A Will Eternal – Chapter 600 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 600 | Baca Novel Online

Chapter 600: Dewa Jiwa

Untuk membuka tanah leluhur Bai Clan dari luar diperlukan persiapan besar selama periode waktu yang lama. Selain itu, diperlukan pengeluaran sumber daya yang besar.

Karena itu, pintu masuk hanya akan dibiarkan terbuka untuk waktu yang singkat, lalu ditutup kembali. Hanya setelah seseorang mendapatkan jiwa dewa di dalam barulah mereka dapat menggunakan kekuatannya untuk membuka tanah leluhur lagi, kali ini dari dalam. Melakukan itu tidak akan secara negatif mempengaruhi jiwa dewa dengan cara apa pun. Karena bagaimana daerah itu dapat disegel dengan cara ini, apa yang disebut tanah leluhur juga berfungsi sebagai ranah saku misterius yang sempurna untuk melestarikan tubuh jiwa.

Begitu kepala klan secara resmi menyatakan tanah leluhur menjadi terbuka, Bai Qi melaju ke arah gerbang batu, dikelilingi oleh puluhan kerabatnya dari garis keturunan langsung.

Mata Bai Xiaochun berkilauan, dan dia mengambil napas dalam-dalam untuk menekan kegembiraannya. Seperti yang dia tahu, dia hanya akan memiliki satu kesempatan untuk melakukan rencananya.

"Jika berhasil, saya akan mendapatkan jiwa dewa, dan juga membalas dendam untuk Bai Hao …." Sambil menggertakkan giginya, dia terbang menuju lubang di gerbang batu.

Suara gemuruh bergema ketika ratusan anggota klan melakukan hal yang sama. Kemudian, gerbang batu perlahan ditutup.

Ketika itu terjadi, gerbang itu berputar dan menyimpang, setelah itu layar yang berkilauan muncul di atasnya, yang menawarkan pemandangan tanah leluhur itu sendiri!

Yang terlihat jelas adalah puncak gunung yang menjulang tinggi, yang puncaknya dikelilingi oleh lingkaran cahaya yang megah. Lebih jauh lagi, adalah mungkin untuk melihat altar di puncak, yang merupakan … jiwa dewa!

Halo itu sebenarnya dimanifestasikan oleh jiwa dewa itu sendiri!

Ada daerah lain di gunung yang memiliki lingkaran cahaya yang lebih kecil dari berbagai ukuran, masing-masing mewakili tempat bagi anggota klan untuk mendapatkan keberuntungan.

Ada item magis, tubuh jiwa, teknik, dan sumber daya lainnya. Semua ada di sana untuk diambil oleh siapa saja yang memiliki keterampilan, kekuatan, dan keberuntungan untuk melakukannya.

Tentu saja, semakin tinggi gunung itu, semakin intens dan berwarna-warni lingkaran cahaya itu, menunjukkan semakin tinggi kualitas keberuntungan yang tersedia.

Layar di atas gerbang batu sudah cukup menjadi fokus perhatian di antara anggota klan di luar, dan saat ini menggambarkan banyak tokoh yang diteleportasi ke tanah leluhur.

Visi Bai Xiaochun kabur, dan suara gemuruh yang kuat memenuhi telinganya. Ketika teleportasi berakhir dan semuanya kembali normal, dia mendapati dirinya berdiri di atas batu yang bergerigi.

Langit di atasnya kejam, dan tanah yang membentang ke segala arah gelap gulita. Ada juga matahari merah, yang cahayanya membuat seluruh dunia tampak kabur seperti senja.

Dia bisa melihat gunung yang menjulang tinggi dan lingkaran cahaya di atasnya. Ketinggian benda itu begitu mengejutkan sehingga dia merasa seperti membebani hatinya.

Dia telah melakukan sedikit riset dan bertanya sebelumnya, jadi dia tahu bahwa tanah leluhur terdiri dari gunung leluhur yang sangat besar ini. Namun, melihatnya dengan matanya sendiri berbeda.

"Tampaknya tidak sesuai dengan langit dan bumi di luar, seolah-olah … gunung itu berasal dari tempat lain!" Bahkan, itu mengejutkan Bai Xiaochun bahwa dia menyadari gunung ini tampak sangat mirip dengan Dunia Pedang yang Jatuh. Seharusnya, pedang itu telah jatuh dari luar ….

Dia mempelajari gunung dengan cepat, matanya akhirnya berhenti pada lingkaran cahaya di puncak, dan altar di dalamnya. Ketika dia membuka Heavenspan Dharma Eye untuk melihat lebih dekat, dia bisa melihat bahwa mengambang di sana di atas altar … adalah jiwa dewa !!

Itu tampak seperti gumpalan tanah berpasir, menunjukkan bahwa itu adalah dewa dewa tipe bumi!

"Bagaimana jika aku pergi ke sana sekarang …?" Dengan jantung berdebar kencang, dia mempelajari situasinya sedikit lebih lama, lalu membuang idenya. Meskipun tidak ada orang lain yang bisa mengetahuinya, dengan Mata Dharma Heavenspan-nya, dia bisa melihat bahwa altar dilindungi oleh mantra pembatas yang kuat.

Ada qi darah dalam formasi mantra yang memastikan bahwa hanya orang dengan darah Bai Clan yang bisa melewatinya. Selain itu, juga jelas bahwa seseorang membutuhkan darah klan yang murni dan kuat.

“Begitu saya bergerak, waktu akan menjadi sangat terbatas. Hal terbaik untuk dilakukan adalah menunggu orang lain menerobos mantra restriktif dan mendapatkan jiwa dewa. Lalu, aku bisa mengambilnya dari mereka! ”

Saat Bai Xiaochun berdiri di sana mengukur tanah leluhur, gemuruh teleportasi dapat terdengar di daerah lain ketika berbagai pembudidaya Bai Clan memasuki tanah leluhur. Ada ratusan dari mereka, dan saat ini, sebagian besar orang sedang menatap lingkaran cahaya yang tak terhitung jumlahnya di gunung, wajah mereka dipenuhi dengan antisipasi.

Bai Xiaochun melihat sekeliling sambil berpikir saat teleportasi berjalan, dan akhirnya, pintu masuk ditutup. Sejak saat itu, akan membutuhkan kekuatan jiwa dewa untuk keluar. Untuk tanah yang akan dibuka kembali dari luar tentu membutuhkan banyak waktu dan tenaga.

"Yah, itu bagus," pikirnya. “Semuanya berjalan seperti yang saya harapkan. Pintu masuk ditutup … sebenarnya akan sangat membantu saya!

"Berdasarkan apa yang saya pelajari sebelumnya tentang tanah leluhur, aman untuk berasumsi bahwa semua orang di klan mengamati apa yang terjadi di dalam. Mereka seharusnya bisa melihat semuanya melalui gerbang batu itu …. Yah, tidak apa-apa. Saya kira saya akan memiliki audiensi yang baik ketika saya bergerak, jadi saya mungkin juga menunjukkan pertunjukan yang bagus! " Bahkan ketika dia memutuskan tentang bagaimana untuk melanjutkan, dia merasakan sesuatu, dan berbalik untuk menemukan Bai Qi dan sekelompok besar pembudidaya garis keturunan langsung menatapnya dengan niat membunuh di mata mereka.

Meskipun itu membuatnya sedikit gugup, dia juga pada titik di mana dia tidak terlalu peduli tentang berusaha menjaga penampilan. Melihat bahwa Bai Qi memelototinya, dia mengerutkan kening dan menatap balik.

Kejahatan dingin yang berkedip-kedip di mata Bai Qi tidak mungkin disembunyikan, dan dia hampir tampak seperti akan terbang dan menyerang. Namun, salah satu kerabatnya membungkuk dan membisikkan sesuatu kepadanya, menyebabkan dia tertawa dingin.

"Betul. Yang paling penting adalah mendapatkan jiwa dewa itu. Dengan itu, saya akan mengontrol pintu keluar dari tempat ini, dan dapat mencegah Bai Hao pergi. Dia pasti tidak akan melarikan diri dengan hidupnya! " Bai Qi tahu bahwa seluruh acara ini diadakan untuknya, dan karena itu, dia tidak ingin menyibukkan diri dengan hal-hal sepele sebelum mendapatkan jiwa dewa. Sambil menarik napas panjang, dia berbalik dan menuju ke gunung, kerabatnya di belakang.

Anggota klan lainnya melakukan hal yang sama, baik sendirian, atau dalam kelompok yang terdiri dari tiga hingga lima.

Ketika Bai Qi memalingkan muka, Bai Xiaochun mendengus dingin, merenungkan bagaimana dia tidak pernah dikalahkan dalam kontes menatap sepanjang hidupnya. “Banyak orang memelototiku dalam hidupku, Bai Qi. Kamu pikir aku peduli jika kamu bergabung dengan klub …? ”

Dengan bangga menggenggam tangannya di belakang, dia bersiap untuk menuju ke gunung ketika tiba-tiba, suara seorang wanita muda terdengar di belakangnya.

"Bai Hao …. Gunung ini adalah tempat yang perkasa dan berbahaya. Beberapa daerah sangat berbahaya. Meskipun sebagian besar anggota klan tidak akan menemukan mereka terlalu tidak aman … untuk orang-orang di Yayasan Pendirian awal, mereka bisa mematikan. Bahkan saya mengantisipasi menghadapi beberapa kesulitan jika saya melanjutkan sendirian. Bagaimana menurutmu kita bekerja sama? ”

Orang yang berbicara adalah wanita muda kelima, suaranya lembut dan tatapannya hangat saat dia melihat Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun berhenti di tempatnya dan menatapnya. Bukan saja dia membantunya dalam situasi yang sulit ketika dia pertama kali datang ke klan, tetapi dia ingat betapa baiknya dia memandangnya selama upacara hari sebelumnya. Jelas, dia tertarik untuk membantunya, namun samar-samar mengatakan pernyataannya untuk menyelamatkan muka, bahkan membuatnya seolah-olah dia menganggap mereka berdua sebagai anggota dari garis keturunan yang sama.

Bai Xiaochun ragu-ragu sejenak. Dia bersyukur atas niat baiknya, tetapi pada saat yang sama, memiliki rencananya sendiri, rencana yang tidak akan menjadi lebih mudah dengan menyuruh orang lain ikut serta. Bahkan ketika dia memikirkan bagaimana menjawabnya, tawa yang meledak tiba-tiba bisa didengar, yang tidak lain adalah Bai Lei.

Melangkah ke depan, dia melihat Bai Xiaochun atas dan ke bawah dengan tulus bersinar di matanya. “Betapa baiknya Anda membantu Junior Brother Hao, Sister Junior Kelima. Yah, saya kira saya mungkin juga bergabung dengan Anda. Apa yang Anda katakan kepada tim tiga, Bai Hao? "

Wanita muda kelima tersenyum menawan dan menjawab, “Tentu akan menyenangkan jika Anda bersama, Saudara Ketiga. Tetapi bukankah tujuan Anda adalah dewa jiwa? ”

Bai Lei menghela nafas. “Lupakan jiwa dewa itu. Masalah itu sudah diselesaikan di balik pintu tertutup. Kita semua hanya di sini untuk pertunjukan. "

Malam sebelumnya, dia sangat senang pergi ke tanah leluhur. Namun, di pagi hari, dia telah menerima pesan dari salah satu tetua garis keturunannya, memberitahunya bahwa roh dewa akan pergi ke Bai Qi untuk membantunya mencapai tahap Jiwa Baru Lahir. Bai Qi kemudian akan mulai melakukan peningkatan roh pada jiwanya yang baru lahir untuk menempatkannya dalam pelarian untuk menjadi penerus Kaisar-Neraka. Pada akhirnya, dia belum mau menerima kenyataan itu, tetapi benar-benar tidak punya pilihan selain melakukannya, meninggalkannya merasa lebih dari sedikit sedih.

Dalam beberapa hal, itu adalah hal yang lebih baik baginya. Setelah semua, melakukan lima peningkatan roh pada jiwa yang baru lahir seseorang sangat berbahaya. Bai Qi bersedia mengambil risiko itu, tapi Bai Lei tidak, jadi pada akhirnya, dia menyerah begitu saja.

Syukurlah, klan juga memberinya kompensasi khusus untuk membuat semuanya adil.

Menimbang bahwa baik Bai Lei dan wanita muda kelima berusaha membujuknya, Bai Xiaochun tidak bisa keberatan. Wanita muda kelima jelas menyukainya dan ingin membantunya, meskipun dia tidak bisa memastikan motivasi Bai Lei. Bahkan, sepertinya dia ingin berteman karena itu akan berguna dalam persaingannya sendiri dengan Bai Qi.

"Ah, terserahlah," pikirnya. ” Saya perlu memberi Bai Qi waktu untuk mendapatkan jiwa dewa itu. Saya mungkin juga membayar wanita muda kelima atas kebaikannya. " Sambil tersenyum, dia mengangguk setuju.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya