A Will Eternal – Chapter 63

shadow

A Will Eternal – Chapter 63

Chapter 63: Menghancurkan Klan Luochen!

Hanya butuh Li Qinghou sejenak untuk mencapai portal teleportasi, di mana dia melayang seperti pisau yang terhunus, memancarkan aura pembunuh yang intens.

Ouyang Jie memandangnya, dan murid-muridnya sedikit mengerut. Di antara tiga penguasa puncak di tepi selatan, Ouyang Jie memandang Li Qinghou sebagai yang paling penting. Bahkan, dia sebenarnya adalah salah satu orang paling penting di seluruh Spirit Stream Sect.

Tidak hanya dia seorang ahli farmasi, bakat alaminya yang dalam sangat langka. Sebagai contoh, ia hanya berlatih kultivasi selama sekitar seratus tahun, tetapi sudah mencapai Yayasan terlambat. Bahkan, bahkan dikatakan bahwa, di dalam seluruh sekte, ia adalah kandidat yang paling mungkin untuk menerobos dari Yayasan Pendirian dan memperoleh Gold Core.

"Saya mendengar bahwa salah satu dari empat murid Sekte Luar itu terhubung ke Li Qinghou entah bagaimana …." Ouyang Jie berpikir. Pada saat yang sama, gemuruh terdengar dari formasi mantra, dan sinar cahaya yang tak terhitung jumlahnya naik. Seketika, kelompok dua ribu pembudidaya, termasuk Li Qinghou, menjadi buram, dan kemudian menghilang sama sekali.

Perjalanan yang telah menghabiskan Bai Xiaochun dan yang lainnya beberapa bulan untuk diselesaikan, terjadi hanya dalam beberapa detik, berkat aktivasi portal teleportasi Spirit Stream Sect.

Gemuruh seperti guntur mengisi udara di atas bentuk bawah sadar Du Lingfei. Langit meredup ketika sesuatu seperti tangan tak terlihat merobek celah besar, mengungkapkan gambar formasi mantra yang sangat besar.

Itu turun dengan cepat ke tanah, menyebabkan semuanya gempa di daerah lima puluh kilometer. Berkobar, garis-garis berapi muncul di tanah saat bentuk dan desain formasi mantra muncul di permukaan tanah.

Dalam area 50 kilometer itu, semua rumput, batu, gunung, semuanya berubah menjadi abu, menghilang dalam sekejap. Formasi mantra ini sangat mendominasi, dan menghancurkan semua yang menghalangi jalannya.

Du Lingfei berada di area itu, dan segera jatuh di bawah perlindungan formasi mantra, memastikan dia tidak terluka sama sekali. Bahkan ketika tanah berguncang, banyak tokoh yang terlihat.

Hanya butuh beberapa saat bagi lebih dari dua ribu murid Sekte Dalam dari tepi selatan muncul. Masih ada cukup kekuatan teleportasi yang berputar-putar di sekitar mereka untuk melakukan teleportasi lain, tetapi pertama-tama, Ouyang Jie dan Li Qinghou berjalan maju ke Du Lingfei yang tidak sadar. Beberapa murid perempuan meraihnya di depan mereka, menutupinya dengan satu set pakaian cadangan dan juga memberikan beberapa pil obat. Dengan masuknya energi spiritual, Du Lingfei secara bertahap membuka matanya. Ekspresinya kosong, tetapi ketika dia melihat semua kekuatan dari sekte yang mengelilinginya, dia mulai menangis, dan perasaan kegembiraan membanjiri dirinya.

Selain itu, mengingat dia adalah murid Sekte Luar dari Peak Cloud Fragrant, ketika dia melihat Peak Lord Li Qinghou berdiri di sana, bahkan lebih banyak air mata mengalir di matanya. Pada saat yang sama, murid-murid di kedua sisinya membantunya naik ke posisi duduk.

"Puncak Lord, tolong selamatkan Junior Bruder Bai …." dia memohon, wajah pucat.

"Apa yang terjadi padanya?!" Li Qinghou berkata, melangkah maju untuk berdiri langsung di depan Du Lingfei. Matanya terbakar karena amarah dan kecemasan yang mendalam.

"Junior Bruder Bai … pergi sendiri untuk menarik para pembudidaya Klan Luochen pergi, sehingga Penatua Brother Hou dan aku bisa melarikan diri. Mereka mulai mengejarnya …. " Sambil menangis, dia melanjutkan untuk menjelaskan seluruh situasi.

Beberapa dari dua ribu murid di sekitarnya tahu Bai Xiaochun, tetapi ketika mereka mendengarkan kisah Du Lingfei, mereka tampak tersentuh. Peristiwa intens dan tragis bahkan menyebabkan mereka terkesiap.

Mereka belajar tentang bagaimana Feng Yan jatuh dalam pertempuran untuk melindungi sesama muridnya, dan bagaimana Hou Yunfei dan Du Lingfei mempertaruhkan kematian hampir pasti untuk mencoba melarikan diri. Mereka mendengar tentang bagaimana Klan Luochen mengirimkan dua gelombang pembudidaya dalam pengejaran, termasuk beberapa di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan satu di kesembilan ….

Bahkan anggota Sekte Batin ini akan sulit sekali untuk bisa keluar hidup-hidup dalam keadaan seperti itu.

Ketika Du Lingfei berbicara tentang Bai Xiaochun, mereka bisa merasakan betapa berbakti dan setianya dia. Bahkan, dia sudah tipe orang yang bisa dianggap Terpilih.

Dia memiliki pilihan untuk melarikan diri sendiri, tetapi sebaliknya kembali untuk menyelamatkan sesama muridnya. Dia bertarung melawan musuh yang jauh lebih kuat daripada dirinya sendiri, kemudian membantu membawa dua temannya yang terluka selama lebih dari setengah bulan, dalam perjalanan hampir 5.000 kilometer.

Pada akhirnya, ia memilih untuk mengorbankan dirinya sendiri daripada prinsip-prinsipnya, semua untuk memberi kesempatan kepada teman-teman muridnya untuk keluar hidup-hidup. Hasilnya adalah Du Lingfei dapat mengirim pesannya. Kalau bukan karena itu, sekte mungkin tidak akan belajar tentang tindakan pengkhianatan Klan Luochen sampai terlambat.

Tidak butuh waktu lama sebelum nama Bai Xiaochun mengakar jauh di dalam hati para murid Sekte Batin. Bagi mereka, dia sangat berbakti dan setia, seorang pria yang elegan dan bahkan heroik, seseorang dengan urat baja.

Orang-orang dari Aula Pengadilan benar-benar terguncang. Di antara jumlah mereka adalah Qian Dajin, yang rahangnya turun saat dia mendengar cerita Du Lingfei. Dia hampir tidak percaya bahwa Bai Xiaochun yang dia bicarakan adalah orang yang sama dalam benaknya. Rencana impulsifnya sebelumnya telah membuatnya gugup tentang kemungkinan investigasi di pihak sekte. Meskipun dia tidak benar-benar yakin bahwa Bai Xiaochun adalah kura-kura kecil, dalam kepicikannya, dia lebih suka membunuh orang yang salah secara tidak sengaja daripada mengambil risiko orang yang tepat melarikan diri. Pada saat ini, dia menghela napas lega. Dengan Feng Yan mati, tidak mungkin ada kata keluar.

Bahkan Ouyang Jie yang berhati besi, Taois Jackal, tidak bisa menahan diri untuk tidak menanggapi kisah tersebut, dan sinar kekaguman muncul di matanya. Mempertimbangkan tingkat basis kultivasinya, dia bisa tahu sekilas bahwa Du Lingfei tidak mengarang cerita; semua yang dia katakan, meskipun mungkin tidak sepenuhnya akurat, adalah kebenaran.

"Sekte Stream Roh tidak bisa membiarkan murid seperti itu binasa di tempat ini!" Ouyang Jie menjentikkan lengan bajunya dan segera mengirim beberapa ratus murid untuk mencari Hou Yunfei dan Bai Xiaochun.

Li Qinghou perlahan-lahan melihat ke kejauhan, matanya benar-benar merah, jantungnya pahit. Mengingat apa yang telah dilakukan Bai Xiaochun di sini, Li Qinghou tiba-tiba merasa seolah-olah dia salah menilai. Pada saat yang sama, dia tahu bahwa, mengingat situasinya, kemungkinan Bai Xiaochun untuk keluar hidup-hidup … kecil, untuk sedikitnya.

"Dan aku adalah orang yang membawamu ke sekte ini …." dia pikir. Aura pembunuhnya meledak dengan intensitas yang bahkan lebih. Mengambil langkah ke depan, dia memanfaatkan beberapa kekuatan teleportasi yang tersisa untuk tiba-tiba menghilang ke arah Klan Luochen.

Ouyang Jie menghela nafas. Setelah mendengar kisah Du Lingfei, dia tahu bahwa situasinya tidak baik bagi Bai Xiaochun. Berkedip-kedip bergerak, dia mengumpulkan kekuatan yang tersisa dan memulai teleportasi lain.

Rumbling bergema ke segala arah saat Li Qinghou dan Ouyang Jie memimpin hampir dua ribu murid untuk muncul di udara di atas rumah Klan Luochen di Pegunungan Fallenstar.

Lapisan-lapisan awan tercabik-cabik ketika portal teleportasi menjadi serangan yang kuat dengan energi langit dan bumi yang kuat. Teriakan alarm terdengar di dalam mansion saat formasi mantra turun ke atasnya.

RUUUUUUUUUUMBLE!

Formasi mantra mendarat, langsung menghancurkan lantai batu kapur, mengubahnya menjadi abu. Rumah itu sendiri runtuh menjadi puing-puing.

Deru amarah bergema ketika banyak tokoh terbang keluar, ekspresi kemarahan dan keputusasaan di wajah mereka.

Singa batu penjaga dan pohon buah-buahan dari halaman berubah menjadi boneka yang langsung menyerang. Li Qinghou adalah orang pertama yang bergerak. Dia melambaikan lengan bajunya, menyebabkan singa meledak dengan keras. Adapun pohon buah-buahan, mereka gemetar, dan buah mulai rontok dari dahan mereka. Namun, bahkan ketika buah-buahan lari, mereka hancur.

Gemuruh bergema saat para murid aliran Spirit Sekte melepaskan kehancuran massal.

Li Qinghou menembak ke arah pusat rumah Klan Luochen yang hancur. Tangan kanannya berkedip dengan gerakan mantra, dan dia melambaikan jarinya, memanggil bola api hijau. Rambutnya terbang liar tentang dia saat dia mengirim bola api meluncur ke tanah.

Api meletus, menabrak puing-puing rumah dan menyapu. Segelintir para pembudidaya musuh yang telah menyerang mengeluarkan teriakan menyedihkan saat mereka langsung dibakar.

Selanjutnya, Li Qinghou mengangkat kaki kanannya ke udara dan menjatuhkannya dengan keras. Tanah hancur, dan celah besar terbuka, mengungkapkan necropolis di bawah.

Pada saat yang hampir bersamaan, pusaran darah keluar, diikuti oleh patriark Klan Luochen.

Ketika pria itu melihat Li Qinghou, wajahnya dipenuhi ekspresi putus asa. Sekte Stream Roh telah tiba terlalu tiba-tiba. Formasi mantra yang sedang dikerjakannya berada pada titik puncak untuk diselesaikan, dan jika ada orang lain yang tiba, dia mungkin bisa menunda mereka cukup lama. Tapi tiba-tiba, orang-orang yang datang tidak lain adalah Li Qinghou dan Ouyang Jie!

Sang patriark mundur, menangis dengan sedih, “Larilah! Siapa pun yang bisa melarikan diri, keluar dari sini! ”

Dengan gemetar, para pembudidaya Klan Luochen di necropolis itu tersebar ke segala arah. Namun, wajah Ouyang Jie tanpa ekspresi saat dia melambaikan tangannya, mengirim murid-murid Sekte Dalam mengejar mereka.

Mata Li Qinghou terkunci pada Patriarch Luochen, dan danau darah yang mengelilinginya. Ouyang Jie melakukan hal yang sama, dan kemudian, api amarah muncul di mata kedua pria.

"Kamu membantai manusia tak berdosa?" Li Qinghou menggeram. "Langit tidak bisa mentolerir keberadaan klan seperti milikmu!" Dengan itu, dia melambaikan lengan bajunya, mengirimkan lautan api yang merusak keluar.

Pada saat yang sama, jeritan mengerikan mulai muncul ketika para murid Sekte Stream Roh mulai membantai dan menghancurkan para pembudidaya Klan Luochen.

Dua ribu orang versus beberapa ratus.

Patriark Luochen hanya bisa menyaksikan semua orang di klannya terbunuh, keduanya keturunan dari garis keturunannya sendiri, dan anggota garis keturunan lainnya. Menjerit dengan sedih, dia melarikan diri dengan kecepatan tinggi dalam upaya untuk melarikan diri.

Namun, pada saat itu, dia diliputi oleh lautan api Li Qinghou. Wajahnya sangat suram, Li Qinghou mengepalkan tangannya.

GEMURUH!

Teriakan Patriark Luochen semakin kuat saat dia terbakar. Daging dan darahnya dibakar, dan dalam sekejap mata, ia menjadi tidak lebih dari abu. Li Qinghou … membunuhnya dengan satu serangan!

Ketika para murid Sekte Dalam sekitarnya melihat itu, mereka tersentak kaget. Bahkan mata Ouyang Jie melebar takjub.

Saat Li Qinghou melayang di sana di udara, dia melambaikan tangannya lagi, mengirim lautan api meledak lagi. Seluruh Klan Luochen dilalap, dan semuanya mulai terbakar. Li Qinghou melihat ke kejauhan, ekspresinya agak sedih.

Sambil mendesah, dia berkata, "Bai Xiaochun, aku, Li Qinghou … telah mengecewakan Bai Clan-mu." Dalam kepahitannya, dia terbang ke kejauhan. Dia tidak mau mempercayakan pencarian Bai Xiaochun kepada orang lain. Jika ada harapan sekecil apa pun bahwa dia masih hidup, dia sendiri yang akan mencarinya.

Li Qinghou pergi, api menjulang tinggi ke langit di belakangnya. Adapun murid Sekte Batin, ekspresi kegembiraan mulai muncul di wajah mereka. Sekarang, lebih dari sebelumnya, mereka menyadari betapa kuat dan mulianya sekte mereka.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya