A Will Eternal – Chapter 604

shadow

A Will Eternal – Chapter 604

Chapter 604: Jika Kau Membunuhku, Kau Pengkhianat!

Setelah tanah leluhur ditutup, membukanya dari luar membutuhkan waktu. Namun, kepala klan putus asa, sedemikian rupa sehingga matanya benar-benar merah.

"Tetua klan," katanya dengan keras, "bantu aku! Bajingan yang tidak berbakti itu harus mati !! ”

Beberapa tetua klan dari garis keturunan langsung terbang ke depan untuk membantu secara paksa membuka gerbang batu.

Namun, para penatua lainnya ragu-ragu, terutama kakek dari Hall of Justice.

Marah, Nyonya Cai menjerit, "Jika Anda berani berdiri diam, dan Qi’er saya terluka dengan cara apa pun, maka saya tidak akan membiarkan ada di antara Anda lolos !!"

Dalam keputusasaannya, Nyonya Cai bahkan menoleh ke perwakilan dari Klan Cai untuk meminta bantuan.

Meskipun pria itu ragu-ragu pada awalnya, mereka berhubungan, jadi setelah beberapa saat berlalu, dia maju untuk membantu. Namun, terlepas dari semua itu, pintu masuk tidak bergerak.

Bahkan dengan bantuan patriark dewa, gerbang tidak akan terbuka dengan cepat. Paling-paling, itu mungkin terbuka setelah waktu yang cukup berlalu untuk membakar dupa.

Suara gemuruh memenuhi klan, yang dengan cepat berubah menjadi kekacauan. Di dalam tanah leluhur, gunung itu hancur, dan mantra pembatas dihancurkan. Adapun Bai Qi, dia hanya sekitar setengah selesai dengan pekerjaannya pada mantra pembatasan; sekarang wajahnya seperti topeng kejutan ketika dia terhuyung-huyung ke samping. Melihat dari balik bahunya, dia melihat apa yang tampak seperti badai besar, yang di dalamnya menyinari mata Bai Xiaochun.

Pemandangan mata itu menabrak Bai Qi sampai ke intinya. Sesuatu seperti indera ilahi menembus ke dalam dirinya dengan kecepatan seperti kilat, memprovokasi jeritan darinya ketika rasa takut dan ketidakpercayaan mengisi hatinya.

Yang paling mengkhawatirkan dari semuanya adalah bagaimana Bai Qi tiba-tiba merasa seperti serangga, seolah mata itu bisa menentukan hidup atau mati dengan satu pikiran.

"Mustahil! Ini tidak mungkin terjadi !! ” Bai Qi tidak pernah merasa lebih takut untuk hidupnya sendiri. Dia gemetar, setiap inci dari daging, darah, dan tulangnya berteriak ketakutan. Dia segera meninggalkan mantra pembatasan yang telah dia ungkapkan, dan mulai melarikan diri.

"Jika aku bertahan cukup lama," pikirnya, "ayah pasti akan datang menyelamatkan aku !!"

Namun, segera setelah dia berbalik untuk melarikan diri, Bai Xiaochun terkekeh dalam badai itu….

"Kenapa kamu tidak menjatuhkan mantra pembatasan itu? Izinkan saya untuk membantu Anda. " Semua anggota Bai Clan memandang dengan jantung berdebar saat Bai Xiaochun mengambil langkah maju.

Awalnya, ia telah sepenuhnya 9.000 meter dari Bai Qi. Namun, jarak itu tidak menyebabkan jeda bagi Bai Xiaochun.

Dia seperti dewa surgawi, dengan satu langkah mendorongnya 900 meter di depan, meninggalkan bayangan yang membuatnya tampak seperti ada dua Bai Xiaochun berdiri di tanah leluhur!

Selain itu, niat membunuhnya begitu kuat sehingga seluruh tanah leluhur mulai bergetar, baik langit ungu maupun tanah hitam !!

"Dia akan membunuh Bai Qi !!" Anggota klan di dalam tanah leluhur semuanya tercengang. Bai Lei gemetaran, menelan ketakutan, wajahnya pucat pasi.

Adapun wanita muda kelima, dia memandang diam-diam, tetapi dengan mata yang bersinar cerah.

Di luar tanah leluhur, niat membunuh mengejutkan Bai Xiaochun, dan ketakutan Bai Qi, menyebabkan semua orang mulai berteriak dengan khawatir.

"Bai Qi dalam bahaya !!"

"Surga! Apakah Bai Hao benar-benar akan pergi sejauh membunuhnya!?!? ”

Bukan hanya anggota klan biasa yang terkejut. Para tetua klan memiliki ekspresi yang sangat serius di wajah mereka. Fakta bahwa Bai Xiaochun telah mengambil semua benda magis dan nasib baik lainnya di tanah leluhur tidak terlalu penting menurut aturan klan. Tetapi jika dia benar-benar membunuh anggota klan lain di tempat terbuka, itu akan menjadi masalah yang berbeda.

Pengamat obyektif mana pun dapat mengetahui seberapa tidak adil situasinya. Setelah semua, jika perannya terbalik, dan Bai Qi mengejar Bai Hao untuk membunuhnya, para tetua klan kemungkinan akan mengerutkan kening, tetapi tidak akan menganggap situasinya serius.

Tapi sekarang, segalanya berbeda. Bai Qi telah dipilih oleh patriark untuk menang di tanah leluhur. Peningkatan tiba-tiba Bai Hao menjadi terkenal benar-benar tak terduga, dan tidak ada cara mereka bisa langsung mengabaikan pentingnya Bai Qi.

Bahkan grand elder dari Hall of Justice tidak bisa duduk diam pada saat ini. Dia juga melangkah maju untuk membantu membuka gerbang batu.

Namun, semua tetua klan lainnya memikirkan hal-hal dengan cara yang berbeda dari orang-orang dari garis keturunan langsung. Bai Hao jelas memiliki bakat laten yang luar biasa, dan fakta bahwa ia telah menyembunyikannya selama ini membuktikan bahwa ia benar-benar dipilih oleh klan. Dengan demikian, mereka tidak bisa hanya menonton ketika dia melakukan sesuatu yang tidak dapat dimaafkan.

"Bai Hao, jangan lakukan sesuatu yang Anda akan sesali," pikir grand elder dari Hall of Justice. "Tunggu saja sampai kamu keluar dari sana, dan aku akan menangani semuanya untukmu!"

Dia tahu bahwa jika Bai Hao membunuh Bai Qi, terutama dalam situasi seperti ini, maka dia akan merusak hubungannya dengan klan secara permanen!

Membunuh Bai Qi pada dasarnya akan menjadi tindakan pemberontakan publik terhadap klan !!

Saat tetua klan mulai beraksi, utusan dari Kota Hantu Raksasa melihat gambar Bai Xiaochun di layar dengan mata yang bersinar.

Melihat Bai Xiaochun melangkah menuju Bai Qi menyebabkan kepala klan menjadi lebih gila. Sambil melemparkan kepalanya ke belakang, dia meraung, "Berani-beraninya kau, kau bajingan yang tidak berbakti !!"

Kemudian dia menyerang gerbang dengan kekuatan baru.

"Tetap di tanganmu, dasar brengsek !!" Madam Cai menjerit nyaring, gemetaran karena kegilaan, rambutnya beterbangan mengacak-acak.

Itu hampir seolah-olah, meskipun berada di luar tanah leluhur, dia bisa merasakan tingkat intens niat membunuh Bai Xiaochun! Setelah melangkah 900 meter, Bai Xiaochun memandang dari balik bahunya ke tempat yang tinggi di langit, di mana garis samar pintu batu terlihat. Seolah-olah dia bisa merasakan tatapan marah dari kepala klan, Nyonya Cai, dan anggota lain dari garis keturunan langsung.

"Akhirnya cemas, ya?" katanya dengan tertawa dingin. Berdasarkan pusaran yang terbentuk di atas, dia tidak perlu menganalisis situasi sama sekali untuk menyadari bahwa mereka mencoba membuka tanah leluhur dari luar.

"Aku ingin tahu apakah patriark dewa itu akan melakukan sesuatu …?" pikirnya, matanya berkedip-kedip. Tetapi sekarang bukan saatnya untuk merenungkan situasi. Melihat kembali Bai Qi, niat membunuh nya melonjak, dan dia mengambil langkah kedua.

Pada titik ini, seluruh dunia berguncang keras seolah-olah raksasa telah menginjakkan kakinya. Udara berdesir dan terdistorsi saat semuanya melambat dari perspektif Bai Xiaochun. Langkah kedua mendorongnya lebih jauh dari langkah pertama, total 2.100 meter!

Segala sesuatu di sekitarnya bergetar hebat saat dia bergerak dengan kecepatan menyilaukan. Pada titik ini, dia hanya sekitar 6.000 meter jauhnya dari Bai Qi, yang tiba-tiba menjerit, "Para tetua klan semua bisa melihatmu, Bai Hao! Beraninya kau berpikir untuk membunuhku !! ”

Bai Qi sangat takut dia bahkan tidak bisa berpikir jernih. Meskipun langkah kedua Bai Xiaochun telah diambil dengan santai, kecepatan yang ditampilkan begitu menakutkan sehingga Bai Qi jelas tidak bisa melarikan diri.

Sensasi krisis mematikan yang dia rasakan seperti banjir bandang yang menyebabkan jiwanya bergetar.

Di luar tanah leluhur, jiwa-jiwa kepala klan dan Nyonya Cai gemetar sama kerasnya, dan dengan putus asa mereka menyaksikan Bai Xiaochun melaju kencang menuju Bai Qi.

Terlepas dari apa yang mereka lakukan, tanah leluhur membutuhkan waktu untuk membuka, dan jelas, mereka tidak punya cukup untuk masuk dan menyelamatkan Bai Qi. Mata benar-benar merah, Nyonya Cai berteriak, "Kamu akan mati kesakitan, Bai Hao !!"

Dada kepala klan sakit karena rasa takut, dan ekspresinya sangat suram. Prospek melihat putranya sendiri terbunuh di depannya telah membuatnya menjadi gila.

Dan tentu saja, dia tidak bisa melupakan fakta bahwa Bai Hao juga darah dan dagingnya sendiri!

Semua anggota klan terengah-engah kaget saat mereka melihat layar di gerbang batu, dan gambar Bai Hao turun ke Bai Qi seperti semacam setan abadi!

Menjentikkan lengan bajunya, Bai Xiaochun mengambil langkah ketiga, langkah yang mendorongnya dengan kecepatan seperti kilat yang jauh melampaui gerakannya sebelumnya. Itu hampir seperti teleportasi, sebuah gerakan yang orang bahkan tidak bisa lacak dengan mata mereka saat dia bergerak 6.000 meter dalam sekejap mata!

Dia sekarang tepat di depan Bai Qi, energinya melonjak, serangkaian ledakan sonik bergema di belakangnya. Bai Qi merasa seperti bola kapas yang menghadap angin topan; dia tidak mampu melakukan apa pun, dan merasa putus asa.

Langkah pertama: 900 meter. Langkah kedua: 2.100 meter. Langkah ketiga: 6.000 meter! Kecepatan yang dipamerkan di sini sangat sulit dipercaya sehingga anggota Bai Clan yang menonton merasa seperti hati mereka dihancurkan oleh gelombang pasang shock!

Sebagian besar dari mereka bahkan tidak bisa bernapas ….

Bai Qi menatap Bai Xiaochun, terengah-engah, layu di bawah tekanan yang dihadapinya. Takut dari benaknya, dia menjerit, "Aku saudaramu, Bai Hao. Jika kamu berani membunuhku, kamu akan menjadi pengkhianat bagi klan !! ”

Ketika Bai Xiaochun menjawabnya, itu dengan suara sedingin salju pertengahan musim dingin. "Ya? Terus?!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya