A Will Eternal – Chapter 639

shadow

A Will Eternal – Chapter 639

Chapter 639: Just Kill You?

Satu jam lagi berlalu, dan teriakan berlanjut, semakin pahit saat waktu berlalu. Itu adalah adegan yang tragis dan brutal. Para penjaga di luar kandang, meskipun telah bertugas di Penjara Iblis selama bertahun-tahun, dan telah melihat banyak, banyak hal, benar-benar dan benar-benar terguncang.

Pada titik ini, teriakan tidak lagi mengandung kutukan di Bai Xiaochun. Itu adalah tangisan kesengsaraan sederhana, tipe yang keluar begitu bebas, dan dipenuhi dengan kegilaan dan intensitas, sehingga setiap orang yang mendengarnya merasa kedinginan.

Karena asap hitam yang memenuhi kandang, tidak mungkin untuk melihat dengan tepat apa yang terjadi di dalam, yang hanya membuat situasi semakin dramatis. Para penjaga biasa terkejut, dan bahkan empat inkuisitor gelap mengalami kesulitan bernapas secara normal, dan wajah mereka ditutupi dengan ekspresi yang sangat serius.

Mata Li Xu bersinar cerah dengan antisipasi dan gugup.

Saat semua orang menunggu di luar, Bai Xiaochun ada di dalam kandang, mengerutkan kening pada sesepuh Cai Clan yang gemetaran. Mata pria itu benar-benar memerah, dan urat biru menonjol di wajah dan lehernya saat dia menatap Bai Xiaochun. Terlepas dari kenyataan bahwa dia berteriak dengan sedih, matanya memancarkan kegilaan.

"Pintar," gumam Bai Xiaochun. "Menggunakan jeritan untuk melampiaskan tekanan dari dalam, ya?" Dia mendengus dingin. Penatua Cai Clan ini bukan satu-satunya orang yang datang dengan metode seperti itu. Selama waktunya menginterogasi beberapa monster lain di Penjara Iblis, Bai Xiaochun telah melihat ini beberapa kali.

Menggenggam tangannya di belakang punggungnya, dia mengangkat dagunya ke atas dan berkata, “Aku menyarankan kamu untuk hanya berbicara. Kami berdua memiliki perintah untuk diikuti, dan saya benar-benar tidak ingin menggunakan metode nomor dua saya! Metode nomor dua tidak sepenuhnya tak tertandingi di bawah langit, tapi sudah dekat. ”

"Abaikan!!" sesepuh Klan Cai meraung, ekspresinya ganas, seolah-olah dia ingin memakan Bai Xiaochun hidup-hidup. Dia bahkan melangkah lebih jauh untuk mengeluarkan gumpalan darah berlumuran darah lainnya.

"Bajingan tua!" Bai Xiaochun berkata dengan tatapan tajam. "Baik. Saatnya menunjukkan kepada Anda metode nomor dua! " Tangan kanannya berkedip dengan gerakan mantra, dan dia melambaikan jarinya pada penatua, menyebabkan tanda pemeteraian menempel ke mulutnya.

Begitu mulut si penatua tersegel, dia tidak lagi bisa mengeluarkan satu teriakan! Semuanya sekarang terjebak di dalam dirinya!

Metode ini membuatnya tidak mungkin baginya untuk melampiaskan melalui menjerit. Seketika si penatua mulai bergetar hebat. Matanya menjadi lebih merah daripada sebelumnya, dan saat dia berjuang, dia merasakan sensasi seperti api yang membara di dalam dirinya. Sial baginya, tidak ada cara untuk melepaskan api itu. Dia mulai berkeringat deras. Rasanya seperti dia berdua dibakar hidup-hidup dan secara bersamaan diinjak-injak oleh semut yang tak terhitung jumlahnya. Sensasi itu hampir mustahil untuk dilukiskan dengan kata-kata.

Pemandangan itu menyebabkan wajah Bai Xiaochun berkedut, dan jantungnya berdebar. Namun, pria ini berusaha mengejarnya dan membunuhnya. Selanjutnya, Bai Xiaochun bekerja untuk Raja Hantu Raksasa sekarang, dan menunjukkan belas kasihan dalam situasi ini tidak hanya akan membuat marah orang-orang di atasnya, tetapi juga bisa membuatnya terbunuh.

"Terkadang dalam hidup Anda hanya perlu membuat beberapa kompromi," pikirnya.

Menghela nafas, dia berjongkok di depan penatua Klan Cai dan berkata, “Bicara saja, oke? Jika Anda tidak membuat hal-hal sulit bagi saya, maka tentu saja saya tidak akan membuat hal-hal sulit bagi Anda. Itu akan lebih baik di sekitar!

"Yang ingin aku tahu adalah berapa banyak jiwa yang telah digunakan Klan Cai dalam beberapa tahun terakhir, dan tipe apa. Ini pertanyaan sederhana. " Saat Bai Xiaochun berbicara, kegilaan di mata sesepuh Cai Clan tumbuh lebih intens. Tatapannya begitu brutal sehingga sepertinya dia akan dengan senang hati mati jika itu berarti bisa membawa Bai Xiaochun bersamanya.

Mengernyit, Bai Xiaochun berdiri dan melangkah mundur beberapa langkah. Semua orang di luar sel terus mengamati, terkejut karena teriakan itu berhenti, hanya untuk digantikan oleh dengusan yang teredam.

Penjaga biasa yang hadir bukan inkuisitor, dan karenanya tidak menyadari implikasi serius dari keheningan. Karena itu, mereka hanya terkejut. Namun, empat murid inkuisitor gelap mengerut, dan mereka bertukar pandangan serius.

“Membuat para tahanan berteriak adalah sesuatu yang dilakukan oleh inkuisitor biasa. Tapi mencegah mereka berteriak adalah level yang sama sekali berbeda …. ”

"Banyak orang memahami kebenaran umum itu, tetapi sulit untuk memahami dengan tepat bagaimana dan kapan menggunakan metode seperti itu …."

” Sulit untuk mengatakan bagaimana Bai Hao ini melakukannya, tetapi teriakan sebelumnya jelas mengandung tekanan terpendam yang perlu dibuang. Sekarang, dia pada dasarnya terhubung ke gunung berapi! Kali berikutnya meletus, itu akan mengejutkan. Kami meremehkan Bai Hao ini! ”

Mata Li Xu bersinar terang. Sebagai kepala penjara, dia tahu banyak tentang metode para inkuisitor, dan karena itu, tidak bisa menahan diri untuk tidak gentar.

Mendengus teredam terus selama lebih dari dua jam sebelum berhenti. Pada saat itu, kelompok di luar sel tidak bisa tidak gemetaran dalam ketidakpastian tentang apa yang terjadi.

Di dalam sel, Bai Xiaochun menatap kaget pada sesepuh Cai Clan, yang bergetar dan bergerak, kulitnya merah cerah. Terlepas dari kegilaan di matanya, dia masih sadar akan lingkungannya.

Menghela nafas, Bai Xiaochun menatap pria itu dengan sangat tulus dan berkata, "Kamu telah bertahan lebih lama dari siapa pun yang pernah aku lihat. Baiklah, dengarkan. Saya memiliki metode nomor tiga, tetapi saya benar-benar tidak ingin menggunakannya. Mengapa Anda tidak memberi tahu saya apa yang Anda ketahui …? ”

Penatua Cai Clan menatapnya dan mengangguk.

Bai Xiaochun terkejut, tetapi dengan cepat melangkah maju dan melakukan gerakan mantra untuk melepaskan segel dari mulut tetua. Penatua langsung batuk seteguk darah, yang dia arahkan ke Bai Xiaochun. Kemudian, dia mengeluarkan lolongan manik yang dipenuhi tawa gila.

"Apakah hanya itu yang Anda miliki, Bai Hao ?! Mengapa Anda tidak mencobanya untuk ukuran? Saya akan memberi tahu Anda sesuatu yang mungkin tidak Anda ketahui. Anda tahu siapa yang benar-benar membunuh ibumu? Itu adalah putri Klan Cai. Itu benar, itu adalah istri pertama ayahmu! Ibumu ada di tengah menjahit beberapa pakaian untukmu ketika dia meninggal, dan biarkan aku memberitahumu, itu adalah kematian yang mengerikan! " Tetua Klan Cai mengeluarkan serangkaian tawa gila-gilaan.

Adapun Bai Xiaochun, tremor berlari melewatinya.

“Ibumu juga bukan satu-satunya yang mati. Seluruh klannya dimusnahkan! Setiap yang terakhir. Bahkan gadis pelayan lainnya yang berteman dengan ibumu dieksekusi. Satu-satunya alasan kamu tidak terbunuh adalah karena kamu memiliki darah Bai Clan di dalam kamu!

“Ibumu adalah seorang gadis pelayan, bukan siapa-siapa yang tidak berguna. Jika dia tidak pernah hamil, itu tidak masalah, tetapi dia tidak hanya hamil, dia berani terus hidup sesudahnya! Itu layak untuk hukuman mati! Orang sejati yang bertanggung jawab atas kematian ibumu adalah kamu! Jika kamu tidak ikut, ibumu masih hidup! ” Lebih banyak tawa mengoceh keluar dari mulut tetua Cai Clan, dan matanya terbakar kegilaan. Dia tahu bahwa kata-kata yang baru saja diucapkannya akan sangat mengecewakan, tetapi dia tetap mengatakannya.

Bai Xiaochun menarik napas, dan matanya langsung mulai bersinar dengan niat membunuh. Tentu saja, semua orang di luar bisa mendengar apa yang baru saja dikatakan.

Wajah Li Xu jatuh, dan dia berteriak, "Bai Hao, kamu tidak harus membunuhnya!"

Dia baru saja bersiap untuk melangkah maju ke sel ketika suara Bai Xiaochun bisa didengar. “Berusaha membuatku sangat kesal sehingga aku baru saja membunuhmu? Kamu benar-benar berpikir aku akan jatuh cinta untuk itu ?! ”

Di dalam kandang, mata Bai Xiaochun berkedip dengan cahaya dingin. Meskipun dia sebenarnya bukan Bai Hao, kata-kata yang baru saja diucapkan klan menyebabkan kemarahannya membara. Setelah berbicara, dia hanya berdiri di sana dan menatap tetua Cai Clan yang tertawa.

Sorot matanya mengguncang sesepuh klan ke inti, dan dia tiba-tiba berhenti tertawa.

Mengabaikan yang lebih tua, Bai Xiaochun berjalan keluar dari sel, di mana ia langsung menjadi fokus semua perhatian. Li Xu hendak mengatakan sesuatu, tetapi sebelum dia bisa, Bai Xiaochun melambaikan lengan bajunya dan berkata,

"Aku butuh instrumen penyiksaan, segera!"

"Jangan impulsif, Bai Hao," kata Li Xu tegas. "Dia tidak harus mati sebelum mengaku …."

"Oh, jangan khawatir, Pengawas. Aku tidak akan memberinya kematian semudah itu. ” Cara biasa Bai Xiaochun mengucapkan kata-kata itu membuat mereka seperti angin jahat yang menusuk telinga setiap orang yang hadir, membuat mereka ketakutan.

Li Xu memandang panjang dan keras pada Bai Xiaochun, lalu berkata, "Instrumen penyiksaan apa yang Anda inginkan?"

"Seekor anjing hitam besar," jawabnya dengan muram. "Pria. Semakin kuat semakin baik! "

Semua orang terkejut dengan permintaannya. Namun, Li Xu hanya mengerutkan kening sebelum memberikan perintah. Tak lama, seekor anjing hitam dibawa masuk, seekor binatang buas besar yang hampir seukuran seekor sapi muda.

Itu adalah hal yang tampak kejam, dengan gigi kuning tajam dan otot-otot yang menonjol. Air liur menetes ke dagunya saat melihat sekeliling dengan mata galak.

Ketika Bai Xiaochun melihat anjing itu, dia mengangguk dan kemudian membawanya dengan tali ke kandang. Ketika tetua Cai Clan melihat anjing itu, ekspresinya berkedip, dan dia berteriak, "Apa yang kamu lakukan, Bai Hao?!?!"

"Oh, tidak apa-apa. Anda menolak untuk memberi tahu saya apa yang Anda ketahui, bukan? Baiklah kalau begitu. Saya akan berhenti bertanya. " Sambil tersenyum dingin, dia mengeluarkan pil Afrodisiak dan memberikannya kepada anjing hitam. Kemudian, setelah beberapa saat berpikir, dia membuka paksa mulut tetua Cai Clan yang terkejut dan mendorong segenggam penuh pil di dalamnya.

Sebelumnya, dia enggan melakukan ini, tapi setelah apa yang dikatakan oleh tetua Cai Clan, kebencian di hati Bai Xiaochun mulai membakar lebih panas dari sebelumnya. “Ini adalah metode nomor tiga, sebuah metode yang tidak dapat ditahan oleh siapa pun. Jika Anda bisa menanganinya, maka ketika prosesnya selesai, kami akan menemukan hewan yang lebih ganas untuk Anda nikmati. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya