A Will Eternal – Chapter 632

shadow

A Will Eternal – Chapter 632

Chapter 632: Once The Heavens Change

Begitu Bai Xiaochun mendengar pesan itu, matanya menjadi lebih merah daripada sebelumnya. Jika Zhou Yixing hanya terlibat dalam perkelahian yang mematikan, itu akan lebih dapat diterima, tetapi mendengar bahwa seseorang berusaha mencuri jiwanya adalah masalah yang berbeda ….

Saat ini, Bai Xiaochun menginginkan jiwa lebih dari segalanya. Dan mengingat tidak ada toko di kota yang memiliki jiwa untuk disisihkan, Zhou Yixing adalah harapan terakhirnya.

“Aku hanya perlu berlatih lima kali lagi dan aku akan bisa menyulap nyala api empat belas warna. Pada saat ini, siapa pun yang mencoba mencuri jiwa dari saya adalah musuh saya! " Marah, dan tidak punya waktu untuk berdebat dengan dua pangeran mahkota, dia bergegas keluar dan menuju ke arah portal teleportasi.

Begitu dia keluar di tempat terbuka, dia terbang ke udara dan menggantung medali Iblis Penalentiary medali di lehernya. Meskipun terbang dilarang di kota, ketika penjaga kota yang berpatroli melihat medali dan menyadari siapa dia, mereka hanya berpura-pura tidak memperhatikannya.

Dia sudah relatif dekat dengan portal teleportasi, jadi ditambah dengan fakta bahwa dia terbang, hanya butuh beberapa saat untuk mencapai tujuannya.

Saat dia bergemuruh di udara dalam sorotan cahaya, dia menarik cukup banyak perhatian. Bahkan sebelum dia mendarat, dia bisa melihat Zhou Yixing di sebelah timur portal teleportasi, ekspresi putus asa di wajahnya saat dia berjuang dengan sekelompok selusin pembudidaya. Salah satu pembudidaya dalam kelompok itu … adalah kepala yang sama dari Bai Clan yang telah ditangkap Bai Xiaochun ketika melarikan diri dari clan!

Madam Cai juga ada di sana, ditemani oleh sekelompok pengikut, yang kebanyakan adalah anggota Klan Bai. Ada dua penggarap jiwa lainnya yang hadir, berdasarkan pakaian mereka, jelas dari dua klan besar lainnya.

Ketika Bai Xiaochun mendekat, kepala klan mendorong tangannya, menyebabkan angin hitam berputar di sekitar Zhou Yixing, menguncinya di tempat dan membuatnya tidak mungkin baginya untuk melarikan diri.

Melihat Zhou Yixing dalam bahaya seperti itu, Bai Xiaochun meraung, "Beraninya kau, Bai Clan rendahan !!"

Saat suaranya bergema seperti guntur surgawi, kelompok dari Bai Clan berbalik untuk melihat siapa yang mendekat. Ketika Nyonya Cai mengenali siapa orang itu, dia menjerit, "Bai Hao!"

Ayah Bai Hao, kepala klan, mendongak dan mulai gemetar. Saat pikiran melintas dalam benaknya tentang bagaimana ia diculik, ia mengertakkan gigi dan menggeram, "Bai Hao !!"

Anggota lain dari Klan Bai semua terkejut, dan segera diingatkan tentang semua penghinaan yang telah menumpuk di kepala mereka karena Bai Hao.

"Ini Bai Hao !!"

"Patriark tidak bisa membunuhnya saat itu, dan dia akhirnya dibawa pergi oleh Raja Hantu Raksasa …."

Zhou Yixing hampir menangis, hatinya dicengkeram oleh sensasi krisis yang akan segera terjadi. "Bantu aku, tuan …."

Mata kepala klan terbakar amarah; penyelidikan kemudian tentang lonjakan murdersoul telah membawanya ke Zhou Yixing, dan dia segera menyadari bahwa dia bekerja dengan Bai Xiaochun. Karena itu, setelah menatapnya selama kunjungan ke kota ini, ia segera berusaha menculiknya.

Namun, sekarang Bai Xiaochun telah muncul, kepala klan mengubah rencananya. Alih-alih mencoba menculik Zhou Yixing, ia akan mencoba membunuhnya! Mendengus dingin, dia mengulurkan tangan dan membuat gerakan menggenggam ke arah Zhou Yixing, menyebabkan angin hitam berubah menjadi pisau angin.

"Kami mungkin tidak bisa menyentuhmu karena statusmu di Giant Ghost City," geramnya, "tapi itu tidak berarti aku tidak bisa membunuh pengikutmu !!"

Harapan baru saja muncul di depan Zhou Yixing, hanya untuk digantikan oleh pedang angin hitam, yang sekarang menebas ke arahnya, mengisi hatinya dengan keputusasaan. Meskipun semua hal ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, mereka terjadi pada saat dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu. Melihat apa yang terjadi, mata Bai Xiaochun menyipit, dan dia meledak dengan kecepatan yang lebih besar dari sebelumnya!

Dia tidak menggunakan Bash Mengguncang Gunung, dia menggunakan … Hex abadi !!

Siapa pun yang mengamatinya akan melihat dia menjadi kabur, sementara baginya, lingkungannya tiba-tiba melambat. Lalu dia menghilang. Sementara itu, bilah angin menebas ke arah Zhou Yixing, dan dia meratap dengan sedih. Tapi kemudian suara teriakan bisa terdengar saat Bai Xiaochun tiba-tiba muncul tepat di depan Zhou Yixing.

Di sana, dia mengulurkan tangan dan memukul bilah angin.

BOOOOOOOOOMMM!

Bilah angin hancur menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya yang berputar ke segala arah. Pada saat yang sama, para pembudidaya Klan Bai semua mundur.

Murid-murid tersentak, kepala klan maju selangkah, melakukan gerakan mantera dengan tangan kanannya saat dia berkata, "Merasa ingin bunuh diri, Bai Hao ?!"

Seketika, ratapan hantu dan serigala bisa didengar saat dia menggunakan sihir rahasia Bai Clan yang khas, menyebabkan akal ilahi untuk berubah menjadi hantu bayangan yang tak terhitung jumlahnya yang menerkam ke arah Bai Xiaochun.

"Aku mengalahkanmu sekali sebelumnya, apakah kamu benar-benar cukup gila untuk mencoba lagi ?!" Bai Xiaochun menembak ke belakang, membanting Zhou Yixing yang terkejut untuk mengirimnya jatuh.

Kemudian, Bai Xiaochun memelototi kepala klan saat beberapa bayangan muncul, yang tidak lain adalah empat klonnya. Bahkan ketika mereka muncul di tempat terbuka, mereka secara bersamaan melepaskan serangan tinju ke kepala klan!

Sebuah ledakan besar diluncurkan untuk mengisi hampir setengah dari Giant Ghost City. Seketika, banyak sinar cahaya mulai menembak ke arah mereka.

“Pertempuran sihir dilarang di Giant Ghost City. Tetap tangan Anda segera! "

"Berhenti di sana!" Suara-suara terdengar dari patung hantu raksasa besar di tengah kota, serta aliran rasa ilahi yang mengejutkan.

Secara bersamaan, Bai Xiaochun dan klonnya menabrak ketua klan, setelah itu mereka semua terhuyung mundur. Adapun kepala klan, darah mengalir keluar dari mulutnya, dan dia terengah-engah saat dia menatap marah Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun juga mendukung, tetapi tidak terluka. Itu bahkan ketika dia memikirkan keuntungan dan kerugian dari bertarung dengan Bai Clan di dalam Giant Ghost City bahwa suara-suara dan perasaan ilahi dari penjaga kota muncul, sangat melegakannya.

Tanpa ragu, Bai Xiaochun berteriak, “Berani-beraninya kau menyergap seseorang dari Penjara Setan, pak tua Bai! Ini adalah Giant Ghost City, bukan Bai Clan Anda! Saudara-saudara dari penjaga kota, saya Bai Hao dari Penjara Iblis. Orang-orang ini melanggar hukum setempat. Tidak hanya mereka mengeroyokku, mereka juga dengan sengaja tidak menghargai Giant Ghost City! ” Dengan itu, dia meraih Zhou Yixing dan bersiap untuk pergi.

Melihat Bai Xiaochun melarikan diri, Nyonya Cai benar-benar mengabaikan penjaga kota dan berteriak, "pembudidaya Bai Clan, bunuh dia segera !!"

Racun di mata Nyonya Cai tidak bisa lebih jelas. Kebenciannya pada Bai Xiaochun telah mencapai ketinggian yang tak terbayangkan. Namun, anggota lain dari Klan Bai ragu-ragu, sepenuhnya menyadari tatapan tajam penjaga kota.

Melihat bahwa para pembudidaya Klan Bai tidak mengejar, Nyonya Cai berteriak, “Bergeraklah, kalian semua! Bunuh dia!!"

Kemudian dia menoleh ke kultivator Cai Clan di dekatnya, dan hendak mengatakan sesuatu, ketika kepala Bai Clan menggeram, "Diam!"

Itu hanya menggeram, tetapi bergema seperti guntur, menyebabkan Nyonya Cai terlihat gemetar ketika dia berbalik untuk menatap suaminya.

Ekspresi sangat suram, dia berkata, “Raja Hantu Raksasa mewariskan sampah itu dengan gelar. Jika patriark dewa harus menyerahkannya, lalu menurut Anda apa yang bisa kita lakukan? Selain itu, membunuh dilarang di dalam batas kota …. "

Nyonya Cai tampaknya tidak setuju, tetapi tidak punya pilihan. Namun, kemarahan di dalam hatinya begitu kuat sehingga dia gemetar hebat.

Adapun penjaga kota, ketika mereka melihat bahwa Bai Clan sedang berdiri, dan bahwa Bai Xiaochun sudah pergi, mereka melihat sekeliling dengan waspada sebentar, lalu pergi.

Tak lama, jalanan sudah tenang. Para petani Bai Clan saling bertukar pandang dengan canggung, dan Nyonya Cai menggertakkan giginya.

Melirik dengan muram ke Bai Xiaochun yang melarikan diri, kepala klan menoleh ke Nyonya Cai dan dengan tenang berkata, "Tunggu sebentar lagi. Begitu langit berubah, kita akan memiliki kesempatan. ”

Nyonya Cai terkejut, tetapi dengan cepat menyadari apa yang ketua klan bicarakan …

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya