A Will Eternal – Chapter 64

shadow

A Will Eternal – Chapter 64

Chapter 64: Semangat dan Pemakaman

Saat Ouyang Jie menyaksikan Li Qinghou pergi, suaranya terdengar ke para murid di sekitarnya. “Berpisah dan lakukan segala yang kamu bisa untuk menemukan Bai Xiaochun. Siapa pun yang menemukannya akan menerima hadiah poin pantas dari saya secara pribadi. Jika Anda menemukan seorang pembudidaya Klan Luochen yang masih hidup, bunuh mereka! ”

Dua ribu pembudidaya menghabiskan satu bulan mencari daerah 5.000 kilometer.

Mereka mencari hampir setiap lokasi yang mungkin, tetapi tidak ada yang pernah menemukan Bai Xiaochun. Namun, mereka menemukan mayat para pembudidaya Klan Luochen yang telah dia bunuh. Ketika mayat-mayat muncul satu demi satu, murid-murid Sekte Dalam tumbuh lebih dan lebih terkejut.

Hampir semua pembudidaya Klan Luochen telah terbunuh dengan satu pukulan. Para murid Sekte Dalam hampir tidak bisa membayangkan bagaimana murid Sekte Luar di tingkat keenam Qi Kondensasi mungkin bisa melakukan sesuatu seperti itu.

Qian Dajin terengah-engah, dan tiba-tiba menyadari itu akan jauh lebih baik baginya jika Bai Xiaochun mati. Dia sendiri mungkin bukan pasangan yang serasi dan sekuat itu. Kemarahan Li Qinghou menyebabkannya tumbuh lebih gugup, dan dia bahkan mulai meratap dalam hati.

"Sialan!" dia pikir. “Kenapa kamu tidak memberitahuku kamu punya koneksi seperti itu? Jika Anda punya, saya tidak akan pernah memprovokasi Anda! "

Akhirnya mereka menemukan mayat tiga murid yang berada di tingkat kedelapan Qi Kondensasi, dan mereka hanya bisa membayangkan seperti apa pertempuran yang pahit dan intens itu. Itu membuat mereka terguncang.

Segera semua orang sampai pada kesimpulan bahwa Bai Xiaochun … kemungkinan besar terbunuh di pegunungan tanpa nama itu. Itu adalah tempat yang penuh dengan binatang buas yang berbahaya, dan banyak bahaya lain yang bisa membunuh seseorang dan tidak meninggalkan mayat.

Akhirnya, mereka menangkap dua murid Klan Luochen yang dikirim Chen Heng setelah Hou Yunfei dan Du Lingfei. Ketika mereka mengetahui bahwa salah satu orang yang mengejar Bai Xiaochun tidak lain adalah putra mahkota Klan Luochen, yang berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi, mereka semua pasrah pada kenyataan … bahwa Bai Xiaochun benar-benar harus mati.

Setelah bulan pencarian berakhir, semua orang kembali ke sekte. Hou Yunfei ditemukan relatif sejak dini, terluka parah, tetapi masih hidup. Dengan kekuatan penuh dari sekte yang berfokus pada menyembuhkannya, dia akhirnya baik-baik saja.

Baik dia dan Du Lingfei telah melakukan pelayanan jasa yang signifikan untuk sekte itu, tetapi itu membuat mereka tidak merasa senang. Sebaliknya, mereka merasa sedih, dan tidak bisa berhenti memikirkan kejadian yang telah terjadi.

Keduanya ingin kembali untuk bergabung dengan upaya pencarian ketika mereka sedang berlangsung, tetapi luka-luka mereka terlalu serius. Satu-satunya orang yang menolak menyerah mencari Bai Xiaochun adalah Li Qinghou. Dia melakukan perjalanan sendirian ke pegunungan tanpa nama, di mana dia mencari selama dua bulan penuh. Selain beberapa tempat yang bahkan dia tidak bisa masuk, dia mencari panjang dan luasnya pegunungan. Anehnya, meskipun tampak jelas bahwa Bai Xiaochun harus berada di pegunungan ini, dia tidak dapat menemukan jejaknya. Sepertinya Bai Xiaochun saat ini ada di dunia lain.

Selama proses pencarian, dia akhirnya bertarung dengan beberapa binatang buas yang kuat, dan bahkan terluka oleh beberapa dari mereka. Dua bulan kemudian, dengan sangat pahit dia berdiri di depan pohon tertentu dengan secarik kain berlumuran darah menempel di sana.

"Jika aku tidak membawamu ke sekte …." Li Qinghou berpikir. Ketika dia menutup matanya, dia teringat gambar Bai Xiaochun di Gunung Hood, tampak takut mati petir dan guntur. Dia berpikir tentang betapa takutnya dia melihat 10.000 Lembah Ular, tentang apa yang terjadi selama kompetisi sekte, dan tentang bagaimana dia mengambil tempat pertama di semua prasasti batu.

Dia menghela napas dalam diam, tampaknya semakin tua saat dia mengulurkan tangan dan mengambil kain yang berlumuran darah. Dia sudah mengambil tujuh atau delapan potong kain yang sama seperti ini selama pencariannya.

Pada akhirnya, dia meninggalkan hutan, berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat ke kejauhan.

Demikianlah berakhir pemberontakan Klan Luochen. Sekte Stream Roh menyerang seperti kilat, benar-benar memusnahkan para pengkhianat. Masalah ini menyebabkan keributan di Eastwood Lower Reaches of Heavenspan River. Di dunia budidaya Benua Eastwood, yang merupakan salah satu dari empat benua besar, klan dan sekte pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya mengetahui hal ini. Akibatnya, perasaan kagum terhadap Spirit Stream Sekte tumbuh, sekte yang merupakan salah satu dari Empat Sekte Besar di Eastwood Lower Reaches.

Setelah penyelidikan oleh Sekte Stream Roh, mereka menemukan beberapa petunjuk mengapa Klan Luochen berubah menjadi pengkhianat. Stempel garis keturunan adalah salah satu alasan, tetapi ada motivasi yang lebih dalam. Setelah menyatukan berbagai petunjuk, percabangan besar itu membuat Sekte Stream Roh terkejut.

Jika mereka tidak menghentikan masalah ketika mereka melakukannya, reaksi berantai yang dihasilkan akan menyebabkan banyak klan pembudidaya lainnya mendengar tentang masalah ini dan kemudian mengikuti pemberontakan. Itu akan hampir sama dengan musuh yang kuat yang menginvasi wilayah Spirit Stream Sect, dan akan menyebabkan dampak yang mengerikan, bahkan berpotensi destabilisasi sekte tersebut.

Berita tentang perbuatan yang dilakukan oleh Du Lingfei dan Hou Yunfei dengan cepat menyebar, begitu pula kisah Bai Xiaochun dengan bangga mengorbankan dirinya.

Fakta bahwa ia menolak untuk meninggalkan teman-temannya, dan bahkan menggunakan dirinya sebagai umpan untuk membawa musuh pergi, membuat banyak orang bergerak. Dunia kultivasi penuh dengan orang-orang yang egois; individu seperti Bai Xiaochun tidak umum. Hilangnya murid seperti itu membuat banyak orang, bahkan Pemimpin Sekte dan Tetua, merasa sangat sedih.

Ada implikasi lain yang muncul bersamaan dengan keseluruhan acara. Namun, saat lebih banyak petunjuk terungkap, Sekte Stream Roh hanya menjadi lebih sunyi. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, mereka akhirnya berhenti menyelidiki. Namun, semua pembudidaya Yayasan Pendirian dalam sekte meningkatkan tingkat kewaspadaan mereka ke titik yang jauh melampaui normal.

Rupanya … badai datang.

Tepi selatan dan utara bersama-sama memiliki tujuh penguasa puncak. Selain itu adalah pemimpin sekte dan penatua lainnya. Setelah banyak diskusi dan penelitian, mereka mengambil keputusan dengan suara bulat.

Du Lingfei, Hou Yunfei, serta Feng Yan yang binasa, semuanya melakukan pelayanan yang baik. Adapun Bai Xiaochun … dia telah menyelesaikan layanan yang luar biasa!

Keputusan akhir dijelaskan oleh Pemimpin Sekte Zheng Yuandong. "Badai akan datang. Yang paling penting … adalah untuk mengangkat semangat semua orang. Selama sepuluh ribu tahun, semangat sekte kami tetap tinggi. Mengingat layanan luar biasa yang telah dilakukan Bai Xiaochun, dengan mengorbankan nyawanya, kita hanya dapat membalas kebaikannya dengan mengadakan pemakaman agung. Mereka yang berkontribusi pada sekte ini tidak akan pernah dilupakan. ”

Pada hari-hari berikutnya, meskipun Spirit Stream Sekte tidak menyelidiki lebih jauh ke dalam alasan pengkhianatan Klan Luochen, mereka mengambil setiap kesempatan untuk menyebarkan kisah tentang bagaimana Bai Xiaochun telah mengorbankan dirinya untuk sesama muridnya, dan bagaimana dia dengan mulia berjuang untuk sekte tersebut.

Ketika cerita itu disebarkan, semakin banyak murid dari berbagai puncak gunung di tepi selatan dan utara mengetahui nama Bai Xiaochun, dan apa yang telah ia lakukan untuk menyelamatkan teman-teman muridnya.

Tentu saja, sekte itu sendiri tidak ambivalen dengan murid yang begitu setia dan setia. Li Qinghou telah membasmi seluruh klan, dan dua ribu murid Sekte Dalam telah dimobilisasi. Mengirim kekuatan yang begitu kuat untuk menangani situasi benar-benar seperti membunuh seekor ayam dengan kapak perang.

Tidak hanya semua murid di sekte mengingat nama Bai Xiaochun, mereka tersentuh oleh bagaimana sekte bereaksi terhadap situasi. Meskipun sekte itu bereaksi dengan sengaja sedemikian rupa … reaksi itu persis seperti yang diharapkan para murid.

Selama sepuluh ribu tahun, itu adalah tradisi yang tidak berubah dari Sekte Stream Roh.

Sentuh salah satu murid kami, dan Anda akan mati, tidak peduli seberapa jauh Anda berlari!

Ketika seorang murid Spirit Stream Sect pergi ke luar sekte, mereka tidak pernah sendirian: mereka didukung oleh seluruh Sekte Stream Roh. Sekte itu seperti perisai, selamanya ada untuk perlindungan mereka.

Karena itu, para murid mengabdi pada sekte mereka, dan akan mengerahkan segala upaya, bahkan menyerahkan hidup mereka, untuk mempertahankannya, rumah mereka.

Itu adalah Spirit Stream Sekte yang perkasa, yang telah dimulai sepuluh ribu tahun yang lalu sebagai sekte kecil dengan hanya beberapa lusin orang di dalamnya.

Untuk menentukan apakah Bai Xiaochun benar-benar mati, Pemimpin Sekte meminta bantuan dari salah satu sesepuh utama sekte, yang mahir meramalkan informasi dari surga. Sayangnya, sihir ramalannya tidak mengungkapkan petunjuk bahwa Bai Xiaochun masih hidup di dunia. Satu-satunya yang dia temukan adalah aura kematian, yang tampaknya membuktikan bahwa Bai Xiaochun … telah mati dalam pertempuran, berjuang untuk sekte tersebut.

Pada pagi hari yang hujan beberapa hari kemudian, bunyi lonceng yang menyedihkan dapat didengar di seluruh Sekte Stream Roh. Murid yang tak terhitung jumlahnya mengenakan jubah hitam muncul diam-diam dari tempat tinggal mereka, ekspresi kesedihan di wajah mereka ketika mereka berkumpul di tengah-tengah Puncak Awan Harum.

Di sana, batu nisan telah didirikan, dengan potret Bai Xiaochun di atasnya, tersenyum bahagia.

Zhang Fatty Besar berdiri di sana di tengah orang banyak. Dia melirik semua orang di sekitarnya, dan kemudian melihat batu nisan, dan nama Bai Xiaochun. Ketika hujan turun dan membasahi pakaiannya, dia menangis, mengingat semua ingatannya tentang masa lalu. Dia berpikir tentang bagaimana mereka memakan berbagai harta roh yang dicuri, tentang bagaimana mereka tertawa dan bercanda bersama, tentang bagaimana mereka telah menjual tempat di Sekte Luar, dan tentang mencuri ayam ….

"Lemak Kesembilan …." Zhang Fatty Besar bergumam, tampak sangat sedih. Hatinya terasa kosong, dan rasa sakit membuat seluruh dunia tampak gelap.

Lemak lain dari Ovens, Kakak-Kakak Bai Xiaochun, semua dipenuhi dengan kesedihan, dan tidak bisa berhenti menangis, termasuk Lemak Ketiga Hei.

Xu Baocai, Chen Zi’ang, Zhao Yiduo dan Penatua Xu dan Zhou, serta semua orang yang Bai Xiaochun ketahui sejak bergabung dengan sekte itu, semua berdiri di kerumunan, wajah dipenuhi dengan kesedihan.

Zhou Xinqi datang dan menatap nisan dengan diam-diam. Setelah mendengar kisah tentang apa yang telah dilakukan Bai Xiaochun, dia tidak bisa tidak memikirkan betapa bersemangatnya dia telah mencari pencuri ayam.

Hou Yunfei datang, bersandar di bahu Hou Xiaomei. Dia berdiri di sana, mengepalkan tangan, gemetar dalam kesedihan.

"Junior Bruder Bai …." Senyum pahit memutar wajahnya. Setelah kembali ke sekte, ia mulai menghabiskan hari-harinya minum. Dia tidak bisa melupakan saat di mana Bai Xiaochun telah membawa semua musuh pergi, menggunakan dirinya sebagai umpan.

Semakin banyak orang muncul, sampai bagian tengah Fragrant Cloud Peak padat dipadati oleh banyak murid, semua diam-diam melihat nisan.

Di depan orang banyak adalah Du Lingfei. Wajahnya pucat, dan tidak mungkin membedakan antara air mata yang mengalir di pipinya, dan air hujan. Dia tampak linglung, dan meskipun wajahnya secantik dulu, kecantikan itu sekarang sedih dan pedih.

"Kamu bisa tetap hidup … tapi aku di sini, dan kamu pergi …." Hari-hari Du Lingfei dihabiskan dalam kesedihan dan penderitaan baru-baru ini. Dia telah kehilangan berat badan, dan sering bermimpi tentang saat di mana Bai Xiaochun telah kembali, tidak tergoyahkan dan ditentukan. Dan kemudian dia pergi, sebuah adegan yang membuatnya menangis dan didera kesakitan.

Saat lonceng berkabung berbunyi, bergema ke segala arah, sinar cahaya melesat menuju batu nisan dari segala arah. Di dalam mereka adalah tujuh penguasa puncak, semua penatua Sekte Stream Roh, dan bahkan pemimpin sekte. Mereka mengenakan jubah hitam, dan ketika mereka berkumpul di dekat batu nisan, ekspresi mereka adalah orang-orang yang berduka.

Adapun Li Qinghou, kepahitan dan mencela diri memenuhi hatinya.

Beberapa saat kemudian, pemimpin sekte mulai berbicara, suaranya tenang dan lambat.

"Bai Xiaochun adalah murid Sekte Luar dari Puncak Awan Harum di Sekte Stream Roh. Dia adalah matahari yang terik di Dao kedokteran, Terpilih di antara para murid. Dalam pertempurannya melawan Klan Luochen, dia membunuh banyak pengkhianat Luochen, dan mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan teman-temannya. Dia setia kepada sekte-nya, dan memberikan hidupnya dalam tampilan layanan jasa yang paling luar biasa. Murid-murid dari Stream Roh Sekte akan mengingat namanya untuk selamanya! "

Suaranya dipenuhi dengan kesedihan, dan saat suaranya bergema, air mata Du Lingfei semakin deras mengalir. Hou Yunfei, Big Fatty Zhang, dan banyak orang lain semuanya menangis.

"Pada hari ini, saya memberikan Bai Xiaochun gelar murid Spirit Stream Sect Prestige!" Menanggapi kata-kata Pemimpin Sekte, murid yang tak terhitung jumlahnya terguncang. Untuk mendengar istilah murid Prestise meninggalkan semua orang bergerak.

Posisi itu adalah kehormatan tak tertandingi dalam Spirit Stream Sect, dan hanya ada satu murid Prestise dalam sekte dalam generasi mana pun. Itu adalah posisi yang lebih tinggi dari Sekte Dalam, dan setara dengan Legacy Echelon. Status murid Prestige diberikan kepada orang mati, sedangkan Legacy Echelon adalah untuk yang paling kuat di antara yang hidup.

Sepanjang sejarah sepuluh ribu tahun dari Sekte Stream Roh, hanya ada sembilan murid dengan gelar seperti itu, masing-masing dan setiap dari mereka telah dianugerahkan dengannya setelah sekarat dalam pertempuran untuk sekte tersebut. Sampai saat ini, sekarang ada sepuluh murid seperti itu dalam sejarah sekte.

Tidak seorang pun yang hadir merasa kehormatan itu tidak pantas. Bai Xiaochun telah mendapatkannya dengan hidupnya.

"Dari sejak ia bergabung dengan sekte sampai ia mengorbankan hidupnya," lanjut pemimpin sekte itu, "Bai Xiaochun tidak pernah memiliki seorang Guru. Setelah memberikan hidupnya untuk sekte itu, aku menolak untuk membiarkannya berkeliaran sendirian di dunia bawah. Oleh karena itu, saya akan mewakili guru saya yang sudah mati, Daois Master Spiritsieve, untuk menerima Bai Xiaochun sebagai muridnya. Untuk selanjutnya, dia dapat terus mengejar Dao besar di dunia bawah. ” Menanggapi kata-kata pemimpin sekte, Li Qinghou mengangguk, rasa sakit berkedip di matanya saat dia melihat batu nisan.

"Dan sekarang semua orang … akan mengamati saat hening!" Dengan itu, pemimpin sekte menutup matanya dan menundukkan kepalanya, seperti yang dilakukan semua murid lainnya.

Setelah beberapa napas waktu berlalu, saat hening berakhir. Du Lingfei tidak bisa menahan perasaannya lagi, dan mulai menangis.

Pada saat yang sama bahwa semua orang mengamati saat hening, kembali di pegunungan yang tak bernama, Bai Xiaochun perlahan membuka matanya dan bersin.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya