A Will Eternal – Chapter 667

shadow

A Will Eternal – Chapter 667

Chapter 667: Majordomo Bai

Emosi Bai Xiaochun melonjak di bawah gelombang sorak sorai. Meskipun dia agak iri pada betapa kuatnya Raja Hantu Raksasa itu, dia juga senang dengan kenyataan bahwa dia pasti telah memenangkan kemenangan besar sendiri!

Dia dengan cepat bergegas untuk berdiri di sebelah Raja Hantu Raksasa, memastikan untuk terlihat seperti gambar seorang pelayan yang setia, melirik ke sekeliling dengan waspada jika ada pemberontak yang berani bergerak.

Meskipun tindakannya jelas melodramatik, tidak ada sedikit pun cemoohan yang bisa dilihat di mata siapa pun. Bahkan, kebanyakan orang tampak iri, dan jelas berharap bahwa mereka bisa berada di tempat Bai Xiaochun. Mereka semua gemetar dengan pengetahuan bahwa Bai Hao ini … akan membuat kenaikan meteor. Dia seperti angin sepoi-sepoi yang tenang yang telah diubah menjadi naga, dan akan melonjak ke ketinggian tertinggi.

Empat marquise surgawi yang tidak bergabung dengan pemberontakan sekarang menatap Bai Xiaochun dengan tatapan yang sangat serius. Bahkan Duke Deathcrier mendesah di dalam. Dia tahu … bahwa Raja Hantu Raksasa sekarang sangat peduli tentang Bai Hao ini!

Jelas, Raja Hantu Raksasa memperhatikan perlindungan berlebihan Bai Xiaochun. Meskipun tidak ada reaksi yang terlihat di luar, di dalam hatinya, dia tidak yakin apakah akan tertawa atau menangis. Sekarang basis budidayanya kembali normal, Bai Hao ini tampak sangat berbeda dari sebelumnya.

Sambil menggelengkan kepalanya, dia berkata, "Bai Hao, kamu urus semuanya di sini …. Duke Deathcrier, kamu ikut aku. ”

Dengan itu, dia berbalik dan menuju ke aula besar di istana kerajaan.

"Ya, Yang Mulia!" Bai Xiaochun berkata dengan keras, merasa sangat senang dengan kekuatannya yang baru saja ditemukan.

Duke Deathcrier menghela nafas. Melambaikan tangannya, dia menarik Duke Netherworld yang pendiam bersamanya saat dia pergi. Saat dia melakukannya, dia kebetulan memperhatikan betapa seksama Bai Xiaochun melihat adipati pemberontak, seolah menimbangnya untuk mencoba memutuskan apakah dia akan menimbulkan ancaman. Yang membuatnya meringis dalam hati pada seberapa berlebihan akting Bai Hao ini.

Namun, dia tidak membiarkan hal itu muncul di wajahnya. Sebaliknya, dia memberi Bai Xiaochun senyum ramah, mengangguk, dan kemudian terbang ke istana kerajaan.

Senang, Bai Xiaochun membuang muka. Tidak dapat mencegah perasaan bangga naik di hatinya, dia tertawa dalam hati.

"Ha ha ha! Aku, Bai Xiaochun … benar-benar terlalu luar biasa. Bahkan para dewa tidak punya pilihan selain memberiku senyum ramah. ” Merasa dalam semangat yang sangat tinggi, Bai Xiaochun menggenggam tangannya di belakang punggungnya ketika dia melayang di udara dekat patung hantu raksasa, menatap hidungnya ke bawah pada semua orang di bawah.

Beberapa saat kemudian, keempat marquise surgawi yang setia terbang ke arahnya, tersenyum dengan tidak sabar dan menawarkan sapaan salam hormat.

“Kami mendengar sebelumnya bahwa Anda adalah pahlawan perkasa dengan bakat luar biasa, Brother Bai Hao. Tetapi hari ini, rumor itu terbukti salah. Anda bukan hanya pahlawan yang perkasa, Anda naga di antara manusia, tak tertandingi di bawah langit! Dengar, kawan, aku kebetulan memiliki liontin batu giok dengan peningkatan semangat lima belas kali lipat. Melirikmu sekilas, dan aku bisa mengatakan bahwa kau dan liontin ini ditakdirkan untuk satu sama lain. Tolong, saya mohon Anda untuk menerimanya. "

"Itu benar, Brother Bai Hao. Pertempuran Anda dengan ketiga dewa itu akan membuat Anda terkenal di seluruh Wildlands. Apakah Anda tahu berapa banyak pahlawan elit yang ada di wilayah Arch-Emperor yang mungkin bisa dibandingkan dengan Anda, Brother Bai Hao? Aku akan memberitahumu. Tidak ada! Saudara Bai Hao, Anda belum memiliki rumah besar di Kota Hantu Raksasa, bukan? Yah, jangan khawatir. Saya sudah membuat semua persiapan untuk Anda. Saya sangat berharap Anda menerima tawaran saya. ”

“Dari tiga pengkhianat dewa, Brother Bai Hao secara serius melukai dua, dan menghancurkan tubuh kedagingan lainnya. Saudara Bai Hao, Anda pasti nomor satu yang dipilih di semua Wildlands. Faktanya, kupikir hanya kamu yang layak menggunakan item sihir tertentu ini …. ”

Keempat marquise surgawi itu menawarkan hadiah bersama dengan kata-kata menjilat mereka. Pada kesempatan lain, mereka bahkan tidak akan berpikir untuk bertindak seperti ini, tetapi saat ini, mereka sangat gugup, dan dalam upaya mereka untuk memulai dengan kaki kanan dengan Bai Hao ini, kata-kata keluar dari mulut mereka tanpa akhir .

"Oh, berhenti membesar-besarkan," kata Bai Xiaochun sambil tertawa. “Aku melakukan semuanya demi kebesaran raja. Tidak perlu untuk ini, kalian berempat! " Terlepas dari kata-katanya yang sopan, dia sama sekali tidak ragu untuk terus mengambil hadiah yang mereka tawarkan.

Ketika empat marquise surgawi melihat bahwa dia menerima hadiah mereka, mereka menghela napas lega. Mereka terus menghujaninya dengan pujian sampai seluruh kelompok berhubungan intim. Kenyataannya, mereka tidak hanya terus memberikan hadiah kepadanya, tetapi mereka semua juga memberikan undangan ke rumah mereka untuk kunjungan resmi.

Merasa sangat senang dengan dirinya sendiri, Bai Xiaochun menjilat bibirnya dan terus mengobrol dengan mereka sebentar. Kemudian dia melambaikan lengan bajunya, memanggil nama Raja Hantu Raksasa agar enam marquise pemberontak dikirim ke Lembaga Pemasyarakatan Iblis.

Selanjutnya, ia memenjarakan tokoh-tokoh penting lainnya di antara para pemberontak, dan memberikan perintah untuk mengembalikan kota itu. Bisnis di kota diperbaiki, dan pasukan dikirim ke tiga klan besar dengan perintah untuk menjaga mereka di bawah penguncian ketat.

Meskipun semuanya tidak berjalan dengan lancar, tidak ada masalah besar. Setelah menyelesaikan hal-hal ini, Bai Xiaochun mengumpulkan kembali penjaga kota untuk memastikan bahwa ketertiban umum dipertahankan. Setelah itu, dia menempatkan dirinya di luar aula besar di istana kerajaan, tampak seperti gambar seorang penjaga yang waspada. Pada titik ini, Giant Ghost King dan Duke Deathcrier telah bertemu secara pribadi selama beberapa waktu, mungkin berbicara tentang hal-hal yang berkaitan dengan pemberontakan. Dari ini, Bai Xiaochun bisa melihat bahwa Duke Deathcrier jelas satu-satunya dewa yang setia kepada raja, dan telah benar-benar bertempur di sisinya. Namun, itu justru menyebabkan kewaspadaannya tumbuh.

“Duke Deathcrier adalah dewa, dan memiliki kedudukan lebih tinggi dariku…. Aku seharusnya bisa mendapatkan pengertian umum tentang sikap Raja Hantu Raksasa darinya, kan? ”

Ketika dia berdiri di sana berpikir, malam tiba. Akhirnya, Duke Deathcrier muncul dari aula besar, sisa-sisa kegembiraan terlihat di wajahnya. Begitu dia melihat Bai Xiaochun, matanya berbinar, dan senyum muncul di wajahnya.

Bai Xiaochun bergegas dan menggenggam tangan secara formal ….

"Salam, Duke Deathcrier!"

Duke Deathcrier tertawa terbahak-bahak, dan sebelum Bai Xiaochun bahkan bisa membungkuk, dia berkata, “Tidak perlu formalitas seperti itu, Majordomo Bai. Anda benar-benar telah melakukan pelayanan yang baik hari ini, dan telah membuka banyak kesempatan untuk diri Anda sendiri. Menimbang bahwa pemberontakan di Giant Ghost City baru saja dijatuhkan, ada banyak hal yang harus dilakukan. Anda dan saya akan perlu bekerja sama dengan erat di masa depan, Majordomo Bai, dan pasti akan memiliki banyak hal untuk dibahas nanti. "

Ketika Bai Xiaochun mendengar dirinya dipanggil sebagai majordomo, dia agak terkejut. Namun, dia masih berhasil melakukan percakapan singkat dan sopan dengan Duke Deathcrier yang tersenyum sebelum pria itu berbalik dan menghilang. Pada saat itu, Bai Xiaochun menghela nafas lega. Saat itulah Raja Hantu Raksasa memanggilnya ke aula besar itu sendiri.

Roh-roh sudah mengangkat, Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan bergegas masuk. Ketika dia melihat Raja Hantu Raksasa yang mengagumkan dan mengagumkan, duduk di sana di singgasananya, dia dengan cepat menundukkan kepalanya untuk menghormati.

"Bagaimana kabar di kota?" Raja Hantu Raksasa bertanya.

Cara matanya tampak berkedip seperti kilat menyebabkan Bai Xiaochun tiba-tiba merasa sangat gugup. Dengan cepat menggenggam tangannya, dia berkata dengan suara keras, “Biasanya, kekacauan di Giant Ghost City akan sangat sulit untuk diselesaikan. Syukurlah, Yang Mulia bijaksana dan kuat, tak tertandingi di bawah surga. Oleh karena itu, satu kata dari Anda, ditambah dengan satu pandangan, seperti kekuatan surga. Setiap orang dibiarkan dalam ketakutan dan hormat, dan tidak bisa berhenti memikirkan betapa indahnya hal-hal yang telah hidup di bawah pemerintahan Anda. Hati orang-orang benar-benar milik Anda. Karena semua itu, penanganan masalah di kota berjalan sangat lancar. ”

Bahkan ketika dia berbicara, Bai Xiaochun melihat keluar dari sudut matanya untuk melihat reaksi Raja Hantu Raksasa.

Awalnya, wajah Giant Ghost King telah menjadi topeng kekhidmatan. Namun, setelah mendengar kata-kata Bai Xiaochun, pipinya berkedut, dan beberapa dari kesungguhan itu lenyap. Pada titik ini, dia bisa melihat bahwa Bai Hao ini tampaknya kecanduan sanjungan.

Namun, jauh di dalam hatinya, Raja Hantu Raksasa sebenarnya senang mendengar kata-kata seperti itu. Bagaimanapun, tidak ada yang pernah berbicara dengannya dengan cara seperti itu sebelumnya.

"Jangan buang-buang energi untuk pembicaraan tidak berguna seperti itu," katanya. "Basis kultivasi Anda tidak cukup tinggi, Bai Hao. Anda perlu lebih fokus pada kultivasi Anda, apakah Anda mengerti? " Ketika Raja Hantu Raksasa berpikir tentang bagaimana Bai Hao ini menggunakan setetes darah jiwa untuk melepaskan serangan tingkat dewa, dia tidak bisa tidak kagum.

Ketika Bai Xiaochun melihat ekspresi wajah Raja Hantu Raksasa, dia menghela nafas lega, dan berkata, “Jangan khawatir, Yang Mulia. Pak, basis kultivasi Anda tak tertandingi dan tak tertandingi. Selama beberapa hari terakhir, saya mendapatkan banyak pencerahan dari mengamati bagaimana Anda bernapas. Selanjutnya, saya benar-benar terguncang oleh seberapa kuat Anda sekarang setelah Anda pulih. Bahkan, saya berharap untuk segera melakukan meditasi terpencil sehingga saya dapat membuat terobosan berikutnya. Yang Mulia, saya pasti tidak akan kehilangan muka untuk Anda. Meskipun … um … Saya telah menyinggung banyak orang. Saya khawatir jika saya melakukan meditasi terpencil, musuh akan keluar dari kayu mencari balas dendam. ” [1]

Pada saat ia mencapai akhir pidatonya, kerutan yang mengkhawatirkan dapat terlihat di wajahnya, tampaknya diletakkan di sana secara tidak sengaja, seolah-olah ia telah menjadi begitu sibuk berbicara sehingga ia kehilangan kendali atas ekspresi wajahnya. Ketika Raja Hantu Raksasa melihat raut wajahnya, dia tampak agak tidak tertarik. Namun, jelas apa yang Bai Xiaochun maksudkan; dia menginginkan posisi kekuasaan!

"Kamu…. Ah, terserahlah. Dengar, mulai sekarang kau seorang majordomo, oke? ” Dengan itu, dia melambaikan tangannya untuk memberhentikan Bai Xiaochun.

Ketika Bai Xiaochun mendengar bahwa dia sedang dibuat majordomo, dia tidak yakin apa yang disyaratkan. Namun, dia sudah bersemangat, dan merasa sedikit lebih nyaman.

"Yang Mulia," katanya cepat, "tiga klan besar berani memberontak melawan Anda, dan bahkan mencoba membunuh saya. Mereka benar-benar sekelompok penjahat …. ” Dia berkedip beberapa kali untuk menekankan kata-katanya. Tentu saja, alasan dia membesarkan ketiga klan itu bukan karena dia ingin menargetkan mereka, tetapi, dia ingin menyoroti berapa banyak upaya yang telah dia lakukan untuk menjaga Raja Hantu Raksasa aman dari mereka.

Raja Hantu Raksasa memandang Bai Xiaochun dan kemudian mendengus dingin. Meskipun dia tidak mengatakan apa-apa, kilatan dingin bisa terlihat di matanya.

Pada saat itu, Bai Xiaochun memilih untuk tidak mengatakan apa pun, dan hanya berbalik untuk pergi.

Di luar aula besar, angin bertiup, dan meskipun dia masih merasa sedikit dingin naik ke tulang belakangnya, dia menarik napas panjang lega. Meskipun percakapan sudah lancar beberapa saat yang lalu, dia sangat gugup sepanjang waktu. Bagaimanapun, Raja Hantu Raksasa tampak sangat murung, dan juga sangat sulit dibaca.

“Setidaknya aku tahu bahwa sanjungan itu berhasil! Banyak kepura-puraan yang bisa dilihat, tetapi bukan sanjungan Bai Xiaochun! ” Dia mendongak berpikir sejenak, dan memutuskan bahwa dia perlu melakukan lebih dari ini di masa depan. Kemudian dia berpikir kembali bagaimana keempat keajaiban surgawi dan semua orang memperlakukannya, dan dia sangat bahagia.

“Selama aku membuat Raja Hantu Raksasa bahagia, maka siapa di Wildlands yang akan pernah berani memprovokasi aku ?! Aku punya Raja Hantu Raksasa yang mendukungku! ”

1. Pernafasan di sini mengacu pada bagaimana pembudidaya menggunakan latihan pernapasan yang unik untuk menyerap energi spiritual langit dan bumi. Pada titik tertentu, seseorang secara alami akan bernafas dengan cara tertentu apakah mereka sadar atau tidak

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya