A Will Eternal – Chapter 681 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 681 | Baca Novel Online

Chapter 681: Bunuh Mereka!

Sebagai majordomo Giant Ghost City, tindakannya menjadi subyek pengawasan ketat. Jelas, tindakannya membawa puluhan ribu penggarap jiwa keluar kota untuk mengunjungi tiga klan besar dengan niat keras tidak luput dari perhatian.

Karena itu, berita tentang apa yang terjadi di Klan Cai sudah menjadi pembicaraan di kota segera setelah itu terjadi. Jelas, bahkan tidak perlu menyebutkan seberapa cepat rumor menyebar tentang Chen Clan ….

Hampir semua orang di kota mendengar berita itu, dan tak lama kemudian, semua orang berbicara tentang nasib kepala klan.

Wajah-wajah berkedip-kedip kaget dan tak percaya, dan tak lama kemudian, gosip di kota itu mengamuk.

"Apa? Dia secara paksa mengambil Nyonya Chen!?!? ”

“Whooaah! Bai Hao ini …. Siapa yang tahu kalau dia punya kecenderungan seperti itu !? Dia benar-benar menyukai istri Chen Shishan. Anda tahu, saya mendengar bahwa dia sebenarnya adalah kecantikan kelas atas yang memiliki tubuh yang sempurna untuk jenis kultivasi itu …. ”

"Kamu benar … Aku bahkan tidak tahu harus berkata apa …. Bai Hao ini terlalu berani. Tidak hanya dia mencuri istri Chen Shishan, dia juga benar-benar pergi untuk membunuh pria itu !! ”

Gosip berkobar seperti api. Adapun beberapa individu yang lebih berpengetahuan luas, mereka sering menanggapi berita mengejutkan dengan kata-kata menghina dan senyum mengejek.

Seperti kata menyebar, Bai Hao, selain disebut ganas dan tanpa ampun, dan pencabut nyawa keluarganya sendiri, sekarang dikenal sebagai seseorang yang tertarik pada istri orang lain ….

Seperti yang diharapkan, Raja Hantu Raksasa akhirnya mendengar masalah ini, dan itu menyebabkan ekspresinya berubah suram. Namun, api gairah membakar hatinya, dan dia mengalihkan pandangannya ke arah Klan Chen, ekspresi pujian di hatinya.

Tentu saja, Bai Xiaochun memberi Nyonya Chen sebuah pengawalan para kultivator dan mengirimnya kembali ke kediamannya di Giant Ghost City, sementara ia membawa puluhan ribu orang yang tersisa ke arah … Klan Bai!

Saat mereka pergi bersama, Chen Hai akan sering melirik ke arah Bai Xiaochun dengan kagum. Ketika dia memikirkan tentang kecenderungan tak terduga yang telah terungkap, dia tiba-tiba merasa seperti dunia baru telah terbuka baginya. Dia hampir tidak percaya bahwa itu bisa begitu mencolok dan berani. Dan mengingat bahwa Majordomo Bai adalah orang yang kuat, Chen Hai memutuskan bahwa hal terbaik untuk dilakukan adalah menghabiskan lebih banyak waktu bersamanya daripada sebelumnya.

Zhou Yixing mencegah ekspresi aneh muncul di wajahnya, dan tidak berani berbicara sepatah kata pun tentang masalah ini. Namun, mengingat bahwa ia adalah pengikut Bai Xiaochun, ia memutuskan bahwa di masa depan, ia akan mencatat dengan hati-hati setiap istri cantik lain yang ia lihat ….

Bagaimana mungkin Bai Xiaochun tidak tahu apa yang mereka berdua pikirkan? Meskipun dia merasa lebih bersalah daripada sebelumnya, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk menjelaskan situasinya. Menghela nafas frustrasi, dia menjaga pandangannya tertuju pada Bai Clan di depan, matanya berkilauan dengan cahaya dingin.

Banyak hal telah terjadi sejak dia pertama kali tiba di bagian dunia ini. Beberapa hal yang dia letakkan di belakangnya, tetapi ada satu hal yang tidak bisa dia lupakan: pemandangan seorang pemuda berwajah pucat di bawah pohon yang menjulang tinggi.

"Bai Hao …." dia bergumam. Apakah itu jiwa dewa atau dendam keseluruhannya terhadap klan, semuanya dibungkus dalam karma. Dan sepanjang waktu, Bai Xiaochun berharap untuk mendapatkan keadilan bagi muridnya.

Sekarang … saatnya telah tiba!

Puluhan ribu sinar cahaya menembus udara menuju Bai Clan, memancarkan aura yang suram dan mematikan.

Adapun Bai Clan, semua orang gelisah, dan banyak orang bergegas dengan panik. Namun, hal-hal sedikit berbeda dari pada Klan Chen atau Cai. Di Bai Clan, para pembudidaya garis keturunan langsung semua tahu bahwa mereka memiliki dendam hidup atau mati dengan Bai Hao!

Namun, tidak semua orang di klan adalah bagian dari garis keturunan langsung. Anggota garis keturunan bantu gugup, tetapi karena mereka tidak benar-benar berpartisipasi dalam perburuan Bai Hao, tidak begitu khawatir.

Selain itu, selama pemberontakan, meskipun garis keturunan pembantu telah berpartisipasi dalam menyerbu kota, mereka bukan orang-orang yang mencoba membunuh Bai Xiaochun.

Garis keturunan langsung telah memimpin dalam hal itu, dan terutama kepala klan. Bahkan para tetua klan yang telah menyerang Bai Hao sebagian besar berasal dari garis keturunan langsung. Karena itu, kesenjangan antara garis keturunan langsung dan garis keturunan tambahan sangat luas dan jelas!

Bahkan, para pembudidaya garis keturunan langsung saat ini dikelilingi dan diisolasi oleh garis keturunan tambahan, yang menatap mereka dengan tatapan dingin.

Kepala klan, Nyonya Cai, kakek tua dari Aula Koreksi, tetua garis keturunan langsung, dan hampir seribu anggota klan lainnya semua menunggu dengan wajah pucat dan ekspresi putus asa.

Bukannya mereka tidak ingin melarikan diri. Itu adalah, meskipun seberapa besar langit dan bumi itu, itu tidak cukup besar untuk memiliki tempat bagi mereka untuk bersembunyi. Selain itu, permusuhan mereka dengan Bai Hao terkenal. Setelah Raja Hantu Raksasa kembali, dan Bai Hao bangkit untuk menonjol, semua orang di daerah itu berusaha untuk mendapatkan sisi baik Bai Hao. Selain itu, banyak tatapan telah dilemparkan ke arah Klan Bai.

Setelah menjadi majordomo, Bai Xiaochun telah mengisyaratkan kepada banyak organisasi kuat di daerah bahwa mereka harus memberi perhatian khusus kepada Klan Bai. Dia pada dasarnya telah menyegel seluruh klan, membuatnya mustahil bagi siapa pun untuk meninggalkannya tanpa melakukan upaya liar dan terbuka untuk melarikan diri.

Tentu saja, tidak ada kelompok lain di daerah itu yang akan mengizinkan itu. Terutama mengingat … bahwa Raja Hantu Raksasa belum menjelaskan niatnya untuk masa depan tiga klan besar. Jika klan secara keseluruhan mencoba melarikan diri, mereka pasti akan dimusnahkan.

Dari luar, klan itu tampak bersatu, tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka sebenarnya terpecah secara dramatis. Dan dengan demikian, banyak hal telah berlangsung hingga saat ini. Yang paling penting dari semuanya … para tetua garis keturunan tambahan dan anggota klan semua tahu bahwa mereka harus memberikan penjelasan kepada Bai Hao tentang situasi tersebut. Jika garis keturunan langsung melarikan diri, maka sangat mungkin Bai Hao akan melampiaskan kemarahannya pada mereka.

Karena itu, demi keselamatan mereka sendiri … mereka harus memastikan bahwa garis keturunan langsung ada ketika Bai Hao datang.

Seluruh klan diam. Karena sikap diam-diam dari garis keturunan tambahan, anggota klan garis keturunan langsung bergetar, bersama dengan banyak pelayan yang terkait dengan mereka. Salah satunya adalah seorang wanita muda yang telah mencibir Bai Hao saat dia memasuki klan. Pelayan lainnya adalah pelayan tua yang menegurnya. Semua orang yang telah mencela dan mempermalukan Bai Hao ada di sana.

Seiring berlalunya waktu, keputusasaan dan keputusasaan mereka tumbuh. Itu terutama berlaku untuk kepala klan, yang wajahnya pucat dan yang hatinya penuh dengan kepahitan. Selama pertempuran di dekat parit di kota, ledakan jiwa setengah dewa telah menghancurkan setengah dari tubuhnya, dan hampir menghancurkan basis kultivasinya. Berkat beberapa harta rahasia dalam tabungan cadangan Bai Clan, dia telah pulih. Tapi sekarang, dia hanya dipaksa untuk menunggu seiring waktu berlalu. Di sebelahnya adalah Nyonya Cai, wajahnya tanpa darah ketika dia sesekali memandang ke udara, terornya diselingi bintik-bintik kebencian berbisa.

Dari semua yang hadir, tidak ada yang membenci Bai Hao lebih dari Nyonya Cai. Pada saat yang sama, tidak ada yang merasa lebih takut dan putus asa darinya. Dia tidak pernah bisa mengantisipasi bahwa bahkan dengan semua sumber daya dari Klan Bai yang dia lakukan dalam usahanya, dia akan gagal pada akhirnya. Dan Bai Hao … benar-benar akan membalikkan segalanya dan naik ke langit.

Saat Bai Clan menunggu dalam diam, ada satu wanita muda cantik di antara kerumunan yang memiliki ekspresi yang sangat rumit di wajahnya saat dia sesekali mengamati langit. Dia adalah wanita muda kelima. Bahkan dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa Bai Hao suatu hari akan mencapai hal-hal yang dia miliki.

Juga di kerumunan adalah seorang lelaki tua yang tampaknya dipandang sebagai pemimpin oleh para tetua klan dari garis keturunan tambahan. Dia adalah grand elder dari Hall of Justice. Dia mengenakan ekspresi sedih saat dia berpikir kembali ke tempat Bai Hao mengkhianati klan. Akhirnya, dia hanya menutup matanya.

"Sayang sekali … Putra qilin sejati dari Klan Bai …." Meskipun menjadi penatua yang kuat, dia tidak bisa menentang perintah patriark. Yang terbaik yang bisa dia lakukan adalah tidak menyerang Bai Hao selama pertempuran.

Tiba-tiba, kedua ekspresi tua-tua itu berkedip. Tetua klan lainnya bereaksi sama, seperti yang dilakukan kepala klan. Orang-orang menahan napas ketika suara seperti guntur memenuhi udara, dan awan hitam menutupi langit, memancarkan niat membunuh!

"Dia di sini…." Tidak mungkin mengatakan siapa yang mengatakannya. Seluruh Bai Clan menunggu dengan gugup, menatap ke awan hitam puluhan ribu pembudidaya jiwa. Turun dari dalam awan itu adalah … Bai Xiaochun !!

Setiap langkah yang diambilnya seperti sambaran petir yang menghantam hati anggota klan garis keturunan langsung, dan meninggalkan wajah mereka seperti pucat seperti kematian.

Kepala klan gemetar, dan kemarahan berbisa di mata Nyonya Cai hanya dibayangi oleh teror yang dia rasakan ….

“Aku tidak suka membunuh orang,” katanya, suaranya yang menggerung bergema di seluruh langit dan bumi, “tapi kadang-kadang, aku harus tetap melakukannya…. Tidak masalah jika saya melakukannya untuk diri sendiri atau untuk orang lain … atau apakah itu benar atau salah …. Membunuh mereka!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya