A Will Eternal – Chapter 68

shadow

A Will Eternal – Chapter 68

Chapter 68: Keponakan Sekte, Jangan terburu-buru!

Babak 68: Keponakan Sekte, Jangan terburu-buru!

Bai Xiaochun adalah tipe orang yang suka menemukan kesenangan dalam apa pun …. Sekarang dia telah menemukan kegembiraan menjadi Saudara Muda dari pemimpin sekte, dia tidak bisa lebih bahagia. Dia melangkah di sepanjang jalur gunung sekte sampai dia melihat Kantor Misi di kejauhan.

Bersihkan tenggorokannya, dia meluruskan pakaiannya dan menganggap udara anggota senior dari sekte itu. Sambil mengangkat dagunya, dia menggenggam kedua tangannya di belakang dan melenggang maju.

Kantor Misi adalah salah satu tempat tersibuk di sekte ini, dan hari ini kantor itu penuh sesak seperti biasa. Keributan para murid Sekte Luar datang dan pergi bisa terdengar dari jarak yang cukup jauh.

Ketika Bai Xiaochun tiba, dia berdiri di sana dengan senyum penuh belas kasih di wajahnya, melihat sekeliling pada semua murid Sekte Luar.

Hampir segera setelah dia muncul, orang-orang memperhatikan, dan murid-murid terdekatnya, yang berada di tengah membahas berbagai topik yang berkaitan dengan misi, tiba-tiba menganga.

"Itu … itu Sekte Paman Bai! Salam, Sekte Paman Bai! ”

Menggenggam tangan ke arahnya, mereka memanggil, "Salam, Sekte Paman Bai!"

Setelah mendengar mereka, lebih banyak orang melihat ke atas, dan segera, hampir semua murid Sekte Luar di daerah itu saling berpegangan tangan untuk memberi salam.

Sambil bersorak gembira mendengar semua orang memanggilnya Sekte Paman Bai, dia berjalan maju, tersenyum, tangan tergenggam di belakang punggungnya saat dia berkata, "Terus bekerja dengan baik, semuanya."

Para murid di sekitarnya memandangnya dengan iri dan mulai bergumam di antara mereka sendiri.

"Wow, Sekte Paman Bai adalah Saudara SMP pemimpin sekte …."

Ada beberapa penjaga kehormatan yang ditempatkan di Kantor Misi, dan ketika mereka melihat Bai Xiaochun berjalan, mereka buru-buru bangkit dan menggenggam tangan untuk memberi salam. Hampir seluruh Kantor Misi terhenti ketika semua orang berpaling untuk melihat. Bai Xiaochun hanya menjadi lebih menarik.

"Lanjutkan, semuanya," katanya. “Tidak perlu khawatir tentang aku. Saya hanya di sini atas nama pemimpin sekte Penatua Brother untuk memeriksa murid-murid Sekte Luar dari Sekte Stream Roh. ” Kebahagiaan tumbuh di lubuk hatinya. Menanggapi kata-katanya, para murid di sekitarnya sekali lagi menggenggam tangan, dan bahkan para penatua dari Kantor Misi keluar dan mengangguk sopan kepadanya.

Namun … meskipun Bai Xiaochun dengan jelas mengatakan kepada mereka untuk tidak membayarnya, dia tidak pergi. Dia berjalan melalui kerumunan, mengangguk kepada orang-orang yang dia kenal dan bersenang-senang dalam panggilan mereka ‘Sekte Paman Bai.’ Beberapa murid bahkan mengatakannya sepuluh kali ….

Segera, penampilan aneh muncul di wajah mereka ketika mereka menyadari bahwa ternyata, Bai Xiaochun benar-benar datang untuk mendengar mereka memanggilnya Sekte Paman Bai …. Pada akhirnya, dia memutuskan untuk tidak mendorong terlalu jauh. Melambai pada semua orang, dia melangkah pergi, dan tak lama kemudian Kantor Misi kembali ke keadaan normal.

"Status yang luar biasa," pikirnya, matanya bersinar. Tidak hanya dia merasa sangat bahagia, yang paling penting, dia bisa tahu bahwa statusnya sangat jauh dari orang lain.

"Murid prestise. Saudara Muda dari pemimpin sekte. Mungkin juga hanya mengatakan bahwa tidak seorang pun di sekte akan berani memprovokasi saya, kan? " Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Bai Xiaochun tertawa terbahak-bahak dan bergegas menuju 10.000 Paviliun Obat.

10.000 Paviliun Obat … juga penuh sesak.

Tidak butuh waktu lama baginya untuk sampai ke sana, dan ketika itu terjadi, dia memandang ke atas ke sepuluh prasasti batu dan mendengarkan semua orang memanggilnya Sekte Paman Bai. Dia berdiri di sana beberapa saat, mendesah, sampai ekspresi aneh mulai muncul di wajah para murid. Dengan enggan, dia pergi. Pada saat itu, malam telah tiba, tetapi dia tidak merasa lelah sama sekali, dan pergi ke salah satu lokasi di mana banyak murid Sekte Luar tinggal.

Xu Baocai baru saja keluar, dan ketika dia melihat Bai Xiaochun, dia segera menggenggam tangan.

Bai Xiaochun memukul bahu Xu Baocai dan kemudian berbicara dengan nada bijak, menegur. “Ah, ini kamu, Harta Kecil! Setelah semua waktu saya pergi, Anda belum membuat banyak kemajuan dengan basis kultivasi Anda! Kita tidak bisa memilikinya! Anda harus bekerja keras pada kultivasi Anda! "

Rahang Xu Baocai terjatuh, dan dia mengerjap. Hatinya bergetar sedikit setelah mendengar Bai Xiaochun memanggilnya ‘Harta Karun’. Pada usia ini, hanya ayahnya yang memanggilnya sesuatu seperti itu, dan bahkan kemudian, hanya secara pribadi. Meskipun merasa agak aneh, dia tidak berani mengatakan apa-apa, dan hanya mengangguk setuju. [1]

"Aku … um, maksudku, sebagai orang penting seperti diriku …." Bai Xiaochun tiba-tiba menyadari bahwa dengan posisi seperti dia, tidak pantas untuk menyebut dirinya sebagai "aku", dan dia memutuskan untuk mencoba membuat dirinya terdengar seperti orang penting, seperti Li Qinghou. Dia berdeham. Menjepit tangannya di belakang, dia menjulurkan rahangnya dan berkata, "Sebagai orang penting sepertiku, aku tidak terlalu akrab dengan daerah ini. Bisakah kamu menunjukkan sedikit padaku? ”

Xu Baocai tidak punya pilihan selain segera mulai menunjukkan Bai Xiaochun sekitar.

Semakin banyak murid yang kembali ke rumah, dan ketika mereka melihat Bai Xiaochun, mereka tampak sedikit terkejut. Banyak dari mereka sudah melihatnya sebelumnya di Kantor Misi dan 10.000 Paviliun Obat-obatan. Melihatnya di sini menyebabkan mereka bertukar pandangan bingung. Namun, mereka tidak memiliki pilihan lain selain untuk berpegangan tangan dan memberikan salam.

Bai Xiaochun sekali lagi menikmati kemuliaan status ini. Joy melonjak dalam hatinya saat melihat satu murid Sekte Luar setelah salam persembahan lain. Sudah larut malam sebelum akhirnya dia pergi, merasa sangat senang dengan dirinya sendiri.

Saat dia berjalan, dia melihat peternakan ayam ekor roh, dan memutuskan untuk mampir. Tak lama, panggilan ‘Sekte Paman Bai’ bisa didengar. Ketika dia pergi, dia memegang dua ekor ayam roh di tangannya.

“Ah, tunjangan memiliki status. Ketika saya ingin makan ayam sebelumnya, saya harus mencuri mereka. Sekarang saya bisa mengambilnya secara terbuka. Siapa yang berani memprovokasi saya sekarang, ya? Saudaraku adalah pemimpin sekte! ” Bai Xiaochun menyenandungkan sedikit lagu saat dia berjalan kembali ke kediamannya, memancarkan aura kebanggaan dan kepuasan diri.

Dini hari berikutnya, ketika matahari baru saja terbit, Bai Xiaochun merangkak keluar dari tempat tidur, merasakan semangat yang sangat tinggi. Meluruskan pakaiannya, dia memandangi dirinya sendiri di cermin tembaga dan memilih pose terbaik yang bisa dia buat, lalu melangkah keluar.

Kemudian dia pergi melakukan hal-hal dengan cara yang sangat serius, seolah-olah itu adalah … pekerjaannya ….

Dia tidak pergi ke Kantor Misi, tetapi malah mengunjungi banyak lokasi lain di Fragrant Cloud Peak. Dia bahkan pergi menonton kompetisi pertempuran ….

Sepanjang hari, dia mendengar banyak orang memanggilnya Sekte Paman Bai. Baginya, hampir seolah-olah dia telah menjadi Dewa. Semangatnya begitu tinggi sehingga dia hampir meledak. Dan kemudian … hari ketiga tiba. Lalu yang keempat, dan yang kelima ….

Dia berjalan di sekitar sekte selama lebih dari sepuluh hari berturut-turut. Pada titik itu, hampir semua murid Sekte Luar di Puncak Awan Harum telah memanggilnya Sekte Paman Bai, dan berada di ambang menjadi gila. Untuk memanggil anak seperti dia Sekte Paman mungkin baik-baik saja jika itu hanya terjadi sekali. Tetapi semakin mereka harus menyebutnya, semakin buruk perasaan mereka.

Hari-hari Bai Xiaochun panjang dan memuaskan, dan dia sangat menyukainya ketika dia bertemu dengan orang-orang yang dia kenal. Dia akan segera bergegas dan memanggil salam….

Suatu hari dia melihat Zhao Yiduo. Mata bersinar, dia bergegas dan meraih lengannya dan berkata, "Sekte Keponakan Yiduo, lama tidak bertemu! Jangan terburu-buru! "

Ketika Zhao Yiduo mendengar istilah ‘Sect Nephew’, wajahnya berkedut. "Sekte Paman Bai, kita … kita telah bertemu satu sama lain beberapa kali dalam beberapa hari terakhir …."

Bai Xiaochun berkedip, lalu berdeham. Pada saat itulah dia melihat orang lain di dekatnya, seseorang yang memperhatikannya dan baru saja berbalik untuk pergi.

"Eee?" dia berkata. "Sekte Keponakan Zi’ang, lama tidak bertemu!" Dia dengan cepat melepaskan Zhao Yiduo dan bergegas berdiri di depan Chen Zi’ang, wajahnya berseri-seri.

Chen Zi’ang tampaknya hampir gila. Dia bertemu Bai Xiaochun setiap hari baru-baru ini, biasanya setidaknya tiga kali …. Dari apa yang dia dengar, itu sama dengan semua orang yang secara pribadi mengenal Bai Xiaochun. Orang yang paling parah mengalami semuanya adalah orang sial yang menyebut dirinya Lord Wolf, yang konon dikunjungi oleh Bai Xiaochun puluhan kali per hari ….

"Sekte Paman Bai, uh … Aku punya sesuatu untuk diurus, aku harus lari." Chen Zi’ang segera melarikan diri seolah hidupnya tergantung padanya.

Sepuluh hari kemudian, para murid Sekte Luar di Fragrant Cloud Peak sudah mulai berpura-pura tidak memperhatikan Bai Xiaochun. Tentu saja hal itu membuatnya kurang senang, dan memaksanya untuk lebih sering mengambil inisiatif.

Bai Xiaochun meraih salah satu mantan penggemar Zhou Xinqi dan berkata, “Aiya! Kamu tampak sangat akrab! Ayo, ayo, sebagai orang penting seperti saya, saya terkadang melupakan banyak hal. Sudahkah kita bertemu? ”

Murid itu tampak benar-benar celaka ketika Bai Xiaochun mulai mengobrol dengannya. Setelah cukup waktu berlalu untuk membakar dupa, dan setelah murid itu memanggilnya Sekte Paman Bai lebih dari tiga puluh kali, Bai Xiaochun akhirnya tampak senang, dan membiarkan murid yang tampak menyedihkan pergi.

Namun, strategi seperti itu tidak benar-benar layak untuk jangka panjang. Setelah menyadari bahwa semua orang menghindarinya, dia memutuskan bahwa dia perlu mengambil lebih banyak inisiatif. Pada hari-hari berikutnya, ia sering membersihkan tenggorokannya untuk mengingatkan orang-orang akan kehadirannya.

Hasilnya hanya rata-rata, membuat Bai Xiaochun merasa sangat sedih. Untungnya, ada gadis lain selain Du Lingfei yang Bai Xiaochun temukan cukup memesona.

Adalah Hou Xiaomei, yang akan mengambil inisiatif untuk datang menemukannya setiap hari. Tidak perlu baginya untuk membersihkan tenggorokannya; dia sangat antusias sehingga dia hampir tidak bisa berdiri diam di depannya, dan akan mengikutinya berkeliling dengan cepat dan memanggilnya Sekte Paman.

Para murid Sekte Luar lainnya merasa agak sakit ketika mereka melihat itu, tetapi Bai Xiaochun senang. Beberapa waktu yang lalu, Bai Xiaochun telah memberinya beberapa pendidikan tentang kura-kura kecil misterius Peak Cloud. Dia masih memuja kura-kura kecil itu, dan pada satu kesempatan ketika dia berjalan-jalan dengan Bai Xiaochun, dia bertanya kepadanya apa pendapatnya tentang kura-kura kecil itu.

“Kura-kura kecil? Dia misterius dan tak terduga. Dia secara alami berbakat, dan dalam sejarah 10.000 tahun Sekte Stream Roh, dia adalah sosok yang jarang terlihat, muluk. Dia seperti awan putih di langit yang cerah, seseorang yang dapat dilihat semua orang! ” Pada akhirnya, ia batuk kering. Setelah mengucapkan kata-kata muluk seperti itu, Bai Xiaochun harus bekerja keras untuk tidak hanya berkata kepada Hou Xiaomei bahwa dia adalah kura-kura kecil. Namun, dia masih bertekad untuk menemukan waktu ketika dia menjadi fokus dari semua perhatian untuk memberi tahu Hou Xiaomei tentang identitasnya yang agung.

"Aku merasakan hal yang sama," jawab Hou Xiaomei, matanya berkilauan cerah. “Saya sudah memberi tahu banyak orang bahwa kura-kura kecil itu tidak menyadari imbalan materi. Dia mengejar Dao obat-obatan, dan tidak khawatir dengan masalah duniawi. Dia benar-benar seperti awan putih di langit yang cerah. "

Untuk sementara, ada banyak desas-desus bahwa Bai Xiaochun adalah kura-kura kecil. Namun, rumor itu akhirnya dibantah. Semua orang punya ide tentang apa yang mereka pikir seperti kura-kura kecil itu, dan itu pasti bukan Bai Xiaochun.

Fakta bahwa Hou Xiaomei merespons sedemikian rupa tidak benar-benar mendaftar ke Bai Xiaochun. Dia saat ini memikirkan salah satu dari lima wanita cantik di tepi selatan, Zhou Xinqi.

"Aku ingin tahu bagaimana rasanya mendengar Terpilih bangga seperti Zhou Xinqi memanggilku Sekte Paman?" dia pikir. Gagasan belaka membuatnya bersemangat, dan sejak hari itu, ia mulai mencari Zhou Xinqi tanpa henti.

Seperti kata pepatah, semuanya datang kepadanya yang menunggu. Suatu hari, dia mendongak dan kebetulan melihat Zhou Xinqi melayang di udara dengan sutra terbang biru.

"Sekte Keponakanku, Xinqi !!" dia berteriak.

Wajah Zhou Xinqi berubah menjadi ekspresi yang tidak sedap dipandang. Dia telah mendengar tentang apa yang telah dilakukan Bai Xiaochun selama sebulan terakhir, dan tahu bahwa semua murid Sekte Luar telah berbicara tentang masalah ini dengan nada takut. Ketika kata-kata "Sekte Keponakan Xinqi" memasuki telinganya, merinding muncul di seluruh tubuhnya. Dia segera berpura-pura seolah-olah dia tidak mendengarnya dan terus berjalan. Namun, bagaimana dia bisa membayangkan … bahwa Bai Xiaochun akan dengan keras kepala berjalan di bawahnya, menangis di bagian atas paru-parunya.

"Sekte Keponakan Xinqi, ayolah, ngobrol dengan Sekte Pamanmu tentang hidup!" Dia benar-benar penuh semangat; dia telah mencari Zhou Xinqi untuk beberapa waktu, dan setelah akhirnya bertemu dengannya, tidak mungkin dia menyerah begitu saja.

Zhou Xinqi menggertakkan giginya dan menambah kecepatan. Hanya dengan meninggalkan Fragrant Cloud Peak dia akhirnya bisa mengguncangnya.

Bai Xiaochun memperhatikan saat dia terbang, dan menghela napas dengan penyesalan.

“Ah tidak masalah. Anda bisa terbang, tetapi pada akhirnya saya juga bisa terbang. Suatu hari, saya akan membuat Anda memanggil saya Sekte Paman Bai. " Merasa agak tertekan, dia menatap langit yang gelap dan kemudian pergi mencari Du Lingfei.

Begitu dia melihat dia datang, dia menutup mulutnya dengan tangannya saat dia tertawa. "Sekte Paman Bai, Sekte Paman Bai, Sekte Paman Bai …."

Roh Bai Xiaochun langsung melonjak karena pesona Du Lingfei. Beberapa hari sebelumnya, salah satu penatua sekte telah menjadikannya magang karena layanan yang telah diberikannya. Kemudian dia ditugaskan ke Eastwood City untuk melayani sebagai utusan Spirit Stream Sect di sana. Itu adalah peluang besar bagi Du Lingfei; setelah menghabiskan beberapa tahun di Eastwood City, mengingat pengalaman masa lalunya dan pelayanan yang baik, dia akan langsung dipromosikan menjadi Sekte Dalam.

Selain itu, dia akan memiliki banyak otoritas di Eastwood City, dan akses ke sumber daya budidaya yang lebih berlimpah daripada yang tersedia di sekte utama.

Bai Xiaochun menghela nafas dengan menyesal saat melihatnya pergi. Kemudian dia terus berkeliaran di Fragrant Cloud Peak mencari hal-hal menarik untuk dilakukan.

Waktu berlalu. Sebulan kemudian, kata-kata ‘Sekte Paman Bai’ telah menjadi agak tabu. Setiap kali ada yang memikirkan mereka, mereka akan tertawa pahit.

Pada titik itu, Bai Xiaochun akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa sudah waktunya untuk mengakhiri masalah ini.

” Saya, Bai Xiaochun, adalah pemimpin sekte Junior Brother of the Spirit Stream. Aku adalah Paman Sekte bagi semua murid, bukan hanya para murid di Fragrant Cloud Peak. Saya tidak bisa mendiskriminasi puncak gunung lainnya. Saya perlu mengunjungi mereka juga. " Setelah berpikir sebentar, dia memutuskan bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Dengan demikian, dia menuju ke Puncak Violet Cauldron.

1. "Bao" dalam nama Xu Baocai berarti "harta karun," dan "Harta Karun Kecil" terdengar seperti nama panggilan seorang anak

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya