A Will Eternal – Chapter 65

shadow

A Will Eternal – Chapter 65

Chapter 65: Gravekeeper

Momen bersin adalah saat yang sama ketika Bai Xiaochun bangun. Pikirannya masih dalam keadaan yang sama seperti ketika dia terluka parah dan jatuh koma, jadi begitu dia bangun, dia secara tidak sadar memeluk lengan kirinya dan mengeluarkan tangisan yang menyedihkan. Namun, begitu tangisan itu meninggalkan bibirnya, dia melihat ke bawah dengan terkejut pada lengannya, dan kemudian pada seluruh tubuhnya. Dia mulai menyodok dan mendorong dirinya sendiri, dan bahkan membuka pakaiannya dan melihat perutnya yang putih dan lembut.

"Eee? Tidak ada luka? " Tiba-tiba, matanya berkedip ketakutan ketika dia mengingat sesuatu yang orang tua di desa dulu katakan. Seharusnya, ketika seseorang meninggal, jiwa mereka akan memasuki bayang-bayang dunia bawah. Saat ini, dia jelas tidak memiliki luka, yang berarti bahwa dia hanya harus menjadi jiwa …. Menggigil, dia melihat sekeliling dan menyadari bahwa semua yang ada di sekitarnya sudah mati. Bahkan semua tanaman dan rumput layu. Mayat Chen Heng tidak terlihat.

Saat dia melihat sekeliling, dia juga memperhatikan kabut di mana-mana. Dia tidak bisa melihat banyak, dan segala sesuatu yang melewati jarak tertentu adalah kabur sepenuhnya. Aura kematian samar berdenyut di daerah itu, menyebabkan sensasi dingin menyapu tubuhnya.

"Itu dia. Ini sudah berakhir…. Saya sangat berhati-hati untuk sebagian besar kehidupan kecil saya yang malang, hanya untuk akhirnya kehilangannya …. ” Bai Xiaochun sekarang bahkan lebih yakin bahwa dia sekarang adalah jiwa yang hilang. Wajahnya terpelintir pahit, dan dia mengerang kesedihan.

” Saya bahkan tidak pernah memberi Du Lingfei kesempatan untuk membalas saya dengan sepenuh hati …. Penatua Brother Hou masih memiliki janji untuk tetap…. Orang-orang masih tidak tahu bahwa saya Lord Turtle, dan masih ada banyak ayam ekor roh untuk dimakan di dunia. Aku … aku belum hidup selamanya … " Semakin dia memikirkannya, semakin sakit di dalamnya. Air mata mulai mengalir di matanya.

Namun, bahkan ketika dia mulai meraung keras … seseorang berdeham di belakangnya.

Suara itu datang begitu tiba-tiba yang mengejutkan Bai Xiaochun.

"Siapa disana?!" dia menjerit, berebut maju di tanah dan kemudian berputar, pedang kayu muncul di tangannya.

Dia melihat seorang lelaki tua berdiri di dekat tempat dia baru saja berbaring. Dia mengenakan jubah hitam panjang dan tampak hampir seperti mayat saat dia menatap Bai Xiaochun dengan cara yang sangat mengerikan.

Tubuhnya memancarkan aura kematian yang kuat. Ditambah dengan banyak kerutan yang menutupi wajah pucatnya, dia sepertinya baru saja keluar dari kubur. Dia sangat cocok dengan lingkungannya, dan tampak sangat mengerikan.

Begitu Bai Xiaochun menatapnya, semua rambut di tubuhnya berdiri, dan dia tiba-tiba teringat cerita menakutkan yang tak terhitung jumlahnya tentang hantu pembunuh. Tetapi kemudian dia menyadari bahwa jika dia sendiri mati, maka dia tidak perlu khawatir. Menjulurkan rahangnya, dia memberikan harrumph dingin dan kemudian perlahan bangkit.

"Baik-baik saja maka. Kamu adalah hantu. Saya hantu. Karena kita berdua mati dan keduanya hantu, lalu siapa yang takut pada siapa, ya? ” Dia berjalan mendekati lelaki tua itu, lalu mengelilinginya dengan peluit bernada rendah dan aneh.

“Kamu pasti hantu yang tinggal di pegunungan tanpa nama ini. Tidak perlu gugup. Saya baru saja melewati dan kebetulan mati. Saya akan segera berangkat. Ai. Saya bertanya-tanya apakah saya dapat terus hidup selamanya dan berlatih kultivasi sekarang karena saya telah menjadi hantu. Mungkin aku bisa menjadi hantu yang hidup selamanya. ” Tiba-tiba, kesedihan bangkit sekali lagi di hati Bai Xiaochun, dan dia menghela nafas.

Pria tua berjubah hitam menatap Bai Xiaochun dan mengerutkan kening. Lalu, dia berbicara dengan suara serak: "Kenapa kamu tidak mati?"

Bai Xiaochun mulai terkejut, lalu tiba-tiba sepertinya memikirkan sesuatu. Dia menggigit lidahnya dengan keras, dan ketika rasa sakit menjalari dirinya, dia hampir tidak bisa mempercayainya. Dia menggigit lagi, kali ini sampai air mata mengalir di pipinya. Ekspresinya menyala dengan gembira, dan dia benar-benar mulai menari-nari. Dia bahkan melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa keras.

"Aku tidak mati!! Ha ha ha! Saya, Bai Xiaochun, memiliki basis kultivasi yang tak tertandingi! Saya tak terkalahkan di surga dan di bumi. Bagaimana mungkin aku bisa mati !? ” Dia begitu bersemangat sehingga dia mengulurkan tangan untuk meraih lengan pria tua itu, kecuali bahwa tangannya melewati pria itu, dan tidak meraih apa pun kecuali udara. Pada saat yang sama, tangannya tiba-tiba terasa sangat dingin.

"Uh …." Bai Xiaochun tiba-tiba menjadi kaku. Dia menatap kosong pada pria tua itu, matanya membelalak, sebelum berteriak dan melompat mundur. "Hantu!!"

Dulu ketika dia mengira dia sudah mati, dia tidak berpikir banyak melihat hantu. Tetapi pada saat itu, dia ketakutan, ketika kisah-kisah hantu pembunuh sekali lagi mulai melintas di benaknya.

Segera, dia mencapai area di mana kabut tebal, di mana dia menemukan semacam penghalang tak terlihat yang tidak bisa dilaluinya. Kembali ke penghalang, dia mencengkeram pedang kayunya dan menatap lelaki tua itu, pikiran yang tak terhitung jumlahnya melayang di benaknya. Akhirnya, ekspresi yang menyedihkan memenuhi wajahnya.

"Tuan, apakah Anda memiliki urusan yang belum selesai dalam kehidupan yang saya dapat bantu Anda urus …"

Pria tua berjubah hitam memiliki ekspresi aneh di wajahnya saat dia mempelajari Bai Xiaochun. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak merenung bahwa pemuda yang berdiri di depannya itu tampak sangat berbeda dari petarung baja yang sebelumnya. Mereka hampir tampak seperti dua orang yang berbeda. Akhirnya, ekspresi bijaksana muncul di matanya.

"Mungkin hanya orang-orang dengan kepribadian seperti ini yang dapat benar-benar mengembangkan Teknik Hidup Abadi yang Abadi …" dia bergumam. Merasa lebih nyaman, dia menggelengkan kepalanya dan tersenyum. Kemudian dia berbalik dan mulai melayang ke kejauhan.

“Teknik Forever Live yang Abadi terbagi menjadi Codex Undying dan Live Forever Codex. Setiap Codex memiliki lima volume … apa yang Anda kembangkan adalah volume pertama yang paling umum beredar dari Codex Kematian, Kulit Kematian. Anda telah menguasai Kulit Besi, dan telah membuat kemajuan dengan Kulit Perunggu! " Saat pria tua itu melayang, suaranya bergema di belakangnya ke telinga Bai Xiaochun.

“Codex yang Tidak Mati menerobos lima belenggu kematian. Live Forever Codex mengungkap lima meterai keabadian!

“Bekerja keras untuk kultivasi Anda. Jika Anda dapat mencapai tingkat Undying Gold Skin, Anda akan melakukan kontak dengan belenggu kematian pertama. Apakah Anda bisa menerobos belenggu itu tergantung pada nasib baik Anda sendiri.

“Karena kita disatukan oleh takdir, aku akan memberimu pil obat. Selanjutnya, untuk membantu Anda membuat terobosan dengan Kulit Kematian Anda, dan mencapai penguasaan Kulit Perunggu, saya akan memberi Anda slip batu giok ini. Itu berisi … volume kedua Kodeks Kematian, Raja Surgawi yang Tak Mati! [1]

"Jika kamu berhasil dengan Teknik Forever Live Forever, kamu bisa … membentuk Core!" Pada titik ini, pria tua itu begitu jauh sehingga dia tidak bisa dilihat. Namun, saat suaranya bergema, dua sinar cahaya melesat di udara dan datang melayang di depan Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun menyaksikan dengan kaget ketika orang tua itu pergi. Pada titik ini, dia menyadari bahwa alasan dia belum mati, dan sebenarnya sudah benar-benar pulih, adalah karena lelaki tua itu telah menyelamatkannya.

Dan alasan untuk itu … adalah karena Bai Xiaochun mengolah Teknik Forever Live yang Abadi.

Meskipun Bai Xiaochun takut akan kematian, dia menganggap masalah bantuan dan hutang dengan serius. Dia tahu bahwa dia telah terluka sangat parah dalam pertarungan itu sehingga dia kemungkinan besar harus mati. Sebuah getaran mengaliri dirinya, dan, sambil menarik napas dalam-dalam, ia menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam ke arah orang tua itu menghilang.

“Senior,” serunya, “terima kasih banyak atas kebaikan yang Anda tunjukkan dalam menyelamatkan hidup saya. Bolehkah saya dengan hormat menanyakan nama Anda …? ”

"Aku … pengawas gravitasi," jawab lelaki tua itu, suaranya lemah dan kuno, hampir seolah-olah mengambang melalui waktu bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya.

Itu pada saat yang sama persis bahwa suara retak bisa terdengar dari kabut saat tiba-tiba menghilang. Daerah yang telah dipisahkan dari bagian dunia lainnya sekarang terbuka, dan kembali ke tempatnya. Angin bertiup, mengangkat rambut panjang Bai Xiaochun saat dia melihat ke kejauhan.

Setelah beberapa saat berlalu, dia bergumam, "The Foreying Live Forever Technique …. Lima belenggu kematian dan lima meterai keabadian? " Ini adalah pertama kalinya dia mendengar hal-hal seperti itu.

Akhirnya, dia mengambil napas dalam-dalam dan memandang pil obat dan slip giok. Dia pertama mengambil slip giok, memindai dengan akal ilahi. Di dalamnya ada volume kedua Kodeks Kematian.

Dia menyingkirkan batu giok itu dan kemudian memandang ke arah pil obat. Meskipun ia sudah menjadi apoteker pekerja harian, ia tidak dapat menentukan kualitas pil tersebut. Dia mengambilnya dan mulai memeriksanya. Dia pada dasarnya adalah orang yang berhati-hati, dan dia tahu bahwa jika lelaki tua berjubah hitam itu ingin melukainya, dia bisa melakukannya dengan berbagai cara. Dengan demikian, pil obat kemungkinan besar hanya akan membawa manfaat, dan tidak akan membahayakannya.

Bergumam pada dirinya sendiri, dia melihat sekeliling, lalu menyingkirkan pil obat itu dan mulai berjalan. Ketika dia melanjutkan, dia melihat sekeliling ke hutan, dan mendesah secara emosional. Ketika dia memikirkan seluruh pengejaran dan pertempuran dengan para pembudidaya Klan Luochen, dan bahaya yang terlibat, dia tidak bisa menghilangkan perasaan takut yang tersisa di hatinya.

“Saya ingin tahu bagaimana yang dilakukan Penatua Sister Du dan Penatua Brother Hou…. Apakah mereka melarikan diri …? ” Saat ini, dia tidak berani menggunakan slip gioknya untuk mencoba melakukan kontak dengan sekte tersebut. Dia khawatir bahwa pembudidaya Klan Luochen mungkin masih ada, dan akan mendeteksi fluktuasi dari upaya transmisi. Itu bisa menyebabkan masalah besar. Menepuk-nepuk tasnya memegang, dia menghasilkan windskiff Feng Yan, dan setelah tes cepat, mengkonfirmasi bahwa itu sekarang fungsional

Matanya bersinar dengan sukacita. Meskipun dia memiliki spekulasi tentang situasi saat ini, dia tidak ingin meninggalkan daerah itu, jadi dia menemukan gua gunung di mana dia bisa beristirahat sebentar. Di sana, ia menghasilkan kura-kura, juga pil obat yang diberikan kepadanya oleh pria tua berjubah hitam.

Segera, cahaya perak menyala pada pil obat, dan tiga desain roh bisa dilihat di permukaannya. Bai Xiaochun mengambil pil itu, dan matanya bersinar dengan tekad saat dia memasukkannya ke dalam mulutnya dan menelannya. Segera, tubuhnya mulai berdegup kencang, seolah-olah api yang membakar melahirkan energi vital yang tak terlukiskan, yang kemudian menjalari dirinya.

Dia mulai bergetar, dan dia mengertakkan giginya, melepaskan Teknik Hidup Kekal Abadi. Kemudian, dia menampar dirinya sendiri, mengungkapkan bahwa kulitnya tidak lagi hitam pekat, tetapi sebaliknya, sekarang mengandung sedikit perunggu. Warna perunggu itu mencapai titik di mana dia hampir tampak seperti patung yang terbuat dari barang-barang itu.

Kekuatan di dalam dirinya tumbuh semakin kuat, dan dia merasa lebih kuat dari sebelumnya.

Namun, energi obatnya belum habis. Setelah melakukan peningkatan roh tiga kali lipat, pil obat telah mencapai tingkat kualitas yang luar biasa. Bahkan pada saat di mana kulitnya benar-benar perunggu, suara retak terdengar dari dalam dirinya, seolah-olah ada sesuatu yang pecah.

Garis-garis menyebar dengan cepat di permukaan kulitnya, terus bertambah jumlahnya sampai menutupi seluruh tubuhnya. Rasa sakit yang hebat menerpa dia, tetapi dia bertahan, dan tak lama kemudian, garis-garis itu mulai berubah perak!

The Undying Skin dipecah menjadi tingkat Besi, Perunggu, Perak, dan Emas!

Bahkan orang tua berjubah hitam tidak akan pernah bisa mengantisipasi bahwa pil obat yang dia berikan kepada Bai Xiaochun akan menerima peningkatan semangat, dan dengan demikian akan memungkinkan dia untuk menerobos tidak hanya ke tingkat Kulit Perunggu, tetapi melewatinya.

Suara gemuruh bergema keluar dari dalam Bai Xiaochun selama beberapa hari. Semakin banyak retakan muncul di kulitnya, dan tak lama kemudian, potongan-potongan kulit mulai rontok, hampir seolah-olah dia berganti kulit. Selain itu, setiap bagian yang jatuh menunjukkan perak yang bersinar di bawahnya.

Setelah sepuluh hari, kulit terakhir telah rontok. Dia sekarang benar-benar perak, dan meskipun itu warna perak kusam, ketika dia membuka matanya, mereka bersinar dengan cahaya perak yang cerah.

Dia tiba-tiba meledak bergerak, menyebabkan ledakan mengejutkan untuk terdengar. Dia sekarang setidaknya dua kali lebih cepat dari sebelumnya!

Matanya bersinar dengan sukacita saat tangan kanannya mengepal dan menabrak batu besar di dekatnya. Batu itu langsung hancur, tidak menjadi potongan besar, tetapi menjadi debu!

Level kekuatan ini melebihi level sebelumnya beberapa kali!

Bai Xiaochun terengah-engah. Pada saat ini, dia yakin bahwa jika dia bertarung dengan Chen Heng lagi, pertempuran pasti tidak akan sepahit.

Setelah beberapa tes lagi, sesuatu yang lebih mengejutkan terungkap. Level pertahanannya dengan Undying Silver Skin sedemikian rupa sehingga bahkan pedang kayunya dengan peningkatan roh tiga kali lipat tidak mampu bahkan menggaruknya.

Mata Bai Xiaochun bersinar dengan kegembiraan. Setelah menghentikan pengoperasian Teknik Hidup Abadi yang Tidak Mati, tubuhnya kembali ke kondisi normal dan adil. Dia mengganti pakaiannya, lalu mulai melaju ke kejauhan, tampak sangat senang dengan dirinya sendiri.

1. Kata di sini "Raja Surgawi" adalah salah satu kata Cina yang dapat diterjemahkan dengan berbagai cara. Satu terjemahan yang sedikit lebih akurat mungkin adalah Lokapala, tapi saya bukan penggemar istilah agama yang rumit seperti itu, terutama tidak dalam konteks bagaimana itu digunakan di sini, jadi saya akan pergi dengan Raja Surgawi

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya