A Will Eternal – Chapter 640 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 640 | Baca Novel Online

Chapter 640: Raja Hantu Raksasa Yakin!

Melihat anjing hitam yang menggeram itu menghantam rasa takut yang mendalam di hati sesepuh Klan Cai. Selain itu, karena pil Aphrodisiac dalam jumlah besar yang baru saja dimasukkan ke dalam mulutnya, dia dapat mengatakan bahwa dia akan kehilangan kendali atas dirinya sendiri.

Fakta bahwa Bai Xiaochun belum melepaskan anjing itu menyebabkan hati si tua dipenuhi dengan sensasi siksaan yang mendalam. Dia sudah menyesal sengaja membuat kesal Bai Xiaochun.

Untuk pertama kalinya, ekspresi keraguan muncul di mata si tua-tua ….

"Dengar, mari kita bicarakan semuanya, Bai Hao. Saya bisa-"

Sebelum dia bisa mengatakan hal lain, Bai Hao menyela, "Saya tidak ingin mendengarnya."

Lalu ia melepaskan cengkeramannya pada tali anjing. Anjing itu segera melolong dan menerkam sesepuh Klan Cai.

Kerumunan orang berkumpul di luar sel lalu mendengar jeritan yang belum pernah mereka dengar sebelumnya sepanjang hidup mereka. Kepahitan melampaui segala jeritan yang bahkan bisa mereka bayangkan.

Itu adalah jeritan yang tampaknya mengandung jenis rasa sakit paling hebat yang mungkin …

Para penjaga Cellblock A semuanya terengah-engah dan gemetar, dan masing-masing dari mereka memikirkan hal yang sama: jangan pernah memprovokasi Bai Hao!

Wajah para inkuisitor yang gelap berkedip-kedip dengan berbagai emosi ketika mereka melihat ke sel. Meskipun mereka tidak bisa melihat apa yang terjadi, hal-hal yang mereka bayangkan terjadi membuat mereka terguncang dengan tak terlukiskan.

"Betapa brutalnya …."

“Siapa yang bisa menahan rasa sakit seperti itu? Ini bukan hanya fisik, tetapi juga psikologis! Seorang pembudidaya Nascent Soul yang agung dan anggota elit yang bangga dari Klan Cai sedang hancur tepat di depan kita …. "

"Bai Hao ini benar-benar orang yang kejam. Fakta bahwa dia menggunakan metode seperti ini menunjukkan bahwa dia … dia benar-benar inkuisitor gelap! Hatinya telah dikonsumsi oleh kegelapan! "

Mata Li Xu melebar, dan dia merasakan hawa dingin menaiki tulang punggungnya. Baru sekarang dia menyadari bahwa Bai Hao benar-benar seperti yang dikatakan rumor: ganas dan tanpa ampun, bersedia melakukan apa saja untuk mendapatkan apa yang dia inginkan ….

Jeritan sesepuh bercampur dengan lolongan anjing hitam, menyebabkan rambut penjaga di Cellblock A berdiri. Syukurlah bagi mereka, prosesnya tidak berlangsung lama, hanya beberapa lusin nafas waktu. Pada saat itu, jeritan tetua Klan Cai berubah menjadi kata-kata yang bisa dipahami.

"Aku akan bicara! Aku akan bicara…. Jiwa berjenis kayu! Kami hampir tidak menggunakan jiwa tipe kayu! Hampir tidak ada…. Buat itu berhenti! Buat itu berhenti…."

Tidak hanya sesepuh Klan Klan mengungkapkan informasi yang diminta Li Xu, dia mulai mengungkapkan lebih banyak informasi atas kemauannya sendiri. Pada akhirnya, dia menjerit putus asa saat dia mengungkapkan detail penting terakhir. "Tiga klan besar merencanakan pemberontakan …."

Pada titik ini, sesepuh Klan Cai berada dalam begitu banyak rasa sakit sehingga dia berharap dia bisa mati. Penyiksaan telah mendorongnya ke titik puncak, dan dia telah mengungkapkan semua informasi yang dia tahu. Namun, jeritan itu masih tidak berhenti.

Ketika kelompok di luar sel mendengar pernyataan terakhirnya, ekspresi mereka berkedip, dan mata Li Xu mulai bersinar dengan cahaya yang menakutkan.

"Tiga klan besar merencanakan pemberontakan ?!"

"Apa yang memberi tiga klan besar keberanian untuk memberontak melawan Raja Hantu Raksasa!?!?"

Ketika semua orang terhuyung karena kaget, Bai Xiaochun berjalan keluar dari sel, ekspresinya suram. Dia tidak mengatakan apa-apa; dia hanya menatap Li Xu sejenak, lalu pergi.

Tidak perlu baginya untuk mengatakan apa pun. Semua orang telah mendengar pengakuan itu, dan tahu bahwa jika apa yang baru saja dikatakan oleh tetua Klan Klan adalah palsu, maka mengeluarkan kebenaran darinya tidak mungkin.

Li Xu menyaksikan Bai Xiaochun pergi. Sebelumnya, dia memendam perasaan tidak enak terhadapnya, tetapi perasaan itu hilang sekarang, digantikan oleh kekaguman mendalam.

"Nah, itu benar-benar inkuisitor gelap!" Li Xu yakin bahwa sebagian besar dari apa yang dikatakan oleh tetua Klan Cai itu benar. Fakta bahwa dia telah mengakui pemberontakan yang terencana di pihak tiga klan besar, di mana dia adalah anggota, adalah semua bukti yang diperlukan.

Keempat inkuisitor gelap mengawasi Bai Xiaochun saat dia pergi, mata mereka bersinar dengan hormat. Jauh di lubuk hati mereka, mereka tahu bahwa dalam hal interogasi, keterampilannya benar-benar melampaui tingkat inkuisitor yang gelap.

Pada titik ini, Li Xu merobek tatapannya dari bentuk mundur Bai Xiaochun, dan melihat sekeliling ruangan dengan dingin. "Tidak ada yang diizinkan berbicara sepatah kata pun dari apa yang mereka dengar hari ini!"

Wakil sipir segera menyadari gawatnya situasi, dan mulai mengeluarkan perintah lebih lanjut.

Lembaga Pemasyarakatan Iblis beroperasi pada tingkat yang relatif otonom, dan jika mereka ingin mencegah informasi pergi, itu adalah hal yang relatif sederhana.

Untuk memastikan tidak ada kesalahan, Li Xu memerintahkan penutupan penuh seluruh penjara. Tidak ada yang diizinkan masuk atau keluar tanpa izin tertulisnya.

Setelah membuat semua pengaturan yang diperlukan, Li Xu meninggalkan Lembaga Pemasyarakatan Iblis dan menuju ke aula utama Duke Deathcrier di patung hantu raksasa.

Adapun tetua Cai Clan, dia tidak terlalu penting lagi, dan telah disegel di sel tengkoraknya …

Bai Xiaochun sudah kembali ke Cellblock D, dan berada di kamarnya, mengerutkan kening saat dia memikirkan informasi yang telah dia pelajari dari sesepuh Klan Cai. Tidak hanya dia merasa lebih simpati dari sebelumnya untuk nasib Bai Hao, tetapi dia juga sangat ingin tahu tentang pemberontakan yang telah disebutkan.

"Senjata rahasia apa yang dimiliki tiga klan besar yang memberi mereka keberanian untuk merencanakan pemberontakan?" Meskipun Bai Xiaochun tidak pernah melihat seorang dewa sedang beraksi, ia tahu bahwa perbedaan antara dewa dan dewa sangat besar!

Misalnya, di Sekte Polaritas Langit Berbintang, ada banyak dewa, tetapi hanya satu ahli setengah dewa. Seorang dewa dapat menghancurkan dewa dengan impunitas. Namun, tiga klan besar Giant Ghost City bersedia memberontak melawan setengah dewa!

Yang jauh lebih penting adalah kenyataan bahwa daerah ini adalah rumah bagi semua klan mereka. Jika mereka berencana untuk memberontak, maka mereka harus membunuh dewa itu jika mereka berharap untuk bertahan hidup!

“Jelas ada beberapa rahasia besar yang tidak kusadari. Mungkinkah ada konspirasi yang terjadi yang menyebabkan Raja Hantu Raksasa menahan diri untuk tidak bertindak? ” Bai Xiaochun merasa bingung tentang situasinya seolah-olah dia sedang mencoba mempelajari bunga dalam kabut.

“Tiga klan besar harus memiliki sesuatu yang memberi mereka kepercayaan diri untuk berhasil. Tapi apa?" Saat Bai Xiaochun tenggelam dalam pikirannya, Li Xu menawarkan busur dalam kepada Duke Deathcrier di aula agungnya di patung hantu raksasa.

"Duke Deathcrier, aku di sini untuk melaporkan tentang berapa banyak jiwa Klan Cai–"

Sebelum Li Xu bahkan bisa menyelesaikan hukumannya, Duke Deathcrier menyela, "Jangan katakan padaku. Aku akan membawamu langsung ke Yang Mulia raja! "

Duke Deathcrier segera melaju, menuju ke istana kerajaan yang terletak di atas kepala patung besar itu.

Bersemangat, Li Xu mengikuti. Tidak ada yang menghentikan mereka berdua saat mereka bergegas dalam perjalanan, dan tak lama kemudian, mereka ada di sana di istana kerajaan. Di tingkat tertinggi istana, di pagoda yang menjulang tinggi, adalah Raja Hantu Raksasa yang tinggi dan tegap.

"Salam, Yang Mulia!" kata mereka berdua secara bersamaan.

Raja Hantu Raksasa berdiri di sana, memandang ke bawah ke kota yang luas di bawah, sebuah cahaya aneh bersinar di matanya. Seolah-olah dia bisa melihat melalui segalanya untuk mengamati semua rahasia dengan mata itu. Setelah beberapa saat berlalu, dia berkata dengan dingin, “Yah? Apakah hasilnya?"

Li Xu tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetaran. Menenangkan dirinya, dia mengeluarkan slip batu giok, yang dengan penuh hormat dia tawarkan kepada Raja Hantu Raksasa.

Tidak mungkin untuk mengatakan bagaimana dia melakukannya, tetapi Giant Ghost King menyebabkan slip giok terbang di udara dan mendarat di tangannya. Setelah dia melihatnya sebentar, matanya berkilauan, dan batu giok itu berubah menjadi abu.

Pemandangan itu menyebabkan jantung Li Xu berdebar, dan dia menundukkan kepalanya dengan gugup. Meskipun dia yakin bahwa informasi dalam slip giok itu sebagian besar benar, jika ada ketidakakuratan, dia akan menjadi orang yang bertanggung jawab.

Setelah beberapa saat berlalu, Raja Hantu Raksasa berkata, "Kalian berdua diberhentikan."

Li Xu menghela nafas lega, dan memandang keluar dari sudut matanya pada Duke Deathcrier. Ekspresi Duke Deathcrier tidak berubah sepanjang waktu, tetapi dia juga sangat gugup selama pertemuan. Tanpa ragu-ragu, Li Xu dan Duke Deathcrier keduanya pergi.

Setelah mereka pergi, Raja Hantu Raksasa memandang ke luar kota, melirik ke daerah di mana sepuluh marquise berada, dan kemudian ke arah masing-masing dari tiga klan besar. Akhirnya, senyum muncul di wajahnya.

"Jadi, interogasi mengungkapkan rencana pemberontakan …. Jiwa tipe kayu paling sedikit digunakan … seperti yang kuharapkan …. Tiga klan besar menggunakan masalah penerus Kaisar Neraka sebagai alasan untuk membangun jiwa. Mereka pasti tidak menahan apa pun.

“Secara umum, kelima jenis jiwa harus digunakan relatif sama. Seharusnya tidak ada situasi di mana satu jenis jiwa jarang digunakan ….

"Berdasarkan semua ini, tampaknya ketiga patriark bajingan itu telah menemukan detail dari teknik yang aku kembangkan. Mereka tahu tentang periode peluruhan saya ….

"Selama periode pembusukan, basis kultivasi saya akan turun dengan cepat …. Yang paling penting, selama waktu itu, sejumlah besar jiwa berjenis kayu dapat digunakan untuk secara signifikan mengurangi kekuatan keseluruhanku….

“Itu akan menjadi satu-satunya waktu mereka memiliki kesempatan untuk berhasil. Saya tahu bahwa saya dapat sepenuhnya mempercayai Duke Deathcrier. Namun, untuk empat adipati lainnya, dan sepuluh marquise, saya sangat penasaran untuk melihat mana yang memiliki niat jahat. Kali ini, kita akan mencari tahu sekali dan untuk semua. ” Raja Hantu Raksasa tersenyum lebar, dan sentuhan cemoohan terlihat di matanya. Sejauh menyangkut dirinya, tiga klan besar, serta bawahannya, lima adipati dan sepuluh marquise, semuanya seperti serangga.

"Bai Hao ini tidak buruk, meskipun. Senang menyebabkan masalah … memiliki bakat luar biasa dalam menyulap api …. " Tersenyum, Raja Hantu Raksasa terus merenungkan bagaimana menggunakan Bai Hao sebagai bidak dalam gim kecilnya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya