A Will Eternal – Chapter 688

shadow

A Will Eternal – Chapter 688

Chapter 688: Seorang Teman Lama

Ekspresi Duke Deathcrier sedikit berkedip, dan Bai Xiaochun tampak sangat gugup.

Bahkan ketika Bai Xiaochun berbalik untuk melihat ke kejauhan, dua sinar cahaya melesat ke arah mereka, melepaskan ledakan sonik saat mereka menembus udara. Segera, dua orang menjadi terlihat!

Salah satunya adalah seorang lelaki tua keriput mengenakan jubah hitam. Matanya mendung, dan wajahnya mengendur. Dia tampak menyatu dengan surga dan bumi, sedemikian rupa sehingga dia bahkan tidak terlihat ketika diperiksa dengan akal ilahi.

Dia melirik singkat ke Bai Xiaochun, lalu menatap Duke Deathcrier dan tersenyum, serentak menggenggam tangan sebagai salam. Duke Deathcrier menggenggam tangan sebagai balasan.

Di sebelah pria tua itu ada seorang pria muda berjubah ungu. Ada sesuatu yang kejam dan angkuh dalam dirinya, terutama matanya, yang tajam tajam. Basis kultivasinya berada di lingkaran besar tahap Nascent Soul, yang membuatnya tampak seperti pedang yang terhunus, siap untuk memotong apa pun menjadi berkeping-keping.

Pria muda itu melirik singkat ke Bai Xiaochun, tertawa dingin, dan kemudian memalingkan muka ke Necromancer Kettle.

Melihat betapa seriusnya Bai Xiaochun menerima kedatangan keduanya, Duke Deathcrier mengirim pesan.

"Dia adalah pewaris dari Sembilan Kata Raja … Pangeran Zhou Hong. Dia memiliki reputasi sebagai orang yang kejam dan tidak berperasaan, dan telah membunuh banyak orang pada masanya! ”

Bai Xiaochun menelan ludah. Meskipun dia tidak yakin bagaimana dia mengetahuinya, tetapi hanya melihat Zhou Hong, dia bisa mengatakan bahwa dia telah mencapai tahap Nascent Soul dengan menggunakan jiwa binatang buas. Mungkin dia mengetahuinya karena dia memiliki Surga-Dao Nascent Soul. Zhou Hong terlihat sangat mengesankan. Dia adalah seorang pewaris, dan pastinya memiliki beberapa sihir rahasia tingkat dewa. Jelas, dia adalah orang terpilih yang tidak boleh diprovokasi.

“Aku bertaruh aku bisa mengalahkannya dalam pertarungan satu lawan satu. Tapi mempertimbangkan siapa ayahnya, aku mungkin tidak boleh macam-macam dengannya. ” Bahkan saat Bai Xiaochun membuat keputusan ini, lebih banyak cahaya muncul di kejauhan, dua balok yang berisi dua wanita.

Salah satunya adalah seorang wanita tua yang mengenakan jubah putih tebal. Ekspresinya tenang, tetapi wanita muda di sebelahnya jelas tipe yang suka memerintah dan mendominasi. Matanya dipenuhi keinginan untuk bertempur, dan meskipun dia memakai sarung tangan ungu, dan sangat cantik, dia jelas tipe yang kasar.

Begitu wanita muda itu muncul, kelopak mata Zhou Hong berkedut gentar, seolah-olah dia tidak berani memandangnya. Ketika Bai Xiaochun melihat itu, dia tersentak pelan.

Pada titik ini, Duke Deathcrier mengirimkan lebih banyak informasi. "Putri Xu Shan, putri Roh Advent Raja …. Gadis yang kejam, tipe yang akan kehilangan kesabarannya jika kamu mengatakan satu hal yang salah …. ”

"Kenapa semua Wildlands yang dipilih ini tampak benar-benar brutal …?" Bai Xiaochun berpikir, kelopak matanya sendiri berkedut. "Xu Shan ini mencapai lingkaran besar menggunakan jiwa makhluk dewa, dan memiliki tubuh kedagingan yang sangat kuat!" Mengingat fakta bahwa bahkan Zhou Hong tampaknya takut pada Xu Shan, Bai Xiaochun tidak berani menatapnya lebih dari sesaat.

Namun, sebelum dia bisa memalingkan muka, mata mereka terkunci, dan Xu Shan memelototinya. Dari sorot matanya, dia gatal ingin melawannya, tapi untungnya, wanita tua di sebelahnya berdeham, dan Xu Shan mundur beberapa langkah dengan kecewa.

Bai Xiaochun bisa melihat betapa kejamnya seorang gadis; dia ingin menyerangnya hanya karena menatapnya ….

“Tempat ini terlalu biadab. Wildlands jelas bukan tempat yang cocok untukku! ” Bahkan saat dia menghela nafas, lebih banyak sinar cahaya mendekat, kali ini berisi lusinan orang. Ini adalah anak-anak yang dipilih dari berbagai kelompok di Wildlands, semuanya dikawal oleh pelindung Dao. Tidak ada pelindung Dao yang dewa, seperti yang dikirim oleh raja-raja surga, tetapi kebanyakan dari mereka setengah langkah ke Alam Dewa.

Setelah tiba, para pendatang baru menyebar. Beberapa dari mereka bergabung dengan Zhou Hong, sementara yang lain pergi untuk berdiri di dekat Xu Shan. Beberapa dari mereka berkumpul bersama dalam kelompok-kelompok kecil, di mana mereka memandang ke langit, seolah-olah mereka sedang menunggu seseorang.

"Wolfgod Kecil, Li Tiansheng, Zhao Dongshan, Miao Lin’er …." Saat yang terpilih tiba, Duke Deathcrier akan memberi tahu Bai Xiaochun nama mereka. Dan saat dia melakukannya, hati Bai Xiaochun terus berdetak.

Wolfgod kecil adalah seorang pemuda dengan ekspresi membunuh yang terus-menerus di wajahnya, dan matanya yang memancarkan kebrutalan. Li Tiansheng tampak sedikit lebih baik, tetapi memiliki pandangan seram padanya yang membuat Bai Xiaochun merasa sangat tidak nyaman. Zhao Dongshan sangat kekar, seolah-olah darah raksasa biadab mengalir di nadinya. Dia tampak seperti gunung kecil ketika dia berdiri di sana, memegang tongkat gigi serigala raksasa di satu tangan.

Sebagian besar yang dipilih adalah pria, dengan sedikit wanita. Namun, ada satu wanita yang menarik perhatian Bai Xiaochun. Dia tidak lain adalah yang diperkenalkan Duke Deathcrier sebagai Miao Lin’er. Dia mengenakan pakaian yang sangat terbuka yang menonjolkan tubuhnya yang lentur, dan menjadikannya pusat perhatian di antara yang lainnya.

Dia tampaknya tidak peduli tentang itu, dan bahkan mengenakan senyum riang. Ketika dia menyadari bahwa Bai Xiaochun sedang menatapnya, dia menutupi senyumnya dengan tangannya. Saat dia bergoyang ke depan, kakinya yang panjang dan seperti susu terlihat jelas, menyebabkan Zhao Dongshan, yang berada tepat di sebelahnya, mulai terengah-engah.

Bai Xiaochun mencuri pandangan lebih jauh. Jantung berdebar kencang, dia tidak bisa tidak menganalisisnya secara objektif. "Para wanita Wildlander ini berpakaian cukup berani, tetapi mereka tidak sesuai dengan Song Junwan-ku."

Meskipun Wildlanders semuanya tampan dan bahkan cantik, mereka semua memiliki aura pembunuh yang mengindikasikan mereka telah membunuh banyak orang.

“Aku di sini mewakili Raja Hantu Raksasa, jadi di mana pasukan Raja Hantu Raksasa? Kenapa tidak ada yang datang untuk menemaniku ?! ” Bai Xiaochun mulai merasa seolah ada sesuatu yang salah. "Mungkin mereka belum datang? Atau mungkin mereka merahasiakan identitas mereka? ”

Setelah melihat sekeliling pada kerumunan yang tumbuh, dia mencoba menebak siapa yang mungkin Raja Hantu Raksasa telah mengatur untuk datang membantunya …. Namun, setelah sedikit waktu, kecurigaannya tentang masalah ini terus bertambah.

Lebih banyak orang terus berdatangan, kira-kira setengah dari mereka menjadi pelindung Dao. Sebagian besar pelindung Dao hanya berdiri di sana dengan tenang, meskipun beberapa mengobrol satu sama lain.

Setengah lainnya adalah Nascent Soul yang dipilih yang akan pergi ke Necromancer Kettle. Bai Xiaochun menilai mereka, dan bisa melihat beberapa dari mereka melakukan hal yang sama dengannya. Beberapa dari mereka menatapnya dengan cibiran, sementara yang lain memiliki ekspresi dingin. Beberapa tampak penasaran. Kebanyakan dari mereka tahu setidaknya sedikit tentangnya.

Bai Xiaochun menjadi sangat gugup; sangat sedikit dari orang-orang ini yang tampaknya memiliki niat buruk terhadapnya. Bahkan saat dia kesal dengan kecemasannya, semua orang tiba-tiba terdiam. Bahkan mata Duke Deathcrier tampak tumbuh dengan luar biasa fokus ketika seberkas cahaya tiba-tiba muncul dari kejauhan!

Hanya ada satu orang yang mendekat, tanpa pelindung Dao. Namun, energi fantastis yang terpancar darinya tampak cukup untuk menghancurkan semua yang lain yang dipilih di daerah itu.

Dia adalah seorang pemuda berjubah hijau, dengan ekspresi tenang yang sepertinya tidak menunjukkan apa pun di dunia yang bisa mengganggunya. Ketika dia mendekat, yang lain memilih memegang tangan sebagai salam, terutama mereka yang belum bergabung dengan kelompok yang lebih besar lainnya.

"Bertemu dengan baik, Raja Juara Junior!"

"Salam, Raja Juara Junior!"

Banyak suara terdengar, meskipun pemuda itu benar-benar mengabaikannya. Setelah mencapai titik tertentu, dia hanya berdiri di tempat dengan mata terpejam. Dia bahkan tidak pernah memandang Bai Xiaochun.

Meskipun pandangan yang sedikit menantang terlihat di mata Zhou Hong, dia tetap memeriksanya. Xu Shan dari Spirit Advent City tampaknya lebih berniat untuk berkelahi, dan dari penampilan, jauh lebih tertarik pada Raja Juara Junior ini daripada di Bai Xiaochun.

"Dia adalah putra Raja Juara Perang," Duke Deathcrier menjelaskan, "itulah sebabnya dia disebut Raja Juara Junior. Namanya adalah … Gongsun Yi! "

Bai Xiaochun menghela nafas. Dari apa yang dia tahu, Raja Juara Junior ini sudah berada di lingkaran besar, dan hampir di ambang setengah langkah ke Alam Dewa.

Tepat ketika dia berpikir untuk bertanya kepada Duke Deathcrier di mana para pembantunya berada, seberkas cahaya lain muncul.

Kali ini, ada tiga orang, dengan dua di antaranya sangat menarik perhatian. Salah satunya adalah seorang pria muda yang tampan, dan yang lainnya adalah seorang gadis yang hanya bisa digambarkan sebagai kecantikan yang tiada tara. Begitu mereka muncul, semua orang langsung menatap mereka.

"Pangeran kedua …."

"Itu … magang Grand Heavenmaster, Chen Manyao !!"

Bahkan ketika dengungan percakapan naik, Duke Deathcrier mulai membuat perkenalan. Namun, pikiran Bai Xiaochun berputar, dan dia bahkan tidak mendengar Duke Deathcrier berbicara. Fokus penuh perhatiannya adalah pada wanita muda yang sangat cantik itu!

Dia tidak lain adalah Chen Manyao, dan dia tampak secantik yang diingat Bai Xiaochun, dengan kulit paling indah, dan sosok yang cantik. Cara rambut panjangnya berputar-putar di sekitarnya membuatnya tampak seperti dewi abadi, dan akan menyebabkan hampir setiap pria yang melihatnya terkesiap.

Namun, dia membawa semacam kegelisahan yang tidak bisa diabaikan dengannya, dan tampak lembut dan lembut dengan cara yang hanya menonjolkan kecantikannya yang luar biasa!

"Chen Manyao …." Meskipun tidak ada yang tahu, Bai Xiaochun tiba-tiba dipenuhi dengan emosi yang sangat kompleks. Ini adalah pertama kalinya di Wildlands … untuk melihat wajah yang akrab!

Chen Manyao, murid dari Sekte Penentang Sungai…. Dia telah menemani Bai Xiaochun ke Sekte Polaritas Langit Berbintang, tetapi setelah perjalanan ke Tembok Besar, menghilang tanpa jejak. Meskipun Bai Xiaochun menduga bahwa dia akhirnya berakhir di rumah, dia selalu merasa sedikit khawatir untuknya. Pada saat ini, dia tiba-tiba teringat kembali pada banyak kenangan dari Sekte Penangkal Sungai….

Dia ingat bagaimana dia adalah orang yang mengatur insiden itu dengan surat-surat cinta, yang telah menyebabkan iritasi pada Hou Xiaomei dan Song Junwan …. Dia juga ingat betapa tergila-gilanya Xu Baocai bersamanya …

Tentu saja, basis budidaya Chen Manyao saat ini sangat berbeda dari terakhir kali mereka bertemu. Dia sekarang memancarkan aura Nascent Soul yang kuat; jelas, dia telah menemukan nasib baik setelah kembali ke Wildlands.

Hampir segera, Bai Xiaochun mendapati dirinya tersesat dalam pikiran betapa dia merindukan Sekte Penangkal Sungai. Namun, pada saat ini, dia berada di Wildlands, sangat, sangat jauh dari rumah.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya