A Will Eternal – Chapter 666

shadow

A Will Eternal – Chapter 666

Chapter 666: Bawakan Aku Para Pemberontak!

Basis budidaya Raja Hantu Raksasa kembali, dan dari tiga dewa yang menentangnya, dia telah membunuh satu, dan tampaknya menangkap dua. Itu terjadi begitu cepat sehingga tidak ada cara bagi tiga klan besar untuk mengetahui apa yang telah terjadi, apalagi enam surgawi kembali di Giant Ghost City.

Saat ini, para pemberontak di Giant Ghost City merasa sangat khawatir ketika mereka duduk dan menunggu untuk mencari tahu apa yang akan terjadi. Jika Raja Hantu Raksasa mati begitu saja, maka akan ada jauh lebih sedikit untuk dikhawatirkan. Tapi dia telah diselamatkan oleh Bai Hao, sebuah fakta yang menggantung di atas kepala para pemberontak seperti pisau tajam. Mereka hanya bisa berharap bahwa tiga patriark dewa akan berhasil menemukan Raja Hantu Raksasa dan membunuhnya pada waktunya.

Adapun mereka yang tidak secara terbuka memberontak, mereka juga gemetar ketakutan. Lagi pula, meskipun tidak ikut serta dalam pemberontakan, mereka diam-diam menyetujui dengan tidak menentangnya, sebuah fakta yang tidak dapat mereka tolak.

Setiap kelompok di kota itu merasakan banyak tekanan. Jalan-jalan hampir kosong, dengan semua penggarap jiwa yang tersisa di tempat tinggal mereka sendiri, menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi pada akhirnya.

Adapun tentara dari enam marquise surgawi, hati mereka gemetar ketakutan, namun, mereka terus mencari kota yang tinggi dan rendah. Lagi pula, tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti apakah Raja Hantu Raksasa yang melarikan diri adalah klon lain. Meskipun tidak mungkin bahwa dirinya yang sebenarnya masih bersembunyi di kota, mereka tidak bisa mengambil risiko.

Adapun enam keajaiban surgawi, mereka semua mengenakan ekspresi sangat suram ketika mereka berkumpul untuk pertemuan di aula besar di suatu tempat di kota. Namun, tidak banyak yang dikatakan karena mereka semua duduk di sana. Kebanyakan dari mereka hanya melihat ke langit, menunggu berita dari ketiga dewa.

"Raja Hantu Raksasa sangat lemah, dan meskipun Bai Hao itu sangat licik dan ganas, basis budidayanya terlalu rendah. Kali ini … dia pasti akan kalah! "

"Raja Hantu Raksasa hanya memiliki begitu banyak darah-jiwa untuk digunakan !!"

Tidak peduli bagaimana mereka mencoba menghibur diri mereka sendiri, hati mereka berdegup kencang ketakutan.

Sementara itu, tidak terlalu jauh dari kota, ada dua puncak gunung, di mana masing-masing duduk seorang lelaki tua.

Salah satunya adalah Duke Netherworld, dan yang lainnya adalah Duke Deathcrier. Keduanya memiliki ketakutan sendiri, dan menunggu dengan cemas untuk melihat apa yang akan terjadi. Keduanya tahu bahwa nasib mereka tidak lagi berada di tangan mereka sendiri. Adapun yang akan hidup dan yang akan mati, itu akan ditentukan oleh apa yang terjadi antara tiga dewa dan Raja Hantu Raksasa.

Jika para dewa dari tiga klan besar menang, maka Duke Deathcrier tidak punya pilihan selain tunduk pada mereka. Di sisi lain … Duke Netherworld akan menghadapi konsekuensi yang jauh lebih parah jika dia keluar dari bawah. Kedua adipati surgawi telah berhenti berkelahi, dan hanya sesekali saling memandang. Satu-satunya tujuan keduanya melayani saat ini dalam konflik yang lebih besar adalah untuk mencegah yang lain menjadi bagian dari tindakan.

Kota itu dipenuhi dengan tekanan kuat, dan semua orang sangat gugup. Waktu berlalu. Tak lama kemudian sudah malam, dan langit menyala dengan cahaya merah, seolah-olah awan terbakar. Saat itu terjadi, tekanan yang membebani hati semua orang yang hadir tampaknya semakin kuat.

Pada saat itu … awan merah di langit mulai bergolak. Dalam sekejap mata, gemuruh hebat seperti guntur memenuhi daerah itu, tampaknya turun dari surga tertinggi.

RUUUUUUUUUUMBLE!

Tanah-tanah mulai berguncang secara fisik, dan di dalam kota, semua orang memandang dengan kaget. Enam marquise surgawi bertukar pandang tetapi tidak mengatakan apa-apa satu sama lain, dan malah terus menatap ke langit.

Di kejauhan, Duke Deathcrier dan Duke Netherworld juga melihat ke atas, ekspresi mereka campuran kegugupan dan antisipasi.

Kemudian, wajah Duke Netherworld jatuh, dan tatapan tidak percaya yang belum pernah terjadi sebelumnya muncul di matanya. Adapun Duke Deathcrier, matanya bersinar dengan sukacita, dan dia menoleh ke belakang dan tertawa terbahak-bahak.

Satu bereaksi dengan kaget, yang lain dengan gembira. Seperti yang mereka lakukan, gemuruh guntur meletus di langit di atas.

RETAK!

Itu terdengar lebih keras daripada semua suara lain di dunia, dan ketika itu terdengar, orang-orang di kota itu merasa pikiran mereka terguncang. Melihat ke atas, mereka melihat celah besar robek terbuka di langit!

Itu sepenuhnya 3.000 meter dari satu ujung ke ujung lainnya. Seolah-olah pisau besar yang tak terlihat telah mengiris udara terbuka, setelah itu angin hitam meletus dari dalam. Lalu … dua orang muncul!

Yang pertama mengenakan mahkota kerajaan, dan mengenakan jubah ungu dengan naga berbelit-belit. Begitu dia muncul, semuanya mulai bergetar hebat, dan gemuruh guntur yang tak terhitung memenuhi udara. Jelas, orang ini sangat kuat sehingga dia bisa menghancurkan segala sesuatu di dunia.

Matanya tampak mengandung kemampuan untuk menyedot semua cahaya di dunia, membuat segala sesuatu di sekitarnya gelap dan tidak berwarna.

Tekanan baru mulai membebani kota, tekanan yang jauh melebihi tekanan dari saat yang lalu. Semua penggarap jiwa di kota mulai bergetar, dan pada titik tertentu, orang-orang mulai berteriak keras.

"Raksasa … Raja Hantu Raksasa !!"

"Raja Hantu Raksasa kembali!"

"Kami menawarkan salam hormat, Raja Hantu Raksasa !!!"

Seketika, enam marquise surgawi yang memberontak di aula besar menyadari apa yang telah terjadi, dan wajah mereka kehabisan darah. Ekspresi kosong bisa terlihat di wajah mereka, bersama dengan keputusasaan yang suram ….

Mereka telah dipukuli …. Dipukuli sepenuhnya dan sepenuhnya !!

Mempertimbangkan tingkat basis kultivasi mereka, hanya perlu satu lirikan untuk mengkonfirmasi bahwa Raja Hantu Raksasa … telah sepenuhnya pulih. Mereka bisa membayangkan nasib tiga patriarki deva dari klan-klan besar, dan tidak ragu tentang betapa menyedihkannya tujuan mereka.

Terengah-engah bisa terdengar di seluruh kota saat mata yang tak terhitung jumlahnya mengintip sosok mempesona melayang di udara di dekatnya. Namun, selain Raja Hantu Raksasa yang mulia, ada juga … Bai Xiaochun!

Penuh kegembiraan, dia melakukan yang terbaik untuk menjaga napasnya tetap terkendali saat dia memandang ke bawah ke kota. Belum lama berselang, dia berlari seperti tikus melewati kota ketika orang-orang mencoba membunuhnya. Sekarang, dia kembali di puncak kemuliaan, meninggalkannya merasa sangat sombong dan bangga.

Tiba-tiba, dia melangkah maju sehingga dia berada di depan Giant Ghost King. Menatap kota, dia berteriak, “Dengarkan, semuanya. Tiga pemimpin klan yang berani menyinggung atasan mereka telah dihapus dari kekuasaan! Yang Mulia raja telah kembali. Kapan tepatnya Anda berencana untuk melangkah maju dan menawarkan salam resmi!?!? ”

Menanggapi kata-katanya, semua orang gemetar, dan dalam beberapa saat, individu yang tak terhitung jumlahnya dengan gugup terbang ke udara, di mana mereka mulai bersujud kepada Raja Hantu Raksasa.

"Kami menawarkan salam hormat, Raja Hantu Raksasa !!"

"Kami menawarkan salam hormat, Raja Hantu Raksasa !!!"

Dalam sekejap mata, pembudidaya jiwa yang tak terhitung jumlahnya muncul, semuanya menawarkan salam, suara mereka bergabung menjadi raungan ribut yang naik ke langit tertinggi.

Adapun enam keajaiban surgawi, wajah mereka pucat seperti kematian, dan mata mereka dipenuhi keputusasaan. Mereka tahu bahwa mereka tidak memiliki harapan untuk melarikan diri, atau kemampuan untuk melawan, oleh karena itu mereka hanya berlutut untuk bersujud.

Adapun empat marquise surgawi yang tidak melakukan apa-apa selama pemberontakan, mereka gemetar muncul untuk menawarkan salam, bingung dan takut. Pada saat yang sama, dua sinar cahaya melesat ke arah kota dari kejauhan.

Mereka adalah Duke Deathcrier dan Duke Netherworld. Adapun Duke Deathcrier, dia dengan gembira menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

"Salam, Yang Mulia!" dia berkata.

Sebaliknya, Duke Netherworld tampak sangat khawatir. Namun, dia tidak terburu-buru mencoba melarikan diri; dia tahu bahwa tindakan seperti itu tidak ada artinya, dan hanya akan menyebabkan kematian. Satu-satunya peluang kecil yang ia miliki untuk hidup datang dengan tidak melarikan diri. Menghadapi pucat, dia jatuh ke bawah untuk bersujud.

Keributan total memenuhi kota saat teriakan hormat yang tak terhitung jumlahnya naik.

Raja Hantu Raksasa memandang keluar dengan wajah tanpa ekspresi, bahkan tidak mengucapkan sepatah kata pun saat dia mengamati kota dengan mata dingin. Yang benar adalah dia tidak perlu mengatakan apa-apa. Kehadirannya semata-mata akan menghancurkan sisa-sisa pemberontakan.

Kegembiraan Bai Xiaochun tumbuh saat melihat apa yang terjadi, tapi dia tidak lupa tentang bagaimana Raja Hantu Raksasa perlu menjaga martabatnya. Setelah melirik secara diam-diam padanya, Bai Xiaochun membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya. Sambil memegang tangannya di belakang punggungnya, dia melihat ke bawah ke arah kerumunan orang di kota dan dengan keras menyatakan, "Bawakan aku pemberontak!"

Dia langsung senang dengan betapa tajam dan mengancam kata-katanya. Sebagai tanggapan, empat marquise surgawi yang tidak ikut serta dalam pemberontakan bergegas untuk menyegel basis budidaya dari enam marquise yang bersalah.

Keenam marquise bersalah tidak melakukan apa pun untuk melawan. Dalam sekejap mata, mereka berlutut dan tidak mampu bergerak. Adapun Duke Deathcrier, dia melambaikan jarinya, menyegel basis kultivasi Duke Netherworld, yang hanya memandang pahit saat itu terjadi.

Bawahan dari enam marquise surgawi tidak dapat melarikan diri, dan segera ditangkap dan ditangkap oleh pasukan empat lainnya.

Raja Hantu Raksasa menyaksikan semua ini terjadi dengan mata dingin, tetapi tidak lebih. Di dalam, dia sebenarnya cukup senang dengan bagaimana Bai Xiaochun menangani hal-hal. Melangkah ke depan, dia muncul di lokasi di mana patung hantu raksasa itu ada, di mana dia melambaikan tangannya. Riak mengalir keluar, dan waktu seakan bergerak terbalik. Batu-batu hancur mengalir kembali ke udara, dan dalam sekejap mata, patung itu telah berubah!

Istana kerajaan dan aula agungnya telah kembali ke tempatnya, dan semua kerusakan pada patung itu disembuhkan. Dalam beberapa saat … patung hantu raksasa dan istana kerajaan kembali di tempat seolah-olah mereka tidak pernah dihancurkan!

"Saya kembali!" kata Giant Ghost King, kata-kata pertamanya sejak kembali.

"Raja Hantu Raksasa telah kembali!"

"Raja Hantu Raksasa !!"

"Raja Hantu Raksasa !!!"

Sebagai tanggapan, suara-suara yang tak terhitung jumlahnya bergabung bersama dalam sorakan yang luar biasa. Adapun Bai Xiaochun, suaranya juga bisa terdengar di sorakan, seolah-olah dialah yang memimpin semuanya ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya