A Will Eternal – Chapter 6 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 6 | Baca Novel Online

Chapter 6: Mabuk Energi Spiritual

Suara teriakan Bai Xiaochun bergelombang di udara di bawah puncak ketiga, menarik perhatian banyak pelayan yang takjub. Mereka semua jelas bisa melihat Bai Xiaochun, wajan hitam di punggungnya, mengenakan beberapa lapis pakaian, berlari dengan kecepatan sangat tinggi melalui distrik pelayan. Dia tampak seperti bola bundar yang gemuk.

Dari kejauhan, sulit untuk benar-benar melihat Bai Xiaochun sendiri, tetapi Anda pasti akan melihat wajan hitam, yang membuatnya tampak hampir seperti kumbang saat ia terbang.

Lalu ada delapan parang daging yang tergantung di ikat pinggangnya, yang berbenturan dan berdenting saat dia melarikan diri.

"Pembunuhan!" dia berteriak ketika dia berlari, menambah kecepatan. “Seseorang selamatkan aku! Saya tidak ingin mati …. "

Xu Baocai terasa panas di ekornya, wajahnya pucat, mata berbinar ganas dan hati dipenuhi kecemasan dan amarah.

Mengejar Bai Xiaochun dengan cara ini menarik sedikit perhatian dari para pelayan, dan Xu Baocai khawatir bahwa penjaga kehormatan itu akan memperhatikan. Kegugupan di hatinya terus tumbuh.

"Berhenti berteriak, sialan!" Xu Baocai mengamuk. "Harap tenang! Untuk apa kamu berteriak? Diam!" Sambil menggertakkan giginya, dia melakukan gerakan mantra dua tangan, menyebabkan pedang kayu berkedip dengan cahaya dan kemudian menembak ke arah Bai Xiaochun yang melarikan diri.

Dentang terdengar saat pedang kayu menghantam wajan hitam Bai Xiaochun. Saat suara bergema, Bai Xiaochun terus berlari seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Xu Baocai menggertakkan giginya. Wajan besar di punggung Bai Xiaochun menutupi hampir separuh tubuhnya, membuatnya sangat sulit untuk memukulnya. Namun, merasa bahwa dia tidak punya banyak pilihan lain, Xu Baocai terus mengejar.

Dan begitu mereka berlari melalui distrik pelayan, Bai Xiaochun memimpin, Xu Baocai berlari di belakangnya.

"Orang ini cukup cepat, bahkan dengan wajan di punggungnya!" pikir Xu Baocai, terengah-engah saat ia jatuh jauh di belakang dalam pengejaran. Basis kultivasinya berada pada tingkat kedua Qi Kondensasi, dan dia berlari sekeras yang dia bisa. Namun, Bai Xiaochun berlari dengan semangat kelinci yang ekornya telah diinjak. Tidak peduli apa yang dilakukan Xu Baocai, dia tidak bisa mengejar ketinggalan.

Yang lebih mengerikan adalah dia mulai lelah, tetapi bahkan belum menyentuh lawannya. Sebaliknya, Bai Xiaochun tampaknya tidak sedikit lelah sama sekali, dan juga berteriak seperti babi di rumah jagal.

Segera, Bai Xiaochun melihat jalan kecil menuju ke Oven, dan matanya berkilauan karena kegembiraan. Dia tiba-tiba merasa seolah-olah dia tiba di rumah, dan sensasi itu begitu mengharukan sehingga dia hampir menangis.

"Kakak Penatua, selamatkan aku!" dia menangis. "Dia mencoba membunuhku!" Jejak debu naik ke udara di belakangnya saat dia berlari ke arah Oven dengan kecepatan sangat tinggi. Fatty Besar Zhang dan yang lainnya mendengar teriakannya dan bergegas keluar, ekspresi terkejut di wajah mereka.

"Kakak Penatua, selamatkan aku! Xu Baocai mencoba membunuhku! Kehidupan kecilku yang malang ada di garis depan! ” Bai Xiaochun dengan cepat bergegas di belakang Big Fatty Zhang.

Mata Big Fatty Zhang berkilau dengan cahaya ganas saat dia melihat sekeliling dengan waspada, tetapi dia tidak melihat siapa pun.

"Xu Baocai?" Dia bertanya. Pada titik inilah akhirnya Xu Baocai muncul, terengah-engah saat dia berlari menyusuri jalan menuju Oven.

Ketika Bai Xiaochun menyadari seberapa jauh di belakang Xu Baocai, ekspresi bingung muncul di wajahnya.

"Eee? Kenapa dia berlari begitu lambat? "

Zhang Fatty Besar memandang Bai Xiaochun, dan kemudian kembali ke Xu Baocai yang terengah-engah. Gerakan itu menyebabkan lemak di wajahnya sedikit bergetar.

Xu Baocai telah menghabiskan banyak upaya dalam pengejaran, sehingga ketika dia mendekati Ovens dan kemudian mendengar apa yang dikatakan Bai Xiaochun, dia dipenuhi dengan amarah yang begitu besar sehingga dia merasa seperti akan meledak. Dengan raungan, dia melambaikan tangan kanannya, mengirim pedang kayunya menusuk ke pohon terdekat.

Ledakan bisa terdengar, dan pohon itu bergetar ketika pedang menembusnya, meninggalkan lubang menganga.

"Bai Xiaochun," serunya, "perbedaan kita tidak bisa didamaikan!" Matanya benar-benar memerah ketika dia menatap Bai Xiaochun, dan kemudian Big Fatty Zhang yang besar. Akhirnya, dia berbalik dengan marah dan mulai berjalan kembali menyusuri jalan setapak.

Jantung Bai Xiaochun berdebar kencang saat dia melihat lubang di pohon. Kemudian dia melihat kembali pada Xu Baocai yang marah, dan menelan ludah saat perasaan tidak enak muncul di hatinya.

Big Fatty Zhang menatap sosok Xu Baocai yang mundur, dan matanya berkedip-kedip dengan sinar menyeramkan. Lalu dia menepuk bahu Bai Xiaochun.

"Jangan khawatir, Ninth Junior Brother. Xu Baocai mungkin memiliki beberapa koneksi yang baik di sekte itu, tetapi jika dia berani menunjukkan wajahnya di sini lagi, kita Brother Elder akan memotong salah satu kakinya! ” Namun, segera setelah kata-kata itu keluar dari mulutnya, nadanya berubah. “Meskipun, mungkin akan lebih baik jika kamu tidak meninggalkan Oven, Saudara Muda Kesembilan. Anda terlihat agak kurus, saya pikir saya harus sedikit menggemukkan Anda. Lagipula, Penatua Zhou merayakan ulang tahunnya yang dekade dalam beberapa hari. ”

Bai Xiaochun menganggukkan kepalanya dengan linglung saat dia menatap lubang yang ditinggalkan pedang kayu Xu Baocai di pohon.

Dia kemudian mengikuti Saudara Penatuanya kembali ke Oven. Kemudian, dia duduk di kamarnya, merenung dan merasa lebih tidak nyaman dari sebelumnya. Fakta bahwa lawannya bisa mengirim pedang kayu melalui pohon berarti jika itu menabraknya, dia pasti akan menjadi mayat sekarang.

"Ini tidak akan berhasil, kecuali kalau aku berencana tinggal di dalam Oven selama sisa hidupku. Bagaimana jika dia menangkapku lain kali aku pergi keluar …? ” Bai Xiaochun hanya tidak bisa berhenti memikirkan tatapan berbisa yang Xu Baocai lewati sebelum pergi.

"Aku datang ke sini untuk hidup selamanya, bukan untuk mati …." Perasaan tidak aman dan kecemasan menyebabkan mata Bai Xiaochun perlahan-lahan menjadi tertembak dengan darah. Setelah beberapa saat berlalu, dia mengertakkan gigi.

"Berbuat curang! Saya akan melakukannya! Aku akan habis-habisan! Aku akan habis-habisan sehingga aku akan menakuti diriku sendiri, apalagi orang lain! ” Matanya sekarang benar-benar merah. Daripada mengatakan bahwa Bai Xiaochun adalah tipe orang yang takut mati, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa dia hanya tidak aman. Cobaan yang baru saja dilaluinya hanya berfungsi untuk membangkitkan tekadnya.

“Aku akan berlatih kultivasi! Aku akan menjadi lebih kuat !! ” Napas Bai Xiaochun datang dengan celana compang-camping saat ia membuat keputusan. Dia mengeluarkan gulungan bambu Seni Kontrol Violet Qi Cauldron, membukanya hingga ilustrasi kedua, dan kemudian segera mulai berlatih kultivasi.

Dia takut mati, tetapi dia juga gigih gigih. Kalau tidak, dia tidak akan pernah bisa menyalakan dupa tiga belas kali sepanjang tahun, meskipun ada ancaman petir.

Sambil menyeringai dengan tekad yang kejam, dia mengambil posisi dalam ilustrasi kedua, dengan gigih mempertahankan pose itu. Sebelumnya, dia hanya bisa bertahan selama sekitar sepuluh napas waktu, tapi kali ini, dia benar-benar bertahan selama lima belas.

Dia akhirnya merasa kesakitan, dahinya meneteskan keringat. Namun, sinar jahat di matanya tidak pudar. Segera, dia bisa bertahan selama dua puluh napas waktu, kemudian tiga puluh. Aliran kecil yang merupakan wadah qi di tubuhnya sekarang sepuluh persen lengkap. Terengah-engah, penglihatan memudar menjadi hitam, dia akhirnya beristirahat sejenak, lalu mulai berkultivasi lagi.

Malam itu berlalu dengan relatif lancar. Segera itu adalah hari berikutnya. Dan sehari setelah itu. Namun satu hari lagi …. Akhirnya lima belas hari berlalu. Selain makan dan mengunjungi kamar kecil, Bai Xiaochun tidak pernah meninggalkan kamarnya. Bagi seseorang yang baru memulai latihan kultivasi, kebosanan seperti itu biasanya sulit untuk bertahan. Namun, Bai Xiaochun bahkan tidak nyaris menyerah.

Zhang Fatty Besar dan yang lainnya terkejut dengan latihan kultivasinya yang tiada henti. Harus dinyatakan bahwa mengolah Seni Kontrol Violet Qi Cauldron bukanlah tugas yang mudah. Pada prinsipnya, itu relatif sederhana. Namun, postur yang harus dipertahankan untuk mencapai berbagai tingkatan semua menyebabkan rasa sakit yang tak terbayangkan, dan karenanya membutuhkan ketekunan yang luar biasa. Biasanya, para pelayan di sekte akan menyerah setelah hanya beberapa hari mencoba mengolahnya.

Karena itu, ketika Big Fatty Zhang dan yang lainnya melihat Bai Xiaochun terus mengolahnya selama lebih dari setengah bulan, mereka merasa seperti mereka mengamati orang yang sama sekali berbeda dari yang mereka temui beberapa bulan yang lalu.

Pakaiannya menjadi keriput, rambutnya acak-acakan, matanya benar-benar merah. Dia tampak benar-benar basah kuyup, dan pada saat yang sama, benar-benar fokus. Terlepas dari rasa sakit yang dia rasakan, dia tidak pernah menyerah.

Hal lain yang terjadi adalah dia mulai kehilangan sebagian lemak yang dia timbun. Pada saat yang sama, tekanan roh yang dipancarkannya meningkat lebih dari lima puluh persen. Dia sekarang sangat dekat dengan lingkaran besar tingkat pertama Qi Kondensasi.

Rupanya, semua bahan berharga yang dia makan telah menumpuk di lemaknya. Dengan berlatih kultivasi dengan cara dia, memaksa benda-benda itu terwujud sebagai bagian dari basis kultivasinya. Itu juga akhirnya membuat tubuhnya lebih keras daripada orang kebanyakan.

“Saudara Muda Kesembilan, kenapa kamu tidak istirahat? Anda telah berlatih kultivasi tanpa henti selama lebih dari setengah bulan. ” Fatty Zhang dan yang lainnya berusaha membujuknya untuk berhenti. Namun, ketika dia menatap mereka, mereka melihat sinar tekad di matanya yang membuat mereka terguncang.

Waktu berlalu. Segera, Bai Xiaochun telah berlatih kultivasi seperti orang gila selama sebulan penuh. Zhang Fatty Besar dan yang lainnya terkejut. Bahkan, Big Fatty Zhang bahkan berkata, "Dia tidak berkultivasi, dia bunuh diri!"

Pada titik ini dalam kultivasinya, Bai Xiaochun bisa memegang pose dalam ilustrasi kedua selama lebih dari 100 napas waktu. Segera, ia mencapai 150 napas waktu. Energi spiritual di dalam dirinya bukanlah aliran kecil lagi. Itu jauh, jauh lebih besar dari itu.

Sebulan lagi berlalu. Lemak Besar Zhang dan yang lainnya gemetar ketakutan, khawatir Bai Xiaochun benar-benar bunuh diri karena bekerja terlalu keras. Bahkan ketika mereka sedang menyusun rencana untuk menyingkirkan Xu Baocai, suara gemuruh besar terdengar dari pondok Bai Xiaochun.

Saat suara bergema, tekanan roh dari tingkat kedua Qi Kondensasi meletus dari pondok, menyebar hingga puluhan meter ke segala arah. Begitu Big Fatty Zhang dan yang lainnya merasakannya, mereka mendongak dengan ekspresi kaget.

"Adik Junior Kecil telah menerobos!"

“Tingkat kedua dari Kondensasi Qi! Dia bahkan belum mengambil bagian dari pengaturan makanan ringan Ovens selama lebih dari setengah tahun, dan dia sudah mencapai tingkat kedua Qi Kondensasi! Itu sangat langka! ”

"Butuh satu tahun penuh untuk mencapai tingkat kedua Qi Kondensasi …." Bahkan ketika mereka berseru kaget, sebuah tabrakan bisa terdengar ketika pintu Bai Xiaochun terbuka, dan dia meledak, tampak kelelahan dan berantakan. Namun, matanya berkilau cerah.

Lemak Besar Zhang dan yang lainnya baru saja akan bergegas untuk mengucapkan selamat ketika Bai Xiaochun melintas di udara dan dengan gesit mendarat di pagar bambu yang mengelilingi Oven. Dia menggenggam tangannya di belakang punggungnya dan memiringkan kepalanya dengan bangga, memandang ke kejauhan dengan sinar yang dalam di matanya. Dia tampak seperti pahlawan yang bangga dan kesepian.

Zhang Fatty Besar dan yang lainnya saling bertukar pandangan kecewa.

"Untuk apa dia berdiri di sana? Dia terlihat sangat aneh …. "

"Apakah Adik Junior … dirasuki atau semacamnya?"

Hampir segera setelah mereka melihat Bai Xiaochun dan penampilannya yang aneh, mereka mendengar suaranya bergema, terdengar bangga dan bijaksana.

“Xu Baocai adalah seorang yang sempurna yang dipilih di antara para pelayan dari Sekte Stream Roh, sangat jahat, dan terkenal di mana-mana. Basis kultivasinya bahkan di tingkat kedua Qi Kondensasi yang mengerikan. Namun, basis kultivasi saya juga berada di tingkat kedua Qi Kondensasi. Pertarungan di antara kita akan menjadi pertandingan yang seimbang. Ini mungkin akan menjadi pertarungan yang dibicarakan di semua negeri, pertempuran yang akan mengguncang seluruh sekte. Namun, harus diperangi, tidak peduli berapa banyak darah dan darah yang mengalir, tidak peduli berapa banyak tulang yang hancur dan tendon … tunggu sebentar. Tidak, pertempuran ini jauh, terlalu penting. Saya harus terus berlatih kultivasi! ”

Setelah selesai berbicara, Bai Xiaochun melihat sekeliling sejenak, lalu menjentikkan lengan bajunya dan kembali ke kamarnya. Pintu terbanting menutup di belakangnya ketika dia memulai sesi meditasi terpencil lainnya. Lemak Besar Zhang dan yang lainnya menelan ludah, dan bertukar pandang. Akhirnya, Fatty Hei Ketiga berkata, "Jangan bilang kita memberi Junior Brother makanan manja?"

Fatty Huang kedua menggigil dan menjawab, "Oh, tidak! Ini buruk! Saudara Muda mabuk energi spiritual! Dia sudah gila karena berkultivasi …. Kita tidak harus memprovokasi dia sekarang! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya