A Will Eternal – Chapter 60

shadow

A Will Eternal – Chapter 60

Chapter 60: Pertempuran Hidup-Mati

Perkembangan mendadak terjadi terlalu cepat. Dalam waktu yang dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu, jumlah pembudidaya yang berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi berkurang dari tiga menjadi dua. Dua yang tersisa terengah-engah, tetapi memiliki sedikit waktu untuk merenungkan masalah ini, dan terus menuju Bai Xiaochun.

Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya ketika dia terbang kembali, membanting ke pohon dan secara bersamaan menarik pedang besar itu dari dadanya. Dia dengan cepat menebas pedang di salah satu dari dua lawan yang tersisa. Namun, targetnya dengan gesit menghindar ke samping, memungkinkan temannya untuk mendekat, dimana tangan kanannya melintas dengan gerakan mantra, dan kekuatan luar biasa meledak.

Sebuah ledakan bergema saat Bai Xiaochun dikirim terbang di udara, darah menyembur ke mana-mana. Pakaiannya sekarang benar-benar basah oleh darah ketika dua pembudidaya Klan Luochen memakainya. Sepertinya ini adalah situasi yang tidak menguntungkan, tetapi Bai Xiaochun belum menyerah; dia sangat ingin hidup. Mengaum, dia melakukan gerakan mantra, memanggil tombak panjang, kapak besar, dan dua pedang terbang.

Menggunakan Violet Qi Cauldron Control Art, ia mengirim senjata menebas dengan kejam ke arah musuhnya.

Wajah kedua pembudidaya Klan Luochen jatuh. Mereka dengan cepat melepaskan teknik magis, menyebabkan kabut hitam yang tak terbatas muncul. Boom terdengar, dan perangkat ajaib yang baru saja diluncurkan Bai Xiaochun berantakan ke tanah. Pada saat yang sama, Bai Xiaochun sendiri terhuyung mundur, darah tumpah dari mulutnya.

"Saatnya untuk mengakhiri!" Untuk ketiga kalinya, kedua pembudidaya menyerang. Saat kekuatan basis kultivasi mereka meletus, sepertinya mereka akan menjatuhkan Bai Xiaochun setiap saat.

"Tetap hidup!" katanya dengan suara serak, sinar kegilaan di matanya. "Aku harus tetap hidup!"

Energi spiritual internalnya berkelap-kelip di ambang tergagap sepenuhnya, tetapi dia mengeluarkan raungan, dan semua kekuatan yang telah dia bangun selama bertahun-tahun penanaman, kekuatan yang telah meresap ke dalam lorong-lorong dan tulang qi-nya, meledak seperti ratusan aliran sungai.

RUUUUUUUUMBLE!

Sampai pada titik ini dalam pertempuran, Bai Xiaochun belum meminta sisa-sisa energi spiritual ini, tetapi sekarang, pada saat bahaya yang kritis ini, dia melakukannya. Mereka mengalir ke lorong qi utama, dan dalam sekejap mata, telah berubah menjadi sungai besar. Saat itu mengalir melalui tubuhnya, suara seperti drum berdebar meledak di dalam dirinya.

Pada saat yang sama, fluktuasi basis kultivasi dari tingkat ketujuh Qi Kondensasi tiba-tiba meletus.

Ketika dua lawannya, yang berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, tiba-tiba merasakan fluktuasi basis kultivasi datang darinya, wajah mereka berkedip karena kaget dan tidak percaya.

"Membuat terobosan di tengah pertempuran!?!?"

"Bagaimana … bagaimana itu mungkin?!?!" Saat mereka terhuyung-huyung karena terkejut, Bai Xiaochun mendongak, dan matanya bersinar terang. Lonjakan kekuatan spiritual tidak bisa menyembuhkan luka-lukanya, tetapi itu bisa menghidupkannya kembali dari keadaan lesu, dan memberinya satu kesempatan lagi untuk keluar dari situasi hidup-hidup.

Dia melompat maju ke arah dua pembudidaya Klan Luochen, yang berteriak dengan ketakutan ketika cahaya hitam menutupi tangan kanannya, dan Pencengkeram Tenggorokan Melepaskan dilepaskan.

Suara retak terdengar ketika salah satu lawannya, tidak bisa mengelak, ditarik ke arah tangan kanan Bai Xiaochun. Itu hampir seolah-olah beberapa kekuatan tak terlihat menyeretnya ke Bai Xiaochun, yang meringkas lehernya.

Temannya memandang, kulit kepalanya kesemutan karena syok. Ketika Bai Xiaochun berbalik untuk menatapnya, pria itu menjerit, matanya bersinar ketakutan ketika ia jatuh ke dalam retret.

"Putra Mahkota, selamatkan aku !!" Ini adalah satu-satunya anggota klan yang masih hidup di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, berteriak minta tolong.

Saat ini, Chen Heng masih sembilan puluh meter jauhnya. Melihat apa yang terjadi, dia mengaum dengan marah.

"Apakah kamu ingin mati!?!?"

Bai Xiaochun bahkan tidak memandangnya; dia langsung menunjukkan gerakan mantra dengan tangan kanannya dan menunjukkan. Segera, perangkat sihir yang jatuh di daerah itu mulai bergetar, dan kemudian mengeluarkan suara dron saat mereka tampaknya merasakan Bai Xiaochun memanggil mereka.

Kemudian mereka tiba-tiba terbang ke udara, bergerak jauh lebih cepat dari sebelumnya, melaju ke arah Chen Heng yang mendekat untuk menghalangi jalannya.

Suara ledakan terdengar saat Chen Heng terpaksa berurusan dengan senjata. Dia berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi, tetapi bahkan dia tidak bisa langsung melewati mereka.

Saat Chen Heng sedang tertunda, Bai Xiaochun mendekati pembudidaya yang tersisa. Mata berkedip dengan niat membunuh, dia melepaskan serangan tinju.

Ledakan bergema keluar, dan darah menyembur dari mulut pria itu. Dia baru saja akan terus mundur, tetapi tidak menyadari bahwa Bai Xiaochun baru saja melakukan gerakan mantra dengan tangan kirinya. Sebuah pedang kayu muncul di belakang pria itu, menutup tanpa suara dan kemudian menikam kepalanya dengan hujan darah.

Mata pria itu melebar ketika dia jatuh ke tanah, di mana dia bergerak-gerak beberapa kali, darah mengalir keluar dari mulutnya. Lalu matanya memudar, dan dia mati.

Setelah menyelesaikan hal-hal ini, Bai Xiaochun terhuyung ke samping. Meskipun dia baru saja mengalami terobosan basis kultivasi, serangkaian gerakan mematikan yang baru saja dia lepaskan telah hampir sepenuhnya mengeringkannya. Darah terus mengalir keluar dari mulutnya ketika dia sekali lagi meluncur ke hutan.

Dia tahu bahwa lawan terakhirnya adalah yang terkuat di antara mereka semua, dan sudah bisa merasakan bahwa dia berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi.

"Tingkat kesembilan Qi Kondensasi …." dia berpikir dengan getir. Keinginannya yang membara untuk hidup menyebabkan darahnya melonjak ke dalam hatinya. Dia tahu bahwa kali ini, apakah dia akan mati, atau lawannya akan.

Tidak ada opsi ketiga.

Saat ia mundur, Chen Heng melolong marah. Dia dikelilingi oleh kabut darah, yang menyebabkan perangkat sihir bergetar, dan kemudian mulai retak. Beberapa saat kemudian, mereka meledak, dan Chen Heng melesat keluar dari dalam kabut darah. Ketika dia melihat sekeliling pada tiga rekan senegaranya yang sudah mati, dia meraung marah, lalu menembak setelah Bai Xiaochun.

Mereka berdua melaju melalui hutan pegunungan yang tak bernama, menuju lebih dalam dan lebih dalam. Guntur meledak, meskipun itu siang hari. Tidak ada kilat yang terlihat, tetapi hujan turun semakin deras.

"Apakah kamu Shangguan Tianyou, atau Lu Tianlei !?" Teriak Chen Heng. Dia dengan cepat melakukan gerakan mantra, menyebabkan sembilan aliran kabut darah untuk menembak ke arah Bai Xiaochun, seperti sembilan anaconda berwarna darah.

"Aku kakekmu!" Bai Xiaochun balas, meskipun wajahnya pucat. Setelah menghindari serangan, dia melirik kembali ke putra mahkota, yang semakin dekat saat ini. Dengan gemetar, dia berjongkok, lalu menembak ke depan dengan kecepatan yang bahkan lebih besar. Bahkan saat Chen Heng bersiap untuk melakukan hal yang sama, kaki Bai Xiaochun menabrak pohon, menghentikannya di tengah penerbangan.

Kemudian, dia memutar, meminjam momentum pohon saat itu kembali untuk menembak ke arah Chen Heng.

"Aku tidak peduli siapa kamu," kata Chen Heng, "hari ini, kamu akan mati!" Niat membunuh berkedip di matanya, dan tangan kanannya melintas dengan gerakan mantra. Sembilan anaconda darah sekali lagi menembak ke arah Bai Xiaochun dengan rahang menganga.

Mata Bai Xiaochun merah padam saat dia melolong. Tangannya melambai dalam gerakan mantera dua tangan ketika dia memanfaatkan energi spiritualnya yang tersisa untuk membentuk kuali ungu. Kuali langsung menyebar ke sekelilingnya, benar-benar menghalangi jalan sembilan anaconda darah saat dia menabrak Chen Heng.

"Permainan anak-anak!" Chen Heng berkata dengan tawa dingin. Gerakan mantra lainnya mengubah sembilan anaconda darah menjadi kabut, yang kemudian terbentuk kembali di sekitarnya dalam bentuk tengkorak berwarna darah. Kemudian tengkorak itu melesat ke arah kuali violet.

Ledakan besar terdengar ketika kuali violet retak dan kemudian meledak. Tengkorak kabut darah secara signifikan rusak, tetapi tetap utuh.

Setelah tabrakan, kuali runtuh mengungkapkan Bai Xiaochun, yang menembak keluar dari sisa-sisa yang terfragmentasi ke arah kabut di bawahnya.

Pada saat yang sama, mata Chen Heng berkedip. Kemudian dia melompat ke atas dari kabut, tangan kanan memancarkan gerakan mantra untuk menghasilkan wajah hantu ganas.

Pada saat yang sama, dia melemparkan kepalanya ke belakang dan menatap Bai Xiaochun.

Mata mereka bertemu, dan kemudian mereka saling membanting, yang satu menggunakan tinju, yang lain dengan telapak tangan. Cahaya hitam menyala ketika Undying Iron Skin beraksi untuk memenuhi teknik magis aneh yang merupakan wajah hantu.

Ledakan memekakkan telinga terdengar. Darah menyembur keluar dari mulut Bai Xiaochun, dan suara retak terdengar dari dalam dirinya ketika ia dikirim jatuh ke belakang seperti layang-layang dengan tali yang dipotong, untuk membanting ke pohon terdekat.

Chen Heng terguncang, dan wajahnya pucat. Qi dan darahnya bergejolak, dan keterkejutan mengisi dirinya tentang betapa kuatnya Bai Xiaochun. Namun, dia langsung menembak balik ke arah lawannya, mengangkat tangan kanannya, yang menyebabkan semua kabut di daerah itu membentuk bersama menjadi wajah besar berwarna darah yang hancur menuju Bai Xiaochun.

Mata Bai Xiaochun berkedip dengan keganasan yang berasal dari didorong ke sudut. Dia memutar di udara, menunjuk ke arah Chen Heng untuk melepaskan Seni Kontrol Cauldron Violet Qi.

Dia tidak menggunakannya untuk mengontrol objek acak, tetapi sebaliknya, tubuh Chen Heng! Itu adalah teknik yang belum pernah didengar Chen Heng sebelumnya. Tiba-tiba, kekuatan yang kuat melilitnya, seolah-olah tangan raksasa telah meraihnya.

Dia tertawa dingin ketika basis kultivasinya meletus, dan wajah berwarna darah melolong, menyebabkan energi spiritual Bai Xiaochun hancur. Pada saat yang sama, Chen Heng bergetar.

Pada saat itulah pedang kayu melesat ke arahnya, dan Bai Xiaochun juga menyerbu, tidak menahan apa-apa saat dia memanggil kekuatan penuh dari Kulit Besi Abadi.

"Lelucon yang luar biasa!" Kata Chen Heng, menjentikkan lengan bajunya. Wajah berwarna darah melewati dia, menghancurkan ke arah pedang kayu. Ketika keduanya bertemu, pedang kayu itu bergetar, tetapi tidak pecah. Sebaliknya, itu menusuk wajah, membuka celah.

Bai Xiaochun terjun melalui celah itu, mengandalkan Kulit Besi Yang Tidak Mati untuk menangani cedera. Saat dia menembak, mata Chen Heng berkedip, dan dia melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya.

Gelombang jari menyebabkan busur cahaya berwarna darah muncul, pisau melengkung yang diiris ke arah Bai Xiaochun.

Dalam sekejap mata, cahaya berwarna darah melengkung menghantam Bai Xiaochun, yang batuk seteguk darah. Namun, tinjunya, didukung oleh kekuatan penuh dari basis budidayanya, meroket.

Sebuah ledakan terdengar ketika Chen Heng didorong mundur oleh beberapa langkah, wajahnya kehabisan darah. Namun, Bai Xiaochun belum selesai. Pada saat ini, sepertinya dia benar-benar tertarik pada kekuatannya dan bahkan kekuatan hidupnya … untuk melepaskan serangan ledakan.

RUUUUUUUUMBLE!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya