A Will Eternal – Chapter 663

shadow

A Will Eternal – Chapter 663

Chapter 663: Takut Tapi Tidak Ketakutan!

"Bai Hao! Menimbang bahwa kamu adalah anggota dari Klan Bai, jika kamu hanya menyerahkan Raja Hantu Raksasa, aku akan menghitungnya sebagai layanan berjasa dan mengumumkan kamu sebagai ketua klan! ” Tekanan bergemuruh yang datang dari patriarki Bai Clan benar-benar melampaui tekanan dari dua patriark lainnya.

Meskipun patriark Cai Clan sepertinya tidak terlalu senang dengan apa yang baru saja dikatakan patriark Bai Clan, dia tidak mengatakan apa-apa. Jelas, para leluhur telah mencapai semacam persetujuan. Namun, ketika sampai pada patriark Chen Clan, keinginannya untuk membunuh Bai Hao sebenarnya jauh melebihi patriark Cai Clan, meskipun tidak ada yang tahu itu.

Hal-hal yang telah dicapai Bai Hao sejauh ini benar-benar mengejutkan, sedemikian rupa sehingga mereka akhirnya akan mengguncang semua Wildlands. Akibatnya, patriark Klan Chen benar-benar yakin bahwa jika Bai Hao kembali ke Klan Bai, mereka akhirnya akan mengendalikan semua Kota Hantu Raksasa.

"Kita tidak bisa membiarkannya hidup-hidup," pikirnya. "Jika dia bertahan, Bai Clan akan menjadi sangat kuat sehingga tidak ada yang bisa menghentikan mereka!"

Bai Xiaochun mengerjap beberapa kali dan menguatkan dirinya saat dia melihat ke langit pada tiga patriark. Meskipun tawaran patriark Bai Clan tampak hebat, Bai Xiaochun sama sekali tidak mempercayainya.

Sambil mendesah ke dalam, dia mencoba memutuskan apa yang harus dilakukan ketika, tiba-tiba, sebuah suara memasuki telinganya yang belum dia dengar selama beberapa hari. Itu tidak lain adalah kura-kura kecil!

"Jangan setuju, punk kecil!" katanya dengan mendesak. "Lord Turtle belum muncul selama beberapa hari terakhir karena dia tidak berani! Sialan! Saya tahu ada sesuatu yang salah. Raja Hantu Raksasa … sudah bangun! Dia bangun jauh, jauh lebih awal! Jika tebakan Lord Turtle benar, dia sebenarnya sudah kembali dengan kekuatan penuh !!

"Rubah tua yang lihai! Dengar, brengsek, aku sudah membantumu sejak lama sekarang, tapi kali ini, aku harus membuat banyak persiapan untuk bisa mengirimimu pesan ini di belakang punggung Raja Hantu Raksasa. Bagaimanapun, dia adalah dewa setengah dewa. Aku harus pergi sekarang, jadi untuk apa tepatnya yang harus kamu lakukan sekarang, mainkan saja. ”

Bai Xiaochun sangat terperangah, tetapi tidak membiarkannya muncul di wajahnya. Setelah melirik kembali ke Raja Hantu Raksasa sejenak, dia mendongak dalam pikiran. Kemudian, urat nadinya mulai berdenyut, membuatnya tampak bagi mereka yang bisa melihatnya seolah-olah dia akan melanjutkan perjalanannya saat ini tidak peduli apa pun kemunduran yang dia temui. Matanya sekarang memerah, dan dia berdiri di sana tampak seperti serigala, gagah berani dan gagah berani.

Sambil mengibas lengan bajunya, dia berbicara dengan suara serak yang tegas dan sengit, “Lupakan! Pada hari aku, Bai Hao, meninggalkan Klan Bai, aku bersumpah untuk tidak lagi menjadi bagian dari klan itu! Meskipun kamu bermarga Bai sama seperti aku, arti dari karakter itu benar-benar berbeda di antara kita berdua!

“Raja Hantu Raksasa memberi saya kesempatan hidup baru, dan seperti saudara bagi saya. Saya berjanji untuk menjaganya tetap aman selama sebulan, dan saya akan melakukan itu apa pun yang terjadi!

“Kalian ingin Raja Hantu Raksasa? Tentu, Anda dapat memilikinya. Dengan melangkahi mayatku! ”

Ketika dia berbicara, suaranya menjadi semakin keras, sampai dia berteriak dengan berani. Ada kesombongan yang tinggi terhadap kata-katanya yang akan membuat siapa pun yang tidak mengenalnya berpikir bahwa dia adalah tipe orang yang paling mulia dan benar di dunia.

"Bahkan jika aku, Bai Hao, akhirnya sekarat dalam proses, aku tidak akan pernah menyerahkan saudaraku, Raja Hantu Raksasa !! Aku tidak meninggalkannya di Giant Ghost City, dan aku tidak akan meninggalkannya di sini !! ” Bahkan ketika kata-katanya terdengar, dia melepaskan kekuatan basis kultivasinya. Memastikan Raja Hantu Raksasa aman di punggungnya, dia mulai melarikan diri lagi, merenungkan betapa menakjubkan pidatonya tadi. Setelah mendengarnya, tidak mungkin Raja Hantu Raksasa tidak akan dipindahkan.

Pada saat yang sama, dia merasa sangat gugup, bukan karena tiga dewa, tetapi karena fakta bahwa dia tahu Raja Hantu Raksasa menjadi karakter yang sangat licin ….

Dia juga tidak bisa berhenti memikirkan bagaimana dia telah menampar pria itu di sisi kepala beberapa kali.

Di atas, tidak satu pun dari tiga klan patriarki mengatakan apa pun sebagai tanggapan. Tiba-tiba, wajah besar yang mewakili patriark Klan Klan kabur, dan ia muncul dari dahinya dalam bentuk keilahian yang baru lahir. Saat dia menatap Bai Xiaochun, bibirnya bergetar seolah-olah dia sedang menggumamkan sesuatu. Kemudian, gemuruh gemuruh bisa terdengar ketika beberapa baut kilat muncul dan menembak ke arah Bai Xiaochun.

Ketika mereka bergerak di udara, mereka terbentuk bersama menjadi bola petir, berdenyut dengan energi yang mengejutkan yang menyebabkan udara di sekitarnya berubah dan kemudian terbakar menjadi api!

Ketika itu terjadi, leluhur Chen Clan juga muncul dari wajah raksasa yang mewakilinya. Cahaya berwarna cerah melintas di langit dan bumi ketika seluruh area 50 kilometer di sekitarnya tiba-tiba menjadi tanda penyegelan yang sangat besar!

Mata Bai Xiaochun terbuka lebar. Sadar bahwa dia tidak bisa menghindari serangan ini, dia melihat bola cahaya yang masuk dan meraung, "Bahkan jika aku mati, aku tidak akan pernah membiarkan kalian menyakiti kakakku !!"

Dia menjejakkan kakinya ke tanah, menyebabkan kawah besar muncul di bawah. Kemudian dia dengan lembut meletakkan Raja Hantu Raksasa di belakangnya dan mengeluarkan Parasol Abadi untuk mempertahankan mereka berdua.

Suara gemuruh besar bergema, dan tanah bergetar. Keretakan menyebar ketika percikan listrik mengalir ke segala arah, menciptakan sesuatu seperti danau petir. Parasol Abadi berputar dan menyimpang, dan di belakangnya, Bai Xiaochun gemetar dan terbatuk penuh darah. Dia gemetar di ambang kehancuran, tulang-tulang patah di dalam dirinya saat dia bertahan dari kekuatan serangan. Setelah selesai, dia mengertakkan giginya, meraih Raja Hantu Raksasa lagi, dan terbang.

Saat ia melaju, ia terus batuk darah. Ekspresi keputusasaan muncul di wajahnya ketika dia melihat Raja Hantu Raksasa dan kemudian berbicara dengan suara yang begitu lembut hanya mereka berdua yang bisa mendengar.

“Semua orang mati suatu hari. Dibandingkan dengan kebaikan yang kamu perlihatkan kepadaku, saudaraku … untuk apa kematian dihitung!?!? ” Pada titik ini, ekspresi keputusasaannya mulai berubah menjadi kegilaan. “Saya hanya membenci fakta bahwa basis kultivasi saya sangat lemah. Dan fakta bahwa aku tidak bisa memenuhi janjiku padamu, saudaraku !! ”

Dengan itu, dia melemparkan kepalanya ke belakang dan meraung frustrasi. Di dalam, dia berpikir bahwa dia telah melanjutkan tindakan cukup lama. Jika hal-hal terus terjadi seperti mereka, dia benar-benar akan menggoda bencana.

Dia telah keluar semua untuk mempertahankan diri dari serangan itu sekarang, dan tahu bahwa satu-satunya alasan dia selamat adalah karena patriark Klan Klan berada dalam bentuk keilahian yang baru lahir, membuat serangannya jauh lebih lemah dari biasanya. Jika Chen atau Bai Clan patriark menyerangnya dalam kondisi saat ini, dia mungkin tidak akan bisa menerimanya.

“Seberapa jauh Raja Hantu Raksasa ingin mengambil ini !? Jika dia tidak segera melakukan sesuatu, aku akan mati, dan begitu juga dia …. ” Bai Xiaochun hampir menangis di dalam pada titik ini.

Di atas, bapa klan Bai menghela nafas dengan menyesal tentang bagaimana keadaan berubah. Namun, dia adalah orang yang berhati dingin, dan karena itu, karena Bai Hao ini terlalu keras kepala, dia tahu dia harus bertindak.

"Baiklah, mati saja!" katanya, meluncurkan serangan kepalan ke tanah.

GEMURUH!

Tinju besar dan ilusi muncul, dan saat turun, tekanan luar biasa membebani segala arah. Tinju itu mewakili kehendak langit, dan begitu kuat sehingga bisa menghancurkan apa pun yang disentuhnya!

Dalam beberapa saat, itu menimpa Bai Xiaochun, menyebabkan tanah berguncang dengan berbahaya!

Sensasi intens dari krisis mematikan meletus di dalam Bai Xiaochun. Dia bisa mengatakan … bahwa ini bukan jenis serangan yang bisa dia serap dalam pertahanan. Dia juga tidak bisa menghindarinya tepat waktu. Jika itu mengenainya, dia akan terbunuh di balik bayang-bayang keraguan !!

"Berbuat curang!" dia berteriak dalam hati. "Ayo, Giant Ghost King, jangan bilang kau benar-benar ingin aku mati ?!" Meskipun dia gemetar dan ketakutan, kata-kata yang sebenarnya keluar dari mulutnya sedikit berbeda dari monolog batinnya.

“Bukannya aku tidak ingin memenuhi janjiku, saudaraku. Saya benar-benar. Saya kira satu-satunya hal sekarang adalah bagi kita berdua untuk berjalan di jalur Yellow Springs bersama-sama! ”

Dia menatap tinju besar, hatinya dipenuhi bukan dengan teror dan alarm, tetapi dengan kedamaian. Meskipun dia gemetaran secara fisik, dia tidak gugup atau takut lagi. Dia tahu bahwa jika kura-kura kecil itu benar, dan Raja Hantu Raksasa benar-benar terjaga, meninggalkannya bukanlah pilihan yang layak. Lebih jauh lagi, mengingat bagaimana hal-hal telah berkembang sekarang, tidak ada cara dia bisa melarikan diri dari tiga patriark dewa kali ini.

"Tidak ada lagi perjudian dan tidak ada lagi tindakan," pikirnya. "Berbuat curang! Saya kira jika saya benar-benar akan kehilangan hidup saya, maka saya yakin tidak akan keluar dengan ketakutan…. ” Sambil menggertakkan giginya, dia meletakkan Raja Hantu Raksasa di belakangnya secara protektif.

Bahkan ketika seluruh dunia dipenuhi dengan gemuruh yang gemuruh, menghancurkan bumi, dan kepalan besar akan menghancurkan Bai Xiaochun, bahkan ketika sebuah kawah besar terbuka di bawahnya, dan gunung-gunung di dekatnya hancur menjadi debu, bahkan ketika udara hancur… .

Bapa klan Bai, bukannya bernapas lega, tiba-tiba mulai bergetar. Matanya membelalak tak percaya, dan wajahnya jatuh saat dia berteriak, "Raja Hantu Raksasa!"

Dia bukan satu-satunya yang bereaksi sedemikian rupa. Kedua leluhur Chen dan Klan Cai mulai bergetar, pikiran mereka terhuyung-huyung seolah-olah mereka dihantam oleh ratusan ribu baut kilat. Tidak pernah mungkin mereka membayangkan bahwa pada saat yang tepat ini … orang yang baru saja berbaring pingsan di belakang Bai Xiaochun, tiba-tiba akan berdiri dan berjalan maju!

Dia tidak lain adalah … Raja Hantu Raksasa !!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya