A Will Eternal – Chapter 611 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 611 | Baca Novel Online

Chapter 611: Waktunya Mati, Bajingan Unfilial

“Aku mendapatkan jiwa dewa tipe bumi…. Perjalanan saya ke Bai Clan bukan tanpa bahaya, tetapi pada akhirnya … itu sepadan! " Dengan pemikiran itu di benaknya, Bai Xiaochun melihat sekeliling dengan kewaspadaan yang meningkat. Bahkan ketika dia merenungkan bagaimana imbalan datang hanya dengan risiko, dia menyadari bahwa pemikirannya lagi-lagi keluar dari jalur, dan mengoreksi dirinya sendiri.

"Tidak tidak Tidak. Saya tidak bisa mulai berpikir seperti itu. Itu tidak layak. Sama sekali tidak layak! Saya tidak bisa menggunakan jiwa dewa untuk mencoba menghibur diri saya sendiri. ” Dia bahkan memukul dirinya sendiri beberapa kali untuk mencoba masuk akal ke kepalanya.

"Meskipun, di sisi lain, Wildlands adalah tempat yang secara fundamental berbahaya bagiku, jadi aku benar-benar tidak punya pilihan!" Dengan itu, dia mengeluarkan jiwa dewa tipe bumi. Mata bersinar dengan antisipasi, dia mengambil napas dalam-dalam dan kemudian mendorongnya ke dadanya!

Begitu menyentuh, dia menggunakan sihir rahasia yang telah dia pelajari di makam untuk bergabung dengan jiwa.

Seketika, untaian cahaya kuning menyebar ke seluruh tubuhnya, memenuhi dirinya.

Perasaan yang tidak pernah dialaminya dalam beberapa waktu, dan juga perasaan yang hampir tidak pernah dialami orang lain di dunia. Namun, dia sudah mengalaminya tiga kali, dengan ini yang keempat. Setelah sepenuhnya bergabung dengan jiwa, dan dipenuhi dengan cahaya, dia perlahan membuka matanya.

Meskipun basis kultivasinya tidak membaik, kecakapan pertempurannya … sekarang jauh melampaui apa yang sebelumnya. Selain itu, ada total empat pusaran yang berputar-putar tersembunyi di dalam dirinya, di mana masing-masing adalah klon.

Masing-masing klon itu sama kuatnya dengan dirinya, baik dalam hal basis kultivasi dan kekuatan tubuh jasmani. Bahkan indera ilahi mereka sama. Termasuk dirinya yang sebenarnya dalam campuran, dia sekarang pada dasarnya bisa menjadi lima orang!

Lima pembudidaya di lingkaran besar tahap Inti Emas Surga-Dao, lima pembudidaya di tingkat ketiga Teknik Abadi Hidup Abadi! Salah satu dari mereka bisa bertarung satu lawan satu dengan ahli tahap awal Nascent Soul, dan bahkan mungkin membunuh lawan itu!

Jika mereka semua bertarung bersama, mereka akan sangat menakutkan sehingga bahkan tahap Nascent Soul pertengahan akan seperti apa-apa bagi mereka!

Bai Xiaochun lebih bersemangat dari sebelumnya, dan sekarang merasa jauh lebih percaya diri tentang sendirian di Wildlands.

“Dengan empat klonku, aku kemungkinan besar bahkan bisa menangani seseorang di lingkaran besar tahap Jiwa Nascent…. Satu-satunya hal yang benar-benar ditakuti adalah dewa. Dan jika patriark Bai Clan deva mencoba mengejar saya, maka saya selalu dapat menggunakan jiwa dewa! Dia masih gugup, tapi setidaknya dia punya pilihan.

Tentu saja, dia tahu bahwa Bai Clan tidak akan pernah melepaskannya. Mulai sekarang, dia harus khawatir tentang mereka yang mencoba melacaknya. Namun, dia juga yakin bahwa mereka tidak akan bisa mempertahankannya selamanya.

“Mari kita lihat seberapa jauh mereka mau mendorong sesuatu. Jika mereka membuat saya, saya akan menggunakan jiwa dewa saya untuk melukai dewa mereka. Bahkan jika aku hanya melukainya, dua klan lainnya dan Giant Ghost City, serta musuh lain yang mereka miliki, pasti akan mengambil keuntungan dari situasi untuk bergerak! ”

Setelah memikirkan masalah ini sedikit lagi, dia menggertakkan giginya dan melaju dengan cepat, menuju, bukan menuju Giant Ghost City, tetapi menuju kedalaman Wildlands. Tujuannya sekarang hanyalah untuk mengulur waktu.

Sementara itu, di luar Bai Clan, kepala klan terbang bersama, dikelilingi oleh aura pembunuh dan dingin yang suram. Jiwa pendendam yang tak terhitung jumlahnya telah dibentuk bersama menjadi jiwa besar yang membawanya bersama dengan kecepatan yang menakutkan.

Dia bergerak jauh lebih cepat daripada yang bisa dia lakukan sendiri, berkat sihir rahasia yang cukup menguras tenaga. Namun, sebagai kepala klan, ia memiliki akses ke banyak obat jiwa untuk menebus kehilangan.

Namun, dia masih tidak senang dengan tingkat kecepatan itu, dan juga menuangkan kekuatan langsung dari basis kultivasinya ke dalam jiwa, memberinya dorongan yang lebih besar.

Suara gemuruh memenuhi langit dan bumi ketika jiwa itu melesat, meninggalkan bayangan di belakang sebagai kepala klan menggunakan meterai akal ilahi yang diberikan oleh patriark untuk melacak buruannya.

"Harus lebih cepat !!" Karena segel indera ilahi, dia bisa mengatakan bahwa Bai Xiaochun menambah kecepatan, tetapi dia sebenarnya sangat dekat. Selama dia mempertahankan kecepatannya saat ini, dia kemungkinan akan mengejar ketinggalan dalam tiga hari.

Seiring hari-hari berlalu, perintah patriark perlahan-lahan tumbuh lemah di benak kepala klan; keinginannya untuk membunuh Bai Hao menjadi seperti lubang hitam yang mengisap segalanya.

Pada satu titik, kepala klan tiba-tiba meraih dan memukul bagian atas kepalanya, menyebabkan aliran cahaya ungu muncul dari dahinya.

Cahaya cepat terbentuk menjadi bentuk bendera kecil. Kemudian, kepala klan melakukan gerakan mantera, yang menyebabkan bendera tumbuh dengan cepat menjadi spanduk besar yang dia raih dan raih.

"Kamu tidak bisa melarikan diri, dasar keparat yang tidak berbakti!" Dia memuntahkan darah esensi kehidupan ke spanduk, yang mulai memancarkan cahaya gemilang. Pada saat yang sama, kepala klan menghasilkan banyak obat jiwa yang ia lemparkan ke panji.

Suara gemuruh bergema keluar, dan kilat berderak di sekitar panji saat kepala klan kemudian menanamnya ke permukaan jiwa.

GEMURUH!

Petir menari di sekitar jiwa ketika kecepatannya tiba-tiba meningkat secara eksponensial!

Kecepatan menyilaukan yang membuat kapal sekarang bergerak melampaui apa pun dari tahap Nascent Soul. Ini jelas kekuatan Alam Dewa!

Tentu saja, untuk setiap napas waktu ketika kecepatan seperti itu dilepaskan, sejumlah besar obat jiwa akan terkuras. Bahkan kepala klan tidak memiliki akses ke obat jiwa yang cukup untuk mempertahankannya selama lebih dari dua jam!

"Dua jam. Itu saja yang saya butuhkan untuk mengejar Anda !! ” Dalam kegilaannya, kepala klan menarik semua berhenti untuk mencoba menangkap Bai Xiaochun.

Saat kepala klan menembak bersama dengan kecepatan yang menantang surga, waktu berlalu, dan dia bisa merasakan Bai Xiaochun semakin dekat dan lebih dekat …

"Dia tepat di depanku !!" Dengan menjulurkan lehernya, dia sekarang hanya bisa melihat Bai Xiaochun di kejauhan.

Bai Xiaochun terkejut; mempertimbangkan seberapa cepat dia bergerak, hanya patriark dewa yang seharusnya bisa mengejarnya dengan begitu cepat.

Bahkan, segera setelah dia menyadari bahwa seseorang mendekatinya, dia dengan cepat mengeluarkan pagoda penimbun dewa setengah dewa dan memandang dari balik bahunya dengan ekspresi serius. Namun, ketika dia melihat bahwa itu hanya sebuah jiwa dengan kepala klan di atasnya, rahangnya jatuh. Dia hampir tidak percaya bahwa kepala klan telah berani mengejarnya sendirian …

Kemudian dia memperhatikan spanduk besar, dan fluktuasi jiwa yang mengejutkan datang darinya. Selanjutnya, ia mendapat sensasi bahwa ada mata menatapnya dari dalam spanduk.

Itu tidak terasa seperti mata dewa. Alih-alih, rasanya mirip dengan roh sejati di Sekte Penangkal Sungai, atau roh sejati di pagoda di Tembok Besar…. Meskipun itu tidak sekuat dari roh-roh sejati lainnya, itu serupa.

"Jangan bilang itu palsu?" Meskipun ada sesuatu yang aneh dengan situasinya, yang paling penting adalah bahwa ketua klan mendekatinya dengan kemarahan yang mematikan.

"Mati, kau bajingan yang tidak berbakti !!" Kepala klan menembak ke arahnya dengan kecepatan luar biasa, tampaknya berusaha untuk menabraknya dengan jiwa. Wajah jatuh, Bai Xiaochun memanfaatkan kemampuannya untuk membuat segala sesuatu di sekitarnya melambat, namun, mengingat seberapa cepat jiwa itu bergerak, itu tidak banyak gunanya.

Dia baru saja berhasil melompat keluar dari jalannya waktu, di mana jiwa itu menjerit melewatinya.

"Mempertimbangkan seberapa cepat dia pergi, dan fakta bahwa dia mengandalkan harta itu … jangan bilang dia benar-benar datang sendiri untuk mencoba membunuhku?" Bahkan ketika dia jatuh kembali, dia mengirim akal ilahi untuk memeriksa orang lain, tetapi yang mengejutkan, tidak menemukan apa pun.

"Aku bisa melihatmu, patriark Bai Clan!" dia berteriak. "Tunjukkan wajahmu! Dan Anda juga, tetua klan! Saya bisa melihat semua orang! Berhenti bersembunyi, kalian semua! ” Pada saat itu, kepala klan melompat dari jiwa, melakukan gerakan mantra dua tangan yang memanggil gerombolan jiwa pendendam, yang bergabung bersama untuk membuat kepala hantu jahat yang sangat besar. Menderu, kepala meluncurkan dirinya ke arah Bai Xiaochun untuk memakannya.

"Saya dapat memotong Anda sendiri, Bai Hao. Kau membunuh putraku, jadi sekarang aku akan membuatmu berharap kau bisa mati !! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya