orang yang sangat muram yang hanya menganggukkan kepalanya sebagai tanda terima kasih kepada orang-orang. Bahkan, dia hanya mengucapkan kata sangat baik sekali untuk Bai Qi.

Tapi sekarang, dia mengatakannya tiga kali. Selanjutnya, kegembiraan di wajahnya menunjukkan betapa dia menyetujui Bai Hao. Adapun Bai Qi, ketika dia melihat semua hal ini, dia merasa seperti sedang ditusuk hati. Matanya langsung berubah merah, dan tangannya mengepal erat.

Menggeram, niat membunuhnya semakin kuat, dan dia berpikir, "Setelah aku mendapatkan jiwa dewa di tanah leluhur, aku pasti akan membunuhmu !!"

Adapun kepala klan, itu dengan emosi campur aduk bahwa dia melihat Bai Xiaochun. Namun, itu hanya berlangsung sesaat sebelum dia membersihkan hatinya dan mengisinya dengan dingin yang sedingin es.

"Salahkan saja fakta bahwa kau bajingan," gumamnya dalam hati. “Ibumu itu sampah, dan karena itu kamu ditakdirkan untuk menjadi sampah. Anda menolak untuk tunduk, dan terus melawan. Karena itulah kamu pantas bernasib sama seperti ibumu: mati! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya