A Will Eternal – Chapter 624

shadow

A Will Eternal – Chapter 624

Chapter 624: Kapten, Apa yang Sebenarnya Mereka Lakukan?

"Tahanan …." Bai Xiaochun dengan gugup berdiri dan berjalan keluar dari kamarnya. Kapten sedang menunggu di luar, senyum di wajahnya.

Bai Xiaochun tahu bahwa dia perlu mengembangkan hubungan yang baik dengan pasukan, tetapi itu tidak terlalu sulit. Dia hanya perlu berhenti berpikir tentang bagaimana dia adalah seorang ahli Formasi Inti dengan empat klon jiwa deva, dan bahwa dia bahkan bisa membunuh pembudidaya Nascent Soul yang tinggi. Dia hanya perlu bertindak seperti orang yang tidak penting. Oleh karena itu, dia menunjukkan ekspresi hormat dan dukungan di wajahnya ketika dia menggenggam tangan dan membungkuk, lalu berkata, “Kapten, kamu benar-benar tidak perlu datang sendiri. Jika Anda memiliki pesanan untuk saya, cukup kirim pesan. "

Sebenarnya, Bai Xiaochun sudah menyukai kapten untuk memulai, jadi mudah untuk memberinya haluan yang mendalam.

Kapten itu tampak agak terkejut. Yang benar adalah bahwa ia tidak punya pilihan lain selain menjemput Bai Xiaochun. Menurut aturan Lembaga Pemasyarakatan Iblis, semua penjaga harus berpartisipasi dalam tugas patroli. Jika Bai Xiaochun tahu tentang itu dan memilih untuk tidak bergabung, maka dia yang harus disalahkan. Tetapi jika kapten tidak secara pribadi memberi tahu dia, maka dia akan dianggap bertanggung jawab.

Penjaga lain mungkin menjaga jarak, tetapi ketika kapten memikirkan semua rumor yang dia dengar, dia benar-benar merasa dia tidak punya pilihan lain.

Namun, yang mengejutkannya, iblis yang dilaporkan jahat dan membunuh keluarga yang telah mengubah pengkhianatan terhadap klannya dan menculik ayahnya sendiri, Bai Hao, sebenarnya sangat sopan.

Kapten tertawa terbahak-bahak. “Oh, tidak masalah sama sekali! Anda adalah bagian dari Pasukan 9 sekarang, dan karena Anda baru saja tiba, bagaimana mungkin saya tidak datang untuk memberi Anda berita secara pribadi! Dengar, Bai Hao. Bagi orang-orang di luar, segala sesuatu tentang Penjara Iblis adalah rahasia besar. Bagaimanapun, hanya dua tipe orang yang benar-benar dapat masuk ke blok sel: para tahanan, dan kami penjaga! ”

Meskipun dia belum memiliki kesan yang sangat baik tentang Bai Xiaochun, kapten tampak sedikit lebih tulus daripada sebelumnya, dan dia bahkan mulai menjelaskan lebih banyak informasi saat mereka berjalan.

Setelah mengikuti sedikit kapten, Bai Xiaochun hanya bisa bertanya, "Kapten, basis budidaya seperti apa yang dimiliki semua tahanan?"

"Tidak masalah!" jawab kapten dengan bangga. “Setiap orang yang datang ke Penjara Iblis harus tunduk. Bahkan naga! ” Tak lama, mereka mendekati pintu bercahaya besar di tengah alun-alun.

Rasa ingin tahu Bai Xiaochun tumbuh. Dia telah mengalami banyak hal dalam hidupnya, tetapi tidak pernah berada di dalam penjara. Gagasan turun ke kedalaman Penjara Iblis membuatnya dipenuhi dengan antisipasi.

Para penggarap jiwa lainnya yang merupakan bagian dari Pasukan 9 semuanya menunggu dengan tidak sabar di ambang pintu, dan banyak dari mereka tampaknya menjadi lebih kesal ketika mereka melihat Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun bisa melihat itu, dan mempertimbangkan bahwa dia tidak tahu berapa lama dia akan melayani sebagai penjaga, dia bergegas maju dan berkata, "Halo, saudara-saudara! Saya baru di sini dan tidak tahu aturannya. Aku benar-benar minta maaf karena membuat kalian semua menunggu. ”

Saat ini, dia tampak seperti Bai Hao, muda, murni dan adil, bahkan halus. Lebih jauh, dia berbicara dengan cara yang sangat menyenangkan; segera, beberapa iritasi di mata penjaga lainnya memudar.

Setelah semua, reputasi Bai Hao adalah bahwa binatang buas. Tapi di sini dia dengan sopan dan bersemangat menawarkan penjelasan dan permintaan maaf. Para penjaga lainnya terkejut, dan tidak yakin harus berkata apa. Bagaimanapun, wajah tersenyum Bai Xiaochun membuatnya sulit bagi mereka untuk tetap marah.

Di luar itu, cara dia bergegas maju dan memperlakukan mereka semua seperti kakak laki-laki menyebabkan perasaan aneh muncul di hati mereka. Hampir seketika, rasa dingin yang dirasakan banyak dari mereka terhadapnya mulai memudar.

Satu-satunya pengecualian adalah seorang pria muda berwajah panjang yang merespons dengan mendengus dingin. Rupanya, dia memiliki posisi yang agak tinggi di Pasukan 9. Ketika penjaga lain melihat reaksinya, ekspresi mereka kembali menjadi dingin.

Bai Xiaochun tidak terlalu senang tentang itu.

"Aku tidak pernah menyinggung orang ini!" dia pikir.

Kapten pura-pura tidak memperhatikan apa yang terjadi. Sambil tertawa, dia berkata, "Baiklah, semua orang di sini, mari kita masuk!"

Sambil mengibas-ngibaskan lengan bajunya, ia menghasilkan medali perintah, yang ia rentangkan ke pintu yang bercahaya. Hampir seketika, celah terbuka di tengahnya.

Kapten masuk terlebih dahulu, dan semua orang mengikuti, dengan Bai Xiaochun mengambil tempat terakhir.

Begitu dia memasuki cahaya, perasaan seperti teleportasi menyapu dirinya. Itu seperti surga dan bumi yang menimpanya, dan merupakan sensasi yang sangat tidak menyenangkan. Namun, itu hanya berlangsung sesaat sebelum menghilang. Kemudian, visi Bai Xiaochun cerah, dan dia mendapati dirinya melihat … dimensi yang sangat aneh!

Tidak ada langit atau tanah, hanya kekosongan hitam. Menggantung ke bawah dari kegelapan yang luas, yang tampaknya tidak pernah berakhir di atas adalah rantai yang tak terhitung jumlahnya terbuat dari tulang.

Menggantung di ujung rantai tulang adalah tengkorak besar, masing-masing setinggi beberapa puluh meter. Itu adalah benda-benda yang tampak kejam yang jelas-jelas telah menggantung di sana dalam kehampaan selama puluhan ribu tahun.

Mereka tampaknya diatur dalam semacam pola, hampir seolah-olah membentuk semacam formasi mantra yang sangat besar dan padat.

Tentu saja, tidak satu pun dari mereka yang berada terlalu dekat dengan yang lain.

Tengkorak itu adalah sel penjara!

Dari segi warna, mereka tidak putih. Bahkan, mereka tampaknya terus berkedip-kedip dengan warna acak, hampir seolah-olah ada semacam sihir yang bekerja di dalam diri mereka. Selain itu, adalah mungkin untuk mendengar jeritan pahit yang sesekali datang dari dalam.

Jeritan itu datang dari para tahanan!

Para tahanan di tengkorak semua mengenakan pakaian compang-camping, dan beberapa dari mereka bahkan telanjang. Ada pria dan wanita, dan bahkan raksasa biadab sesekali, terpaksa menyusut dalam ukuran agar muat di kandang tengkorak.

Beberapa di antaranya adalah penggarap jiwa, dan ada juga ahli nujum yang hadir. Mereka semua kurus dan kurus, namun masing-masing meledak dengan aura pembunuh dan suasana brutal.

Selain tahanan di kandang tengkorak, ada juga pembudidaya jiwa berkeliaran di jubah abu-abu, tangan dan kaki mereka di belenggu. Mereka juga tahanan, tetapi tidak cukup berbahaya untuk disimpan di dalam kandang, dan bebas berkeliaran di sel.

Beberapa tahanan adalah perempuan, dan banyak dari mereka sangat cantik.

Ketika tahanan kultivator berjubah abu-abu melihat para penjaga Pasukan 9, mereka bergegas, gemetar, untuk bersujud. Ekspresi menyanjung dan menjilat terlihat di wajah mereka, dan untuk para tahanan wanita cantik, mereka memastikan untuk mengungkapkan belahan dada mereka saat mereka membungkuk. Ketika Bai Xiaochun melihat itu, dia cukup terkejut.

Pada titik ini, kapten berteriak, “Baiklah, kita akan berpatroli selama tiga hari. Selama enam jam pertama, kami akan melakukan hal-hal seperti biasa. Pergi bersenang-senang dan tidak menimbulkan masalah! Ketika enam jam sudah habis, kita akan bertemu di sel Iblis Zhou Tua. Mari kita lihat apakah kita akhirnya bisa membuatnya menumpahkan kacang. ”

Setelah kapten selesai berbicara, Bai Xiaochun menyaksikan para penjaga yang tersenyum tersebar ke berbagai arah.

Ketika itu terjadi, mata Bai Xiaochun melebar karena terkejut ketika dia melihat banyak tahanan berjubah abu-abu berkeliaran di sekitar para penjaga seolah-olah mereka adalah teman lama. Beberapa dari mereka bahkan mulai memijat bahu para penjaga dan membungkuk untuk membisikkan hal-hal di telinga mereka. Terlebih lagi, ekspresi yang bahkan lebih menjemukan dari sebelumnya dapat terlihat di wajah para tahanan.

Ketika kapten melihat bagaimana bingungnya Bai Xiaochun, dia tersenyum, merendahkan suaranya, dan berkata, “Orang-orang itu seperti pelayan di Penjara Iblis. Tidak ada dari mereka yang melakukan kejahatan serius, dan mereka cenderung berperilaku baik. Adapun betapa mudah atau sulitnya kehidupan mereka, itu terserah kita.

"Para tahanan di tengkorak adalah yang benar-benar penting." Dia menunjuk ke sebuah tengkorak di dekatnya, di dalamnya ada seorang lelaki tua dengan tanda lahir merah di wajahnya. Dia terlihat sangat galak, tetapi saat ini matanya tertutup, seolah-olah dia tidak peduli sama sekali tentang dunia di sekitarnya. "Misalnya, pria itu. Dia kesal dengan raja dua ratus tahun yang lalu, dan telah dikurung sejak itu. Dia tidak memiliki rahasia yang layak diekstraksi, jadi dia mungkin akan mati karena sebab alamiah pada akhirnya.

“Baiklah, bersenang-senanglah. Sebagai penjaga, kami seperti dewa di sini. Kehidupan para tahanan ada di tangan kami, dan karenanya … selama Anda tidak melakukan sesuatu yang terlalu berlebihan, Anda dapat melakukan apa saja yang Anda inginkan. ”

"Apa pun yang kami inginkan?" Bai Xiaochun berpikir dengan ragu, pikirannya berputar pada betapa berbedanya Penjara Iblis berbeda dari yang dia bayangkan.

Yang lebih mengejutkan adalah bagaimana pemuda berwajah panjang dari beberapa waktu lalu dikelilingi oleh sekelompok delapan tahanan wanita cantik, yang menariknya ke kejauhan dengan wajah genit di wajah mereka.

Dia tidak bisa membantu tetapi berkedip beberapa kali dan bahkan menjilat bibirnya ketika dia melihat itu. Hatinya benar-benar mulai berdetak juga. Lagipula, ada beberapa tahanan wanita dalam kelompok itu yang menurutnya sangat menarik. Menunjuk ke arah mereka, dia berkata, "Kapten, apa yang sebenarnya mereka lakukan?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya