A Will Eternal – Chapter 649 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 649 | Baca Novel Online

Chapter 649: Perisai Manusia

Bai Xiaochun cukup senang dengan sensasi saat itu, jadi sebagai tanggapan atas kata-kata mengancam Raja Hantu Raksasa, dia berteriak dengan marah, “Masih mencoba mengancamku? Beraninya kau! Jangan desak aku. Aku adalah inkuisitor gelap nomor satu di Penjara Setan. Ketika aku marah, aku bahkan menakuti diriku sendiri !! ”

Kemudian ia meletakkan tangannya ke tasnya memegang dan mempertimbangkan apakah akan mengambil pil afrodisiak atau tidak.

Ketika Raja Hantu Raksasa melihat kemarahan di mata Bai Xiaochun, dia terkejut. Kemudian dia ingat mendengar bahwa Bai Xiaochun adalah seorang inkuisitor yang gelap, dan segera, kebencian mulai menumpuk di dalam hatinya. Dia adalah seorang ahli setengah dewa yang agung, Raja Hantu Raksasa yang termasyhur. Fakta bahwa seekor anak ayam kecil seperti ini mengancam akan menyiksanya menyebabkan dia menggertakkan giginya karena marah. Namun, dia masih berhasil tenang.

"Apa yang kamu inginkan, Bai Hao? Katakan saja! Muntahkan! Jangan bilang padaku bahwa pengkhianatanmu terhadap Bai Clan adalah plot yang rumit!?!? ” Raja Hantu Raksasa mampu mengendalikan amarahnya dengan sangat baik sehingga suaranya sebenarnya tidak mengandung apa pun yang mengancam itu semua. Saat dia berbicara, dia juga tidak bisa tidak melirik telapak Bai Xiaochun, dan bertanya-tanya apakah dia akan ditampar lagi.

“Plot pantatku! Anda dengarkan, Raja Hantu Raksasa. Lord Bai ingin— ”Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, Cellblock D tiba-tiba bergetar, dan kemudian pintu masuk bergetar keras, hampir seolah-olah seseorang mencoba untuk membukanya.

Wajah Bai Xiaochun jatuh saat dia melihat ke pintu masuk. Ledakan besar lainnya bergema, dan pintu masuk runtuh, memperlihatkan banyak tokoh yang mulai terbang.

Kemudian, teriakan kemarahan meledak, jenis yang berisi permusuhan tak tertandingi.

"Bai Hao !! Waktunya telah tiba bagimu untuk mati !! ”

Itu tidak lain adalah kepala Klan Bai, diapit oleh banyak pembudidaya lain dari garis keturunan langsung.

Bahkan ketika wajah Bai Xiaochun jatuh, kura-kura kecil itu mengirimkan pesan.

“Ayo ambil rampasan dan lari! Mereka muncul lebih cepat dari yang diperkirakan, dan Lord Turtle tidak bisa sepenuhnya mengendalikan formasi mantra !! ”

Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam untuk memulihkan ketenangannya. Matanya bersinar dengan cahaya dingin ketika dia tanpa ragu meraih leher Raja Hantu Raksasa, lalu berbalik untuk melarikan diri.

"Beri aku medali perintah, punk kecil," teriak penyu kecil itu. "Berbuat curang! Aku tidak percaya orang-orang ini berani mengganggu penggeledahan suci kita! Lord Turtle akan membuka semua sel, yang akan benar-benar mengacaukannya! ”

"Tidak mungkin!" Bai Xiaochun menjawab. "Jika kamu membuka semua sel dan membebaskan para tahanan … mereka tidak hanya akan mulai melawan Bai Clan, mereka akan mengejarku!" Setelah semua, sebagai inkuisitor gelap, Bai Xiaochun telah menginterogasi banyak tahanan di sel, yang sebagian besar sekarang membencinya dengan hasrat yang mendalam ….

Penyu kecil itu terlalu kaget pada jawaban Bai Xiaochun untuk mengatakan apa pun. Sementara itu, Bai Xiaochun menggelengkan kepalanya dan mulai bergerak maju, menjaga Raja Hantu Raksasa mencengkeram di tangannya.

"Jika aku tidak bisa bersembunyi, maka aku mungkin juga bertarung !!" Bai Xiaochun berteriak, dan bayangan muncul ketika dia memanggil empat klonnya. Pada saat yang sama, dia mengeluarkan segala macam benda magis, banyak di antaranya memiliki peningkatan semangat empat belas kali lipat. Ditambah dengan kekuatan basis budidayanya, itu membuat energinya melonjak ke tingkat yang mengejutkan.

Saat suara gemuruh bergema, anggota Bai Clan yang jauh melihat Bai Xiaochun. Mata kepala klan berubah menjadi merah cerah, dan dia berteriak dengan marah. Mengapitnya adalah lima tetua klan, semuanya dalam tahap Nascent Soul, serta kerumunan ahli Formasi Inti.

"Waktu untuk mati, Bai Hao !!" dia berteriak, segera melaju menuju Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun tahu bahwa ini adalah saat krisis yang mematikan, dan bahwa ia tidak mampu terlibat dalam pertarungan yang berlarut-larut. Karena itu, ia mendorong maju dengan kecepatan tinggi, menggunakan qi dingin dan Mountain Shaking Bash untuk mencapai kecepatan yang mengejutkan.

Penyu kecil itu juga tahu bahwa itu adalah saat yang berbahaya. Bersemangat karena kegembiraan, dia memasukkan kepalanya kembali ke cangkangnya untuk ikut dalam perjalanan.

Dalam sekejap mata, Bai Xiaochun mencapai pasukan dari Klan Bai.

Kemampuan ilahi yang diluncurkan oleh tetua klan ditangani oleh empat klonnya. Pada saat yang sama, diri sejati Bai Xiaochun menghantam salah satu penatua tahap awal Nascent Soul, mengirimnya jatuh mundur beberapa meter. Alih-alih berhenti, Bai Xiaochun terus maju. Keempat klonnya menyerang yang lain dari tetua klan di dekatnya, melepaskan segala macam kemampuan ilahi. Sementara itu, ia menggunakan Throat Crushing Grasp untuk menghancurkan leher salah satu pembudidaya yang masuk.

Pada saat dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu, pertempuran paling sengit telah pecah!

Boom dan gelombang kejut menyebar ke segala arah, membuat seluruh area menjadi kacau balau!

Cahaya gemerlap bersinar dari Bai Xiaochun saat dia mengeluarkan Eternal Parasol yang telah berubah dan menusuknya ke dada musuh di dekatnya. Itu adalah kultivator Formasi Inti Bai Clan, tapi hanya butuh beberapa saat untuk ototnya menjadi layu, kekuatan hidupnya tersedot keluar darinya dengan kecepatan yang mengejutkan!

Saat Bai Xiaochun melanjutkan serangan mengejutkannya, desain emas menyala di seluruh tubuhnya yang tidak mungkin disembunyikan dari pembudidaya di sekitarnya.

Dia juga mengeluarkan api empat belas warna, yang berubah menjadi lautan api yang membakar apa pun yang disentuhnya. Pada saat ini, Bai Xiaochun seperti prajurit surgawi, melanjutkan dengan momentum yang mengejutkan!

Pertempuran hanya berlangsung sesaat, dan pahit tiada tara. Rambut Bai Xiaochun berantakan, tapi dia tidak melambat sedikit pun. Serangan tinju tunggal mengirim kepala klan jatuh, dan menyebabkan anggota klan lainnya tersebar. Ketika ia dan keempat klonnya bertarung dengan kekuatan penuh, mereka bisa menghancurkan apa pun di jalan mereka semudah gulma kering.

Meskipun mereka tampaknya bertindak dengan mudah, mereka sebenarnya dalam bahaya besar. Dua klon Bai Xiaochun sudah hampir dihancurkan oleh beberapa tetua klan, dan dipaksa untuk berubah menjadi motif cahaya yang terbang kembali ke Bai Xiaochun.

Darah mengalir keluar dari sudut mulut dirinya yang sebenarnya, namun, dia tidak melambat sedikitpun ketika dia meluncur ke pintu keluar.

Itu adalah pemandangan yang mengejutkan bagi semua tahanan untuk dilihat, serta pembudidaya Bai Clan sekitarnya. Kekuatan dan keganasan yang dipamerkan oleh Bai Xiaochun sulit untuk diterima. Namun, yang lebih mengejutkan adalah sifat keterlaluan dari peralatannya

"Surga! Itu … benda ajaib itu memiliki peningkatan semangat empat belas kali lipat !! ”

"Bai Hao ini gila! Bahkan armor kulit miliknya memiliki peningkatan semangat empat belas kali lipat !!! ”

“Dia jenius! Jenius yang meningkatkan semangat !! ”

"Kamu tidak akan pergi !!" mengamuk kepala klan, menggunakan teleportasi kecil untuk menutup jarak antara dirinya dan Bai Xiaochun. Para tetua klan sama-sama mengejar.

Bai Xiaochun mulai cemas. Di satu sisi, ia mencoba menerobos musuh untuk melarikan diri, tetapi di sisi lain, ia harus memastikan bahwa Raja Hantu Raksasa tidak terbunuh. Sejauh Bai Xiaochun prihatin, Raja Hantu Raksasa seperti jiwa dewa baginya, jadi dia tidak bisa membiarkannya mati. Namun, untuk melakukan kedua hal itu pada saat yang sama sangat sulit. Sebenarnya, itu sebenarnya tidak mungkin untuk melindungi Raja Hantu Raksasa dari semua serangan yang dilemparkan ke arah mereka.

Namun, Raja Hantu Raksasa tidak mengatakan sepatah kata pun sepanjang waktu. Yang benar adalah bahwa dia benar-benar terkesan dengan keberanian dan keganasan Bai Xiaochun. Vena-vena baja miliknya dipajang penuh, ke titik di mana dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda!

Terlepas dari kenyataan bahwa Raja Hantu Raksasa tidak mengatakan apa-apa, Bai Xiaochun merasa aneh bahwa dia diam. Lebih jauh lagi, serangan yang menemukan jalannya kepadanya tidak lebih dari menyebabkan wajahnya menjadi sedikit pucat. Dia bahkan belum batuk darah apa pun, dan jelas tidak terluka sama sekali.

“Raja Hantu Raksasa ini adalah ahli setengah dewa. Jangan bilang dia punya trik di lengan bajunya? " Bai Xiaochun tertegun, tetapi tidak punya waktu untuk memikirkan masalah ini. Empat tua Bai Clan baru saja teleport dalam jangkauan, dan melepaskan kemampuan ilahi, awan hitam diisi dengan berteriak, hantu jahat. Mata merah, rahang Bai Xiaochun jatuh, dan dia membuka Parasol Abadi, menyebabkan cahaya menyilaukan keluar dan memblokir hantu-hantu jahat. Pada saat itu, kura-kura kecil itu menembak ke arah tetua Bai Clan.

Namun, salah satu dari empat tetua melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya, memanggil gambar telapak tangan yang melesat ke arah Bai Xiaochun.

Tanpa memikirkannya, Bai Xiaochun secara refleks mendorong Raja Hantu Raksasa di depannya untuk membela diri. Suara gemuruh terdengar ketika telapak tangan besar itu hancur berkeping-keping, dan Bai Xiaochun terhuyung mundur. Adapun Raja Hantu Raksasa, ia merasa ingin mengutuk, tetapi sebaliknya, mengertakkan gigi dan menahan rasa sakit.

"Tidak sakit?" Bai Xiaochun bergumam kaget. Tetua Bai Clan juga terkejut. Dia telah memperhatikan bahwa Bai Xiaochun menyeret seorang pria tua bersamanya, tetapi tidak terlalu memperhatikannya. Tetapi sekarang, dia menyadari bahwa lelaki tua ini jelas luar biasa; serangan level Jiwa Baru Lahir yang akan melukai Bai Xiaochun sama sekali tidak mengganggu pria tua itu…. Bahkan, dia bahkan tidak batuk darah.

Dengan gembira, Bai Xiaochun mengangkat Parasol Abadi di satu tangan dan Raja Hantu Raksasa di tangan yang lain, dan kemudian maju lagi. Pada saat ini, Raja Hantu Raksasa adalah perisai manusia yang dapat digunakan Bai Xiaochun untuk memblokir salah satu kemampuan ilahi yang dikirim. Para pembudidaya dari Klan Bai semua terkejut.

Akhirnya, Raja Hantu Raksasa tidak tahan lagi. Dia gemetar, dan wajahnya yang pucat sekarang menjadi marah karena marah. Dia baru saja mengalami sepuluh serangan level baru lahir Jiwa, semua didukung dengan niat mematikan. Tidak dapat menahan penghinaannya karena diperlakukan seperti perisai manusia, ia mulai mengutuk!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya