A Will Eternal – Chapter 61 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 61 | Baca Novel Online

Chapter 61: Serangan Fatal!

Bai Xiaochun bergerak sangat cepat sehingga Chen Heng tidak punya waktu untuk bereaksi. Pukulan dan tendangan langsung berubah menjadi badai serangan yang menjengkelkan.

Ekspresi Chen Heng sangat tidak sedap dipandang saat dia melakukan gerakan mantra untuk memanggil perisai pelindung. Hujan turun di hutan, dan ledakan menggema saat dia bertarung dengan Bai Xiaochun.

Pertempuran sejauh ini membuat Chen Heng tercengang. Sebelumnya, dia sudah mengakui bahwa murid Sekte Luar Sekte Spirit Stream Sekte ini sangat tangguh, tetapi tidak sampai benar-benar bertarung bahwa menjadi jelas betapa dia telah meremehkannya.

Untuk dapat membantai lebih dari sepuluh anggota klannya, termasuk pembudidaya di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dengan tampak mudah, menunjukkan dia memiliki tingkat keterampilan yang tinggi. Itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan oleh murid Kondensasi Qi biasa. Sekte Stream Roh adalah salah satu sekte besar, jadi diharapkan bahwa murid-murid mereka akan melampaui klan pembudidaya lokal dalam hal bakat laten, tetapi dia tidak pernah membayangkan bahwa perbedaan akan seperti ini.

“Tubuh kedagingannya terlalu tangguh. Apa teknik penyempurnaan tubuh yang dia gunakan? Jangan bilang padaku bahwa kekuatan dan kecepatannya adalah hasil dari penyempurnaan tubuh ?! ” Chen Heng menjentikkan lengan bajunya, mengirim kabut bergulir untuk mempertahankan diri melawan Bai Xiaochun. Bai Xiaochun mengabaikan potensi cedera saat ia menyerang lagi. Pada saat yang sama, wajah Chen Heng semakin pucat.

“Yang paling menakutkan adalah kekuatan pemulihannya! Jika basis budidayanya berada pada tingkat kedelapan Qi Kondensasi … Aku tidak akan cocok untuknya sama sekali! " Chen Heng tidak bisa membayangkan bagaimana seseorang bisa menerima begitu banyak luka, namun masih bisa melepaskan kekuatan ledakan seperti itu. Sebenarnya siapa pun yang menerima hukuman seperti itu sudah lama meninggal.

Sayangnya, Bai Xiaochun seperti lampu minyak kehabisan minyak, hanya nyaris tidak bertahan.

"Aku harus menyelesaikan pertempuran ini dan membunuhnya," pikir Chen Heng, matanya berkilauan dingin. "Dengan begitu tidak akan ada komplikasi lain yang muncul!" Namun, pada titik inilah mata Bai Xiaochun juga berkilauan, dan dia tiba-tiba jatuh kembali, melakukan gerakan mantra dua tangan; Violet Qi Cauldron Summoning mengirim kuali besar bergemuruh ke arah Chen Heng.

Mata Chen Heng menyipit ketika kabut yang mengelilinginya berubah menjadi tangan besar yang melesat ke arah kuali. Keduanya bertabrakan, dan kuali langsung runtuh, seolah-olah itu tidak didukung oleh sedikit pun kekuatan.

Chen Heng langsung menyadari bahwa dia telah dibodohi, tetapi dia tidak tampak bingung sama sekali, dan sebenarnya matanya berkilauan tajam.

"Sihir Setan Merah Besar!" katanya dengan dingin. Segera, sejumlah besar lampu merah bersinar, dan kulitnya berubah merah.

Bahkan ketika itu terjadi, Bai Xiaochun melompat ke udara dan mengayunkan kaki kirinya ke arah Chen Heng dengan tendangan lengkung yang kuat yang menendang angin besar.

Chen Heng terkekeh dengan dingin, menyodorkan lengan kanannya keluar untuk memblokir tendangan.

LEDAKAN!

Suara seperti guntur terdengar, disertai dengan suara retak. Air mata mengalir di wajah Bai Xiaochun saat dia terhuyung mundur, jantung berdebar kencang.

"Bagaimana orang ini menjadi begitu kuat begitu cepat?" dia pikir. "Sihir Setan Merah Besar? Kulitnya merah, dan sekarang dia jauh lebih kuat! " Bai Xiaochun sangat kesakitan sehingga hatinya bergetar. Kaki kirinya dipelintir pada sudut yang aneh, dan meskipun kulitnya tetap utuh, daging di bawahnya hancur, dan tulangnya patah. Napasnya compang-camping, dan dia kelelahan. Setiap kali luka-lukanya memburuk. Bai Xiaochun merasa seolah-olah dia tidak bisa melangkah lebih jauh. Pada titik ini ia menyadari bahwa tubuhnya terus-menerus memperbaiki dirinya sendiri. Kekuatan regeneratif yang aneh memastikan bahwa bahkan luka paling serius pun perlahan-lahan disembuhkan. Dia tidak yakin, tetapi menduga bahwa itu mungkin merupakan hasil dari Teknik Hidup Abadi yang Tidak Berujung.

Lengan kanan Chen Heng tampaknya baik-baik saja, tetapi pemeriksaan lebih dekat akan mengungkapkan bahwa itu bergetar. Kulitnya bahkan lebih merah dari sebelumnya, dan tulang-tulang di dalamnya patah.

"Kamu memiliki teknik penyempurnaan tubuhmu, dan begitu juga Klan Luochen-ku!" Chen Heng mulai maju dengan kecepatan yang tampaknya lebih besar daripada Bai Xiaochun; itu hampir seperti dia adalah orang yang berbeda, orang dengan kekuatan tak terbatas yang dia miliki.

Dalam sekejap mata, pertempuran sengit sekali lagi sedang berlangsung di dalam hutan.

Boom terdengar terus menerus. Kaki kanan Bai Xiaochun terluka parah, dan tulang-tulang kaki kirinya patah. Dia hampir tidak bisa berdiri tegak, dan menderita kemunduran demi kemunduran. Sensasi kematian segera tumbuh lebih kuat. Chen Heng ini sejauh ini merupakan lawan paling kuat Bai Xiaochun yang pernah bertarung.

Mata Bai Xiaochun memerah saat tangan kanannya keluar. Cahaya hitam bersinar saat Throat Crushing Grasp dilepaskan, seperti sambaran petir hitam yang melesat ke tenggorokan Chen Heng.

Mata Chen Heng bersinar dengan cahaya yang kuat ketika dia menyadari bahwa ini adalah langkah yang telah dia lihat sebelumnya, dan siap menghadapinya. Lampu merah melintas di sekitarnya saat tangan kanan Bai Xiaochun mendekat. Chen Heng mengulurkan tangan dengan santai, meraih tangan kanan Bai Xiaochun, lalu menghancurkannya dengan keras. Suara retak terdengar saat tangan Bai Xiaochun benar-benar hancur.

Chen Heng mengerutkan kening; dia tidak berharap hal-hal sesederhana ini. Tapi kemudian hatinya berdegup kencang saat memikirkan taktik ganas yang telah digunakan Bai Xiaochun dalam pertempuran, dan bagaimana dia bahkan membiarkan dirinya terluka untuk melepaskan serangan yang menghancurkan. Chen Heng langsung mendorong ke belakang, dan terutama mencoba menggerakkan lehernya keluar dari jalan.

Pada saat yang sama, tangan kiri Bai Xiaochun bersinar dengan cahaya hitam, menembak melewati leher Chen Heng dan menempel di bahunya.

Kekuatan Pencengkeram Tenggorokan meletus, dan suara retak terdengar!

Wajah Chen Heng pucat, dan keringat membanjiri wajahnya. Tulang-tulang bahu kirinya langsung hancur, dan rasa sakit yang hebat menyebabkan dia mengeluarkan amarah.

Lampu merah berkilau di sekitarnya saat dia melepaskan kekuatan besar, meraih tangan kiri Bai Xiaochun. Meskipun Bai Xiaochun cenderung untuk menarik tangannya kembali, Chen Heng terlalu cepat, dan dalam sekejap, tangannya mengunci tangan Bai Xiaochun.

"Mati!" dia melolong, matanya memerah saat dia melakukan gerakan mantra dengan tangan kiri dan kemudian mengulurkan tangan untuk mengetuk dahi Bai Xiaochun.

Mata Bai Xiaochun berkedip dengan sinar setan saat dia tiba-tiba bersandar ke samping, membiarkan tulang-tulang di tangan kirinya patah saat kaki kanannya melesat ke udara dan menghantam tubuh Chen Heng.

Darah menyembur keluar dari mulut Chen Heng, dan dia dikirim jatuh ke belakang, tanpa pilihan selain melepaskan cengkeramannya pada Bai Xiaochun. Yang pada gilirannya memungkinkan Bai Xiaochun jatuh kembali dengan kecepatan tinggi.

Dalam sekejap, sekitar tiga puluh meter ruang terbuka di antara mereka berdua. Tangan Bai Xiaochun sama-sama lumpuh. Lengan kanannya hancur, dan meskipun yang kiri masih utuh, jari-jarinya yang bengkok tidak mampu melepaskan Genggaman Penghancur Tenggorokan.

Kedua kakinya gemetaran. Yang kiri berubah bentuk menjadi aneh, dan darah membasahi kaki kanannya. Tendangan yang baru saja dilepaskannya datang dengan harga yang mengerikan.

Dia hampir tidak bisa berdiri, dan sebenarnya terpaksa bersandar di salah satu pohon yang menjulang. Dia menggigit lidahnya untuk memaksa dirinya agar tidak jatuh pingsan. Dia sekarang berada pada batasnya. Satu-satunya anggota tubuh yang benar-benar bisa ia gerakkan adalah lengan kirinya. Semuanya mati rasa. Namun, dia masih tampak ingin bertarung.

Adapun Chen Heng, matanya merah cerah. Bahu kirinya terasa seperti terbakar, dan dia bahkan tidak bisa mengangkat tangan kanannya. Beberapa tulang rusuknya patah, dan darah terus mengalir keluar dari mulutnya.

"Aku meremehkanmu!" katanya dengan suara serak, menatap Bai Xiaochun. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa dengan basis budidaya seperti miliknya, akan sangat sulit untuk membunuh Bai Xiaochun yang terluka. Dari tampilan itu, praktik penyempurnaan tubuh Bai Xiaochun telah menyebabkan semacam sihir rahasia abadi yang membuatnya tetap hidup meskipun mengalami cedera serius.

Bahkan, untuk menghadapinya, Chen Heng telah menggunakan hampir setiap teknik magis yang dimilikinya, bahkan Sihir Setan Merah.

"Baiklah, sekarang waktunya untuk mengakhiri pertarungan ini!" Chen Heng menarik napas dalam-dalam. Tiba-tiba, semua kemerahan di kulitnya tampak menguap, berubah menjadi kabut yang naik ke udara. Warna normal dengan cepat kembali ke kulit Chen Heng, dan dia tampak melemah secara dramatis. Pertarungan telah menjadi sesuatu yang sulit bahkan untuk Chen Heng; keinginan gigih lawannya untuk tetap hidup, kekuatan restoratif yang mengejutkan, dan kesediaannya untuk mempertahankan kerusakan pada kematian yang ditimbulkan benar-benar mengejutkan.

"Sihir Setan Merah, Saber Darah … Serang!" Chen Heng menggigit lidahnya dan memuntahkan seteguk darah. Darah bergabung ke kabut darah dari beberapa saat yang lalu, yang kemudian bergolak dan, dalam sekejap mata, berubah menjadi pedang panjang berwarna darah!

Pedang ilusi itu lebih dari tiga meter dan, mengejutkan, ditutupi dengan wajah yang tak terhitung banyaknya, yang semuanya memancarkan jeritan menyiksa. Chen Heng melambaikan jarinya, dan pedang berwarna darah mulai bergerak menuju Bai Xiaochun!

Memanfaatkan sihir rahasia ini menyebabkan Chen Heng melorot lagi dalam kelemahan, dan dia terpaksa menjangkau dan menopang dirinya sendiri di pohon terdekat. Wajahnya pucat, dan sebagian rambutnya bahkan memutih.

"Mati!" dia menggeram, memberi Bai Xiaochun tatapan marah.

Sebuah sensasi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya meledak di dalam Bai Xiaochun ketika dia menyadari bahwa apa pun yang dia coba lakukan, dia tidak akan bisa mengelak atau menghindari pukulan ini. Dia terjebak.

Sebuah celah meliuk ke arahnya di tanah, dan pohon di belakangnya layu ketika pedang panjang berwarna darah naik tinggi … dan kemudian menebas ke arahnya!

Bai Xiaochun gemetar, dan murid-muridnya mengerut. Dia tidak ingin mati, dan bahkan takut akan hal itu. Sayangnya, sifat regeneratif dari Undying Live Forever Technique-nya tidak terlalu menantang sehingga mereka bisa mengimbangi cederanya saat ini. Namun, bahkan ketika bilahnya turun, tiba-tiba inspirasi muncul di benaknya. Tanpa ragu sedikit pun, dia melambaikan tangan kirinya, dan seberkas cahaya hitam melesat keluar. Dalam sekejap mata, itu tumbuh lebih besar, tepat di depannya, membentuk ke dalam bentuk … wajan!

Itu tidak lain adalah kura-kura-wajan!

Begitu wajan itu muncul, bilah berwarna darah itu menebasnya, dan ledakan memekakkan telinga terdengar. Bilah berwarna darah mulai bergetar hebat … dan kemudian hancur berkeping-keping!

Adapun penyu-wajan, bahkan retakan sekecil apa pun tidak muncul di permukaannya, meskipun kekuatan serangan mengubahnya menjadi seberkas cahaya hitam yang ditembakkan kembali ke dalam Bai Xiaochun.

"Mustahil!!" Sebuah getaran mengalir di Chen Heng, dan dia batuk seteguk darah, ekspresi tak percaya di wajahnya. Dia sudah berada dalam kondisi lemah ketika melepaskan sihir, dan sekarang setelah itu rusak, kekuatan serangan balik menghantamnya, langsung menguapkan kekuatan spiritualnya dan mengubah visinya. "Apa … benda apa itu??!?"

"Cangkang kura-kura, kau bajingan!" Bai Xiaochun menggeram saat dia berdiri di sana, berpegang teguh pada kehidupan. Darah mengalir keluar dari sudut mulutnya, dan dia bergoyang-goyang ketika dia berdiri di sana. Dia melangkah mundur, menggeser batang pohon ke posisi duduk, dan mulai tertawa pahit. "Sayang sekali aku tidak punya senjata …."

Dia bisa merasakan kekuatan hidupnya memudar, dan visinya berenang. Dia berpikir untuk memanggil pedang kayunya, tetapi tidak punya energi. Memanggil penyu-wajan telah mengambil potongan terakhir dari kekuatan spiritual yang dimilikinya. Dia bahkan tidak bisa membuka tas pegangannya.

"Aku tidak peduli rahasia apa yang kamu pegang, begitu kamu mati, semua yang kamu miliki akan menjadi milikku." Kata Chen Heng, napasnya terbata-bata. Dia juga seperti lampu minyak di ambang sputtering, meskipun dia berada dalam posisi yang sedikit lebih baik daripada Bai Xiaochun. Setelah beberapa napas waktu berlalu, dia berjuang berdiri dan menghasilkan pedang panjang dari tasnya yang dipegang, mengangkatnya, dan mulai berjalan menuju Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun menatapnya diam-diam, matanya agak kosong. Dia teringat kembali kehidupan di desanya, dan kemudian dia memikirkan Big Fatty Zhang. Dia mengingat Li Qinghou, Sekte Stream Roh, dan orang-orang hebat lainnya yang dia kenal. Du Lingfei. Hou Yunfei. Hou Xiaomei ….

Chen Heng perlahan mendekat, lalu menatap Bai Xiaochun, yang sudah memancarkan aura kematian yang kuat. Dia bisa melihat bahwa Bai Xiaochun penuh dengan luka, dan bahwa dia bahkan tidak memiliki energi spiritual yang cukup untuk membuka tasnya.

"Ingatlah namaku. Aku adalah orang yang membunuhmu … Chen Heng dari Klan Luochen. " Dia mengangkat pedang, yang biasanya dia bisa kirim terbang dengan jentikan lengan baju, tapi sekarang tampak sangat berat. "Rasanya luar biasa bisa membunuh Terpilih."

Chen Heng begitu lelah sehingga dia hampir pingsan, tapi matanya berkilau karena kekejaman saat dia menikam pedang ke dada Bai Xiaochun.

Namun, bahkan ketika dia melakukan itu, Bai Xiaochun tiba-tiba mengayunkan lengan kirinya, membantingnya ke tanah. Tulang-tulang itu patah, dan salah satunya bahkan menembus kulitnya sekitar tiga inci.

Kemudian dia berdiri, menggerakkan lengan kirinya dengan sedikit energi terakhir yang dia miliki. Bahkan ketika pedang itu menusuk ke dadanya, lengannya menghantam leher Chen Heng, dan tulangnya … menusuk langsung ke tenggorokannya.

Kemudian Bai Xiaochun jatuh ke tanah dan, energi yang dihabiskan sepenuhnya, jatuh pingsan total.

Getaran melanda Chen Heng. Segalanya terjadi terlalu cepat, memberinya waktu untuk bersiap atau bereaksi, dan ia terlalu lelah untuk menghindar. Begitu tulang menusuk lehernya, darah mulai mengalir ke tanah. Dia mencoba menutupi lukanya, tetapi tidak ada gunanya. Dia menatap darahnya sendiri pada tulang bergerigi yang menonjol dari lengan Bai Xiaochun, dan tidak bisa membantu tetapi kagum pada betapa konyolnya situasinya. Tampaknya tidak mungkin. Mata berkedip-kedip dengan sinar pantang menyerah, dia memikirkan semua tujuan dan pengejaran dalam hidupnya, dan kemudian tertawa pahit.

"Itu adalah pukulan sekaratmu, ya …." Dia terhuyung mundur dan jatuh ke tanah, mati, matanya menatap ke langit.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya