A Will Eternal – Chapter 650 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 650 | Baca Novel Online

Chapter 650: Raja Hantu Raksasa yang Menyedihkan

"Bai Hao, kau bajingan kecil, aku harap kau mati dengan kematian yang menyakitkan! Kamu… kamu…. Anda akan mendapatkan uang tunai satu hari ini !! Jika aku tidak bisa membunuhmu sendiri, maka putriku akan membuat daging cincang darimu !! ”

Meskipun Raja Hantu Raksasa marah, dia adalah seorang dewa dan raja; dia sebenarnya tidak begitu mahir mengutuk orang. Oleh karena itu, ia hanya bisa membuat beberapa ejekan dasar, yang ia ulangi menggunakan variasi yang berbeda.

Bai Xiaochun berdeham dengan bangga dan sepenuhnya mengabaikan kutukan. Bahkan, dia bahkan mempertimbangkan mencari kesempatan untuk mendapatkan kura-kura kecil itu untuk mengajarkan satu atau dua Raja Hantu Raksasa tentang penghinaan.

Bahkan ketika pikiran itu terlintas dalam benaknya, dia terus maju, tidak hanya menggunakan Giant Ghost King sebagai perisai, tetapi juga melawannya. Tindakannya, ditambah dengan semangat empat belas kali lipat yang mengejutkan meningkatkan harta, memastikan bahwa dia sudah semakin dekat dengan pintu masuk Cellblock D.

Meskipun semua orang di Klan Bai terbakar dengan amarah yang tak terpadamkan, mereka tidak bisa membunuh Bai Xiaochun. Bukan saja dia sangat tangguh untuk memulai, dia juga memiliki empat klon untuk membantunya, dan berton-ton item ajaib yang menarik.

Ada payungnya yang aneh yang bisa menyedot kekuatan hidup dan memulihkannya, dan juga fakta bahwa dia bisa bergerak dengan kecepatan yang mengejutkan. Kekuatan tubuhnya yang luar biasa, dan dia bisa berteleportasi, membuatnya benar-benar mustahil untuk membunuhnya dalam waktu singkat.

Pria tua dengan tanda lahir merah di wajahnya adalah misteri yang bahkan lebih dalam bagi para pembudidaya Klan Bai. Tidak peduli berapa kali dia dipukul, bahkan dengan benda sihir yang kuat, dia bahkan tidak batuk seteguk darah.

Pada gilirannya, Bai Xiaochun berjalan mendekat dan semakin dekat ke pintu masuk.

Para tetua klan mulai menjadi sangat gugup, dan bahkan bergabung bersama dalam serangan yang menyebabkan suara gemuruh yang kuat untuk mengisi blokir sel. Fluktuasi kuat diluncurkan, dan cahaya multi-warna menyebar ke segala arah. Namun, Bai Xiaochun terus menggunakan Giant Ghost King, yang tidak pernah berhenti mengutuk sepanjang waktu.

"Kamu akan mati kesakitan, Bai Hao !! Anda akan mendapatkan apa yang pantas Anda dapatkan hari ini !! ” Raja Hantu Raksasa ingin menangis, tetapi tidak ada air mata yang mengalir. Rambutnya berantakan, dan pakaiannya compang-camping. Dia sekarang tidak memiliki martabat ahli demigod, dan bahkan mungkin melihat bekas luka dan memar di kulitnya.

Karena ini adalah dirinya yang sebenarnya, dan dia adalah dewa, tubuhnya tidak selamanya tidak bisa dihancurkan, tetapi cukup kuat untuk menjadi sangat sulit untuk dibunuh dalam keadaan seperti ini. Dengan pengecualian dewa, lawan apa pun yang dihadapinya tidak bisa melukainya seperti gigitan nyamuk. Hanya dengan membuatnya kelelahan dalam waktu yang sangat lama mereka bisa membunuhnya.

Kemarahan yang membara di dalam hatinya saat ini begitu panas sehingga bahkan tidak ada air Sungai Underworld yang bisa memadamkannya. Juga tidak ada sedikit kesedihan di dalam dirinya; meskipun telah bertahun-tahun hidup, dan kegigihannya secara keseluruhan, dia benar-benar merasa ingin menangis.

Pada titik ini, dia merasa seperti sedang dihantam oleh delapan generasi akumulasi nasib buruk …. Itu tidak mungkin untuk menggambarkan bagaimana dia merasa terhina telah bertemu dengan Bai Hao yang terkutuk ini. Kemudian dia memikirkan kembali rencana semula, dan bagaimana dia seharusnya hanya tinggal di Penjara Iblis selama beberapa hari sebelum muncul seperti jangkrik yang melepaskan karapasnya, periode peluruhannya benar-benar di belakangnya.

Bahkan jika tiga klan besar menemukannya sebelum proses selesai, dengan mantra pembentukan kura-kura batu, mereka tidak akan mampu mengalahkannya. Karena semua itu, dia telah melihat ke bawah dengan jijik pada tiga klan besar sepanjang waktu, dan berharap untuk menonton teror mereka meningkat seiring waktu. Dari awal hingga akhir, semuanya berada dalam kendali dirinya.

Antisipasi dan kepercayaan dirinya begitu besar, sehingga dia bahkan tidak menyebutkan situasi saat ini kepada putrinya di kota kekaisaran.

Sudah bertahun-tahun sejak dia melakukan sesuatu yang menarik, dan karena itu, dia benar-benar menantikan untuk memainkan permainan kecil ini.

Namun, dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa permainannya akan berakhir seperti ini ….

"Seharusnya tidak terjadi seperti ini …." pikirnya sedih. Penyesalan mencengkeram hatinya. Dia telah merencanakan semuanya dengan cermat, dan mempersiapkan dengan sempurna. Dia tidak pernah bisa menduga bahwa hal-hal akan terjadi dengan cara ini, bahwa salah satu pion dalam gimnya akan menghancurkan segalanya.

Dia hanya bisa menyaksikan saat dia dilemparkan ke sini dan itu untuk memblokir berbagai kemampuan ilahi dan benda sihir. Boom memenuhi telinganya, dan jantungnya semakin tenggelam dalam ratapan.

"Aku menolak untuk menerima ini !!" dia mengerang ke dalam, matanya merah. Namun, tidak ada yang bisa dia lakukan sekarang. Dia diam-diam mencoba melakukan kontak dengan formasi mantra, tetapi tidak ada reaksi, menyebabkan keputusasaannya semakin dalam.

Saat Raja Hantu Raksasa berkubang dalam keputusasaan, Bai Xiaochun batuk seteguk darah. Dua klon yang tersisa telah dihancurkan, dan sekarang melaju kencang kepadanya dalam bentuk dua motes cahaya. Meskipun tubuh kedagingannya kuat, luka-lukanya serius. Namun, dia masih berhasil menerobos semua yang Bai Clan lemparkan padanya.

Kemudian, dalam sekejap yang menyilaukan, dia, kura-kura kecil, dan Raja Hantu Raksasa semuanya meledak melalui pintu utama blok sel.

Deru amarah menggema di belakangnya. Jelas, kepala klan dan tetua klan tidak akan menyerah begitu saja. Mereka tidak akan beristirahat sampai Bai Xiaochun mati!

"Mungkin kamu bisa melarikan diri dari tempat ini," kepala klan melolong, "tapi tiga klan besar mengendalikan Giant Ghost City sekarang! Anda tidak akan keluar dari kota! "

Pada titik ini, Bai Xiaochun melaju menuju pintu keluar Penjara Iblis.

Beberapa saat kemudian, ketua klan dan tetua klan muncul di belakangnya dan mengejar.

Jantung Bai Xiaochun berdebar kencang, dan auranya dalam kekacauan. Namun, yang membuatnya khawatir bukan luka-lukanya, yang penting, tetapi fakta bahwa ia harus keluar dari penjara secepat mungkin. Jika dia tidak … maka pada akhirnya kura-kura kecil itu akan kehilangan kendali atas formasi mantra. Dan ketika itu terjadi, hal pertama yang dilakukan Raja Hantu Raksasa adalah membunuhnya!

Pada saat ini, mata Raja Hantu Raksasa tertutup, membuatnya jelas bahwa dia pasti mencoba untuk melakukan kontak dengan pembentukan mantra penyu batu. Lebih gugup dari sebelumnya, Bai Xiaochun tiba-tiba menamparnya lagi.

"Aku memperingatkanmu!" dia berteriak dengan kejam. "Kamu lebih baik tidak memaksaku untuk memberi tahu mereka siapa kamu!"

Mata Raja Hantu Raksasa tersentak terbuka dan dia memelototi Bai Xiaochun, terengah-engah sehingga dia merasa seperti dadanya akan meledak. Namun … dia harus terus bertahan. Saat ini, ia tidak memiliki pilihan lain.

Bai Xiaochun mendesing bersama; untungnya, dia sangat akrab dengan Lembaga Pemasyarakatan Iblis, jadi dia dengan cepat berjalan melalui berbagai terowongan sampai dia berada di pintu keluar. Namun, sebelum pergi, wajah kura-kura kecil itu jatuh.

"Aku akan kehilangan kendali !!" dia berteriak. Getaran mengalir melalui Raja Hantu Raksasa, dan matanya mulai bersinar dengan cahaya yang kuat. Dia bisa merasakan bahwa pembentukan mantra mulai bangun, dan pada kenyataannya, seluruh kura-kura batu mulai bergetar. Lebih jauh ke belakang, kepala klan dan wajah tetua klan semua jatuh.

Adapun Raja Hantu Raksasa, kegembiraannya tumbuh, dan dia hanya bersiap untuk menjangkau pembentukan mantra ketika, tiba-tiba, Bai Xiaochun, menyadari bahwa dia tidak bisa dengan mudah menampar pria itu secara tidak sadar, tiba-tiba merogoh tasnya memegang dan menghasilkan beberapa pil Afrodisiak ….

Bahkan ketika sukacita menyebar di wajah Raja Hantu Raksasa, Bai Xiaochun memasukkan pil ke dalam mulutnya.

"Kamu…." Tidak ada yang bisa dilakukan Raja Hantu Raksasa untuk melawan. Begitu pil memasuki mulutnya, mereka meleleh, dan efek obat dari pil itu meledak dengan eksplosif. Pada saat ini, basis budidaya Raja Hantu Raksasa sangat lemah, dan dia tidak bisa melakukan apa pun untuk mengendalikan efek pil. Suara gemuruh memenuhi pikirannya, dan dia langsung kehilangan kontak dengan formasi mantra.

Meskipun dia ingin membangun kembali kontak, panas yang membakar yang menyebar melalui tubuhnya menghantam pikirannya, membuatnya bahkan sulit untuk berpikir jernih. Namun, dia berusaha keras untuk mengendalikan dirinya, dan sekali lagi menjangkau formasi mantra. Kura-kura batu langsung melonjak dengan kekuatan, menyebabkan tekanan membebani di mana-mana, dan mengisi hati para pembudidaya Klan Bai dengan sensasi krisis mematikan yang akan segera terjadi.

Namun … Pil Afrodisiak Bai Xiaochun terlalu menghancurkan, dan Raja Hantu Raksasa telah diberikan terlalu banyak. Segera wajahnya mulai memerah, dan dia mulai gemetaran. Sesaat berlalu, dan … terlepas dari kenyataan bahwa hubungannya dengan pembentukan mantra itu lemah, itu tidak terputus.

Tapi yang dibutuhkan Bai Xiaochun hanyalah sedikit waktu. Melolong, dia mendorong maju dengan kecepatan yang lebih besar, menggunakan segala yang dimilikinya untuk menembak keluar dari mata kiri kura-kura batu dan kemudian ke parit di luar.

Pada saat itu, Raja Hantu Raksasa meminta tingkat pengendalian diri yang tak terlukiskan untuk menekan api yang menyala di dalam dirinya. Dia mencengkeram erat hubungannya dengan formasi mantra, dan kemudian mencoba mengaktifkannya. Namun … begitu Bai Xiaochun keluar dari mata kura-kura, energi yang meningkat dari formasi mantra memudar.

"Tidak!!!" Raja Hantu Raksasa melolong ketika dia melihat harapan menghilang tepat di depannya, mengirimnya jatuh ke kedalaman keputusasaan. Begitu kata itu keluar dari mulutnya, Bai Xiaochun memandang dengan marah dan menamparnya di sisi kepala lagi.

"Diam!"

"Aku akan membunuhmu, Bai Hao!" Raja Hantu Raksasa meraung. “Bunuh kamu, dengar? Kamu mati! Aggghhhh !! ”

Mendera! Bai Xiaochun menamparnya lagi.

"Jangan pukul aku, kamu–"

Mendera! Mendera! Mendera! Mendera! Bai Xiaochun melanjutkan untuk menamparnya delapan kali lagi, sampai akhirnya, beberapa darah keluar dari mulut Giant Ghost King. Tidak punya pilihan selain menahan penghinaan, Raja Hantu Raksasa menggigit bibir bawahnya dan berhenti berbicara.

Bai Xiaochun saat ini tampak bahkan lebih menakutkan daripada Bai Xiaochun yang baru saja berjuang keluar dari blokir. Pada saat ini, dia sepertinya tidak lebih dari hantu iblis!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya