A Will Eternal – Chapter 655

shadow

A Will Eternal – Chapter 655

Chapter 655: Spanduk Darah Segudang Anak

Saat pencarian berlanjut di Giant Ghost City, Bai Xiaochun memimpin Giant Ghost King melalui satu formasi teleportasi demi satu.

Tidak ada yang memimpin mereka 50.000 kilometer di luar kota. Bai Xiaochun tidak punya pilihan selain terus berusaha menemukan formasi tertentu. Akibatnya, cahaya teleportasi bisa terlihat bermunculan di seluruh kota.

Terkadang cahaya bercahaya seperti itu akan naik di timur, kadang-kadang barat, kadang-kadang utara ….

Para pembudidaya dari tiga klan besar dan tentara dari enam pasukan surgawi semua sadar akan apa yang terjadi. Meskipun mereka terkejut menemukan bahwa ada begitu banyak formasi teleportasi di dalam batas kota, tidak ada yang bisa mereka lakukan mengenai hal itu. Sambil menggertakkan gigi, mereka melanjutkan pencarian, banyak dari mereka bergegas menuju cahaya bersinar terdekat yang mengindikasikan teleportasi sedang berlangsung.

Gemuruh formasi teleportasi memenuhi udara saat Bai Xiaochun menyeret Giant Ghost King yang terkejut di sana-sini. "Bukan itu …. Bukan itu juga…. Eee? Ini salah satu formasi! Hex abadi !! ”

Setelah memasuki formasi yang baru ditemukan, mereka diteleportasi ke halaman tempat tinggal di bagian timur kota. Hampir segera setelah mereka mulai terwujud, suara siulan memenuhi udara di sekitar mereka.

Seperti yang terjadi begitu saja, kepala Chen Clan memimpin sekelompok tiga tetua klan, dan kontingen besar pembudidaya lain dari klan, untuk mencari di daerah itu. Begitu cahaya teleportasi muncul, mereka berlari untuk menemukan Bai Xiaochun dan Raja Hantu Raksasa yang terlihat.

"Ini Bai Hao !!"

"Beri tahu patriark !!"

Mereka menyerang dengan segera, melepaskan berbagai kemampuan ilahi dan teknik magis, serta menyerukan kekuatan item sihir galanya. Dalam sekejap mata, semua kekuatan itu menyerang Bai Xiaochun.

Wajah Bai Xiaochun jatuh. Tidak memiliki waktu untuk mengaktifkan formasi mantra lagi untuk berpindah, dia menyeret Raja Hantu Raksasa ke belakang.

Sebuah ledakan besar memenuhi udara saat kediaman halaman tempat mereka baru saja menghilang, digantikan oleh kawah besar. Ketika bangunan lain di daerah itu runtuh, Bai Xiaochun menjadi serangkaian bayangan yang melesat dengan kecepatan tinggi, Giant Ghost King di belakangnya.

Namun, pada saat yang hampir bersamaan saat dia bergerak, sebuah spanduk besar tiba-tiba menghantam tanah di depannya. Kabut berwarna darah segera tumpah, menyebar ke segala arah untuk menghalangi jalannya.

Di dalam kabut itu, adalah mungkin untuk melihat ribuan demi ribuan … anak-anak yang berlumuran darah!

Mereka semua berusia antara empat dan lima tahun, dan meneteskan darah seakan-akan mereka telah dikuliti hidup-hidup. Mata mereka bersinar dengan kesedihan saat mereka menatap Bai Xiaochun, berteriak dan menangis dengan sedih.

"Selamatkan kami, tuan …."

"Tuan, tolong …."

"Itu menyakitkan! Pak, sakit sekali … ”

Ratapan aneh hampir seketika menjadi seperti serangan terhadap jiwa!

Saat Bai Xiaochun tersentak kaget, murid Giant Ghost King mengerut, dan dia berkata, "Spanduk Darah Anak Segudang !! Beraninya Klan Chen menggunakan item terlarang seperti itu di dalam Giant Ghost City !! ”

Pada titik ini, mata Raja Hantu Raksasa mulai berkedip dengan amarah.

Spanduk Darah Myriad Children diciptakan dengan mengorbankan kehidupan 100.000 anak. Itu diklasifikasikan sebagai harta iblis, sesuatu yang sangat biadab, bahkan di Wildlands, itu dianggap sebagai pelanggaran ketertiban alam. Selain itu, itu secara resmi dilarang, jenis hal yang datang dengan hukuman ketat jika digunakan.

Namun, kepala Chen Clan telah sejauh membuat, dan baru-baru ini. Karena dia tidak terbiasa dengan penggunaannya, dia tidak bisa memanfaatkan kekuatan penuhnya, tetapi bahkan, kabut darah yang diciptakannya begitu kuat sehingga siapa pun yang menghirupnya akan langsung dikirim ke halusinasi mimpi buruk.

Ketika Bai Xiaochun melihat semua anak-anak yang penuh kebencian, berlumuran darah, hatinya berdenyut kesakitan, dan matanya mulai bersinar dengan niat membunuh.

Tidak masalah di mana item ini muncul, itu akan membangkitkan murka para dewa dan manusia. Tidak masalah bahwa ini adalah Wildlands; begitu Bai Xiaochun melihat item itu, dia tidak bisa mengendalikan amarahnya.

Pada titik ini, sebuah suara menyeramkan keluar dari dalam kabut darah, “Bertemu dengan baik, Raja Hantu Raksasa. Saya harap spanduk darah saya tidak terlalu mengganggu Anda. ”

Seorang pria jangkung dan ramping berjalan keluar ke tempat terbuka. Dia tampak sedikit lebih dari empat puluh tahun, tampan, dengan sikap makhluk yang transenden. Namun, matanya dingin dan menyeramkan, mengungkapkan sifat kepribadiannya yang kejam dan ganas. Dia tidak lain adalah kepala Chen Clan, dan bahkan ketika kata-katanya bergema, dia melakukan gerakan mantra dengan tangan kanannya, lalu melambaikan jarinya. Seketika, kabut darah mendidih, dan ribuan anak-anak yang berlumuran darah menjerit dan bergegas menuju Bai Xiaochun.

Pada saat yang sama, para tetua klan dan pembudidaya lainnya dari Klan Chen merilis serangan mereka sendiri, menyebabkan suara gemuruh memenuhi udara. Ekspresi Bai Xiaochun berkedip ketika ia dengan cepat melakukan gerakan mantra untuk memanggil Parasol Abadi-nya. Begitu terbuka, dia menyerbu menuju kepala klan menggunakan Bash Mengguncang Gunung.

"Mundurlah!" kata ketua klan dengan tawa dingin. Melambaikan lengan bajunya, ia melepaskan kekuatan basis budidaya Nascent Soul-nya, menyebabkan tiga anak muncul di dalam kabut yang dibasahi dengan banyak darah sehingga mereka tampak hampir ungu. Masing-masing dari mereka memancarkan kekuatan tahap Nascent Soul saat mereka berteriak dan menyerbu menuju Bai Xiaochun.

Suara gemuruh bergema ketika Bai Xiaochun meraung marah, menyeret Raja Hantu Raksasa bersamanya saat dia mengambil langkah maju, mempercepat dengan kecepatan yang sangat menyilaukan sehingga segala sesuatu di sekitarnya melambat. Pada saat dia selesai mengambil langkahnya, dia hanya sembilan meter dari kepala Klan Chen.

"Mati!" dia berteriak, mengepalkan tangan kanannya menjadi kepalan tangan dan meninju dengan semua kekuatan tubuh kedagingan dan basis kultivasinya. Pada saat yang sama, sebuah tanda muncul di dahinya, yang tidak lain adalah Mata Dharma Heavenspan-nya.

Saat segala sesuatu di daerah itu bergetar hebat, wajah kepala klan jatuh; dia telah menyadari bahwa / itu Bai Hao ini luar biasa, tetapi tidak pernah membayangkan bahwa dia akan mampu kecepatan seperti ini.

"Peledakan Anak Darah !!" dia berteriak.

BOOOOOOOOOMMM!

Anak-anak yang berdarah darah menjerit kesakitan ketika mereka mulai meledak, menciptakan ledakan energi yang membebani Bai Xiaochun dengan cepat. Itu menjadi seperti mulut besar berwarna darah yang terbuka seolah ingin memakannya.

Sekarang, urat baja Bai Xiaochun sudah di layar penuh. Dia tahu bahwa jika dia tidak keluar di atas dalam pertemuan ini, dia akan berada dalam bahaya yang ekstrim. Tanpa ragu-ragu, dia membuka Eternal Parasol, di mana empat desain emas dapat dilihat. Cahaya keemasan berkilauan bersinar ke segala arah sebagai payung tumbuh dalam ukuran, menutupi dia saat dia menembak melalui mulut besar dan mendekati kepala Chen Clan dengan kecepatan yang menyilaukan.

"Waktu untuk mati!" Bai Xiaochun meraung, melepaskan Genggaman Pencabutan Tenggorokan. Karena gaya gravitasi yang datang bersama dengan teknik, kepala klan yang terkejut tidak mampu menghindari atau menghindar. Dalam sekejap mata, dua jari Bai Xiaochun hampir ke tenggorokannya.

Wajah pucat kepala klan ditutupi dengan ekspresi sangat tidak percaya dan kaget. Namun, pada saat itulah teriakan marah terdengar dari kejauhan.

"Abaikan!!" Suara itu menembus udara dan meledak ke pikiran Bai Xiaochun, menyebabkan darah menyembur keluar dari mulutnya. Untuk menyenangkan kepala klan, tangan Bai Xiaochun bergetar, memberinya kesempatan untuk melarikan diri.

"Patriark, tolong aku!" dia berteriak. Namun, bahkan saat dia menghindar ke samping, mata Bai Xiaochun berubah lebih merah daripada sebelumnya. Meskipun dia telah kehilangan leher pria itu, dia masih berhasil menempel ke bahunya, lalu dia memutar tangannya dengan kejam. Suara retak pecah, disertai dengan jeritan pahit saat Bai Xiaochun merobek lengan kanan kepala klan dari tubuhnya.

Darah menyembur ke mana-mana saat wajah kepala klan menjadi benar-benar pucat. Namun, ia masih berhasil mundur dengan kecepatan tinggi. Pada saat yang sama, sesosok muncul di dekatnya, melaju ke arah Bai Xiaochun.

Itu adalah orang tua dengan basis budidaya Deva Realm, yang tidak lain adalah patriark Chen Clan!

Terengah-engah, Bai Xiaochun segera mundur, matanya berkedip-kedip. Kepala Chen Clan telah menempa spanduk darah dengan memusnahkan nyawa muda yang tak terhitung jumlahnya, sesuatu yang menyebabkan hati Bai Xiaochun membengkak dengan amarah. Oleh karena itu, bahkan ketika dia mundur, dia menampar tasnya memegang, menghasilkan busur dengan peningkatan semangat empat belas kali lipat!

Begitu dia menarik kembali tali busur, area di sekitarnya menjadi seperti lubang hitam, menyedot semua energi di daerah itu.

Pada saat yang sama, panah muncul di haluan yang juga memiliki peningkatan semangat empat belas kali lipat. Tanpa ragu, Bai Xiaochun mengarahkan busur ke kepala klan yang melarikan diri, dan kemudian melepaskan panah. Ketika dia melakukannya, lolongan yang menusuk telinga bisa terdengar ketika panah berubah menjadi naga hitam, dan menembak ke arah kepala klan.

Kemudian, Bai Xiaochun berbalik dan melarikan diri, tidak peduli untuk melihat apa yang terjadi pada panah dan kepala suku.

Saat wajah kepala klan kehabisan darah lagi, dan sensasi krisis mematikan memenuhi hatinya, dengusan dingin bisa terdengar. Kemudian, patriark dewa muncul langsung di depannya. Melangkah kedepan, dia mengulurkan tangan dan meraih panah.

Meremas tangannya ke bawah, dia benar-benar menghancurkannya!

Ekspresi patriark dewa sangat suram; jika dia tidak ikut campur, dia bisa mencapai Bai Xiaochun. Namun, momen singkat yang dia ambil untuk menyelamatkan nyawa kepala adalah semua waktu yang dibutuhkan Bai Xiaochun untuk melarikan diri. Niat membunuh di mata patriark tumbuh lebih kuat, namun pada saat yang sama, ia merasa was-was. Dia masih tidak yakin dengan semua teknik yang dimiliki Bai Xiaochun, yang baru saja melukai kepala Chen Clan, dan hampir membunuhnya!

Tidak ingin mengalami nasib yang sama dengan bapa klan Bai, dia melakukan gerakan mantra dua tangan, memanggil sekelompok besar tokoh hantu, semuanya mengenakan jas hitam baju besi, dan mereka semua memancarkan fluktuasi dari Nascent Soul tahap. Baru saat itulah dia mengejar.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya