A Will Eternal – Chapter 680

shadow

A Will Eternal – Chapter 680

Chapter 680: Penghinaan

Tatapan sengit Chen Hai menyebabkan hati para pembudidaya Klan Chen bergetar. Adapun grand elder, dia bisa melihat bahwa kepala klan baru saja akan berbicara, jadi dia membusungkan dadanya dan menatap pria itu.

"Kepala Klan !!" dia berteriak dengan marah. Wajah kepala klan jatuh, dan dia menutup mulutnya.

"Majordomo Bai," lanjut kakek tua, "karena kekurangajaran mereka, kedua Chen Clan Juniors itu pasti pantas mati!

” Namun, karena Majordomo Bai telah menyita tabungan cadangan kami selama ribuan tahun … maka itu berarti Chen Clan kami benar-benar tidak punya apa-apa untuk diberikan. Majordomo Bai … silakan tinggalkan kami dengan cukup untuk bertahan hidup. " Dengan itu, dia menggenggam tangan dan membungkuk, tampak sangat serius dan bahkan tragis.

Bai Xiaochun tidak merespons pada awalnya. Yang benar adalah bahwa Chen Clan benar-benar tidak memiliki apa-apa lagi. Meskipun mereka telah mencoba membunuhnya di masa lalu, mereka jelas telah mempelajari pelajaran mereka sekarang. Namun, pada saat itulah tatapannya tertuju pada wajah kepala klan, yang matanya berkedip-kedip dengan semburan racun.

Meskipun kepala klan berusaha keras untuk menyembunyikan racun itu, dia tidak bisa menyembunyikannya dari tatapan tajam Bai Xiaochun. Segera, hati-hati Bai Xiaochun sebelumnya mengeras sedikit, dan dia membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya. Dari luar, dia menunjukkan ekspresi ragu-ragu, dan bahkan malu. Kemudian, dia memandangi anggota wanita dari Klan Chen.

Setiap orang dari pembudidaya wanita itu cantik, dan ketika tatapan Bai Xiaochun menyapu mereka, itu tidak luput dari perhatian oleh orang-orang yang hadir. Rahang kakek tua terjatuh; dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa Bai Hao ini akan memiliki kecenderungan seperti itu ….

"Yah, bagaimanapun juga dia masih muda …." pikir si penatua. Segera, dia memberi perintah untuk para wanita berwajah pucat untuk semua melangkah maju dan berbaris di depan Bai Xiaochun.

Bahkan ada beberapa anggota klan perempuan yang tidak berada dalam kelompok yang lebih besar yang dikirim ke depan untuk berdiri di depan Bai Xiaochun. Pada akhirnya, ada beberapa ratus dari mereka, semuanya cantik dengan cara yang berbeda.

“Majordomo Bai, kau masih muda dan memiliki potensi tak terbatas, naga sejati di antara para pria. Akan sangat baik bagi Anda untuk memiliki penangan untuk menemani Anda. Ini semua adalah putri tercinta dari klan, siapa pun di antara mereka akan diberkati untuk dipandang baik oleh Anda …. ” Sejauh menyangkut si penatua, jika Bai Hao ini membawa salah satu putri klan bersamanya, itu sebenarnya akan menjadi hal yang baik. Bahkan, hati lelaki itu bahkan mulai berdebar kencang.

Bai Xiaochun berdeham. Dalam hati, dia mengutuk Raja Hantu Raksasa karena menjadi orang sesat itu, namun, tidak ada yang bisa dia lakukan selain menguatkan dirinya dan melakukan apa yang perlu dilakukan.

Menghela nafas dengan sedih, tetapi tidak memiliki pilihan selain mengikuti perintah, dia berkata, “Aku tidak benar-benar tertarik pada anak perempuan klanmu ini. Namun, saya mendengar bahwa kepala klan cukup beruntung dengan para wanita. Tolong bawa istrinya keluar untuk saya lihat …. "

Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, rahang para pembudidaya Klan Chen turun, dan banyak teriakan kaget terdengar. Grand elder hanya menatap Bai Xiaochun, benar-benar terpana.

Kepala klan tidak bisa lagi menahan diri.

"Ini keterlaluan, Bai Hao !!" dia berteriak.

Bai Xiaochun merasa sedikit bersalah, dan menggumamkan beberapa kutukan ke dalam yang diarahkan pada Giant Ghost King. Namun, dia tidak bisa mundur sekarang. Dari samping, Chen Hai memandang Bai Xiaochun dengan tatapan aneh yang berisi sedikit kekaguman.

Kemudian dia melangkah maju, menampar wajah kepala klan dan berteriak, "Betapa beraninya!"

Darah menyembur keluar dari mulut kepala klan saat dia terhuyung mundur. Pada saat yang sama, dia memandang Bai Xiaochun dengan amarah yang membakar. Namun, sebenarnya di dalam itu, dia tidak benar-benar marah. Dia sudah sampai pada kesimpulan bahwa jika Bai Hao ini ingin membawa istrinya pergi, maka setelah itu, dia akhirnya akan lolos.

Lagi pula, mencuri istri pria lain akan memberinya cukup banyak kritik. Jika dia kemudian pergi untuk membunuh suaminya, itu akan membuatnya marah publik, jadi sepertinya itu adalah kemungkinan yang sangat tidak mungkin.

Secara alami, hal ideal yang harus dilakukan kepala klan saat ini adalah keluar dari situasi hidup-hidup. Bahkan, dia sudah mencoba memikirkan cara untuk tidak hanya melakukan itu, tetapi juga meningkatkan reputasinya di dalam klan.

“Baiklah, jika dia akan mengambil istriku, maka aku harus membuatnya tampak seperti penghinaan yang tidak dapat diterima bahwa aku hanya akan bertahan demi klan. Itu akan menyelesaikan masalahku dengan kakek tua dan membuat semua orang di klan percaya padaku !! ” Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, kepala klan menggigit lidahnya dan kemudian batuk seteguk darah. Menatap Bai Xiaochun dengan muram, dia memancarkan udara binatang liar yang putus asa, siap untuk membuang segalanya untuk membahayakan lawannya.

Mereka yang melihat ekspresi kegilaan di matanya langsung terguncang, dan bagi para pembudidaya Klan Chen, api amarah mulai membakar dalam hati mereka.

Bai Xiaochun agak takut pada dirinya sendiri, dan hampir merasa ingin menangis. Seluruh situasi ini jelas merupakan penghinaan besar, tetapi dia harus mengambil kesalahan yang tidak adil menggantikan Raja Hantu Raksasa …. Namun … itu benar-benar situasi yang keterlaluan, dan setelah beberapa saat, dia memutuskan bahwa yang terbaik … adalah kembali dan meminta Raja Hantu Raksasa melakukan perbuatannya sendiri ….

Pada titik ini, tepat ketika dia akan mengambil semuanya kembali, kepala klan bisa melihat bahwa dia ragu-ragu, dan langsung menjadi gugup. Meninggalkan aktingnya, dia berteriak, “Baik. Baik! Saya akan melakukannya untuk klan! Laki-laki … bawa istriku !! ”

Kepala klan gemetar dengan sangat marah sehingga dia tampak menua dengan jelas. Anggota lain dari klan sangat marah sehingga mereka lupa teror mereka dan menatap dengan marah terbuka pada Bai Xiaochun. Ketika kepala klan melihat itu, dia terkekeh ke dalam, dan kemudian dengan sengaja bergoyang-goyang, seolah-olah dia akan jatuh. Dia juga menundukkan kepalanya dengan cara pahit. Tentu saja, ada secercah kepuasan di matanya.

Bai Xiaochun berdiri di sana dengan mulut terbuka, karena tidak dapat berbicara sepatah kata pun. Dia hanya bisa menghela nafas atas ketidakadilan semua itu …. Kemudian dia berpikir tentang bagaimana dia akan menjadi subyek cemoohan publik, dan bahwa orang-orang bahkan akan mengutuknya sebagai pencuri istri. Dia mungkin akan tenggelam dalam tetes air liur yang akan membanjiri dia dari semua kutukan yang akan dia tanggung. Dia ingin menangis, namun, tahu bahwa dia tidak bisa menyuarakan ratapannya. Satu-satunya pihak yang akan mengetahui rahasia selain dirinya adalah surga, bumi, dan Raja Hantu Raksasa. Bai Xiaochun menghela napas dalam kesusahan dan hanya menyaksikan ketika salah satu anggota Chen Clan mengantar seorang wanita keluar.

Dia tampak berusia lebih dari tiga puluh tahun, cantik, dengan kulit seputih salju dan pesona wanita dewasa yang anggun. Namun, dia tampak ketakutan, meskipun dia berusaha mengendalikan diri. Begitu dia muncul di tempat terbuka, bahkan Chen Hai tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat ke atas dan ke bawah beberapa kali. Tiba-tiba, dia sepertinya mengerti mengapa Majordomo Bai menginginkan wanita ini.

Bai Xiaochun mengutuk dengan marah di dalam. Meskipun dia benar-benar cantik, dia tidak benar-benar peduli tentang itu, dan pada kenyataannya, sangat malu dia hanya berdehem.

"Ahem … maaf soal ini …." dia berkata padanya. Dengan itu, dia berbalik dan berjalan pergi, penuh dengan rasa malu dan tidak bisa terus meratap dalam hati tentang bagaimana namanya akan menjadi reruntuhan mulai sekarang.

Adapun Chen Hai, senyum aneh bisa terlihat di wajahnya. Zhou Yixing menarik napas, tetapi dengan cepat menenangkan diri. Kemudian mereka berdua saling bertukar pandang dan melangkah maju untuk mengawal Nyonya Chen dengan sopan.

Ny. Chen sudah diberitahu tentang situasinya. Wajahnya pucat, dia melihat sekeliling pada klan, dan kemudian ke suaminya, yang terlihat sedih di wajahnya. Di matanya berkedip kebencian berbisa; dia mengenal suaminya dengan baik, dan meskipun tidak ada orang lain yang bisa mengetahuinya, tidak mungkin dia akan melewatkan petunjuk yang menunjukkan bahwa dia sedang melakukan suatu tindakan. Tersenyum tipis, dia tidak ragu sama sekali untuk mengikuti Chen Hai dan Zhou Yixing keluar dari klan.

Reaksinya yang tampaknya tak berperasaan membangkitkan kemarahan banyak orang di klan, dan banyak dari mereka bersumpah untuk tidak pernah melupakan penghinaan.

Tak lama, ribuan penggarap jiwa hilang dari Klan Chen. Adapun kepala klan, dia menyaksikan semuanya berjalan, dan merasa sangat senang dengan dirinya sendiri. Lagi pula, kehilangan seorang istri belaka untuk menyelamatkan hidupnya jelas merupakan harga yang ingin ia bayar.

Bai Xiaochun memiliki ekspresi tegang di wajahnya, dan merasa sangat kesal. Pada titik inilah Chen Hai bergegas menghampiri Ny. Chen.

"Majordomo Bai, dia … dia meminta audiensi, Sir." Setelah mengantar Nyonya Chen, Chen Hai cepat-cepat pergi, hati dipenuhi kekaguman pada tindakan berani Bai Xiaochun, dan pada saat yang sama, merasa kasihan pada wanita itu.

Bai Xiaochun terkejut karena menghadapi Nyonya Chen yang sangat cantik, dan baru saja akan bertanya apa yang dia inginkan ketika dia berinisiatif untuk berbicara.

“Terima kasih banyak, yang mulia, karena mengekstraksiku dari kehidupan yang penuh kepahitan. Hamba Anda yang rendah hati ingin mengajukan permintaan. Saya dengan tulus berharap Anda dapat memenuhi keinginan saya, yang mulia! ”

Bai Xiaochun agak terkejut, tetapi setelah melihat betapa tulusnya tampak Chen, dan merasa sedikit bersalah tentang seluruh situasi, dia mengangguk.

"Tentu. Katakan saja, dan selama itu masih dalam kekuatan saya, saya akan melakukan yang terbaik. "

"Yang ditinggikan, saya meminta Anda tolong … bunuh Chen Shishan!" Kata-kata keluar dari mulutnya satu per satu kata, dan setelah itu, dia tampak seperti beban berat telah diangkat darinya. Tentu saja, Chen Shishan tidak lain adalah kepala Klan Chen!

"Apa!?" Bai Xiaochun berkata tanpa sadar, matanya membelalak saat dia melihat dengan terkejut pada Ny. Chen. Segalanya sudah berubah sangat berbeda dari yang dia bayangkan.

"Chen Shishan sempit dan berpikiran picik. Dia juga kejam dan kejam, dan menggunakan anak-anak yang masih hidup untuk memalsukan harta magis, membangkitkan kemarahan manusia dan dewa. Bahkan, untuk mendapatkan kontrol yang lebih sempurna atas harta karunnya, dia mengorbankan anak-anak kita sendiri untuk menjadi jiwa utama dalam benda itu. Saya tidak berdaya untuk menghentikannya, dan kesedihan serta amarah yang disebabkan oleh insiden itu tetap dingin di lubuk hati saya sejak ….

"Yang mulia, bagimu untuk membawaku pergi hari ini seperti mimpi yang menjadi kenyataan. Aku tidak membencimu Bahkan, saya bersyukur. Mempertimbangkan posisi agung Anda, yang agung, Anda memiliki kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Selain itu, saya dapat mengatakan bahwa Anda tidak terlalu tertarik pada saya, Anda juga tidak terlalu peduli dengan reputasi Anda. Anda harus memiliki kesedihan dan tujuan rahasia Anda sendiri. Bagi saya, saya dapat menjamin bahwa jika Anda mengabulkan permintaan saya, bahwa apa pun yang terjadi di masa depan, apa pun posisi yang Anda huni atau ke mana pun Anda pergi, saya akan selalu melakukan pesanan Anda tanpa ragu-ragu! ” Meskipun kata-katanya diucapkan dengan tenang, kebijaksanaan dan ketegasan di dalamnya membawa kekuatan yang luar biasa. Pindah, Bai Xiaochun memandangnya dengan cermat.

Dalam hati Bai Xiaochun, masalah Myriad Children Blood Banner adalah sesuatu yang membuat kepala klan tidak layak ada di surga dan bumi. Kemudian dia mendengar bahwa orang itu telah mengorbankan anak-anaknya sendiri untuk membuatnya, yang merupakan sesuatu yang bahkan tidak dilakukan oleh binatang buas. Itu membuat kepala klan lebih buruk dari binatang! Setelah berpikir sejenak, Bai Xiaochun berbalik dan mengirim pesan ke Chen Hai.

Chen Hai terpana mendengar pesan itu, dan menatap Bai Xiaochun dengan dalam. Lalu dia berbalik dan pergi. Ketika dia kembali … dia memiliki kepala kepala klan di tangannya!

Mata kepala dipenuhi dengan ketidakpercayaan dan pembangkangan … bahkan dalam kematian, dia tidak tahu mengapa Bai Hao berani membunuhnya!

Ketika Ny. Chen melihat kepala kepala klan, hatinya dipenuhi dengan emosi yang mendalam. Berjuang untuk mengendalikan napas, dia membungkuk di pinggang ke Bai Xiaochun.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya