A Will Eternal – Chapter 661

shadow

A Will Eternal – Chapter 661

Chapter 661: Lolos dari Kota Hantu Raksasa!

Bai Xiaochun menutup matanya, hampir seolah-olah dia tidak khawatir sama sekali tentang patriark Cai Clan yang masuk. Sebaliknya, ia tenggelam dalam perasaan menjadi satu dengan segala sesuatu di sekitarnya.

Dia adalah surga, dia adalah bumi, dia adalah kehendak semua ciptaan.

“Jadi, seperti ini rasanya menjadi deva…. Satu dengan segalanya …. " Saat ini, dia merasa seolah-olah gelombang tangannya bisa memanfaatkan semua kekuatan langit dan bumi untuk menghancurkan apa pun di jalannya.

Seolah-olah langit dan bumi adalah tubuh kosong, dan dewa dapat menjadi kehendak tubuh itu, mengendalikannya dalam setiap aspek.

Tentu saja, ada lebih dari satu kehendak tunggal di dalam langit dan bumi itu, mengendalikannya. Ada deva lain yang juga bersaing untuk kontrol. Bahkan, Bai Xiaochun bisa merasakan kehendak lain seperti itu tepat di depannya, memanfaatkan energi surga dan bumi yang luar biasa untuk menyerangnya.

Mata Bai Xiaochun tersentak terbuka, dan ketika dia melakukannya, seluruh orangnya berdebar kencang!

RUUUUUUUUUUMBLE!

Energinya melonjak, dan tidak hanya itu membuatnya sejajar dengan patriark Klan Klan, tetapi empat klonnya juga menyala dengan cara yang persis sama.

"Kembali!" Bai Xiaochun berkata, melambaikan lengan bajunya. Segera, empat klonnya bergabung kembali ke tubuhnya, menyebabkan energinya naik lebih tinggi lagi. Dia sudah setengah langkah ke Alam Demigod, tapi sekarang dia telah bergabung dengan klonnya … dia menjadi lebih kuat. Suara gemuruh bergema saat dia menembus level lain, dan aura muncul yang bahkan mengejutkan Raja Hantu Raksasa.

Raja Hantu Raksasa tertatih-tatih di ambang ketidaksadaran. Namun, dia menggigit lidahnya untuk menghasilkan kejelasan, yang persis ketika aura mengerikan itu keluar dari Bai Xiaochun. Raja Hantu Raksasa tersentak, dan hatinya menjadi penuh dengan keraguan.

“Dia hanya menggunakan satu tetes darah jiwaku untuk benar-benar menghasilkan aura setengah dewa …. Bagaimana ini mungkin? Dia hanya akan mendapatkan satu serangan dari itu, tapi … itu masih tidak mungkin terjadi !! ”

Jika Raja Hantu Raksasa bermata lebar memiliki reaksi seperti itu, ada sedikit kebutuhan untuk menyebutkan patriark Klan Klan. Pikirannya terguncang, dan kulit kepalanya kesemutan sehingga rasanya seperti meledak.

"Kamu…."

Sebelum dia bisa mengatakan hal lain, … Mata Bai Xiaochun bersinar dengan cahaya yang kuat; jantungnya berdebar kencang saat dia merasakan perpaduan antara dirinya dan langit dan bumi. Namun, ada sesuatu yang agak kabur, seolah-olah …. dunia yang sebelumnya luas sekarang sempit dan sempit. Rasanya hampir seolah-olah menggunakan semua kekuatan yang dimilikinya akan menembus langit dan bumi ini.

"Jadi, ini adalah perbedaan antara dewa dan setengah dewa, ya …?" Bai Xiaochun tahu bahwa apa yang dia alami adalah sesuatu yang sangat berharga. Mengulurkan tangan kanannya, dia membuat gerakan menggenggam, dimana tombak merah muncul dari tasnya memegang!

Seketika tombak itu muncul, seluruh langit dipenuhi dengan gemuruh gemuruh. Pada saat yang sama, lautan petir di atas berhenti bergerak, dan bahkan mulai berubah, seolah-olah ada sesuatu yang mengganggu itu.

Angin, tanah, udara, semuanya tumbuh diam. Bahkan patriark Klan Cai berhenti bergerak, menyebabkan wajahnya dipenuhi dengan guncangan dan ketidakpercayaan.

Satu-satunya hal di dunia yang bisa bergerak … adalah Bai Xiaochun … dan tombak merah panjang!

Tombak merah ini adalah bagaimana Raja Hantu Raksasa membuat nama untuk dirinya sendiri. Biasanya, Bai Xiaochun seharusnya tidak pernah bisa memegangnya, tapi sekarang dia memegangnya, menusuk lolongan terdengar dari dalamnya, hampir seolah-olah haus untuk merasakan darah.

Lebih jauh lagi, sekarang mungkin untuk hanya melihat sembilan naga darah di permukaan tombak, semuanya meraung di patriark Cai Clan. Sembilan naga itu sebabnya tombak ini dinamai … Sembilan Naga yang Memainkan Tombak!

Mata Bai Xiaochun berkilau dengan niat membunuh, dan saat semua hal di dunia berhenti, dia mencengkeram tombak dan menusuknya ke arah patriark Klan Klan.

Gerakan menusuk sederhana itu menjadi lubang hitam yang berputar cepat yang melepaskan kekuatan surga dan bumi yang mengerikan!

Dengan cara yang sama bahwa lukisan kanvas bisa dipecah-pecah, keheningan pecah, angin hancur, dan bumi bergetar. Kekuatan destruktif sedemikian rupa sehingga anggota terdekat Klan Cai mulai batuk darah dalam jumlah besar, dan beberapa dari mereka bahkan diparut menjadi massa darah kental, hancur dalam tubuh dan jiwa!

Yang lebih mengejutkan, lautan petir di langit dihancurkan semudah terbuat dari ranting kering! Lubang hitam benar-benar menghabiskan semua petir ….

Namun, semuanya belum berakhir. Tidak mungkin patriark Klan Klan dapat menyelesaikan pukulan dengan kapak petirnya. Suara retak bisa terdengar ketika kapak mulai berantakan, dan kemudian, patriark Klan Cai … secara fisik meledak !!

Jeritan menusuk bisa terdengar saat tubuhnya runtuh menjadi massa darah. Pada saat itu, dia terbang dalam bentuk keilahian yang baru lahir, wajahnya terkejut dan ketakutan ketika dia mencoba melarikan diri.

Tetapi kekuatan lubang hitam itu tangguh, dan tidak peduli apa yang dilakukan patriark keilahian yang baru lahir untuk mencoba melarikan diri, ia tersedot ke belakang.

"Tidak tidak!!" dia berteriak, diliputi ketakutan dan teror. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa setetes darah jiwa Raja Hantu Raksasa dapat mendorong seseorang sampai ke tingkat setengah dewa.

Itu benar-benar tidak masuk akal dan sulit dipercaya…. Sebenarnya, sangat tidak mungkin bagi Raja Hantu Raksasa untuk melakukan sesuatu seperti itu, sampai pada titik di mana sang patriark bertanya-tanya apakah basis budidaya Raja Hantu Raksasa itu benar-benar melampaui tingkat dewa dan telah mencapai … Alam Mahayana !! [1]

Tapi itu benar-benar mustahil !!

Oleh karena itu, satu-satunya penjelasan lain … adalah bahwa ada sesuatu yang unik khusus tentang Bai Hao ini!

Terlepas dari penjelasannya, patriark Klan Cai sekarang berada dalam situasi yang mematikan. Keilahiannya yang baru lahir menjerit ketika dia terhisap ke lubang hitam. Namun, tepat sebelum dia ditarik masuk ke dalam … getaran mengaliri Bai Xiaochun, dan basis kultivasinya mulai turun. Dalam sekejap mata, dia jauh-jauh kembali di Formasi Inti, tempat dia memulai.

Sensasi kekuatan besar dari saat yang lalu hilang. Tiba-tiba direnggut kembali ke Formasi Inti tidak mudah ditangani, dan dia segera batuk seteguk darah. Saat dia terhuyung mundur, tombak merah panjang memudar, dan sembilan naga melolong menghilang.

"Sayang sekali…." dia bergumam pada dirinya sendiri. Perasaan kekuatan luar biasa yang baru saja dia alami telah memikat, untuk sedikitnya.

Lubang hitam lenyap, dan patriark Klan Cai dalam bentuk ketuhanan yang baru lahir menggigil, merasa seperti baru saja melangkah setengah jalan ke gerbang dunia bawah. Dia langsung bergerak, melakukan perjalanan 3.000 meter dalam sekejap mata. Ketika dia berbalik untuk melihat ke belakang, dia melihat cahaya teleportasi benar-benar menyapu Bai Xiaochun.

Sang patriark menggigil lagi, takut tinggal di dalam dirinya pada sensasi hampir terbunuh. Dia tahu tanpa keraguan bahwa jika aura Bai Xiaochun telah bertahan bahkan lebih lama, dia akan terbunuh.

Pada saat ini, tubuh kedagingannya dihancurkan, tetapi keilahiannya yang baru lahir tetap. Hidupnya diselamatkan. Namun, satu-satunya yang ia rasakan di dalam adalah kepahitan, teror, dan kegilaan.

"Mereka … berhasil keluar dari Giant Ghost City …. Jika kita tidak menemukannya, maka Giant Ghost King akan kembali hanya dalam beberapa bulan …. Setengah dewa…. Setengah dewa…. Dia bisa membunuh para deva dengan gesekan sederhana tombak …. ” Sambil gemetar, sang patriark menengadah dan melolong. Kemudian, dia berbalik dan menuju ke Chen Clan. Bagaimanapun, kesusahan yang akan datang akan menghujani ketiga klan besar, dan karena itu, mereka semua perlu bekerja sama untuk menyelesaikan situasi.

Mereka perlu mencapai kesepakatan bahwa, bahkan jika salah satu dari mereka terluka parah, dua lainnya masih akan bergerak. Tidak ada lagi pertikaian di antara mereka. Saat ini … mereka harus memfokuskan semua sumber daya mereka untuk memburu Raja Hantu Raksasa dan Bai Hao!

Selanjutnya, patriark Klan Cai merasa yakin bahwa formasi teleportasi tidak mungkin membawa mereka terlalu jauh. Tebakannya adalah, paling banyak, jaraknya kira-kira 50.000 kilometer!

Saat patriark Klan Klan pergi untuk berunding dengan para klan Chen dan Klan Bai, banyak orang di Kota Hantu Raksasa bereaksi terhadap apa yang baru saja terjadi dengan Bai Hao. Semua kelompok kekuatan, semua pembudidaya jiwa, datang untuk mendengar tentang masalah ini, dan dipukul dengan kejutan yang tak terlukiskan.

"Dia serius melukai patriark Bai dan Chen Clan, dan bahkan menghancurkan tubuh daging dari patriark Cai Clan !!"

"Bai Hao ini … sangat kuat!"

"Surga! Bai Hao ini seorang diri mendominasi ketiga klan besar !! "

"Raja Hantu Raksasa melarikan diri …. Jika dia pulih dan kembali, tiga klan besar dan enam marquise surgawi semua akan dihancurkan seperti gulma …. Dan Bai Hao … yah, tidak masalah bagaimana dia mungkin menyinggung Raja Hantu Raksasa di masa lalu, setelah mempertaruhkan nyawanya seperti yang dia lakukan, dia pasti akan menjadi salah satu orang paling penting di seluruh Kota Hantu Raksasa !! ”

1. Pembaca yang sangat cerdik mungkin ingat bahwa Alam Mahayana sebenarnya diangkat jauh kembali di bab 180

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya