A Will Eternal – Chapter 682

shadow

A Will Eternal – Chapter 682

Chapter 682: Perubahan

Bai Xiaochun menunjuk ke arah Klan Bai, bukan pada anggota garis keturunan tambahan, tetapi pada garis keturunan langsung yang dikelilingi!

Tindakannya menunjuk jarinya seperti tabrakan guntur. Dia tidak berpidato. Dia tidak pacaran. Dia hanya menunjuk.

Chen Hai ada di sisinya seperti dia sepanjang waktu, dan segera setelah Bai Xiaochun menunjukkan, niat membunuh pria itu melonjak.

"Laksanakan perintah dari Majordomo yang agung!" Suara Chen Hai tampaknya berisi hujan pembantaian saat dia mengucapkan kata-kata ini. Pada saat yang sama, dia kabur ke Bai Clan!

Di belakangnya, puluhan ribu pembudidaya mengikuti, membunuh niat yang mengamuk.

Di antara mereka adalah puluhan ahli Nascent Soul, serta banyak ahli nujum. Itu adalah seluruh pasukan pembudidaya mematikan yang turun di Klan Bai !!

Pertempuran sengit pecah secara instan, dan meskipun semua orang di klan telah siap untuk itu, itu masih tak terduga. Darah mulai turun dengan segera.

"Bai Hao !! Kau bajingan yang tidak berbakti !! ” kepala klan melolong, matanya merah. Ketua klan tidak pernah berharap bahwa segala sesuatunya akan berjalan begitu sederhana, bahwa tidak ada belas kasihan atau belas kasihan akan ditampilkan sama sekali. Bagaimanapun, pria ini adalah ayah Bai Hao!

Dia awalnya berharap untuk mencoba membicarakan masalah, untuk mengakui bahwa dia salah. Dia berharap untuk mengakui bahwa Bai Hao adalah anggota klan, dan bahwa demi klan, mereka harus membiarkan masa lalu berlalu…. Tentu saja, sejak awal, dia juga berencana mencari cara untuk membalas dendam nanti. Tapi sekarang … semua rencananya sia-sia.

Bai Xiaochun tidak membuang waktu. Dia mengangkat bilahnya, dan kemudian menebangnya!

Suara gemuruh bisa terdengar saat Chen Hai dan anak buahnya menyerang. Jeritan mulai naik, serta permohonan belas kasihan. Meskipun mereka mencapai telinga Bai Xiaochun, dia hanya melihat ke atas ke langit, ekspresi yang tidak dapat dibaca di wajahnya. Apakah Li Qinghou di sini untuk menemuinya, atau pemimpin sekte Kakaknya, mereka akan terkejut. Ini adalah Bai Xiaochun yang sangat berbeda dari Bai Xiaochun di masa lalu.

Meskipun kepribadian fundamentalnya tidak berubah, metode dan taktiknya pasti telah berubah.

Anggota garis keturunan tambahan memandang diam-diam. Mereka tidak ikut campur, mereka juga tidak membantu garis keturunan langsung. Mereka hanya menonton. Wanita muda kelima, grand elder dari Hall of Justice, dan semua orang melakukan hal yang sama.

Jeritan terdengar dari anggota klan garis keturunan langsung. Gadis pelayan muda yang mencibir Bai Xiaochun ditikam melalui dada dengan pisau, dan meninggal dengan ekspresi putus asa di wajahnya …. Pelayan tua itu juga menemui ajalnya dengan ngeri, matanya kosong.

Semua orang yang mencemooh Bai Hao dihukum mati oleh Chen Hai dan anak buahnya. Mereka bahkan tidak bisa melawan. Tetua keturunan garis keturunan langsung yang mengejar Bai Hao di luar klan atau menyerangnya di Giant Ghost City kewalahan oleh keputusasaan. Beberapa dari mereka berhasil melawan, tetapi kemudian, berlumuran darah, melolong dan mencoba melarikan diri ke berbagai arah.

"Panah longgar!" Chen Hai menggeram dengan senyum dingin. Kultivator jiwa yang tak terhitung jumlahnya tiba-tiba menarik keluar greatbows, dan dalam beberapa saat, awan panah menembus udara. Kemudian, para tetua klan yang melarikan diri berteriak ketika mereka dihancurkan dalam tubuh dan jiwa!

Bai Xiaochun tidak menonton. Sebagai gantinya, dia melihat ke langit, tanpa bergerak dan tanpa ekspresi.

Kakek tua dari Aula Koreksi meninggal dengan senyum pahit di wajahnya, ditebang oleh Chen Hai dan dua ahli Nascent Soul lainnya. Segera, satu-satunya orang yang tersisa berdiri adalah kepala klan.

Dia melihat-lihat pegunungan mayat, keputusasaan mengisi wajahnya. Lalu dia melemparkan kepalanya ke belakang dan melolong. Melemparkan semua kehati-hatian pada angin, dia berubah menjadi seberkas cahaya yang melesat langsung ke arah Bai Xiaochun.

"Jika aku mati, aku akan membawamu bersamaku, brengsek tidak berbakti !!" Ketika dia melesat di udara, banyak pakar Nascent Soul bergerak untuk mencegatnya, dan segera, pertempuran pecah di udara.

Kepala klan bertarung dengan sangat ganas, sampai dia hanya berjarak sekitar 300 meter dari Bai Xiaochun. Dibanjiri oleh darah, mata penuh dengan kegilaan, ia mencoba untuk mendorong lebih jauh, tetapi kemudian dikuasai oleh lebih banyak ahli Jiwa yang baru lahir.

RUUUUUUUUUUMBLE!

Pertempuran sengit, dan kepala klan segera batuk darah saat dia memelototi Bai Hao, yang berdiri hanya 150 meter jauhnya. Dia gemetar, dan kekuatan hidupnya hampir habis. Dadanya dibelah, dan jiwanya yang baru lahir nyaris hancur. Matanya bahkan mulai memudar. Dia seperti lampu kehabisan minyak, tidak bisa terus berjuang, nyaris tidak bisa bernapas …. Namun, dalam kegilaannya, dia terus terhuyung-huyung ke arah Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun perlahan melihat ke bawah dari langit ke arah kepala klan.

"Biarkan dia datang," katanya. Para penggarap jiwa di sekitarnya segera tinggal tangan mereka dan melangkah mundur, memungkinkan kepala klan untuk mendekati.

Oh begitu lambat, Bai Xiaochun mengubur gambar Bai Hao yang sekarat ke lubuk hatinya. Kemudian dia fokus pada kepala klan yang gemetaran dan marah.

"Apakah kamu merasakan penyesalan sama sekali?" Bai Xiaochun bertanya dengan lembut. "Bai Hao … juga darah dan dagingmu. Anakmu."

"Iya. Aku menyesal membiarkan ibumu mati begitu cepat. Seharusnya aku membuatnya mati menjerit kesakitan! Dan aku juga menyesali hari kau dilahirkan! Aku seharusnya menghancurkanmu sampai mati seketika itu juga !! ” Kepala klan benar-benar turun ke kegilaan, dan bahkan mulai berkotek gila. Namun, ketika dia tertawa, cahaya di matanya perlahan mulai memudar, sampai dia jatuh ke tanah ….

Kepala Klan Bai sudah mati!

Para anggota garis keturunan pembantu berdiri di sana dengan tenang, kepala mereka tertunduk, hati mereka dipenuhi dengan emosi yang kompleks dan melankolis yang dalam.

Lapangan umum di tengah-tengah klan dipenuhi dengan mayat saat ini. Tapi masih ada satu orang yang masih hidup. Dia berhamburan darah dan gemetaran secara fisik, namun dipenuhi dengan kebencian paling jahat. Tawa gila bangkit ketika dia berjuang untuk berdiri.

"Ibumu dulu pelacur, dasar brengsek. Kesini. Apakah kamu tidak membenciku? Kenapa kau tidak bunuh aku sendiri!?!? Satu-satunya hal yang saya sesali adalah bahwa orang yang saya kirim untuk membunuh Anda gagal dalam tugas mereka !! ”

Dia sebenarnya seharusnya mati lebih awal, tetapi pembudidaya Nascent Soul yang memimpin dalam pembantaian tahu bahwa permusuhan Bai Hao dengan Madam Cai sangat dalam. Karena itu, mereka menahan, melukainya dan membiarkannya hidup-hidup untuknya.

Bai Xiaochun mengabaikan Nyonya Cai yang histeris, dan sebaliknya menoleh untuk melihat Chen Hai.

“Nyonya Cai ini tidak hanya mengirim satu pembunuh. Dia mengirim banyak. Dapatkan saya nama mereka. " Dengan itu, dia maju selangkah dan menghilang ke udara. Ketika dia muncul kembali, dia berada di kediaman halaman yang ditinggalkan di suatu tempat di Bai Clan.

Halaman itu penuh dengan rumput liar, di tengah-tengahnya terlihat banyak mainan anak-anak, semuanya tua dan busuk. Juga di halaman adalah sebuah sumur ….

Bai Xiaochun berdiri di sana beberapa saat sebelum menghela nafas.

"Sebagai Tuan Bai Hao, saya bertindak atas namanya untuk melakukan pembalasan pada Anda, Nyonya Cai." Dia melambaikan tangannya, dan rumput liar di halaman menghilang. Mainan berubah menjadi debu ….

Abu menjadi abu, debu menjadi debu ….

Setelah menyelesaikan hal-hal ini, dia pergi. Dalam perjalanan keluar dari klan, dia menatap wanita muda kelima. Merasakan tatapannya, dia menatapnya, dan mata mereka bertemu.

“Kakak Kelima Suster, kenapa kamu tidak bertindak sebagai kepala suku klan mulai sekarang…. Grand Elder, tolong beri dia dukungan Anda …. "

Dengan napas ringan, grand elder dari Hall of Justice memandang Bai Xiaochun dan mengangguk. Kemudian dia berbalik dan menggenggam tangan dengan hormat ke arah wanita muda kelima. Adapun anggota sekitarnya dari garis keturunan tambahan, mereka perlahan-lahan mulai terbangun dari mimpi buruk darah, di mana mereka juga menggenggam tangan ke wanita muda kelima.

Tentu saja, Bai Xiaochun membawa seribu tahun tabungan cadangan Clan Bai ketika dia kembali ke Giant Ghost City. Sepanjang jalan, Chen Hai menoleh padanya dan berkata, "Kami mendapatkan nama yang Anda minta. Adapun Nyonya Cai … dia sudah mati. "

"Heavenly Marquis Chen," Bai Xiaochun berkata dengan lembut, "bisakah saya menyusahkan Anda untuk membawa kepala setiap nama dalam daftar itu kepada saya dalam waktu tiga hari?" Chen Hai mengangguk dengan sedih.

Pada saat mereka kembali ke kota, berita sudah mulai menyebar bahwa garis keturunan langsung dari Klan Bai telah dimusnahkan. Meskipun itu adalah berita yang mengejutkan, itu tidak sepenuhnya tidak terduga. Dan tentu saja, hal itu semakin mengesankan orang-orang betapa Bai Hao yang kejam dan tak kenal ampun.

Pembantaian yang telah dilakukan menyebabkan reputasi Bai Hao tumbuh. Hanya dengan melihatnya saja, orang akan segera berhenti bicara. Sebuah dengusan darinya seperti guntur surgawi yang akan bergema di hati semua yang hadir.

Bagi organisasi-organisasi kuat di kota itu, nyawa garis keturunan langsung Bai Clan yang hilang menjadi pengingat yang jelas tentang tipe orang seperti apa Majordomo Bai.

Dia berada dalam kemurahan hati raja, seorang pejabat kuat yang ada jauh di atas semua orang di dunia….

Bahkan para dewa seperti Duke Deathcrier merasakan tekanan karena dia. Bagaimanapun, tidak ada yang melakukan lebih banyak untuk Raja Hantu Raksasa selain dirinya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya