A Will Eternal – Chapter 675

shadow

A Will Eternal – Chapter 675

Chapter 675: Si Tua Mesum!

Pikiran belaka tentang wajah Raja Hantu Raksasa, yang mengancam, dan kilau mendalam yang selalu ada di matanya yang membuatnya tampak seperti bisa mengintip ke dalam pikiran seseorang, menyebabkan Bai Xiaochun menggigil.

"Aku sudah selesai. Kaput …. " Penyesalan yang mendalam memenuhi hatinya, dan menyadari bahwa dia benar-benar seharusnya tidak pergi dan melakukan peningkatan roh pada jiwanya yang baru lahir. Seluruh dunia tahu apa yang telah terjadi, dan hanya memikirkan hal itu saja membuatnya lemah berlutut.

Dan kemudian dia merenungkan konsekuensi potensial dari tindakannya, dan hatinya mulai berpacu …. Syukurlah, dia memakai topengnya, dan juga memiliki pengalaman bertahun-tahun hidup dalam kedok. Meskipun dia takut mati seperti yang selalu dia alami, dia sudah lama menjadi master absolut dalam menjaga akting.

“Raja Hantu Raksasa mungkin tidak tahu identitas asliku …. Jika dia melakukannya, dia tidak akan hanya mengirim pesan memanggil saya ke rapat …. Topeng saya luar biasa, jadi tidak mungkin ada yang bisa merasakan fluktuasi basis kultivasi saya …. ” Di dalam dirinya, ia berusaha meraih setiap sedotan yang mungkin untuk menghibur dirinya sendiri, tetapi di luar, ia tampak sangat tenang. Menjaga tangannya di belakang, dia mengangguk sedikit ke penjaga kota, dan kemudian terbang bersama mereka ke istana kerajaan.

Sepanjang jalan, ekspresi wajahnya tetap normal. Namun, di dalam, pikirannya berpacu ketika dia mencoba mencari tahu mengapa Raja Hantu Raksasa mungkin memanggilnya. Pada akhirnya, dia yakin sembilan puluh persen bahwa itu hanya kebetulan, dan tidak ada hubungannya dengan identitas aslinya.

Meskipun itu membuatnya merasa sedikit lebih baik, masih ada peluang sepuluh persen bahwa ia dalam bahaya besar. Akibatnya, dia tidak bisa menghapus kekhawatiran sepenuhnya. Dia hanya harus memaksa dirinya untuk tetap tenang, dan menjaga ekspresinya netral saat dia mengikuti para penjaga menuju istana.

Para penjaga memperlakukan Bai Xiaochun dengan sangat hormat. Setelah mencapai titik tertentu, mereka menggenggam tangan dan pergi, meninggalkan Bai Xiaochun berdiri di depan istana kerajaan. Sesaat kemudian, dia melangkah masuk, dan hal pertama yang dia dengar adalah suara Duke Deathcrier.

"Yang Mulia, Anggrek Raja Hantu belum mulai mekar …. Selanjutnya, Grand Heavenmaster menjelaskan kepada saya bahwa dia tidak akan membuka Necromancer Kettle untuk kita sendirian…. ”

Selanjutnya datang suara Giant Ghost King. "Kembali ke Grand Heavenmaster dan katakan padanya bahwa Raja Hantu Raksasa setuju untuk berutang budi besar padanya!"

"Ya, Yang Mulia. Saya akan segera mengatur semuanya. " Ekspresi yang sangat serius terlihat di wajah Duke Deathcrier saat dia menggenggam tangan dan membungkuk pada Raja Hantu Raksasa. Setelah berbalik untuk pergi, dia melihat Bai Xiaochun memasuki istana, dan senyum tipis muncul di wajahnya. Memberikan anggukan cepat ke Bai Xiaochun, dia pergi.

Bai Xiaochun bergegas ke tahta, melakukan yang terbaik untuk menjaga kecemasannya terkendali. Begitu berada di depan Raja Hantu Raksasa, dia menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam.

"Hormat saya, Yang Mulia!" Raja Hantu Raksasa memasang ekspresi muram di wajahnya, seolah-olah dia sedang bergulat dengan beberapa hal penting. Ketika dia memandang Bai Xiaochun, ekspresi terkejut samar bisa terlihat di wajahnya.

"Eee? Anda membuat terobosan? " Pada awalnya, ekspresi pujian bisa dilihat di matanya, tetapi setelah beberapa saat, itu berubah menjadi sesuatu yang lebih seperti kecurigaan. Dia adalah orang yang berpengalaman dan cerdik, dengan wawasan yang luar biasa, dan memahami kegelisahan Bai Xiaochun. Tentu saja, Bai Xiaochun selalu gugup di hadapannya. Perbedaannya adalah, di masa lalu, dia tidak pernah melakukan apa pun untuk menutupinya, sedangkan sekarang … dia. Mata Raja Hantu Raksasa berkedip.

Bai Xiaochun bisa segera melihat kecurigaan di mata Raja Hantu Raksasa, dan itu menyebabkan jantungnya melompat ke tenggorokannya dengan kesadaran bahwa ia telah tergelincir. Mempertimbangkan kepribadiannya, fakta bahwa dia baru saja membuat terobosan basis kultivasi berarti bahwa dia seharusnya tidak berjalan kelihatan tenang …. Jantungnya mulai berdetak kencang, dan kegugupannya meningkat. Tiba-tiba, sebuah ide muncul padanya, dan dia langsung mengambil keputusan. Tanpa ragu sedikit pun, dia membuat dirinya tampak lebih gugup, sangat gugup sehingga dia bahkan tampak takut. Bahkan, dia mengalihkan pandangannya sehingga dia tidak melihat Raja Hantu Raksasa.

Raja Hantu Raksasa memandangnya dengan diam-diam, dan ketika dia melakukannya, tekanan besar mulai menumpuk di aula besar. Bai Xiaochun perlahan mulai bergetar terlihat, dan keringat mulai mengalir ke bawah. Sepertinya dia tidak bisa mengendalikan diri … yang sebenarnya adalah masalahnya. Dia benar-benar merasa seolah-olah begitu banyak tekanan membebani dirinya sehingga dia bisa dihancurkan menjadi bubuk.

Saat tekanan muncul, Bai Xiaochun akhirnya mengerang, “Yang Mulia, hamba yang rendah hati membuat kesalahan besar…. Saya tidak ingin melakukannya! Tetapi masalahnya adalah bahwa tiga klan besar benar-benar memilikinya untuk saya. Jika bukan karena fakta bahwa hambamu yang rendah hati memiliki gelar yang begitu mengesankan, aku pikir hidupku yang malang akan sudah dimusnahkan …. Ngomong-ngomong, Klan Bai sangat membenciku.

“Karena itu, hambamu yang rendah hati merasa dia tidak punya pilihan lain. Terlepas dari kenyataan bahwa Yang Mulia memiliki rencana lain untuk tiga klan, hambamu yang rendah hati secara diam-diam memerintahkan orang-orang tertentu untuk menyebabkan masalah bagi mereka …. " Pada titik ini, Bai Xiaochun benar-benar tampak seperti akan menangis karena ketakutan.

Mata Raja Hantu Raksasa membelalak. Dia sudah lama mengetahui fakta bahwa Bai Xiaochun telah mengirim orang untuk menekan tiga klan besar. Oleh karena itu, tampilan kegugupan ini menempatkannya tepat di tengah tawa dan air mata. Jelas, Bai Xiaochun salah paham mengapa dia dipanggil, dan dengan demikian mulai menjadi gugup.

"Cukup dengan histrionik!" Raja Hantu Raksasa berkata, menatap Bai Xiaochun.

Tatapannya langsung menyebabkan Bai Xiaochun tenang di dalam. Namun secara eksternal, dia menatap Raja Hantu Raksasa dengan mata yang berkilau.

Raja Hantu Raksasa bisa tahu bahwa Bai Xiaochun merasa dirugikan, tetapi memutuskan untuk mengabaikannya. Dengan suara santai, dia berkata, “Aku memanggilmu di sini hari ini karena beberapa perintah yang turun dari Arch-Emperor. Surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk Bai Xiaochun, jenderal besar dari Tembok Besar dan pembudidaya dari Sekte Polaritas Bintang Langit Dao. Saya mempercayakan masalah ini kepada Anda. Jika Bai Xiaochun muncul di wilayah yang saya kendalikan, Anda akan dikirim untuk menangkapnya. ”

Ekspresi serius muncul di wajah Bai Xiaochun. Tanpa ragu sedikit pun, dia menjulurkan dadanya dan dengan keras menjawab, “Jangan takut, Yang Mulia! Di jalan saya ke Giant Ghost City saya mendengar tentang Bai Xiaochun ini. Hmmmphh! Jika Iblis Bai berani muncul di dekat Giant Ghost City, maka hambamu yang rendah hati akan segera menangkapnya! ”

Kata-katanya diucapkan dengan ketegasan yang dapat memotong kuku dan memotong besi, dan menyebabkan Raja Hantu Raksasa mengangguk puas.

“Sebenarnya bukan masalah besar, untuk mengatakan yang sebenarnya. Kecuali dia benar-benar muncul, lupakan saja. Namun, jika Anda bertemu dengannya, berhati-hatilah. Untungnya, Anda telah membuat terobosan basis kultivasi, sehingga akan membantu sampai batas tertentu. " Raja Hantu Raksasa kemudian melanjutkan untuk menawarkan beberapa peringatan dan nasihat tentang masalah ini.

"Yang Mulia, ketika datang ke terobosan basis kultivasi saya, saya minta Anda mengucapkan terima kasih …. Jika bukan karena desakan Anda bahwa saya pergi ke meditasi terpencil, hamba Anda yang rendah hati tidak akan berhasil. Yang Mulia, Anda benar-benar ilahi dan perkasa, tiada tara melalui keabadian! Kata-kata yang Anda ucapkan kepada saya seperti ramuan mistik yang mendorong saya ke ketinggian baru. Yang Mulia, saya berharap Anda memanggil saya lebih sering untuk audiensi, sehingga dengan demikian, basis kultivasi saya dapat terus meningkat dengan kecepatan cepat! " Bai Xiaochun tampaknya tidak malu sama sekali karena telah secara insting meluncurkan serangan sanjungan.

Raja Hantu Raksasa mendengus menanggapi kata-kata Bai Xiaochun, tetapi di dalam, sebenarnya merasakan sedikit kesenangan. Bagaimanapun, dia tidak bisa melupakan tentang bagaimana Bai Hao memiliki keberanian untuk menamparnya di sisi kepala dan bertindak dengan cara yang sombong. Oleh karena itu, pembalikan lengkap ini cukup menyenangkan. Lagipula, dia adalah dewa setengah mati, tipe orang yang bisa mengendalikan setiap hal di sekitarnya. Jika dia mau, dia bisa memaafkan siapa pun atas apa pun. Semua karma telah diselesaikan. Bahkan, setelah basis kultivasinya dipulihkan, pemikiran belaka di pihaknya telah mengambil semua benda ajaib yang telah ia serahkan.

Semua orang menghormati kekuasaan, dan untuk Bai Hao ini, bahkan jika dia menjadi lebih kuat dari dia, dia masih akan berada di beck dan panggilan Giant Ghost King. Karena itu, mendengar sedikit sanjungan darinya cukup menyenangkan di telinga.

Sehubungan dengan fakta bahwa Bai Xiaochun telah membentuk jiwanya yang baru lahir tanpa masalah, Raja Hantu Raksasa tidak tertarik untuk ikut campur, dia juga tidak berpikir untuk menghubungkannya dengan buronan buronan Bai Xiaochun. Bukan karena Raja Hantu Raksasa tidak cerdas tentang hal-hal seperti itu, itu lebih karena Bai Hao memiliki latar belakang yang sangat jelas dan terkenal. Karena itu, tidak ada alasan untuk menghubungkannya dengan Bai Xiaochun.

Meskipun waktunya agak aneh, Raja Hantu Raksasa tahu bahwa karena Bai Hao ini telah menerima setetes darah jiwanya sendiri, itu juga akan membuatnya lebih mudah baginya untuk membentuk jiwa yang baru lahir. Sebagai salah satu bawahan Raja Hantu Raksasa, kekuatan Bai Hao berasal dari rahmat raja yang baik, dan baginya untuk menjadi lebih kuat secara alami adalah hal yang baik. Sang Raja Hantu Raksasa bahkan tidak repot-repot mencari tahu soal kura-kura kecil itu.

Setelah percakapan mereka selesai, Raja Hantu Raksasa melambaikan tangannya untuk memberhentikan Bai Xiaochun.

Pada titik ini, Bai Xiaochun mendesah lega di dalam hatinya. Dengan mendukung dengan hormat, dia hanya bersiap untuk pergi ketika dia memutuskan bahwa dia perlu membuat tindakannya lebih meyakinkan. Melihat dari balik bahunya, dia membuka mulutnya seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi kemudian menahan diri.

Raja Hantu Raksasa memperhatikan, dan berkata, "Ada apa sekarang?"

"Yang Mulia, mungkinkah pergi memberi tekanan lebih besar pada tiga klan besar?" Dari sorot matanya, Bai Xiaochun tampak seperti dia tidak mau melepaskan masalah ini.

Raja Hantu Raksasa menatapnya dengan muram sejenak. Yang benar adalah bahwa dia benar-benar memiliki beberapa rencana khusus dalam pikiran untuk tiga klan besar. Setelah semua, fakta bahwa patriark yang dipenjara dari Klan Bai dan Chen memiliki basis budidaya Deva Realm adalah penting baginya. Selain itu, Raja Hantu Raksasa tahu bahwa jika tiga klan besar jatuh, klan lain akan naik menggantikan mereka, dan dia tidak benar-benar merasa ingin berurusan dengan kekuatan lemah yang meningkat seperti itu.

Namun, setelah Bai Xiaochun membuat sarannya, Raja Hantu Raksasa memikirkannya sejenak, dan kemudian mengingat adegan dikejar oleh tiga klan.

“Kamu benar-benar dianiaya dalam semua ini…. Ketiga klan tersebut telah ada selama ribuan tahun, dan memiliki simpanan cadangan yang dalam. Mungkin itulah yang memberi mereka keberanian untuk memberontak …. ” Dengan itu, dia memberi Bai Xiaochun tampilan yang bermakna.

Bai Xiaochun agak terkejut, tetapi setelah menganalisis kata-kata raja, matanya mulai bersinar. Kemudian hatinya mulai berdebar ketika dia menyadari bahwa ketika Raja Hantu Raksasa mengatakan tabungan cadangan yang dalam, dia kemungkinan besar berarti bahwa tiga klan besar sangat kaya.

Selain itu, itu menunjukkan bahwa raja mengisyaratkan bahwa dia harus … pergi mengguncang mereka? Apakah ini hadiahnya karena mempertaruhkan nyawa dan anggota tubuh untuk Raja Hantu Raksasa?

Meskipun dia senang dengan prospek itu, dia memutuskan bahwa dia mungkin harus memeriksa ulang bahwa pemahamannya benar. "Jangan takut, Yang Mulia. Mataku setajam pedang. Tidak masalah seberapa dalam penghematan cadangan dari tiga klan besar itu, hambamu yang rendah hati akan melihat ke dasar dari segalanya. ”

Raja Hantu Raksasa tidak menanggapi sama sekali, dan bahkan, bahkan menutup matanya. Dalam hati, dia senang Bai Xiaochun bisa memahami arti kata-katanya.

Bai Xiaochun segera tertarik dengan reaksi Raja Hantu Raksasa, dan itu menunjukkan persetujuan tersiratnya …. Ketika Bai Xiaochun memikirkan kembali bagaimana klan mengejarnya, dan bagaimana dia tiba-tiba bangkit di dunia, kegembiraannya mulai membangun.

"Sebuah penggeledahan …. Saya tidak pernah melakukan hal seperti itu. Betapa asyiknya bisa mengalahkan musuh …. Namun, mengingat fakta bahwa Raja Hantu Raksasa tidak mengeluarkan perintah resmi, itu menunjukkan bahwa dia ingin aku menjaga semuanya tetap rendah…. ” Mengepalkan tangannya dengan penuh semangat, dia berbalik dan berjalan keluar dari aula besar.

Bahkan ketika dia berjalan keluar, Raja Hantu Raksasa yang sedang duduk santai bergumam, “Klan Chen sangat keji. Terutama ketua klan mereka. Dia selalu beruntung dengan para wanita, namun dia berani membuat spanduk tabu … hmph! "

Meskipun dia berbicara hampir dengan pelan, kata-katanya mencapai kata-kata Bai Xiaochun sejelas hari.

Sebagai tanggapan, rahang Bai Xiaochun terjatuh, dan dia bahkan berhenti berjalan. Dengan mata menengadah, dia menyadari bahwa ada dua aspek dari apa yang dikatakan Raja Hantu Raksasa itu penting. Yang pertama adalah tentang spanduk tabu, dan yang kedua … ketika dia mengatakan beruntung dengan para wanita ….

Saat roda di kepalanya berputar, dia bergumam pada dirinya sendiri, "cabul tua itu !!"

Kemudian, dengan wajah berseri-seri karena kebenaran, dia berpura-pura tidak mendengar, dan berjalan keluar dari aula.

Setelah dia pergi, Raja Hantu Raksasa duduk di sana di singgasananya, lima jari tangan kanannya saling mengetuk saat dia menghitung sesuatu.

Sesaat kemudian, dia mengerutkan kening dan bergumam, “Aku masih belum yakin dengan waktunya. Namun, berdasarkan tanggal, Anggrek Raja Hantu di Necromancer Kettle seharusnya sudah siap untuk mekar. ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya