A Will Eternal – Chapter 699 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 699 | Baca Novel Online

Chapter 699: Siapa itu Grindstone !?

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Bai Xiaochun mendongak, dan energi meletus ke segala arah, mengirim rambutnya dicambuk. Meskipun tidak ada yang bisa melihatnya, rawa berair sekarang memenuhi seluruh wilayah 500 kilometer di sekitar mereka. Bersamaan dengan itu, banyak paku muncul, bangkit dan kemudian meringkuk di sekitar mereka sebagai cakar binatang raksasa muncul!

Langit dan bumi seakan bergoyang-goyang di ambang kehancuran total. Kedua naga emas mengeluarkan jeritan sengsara ketika mereka menabrak cakar. Bagi cakar, seolah-olah itu adalah serangga kecil yang langsung dihancurkan dari keberadaan. Darah menyembur keluar dari mulut pangeran kedua saat ia dikirim terbang mundur. Adapun yang dipilih lainnya yang telah mengisi ke pertempuran, wajah mereka jatuh, dan mereka juga mulai batuk darah. Seolah-olah sebuah gunung menabrak mereka, membuat mereka jatuh ke belakang.

Lebih jauh dari kejauhan, selusin yang memilih yang sebelumnya menyerah, tetapi telah berubah pikiran dan mulai terbang menuju pertempuran, sekarang berhenti di udara, tampak kaget kosong di wajah mereka.

Itulah satu-satunya reaksi yang mungkin. Beberapa saat sebelumnya, Bai Xiaochun dan pangeran kedua telah seimbang, tetapi dalam sekejap mata, pangeran kedua terluka parah, dan semua orang dikirim berputar ke samping. Sebuah serangan tunggal membuat semua orang kaget.

Mereka yang terpilih yang mulai terbang dari mulut ketel dibiarkan menggantung di udara, rahang agape, kelopak mata berkedut, hati mereka dipenuhi dengan penyesalan yang kuat. Pada saat ini, mereka tidak bisa maju atau mundur. Mereka bertukar pandangan kecewa, dan kemudian tiba-tiba tersebar. Mereka tidak menuju Anggrek Raja Hantu, atau menuju mulut Necromancer Kettle. Dalam ketakutan mereka, mereka berharap untuk bersembunyi sendirian di suatu tempat di dunia di sekitar mereka. Bagaimanapun, itu adalah tempat yang besar, dan bahkan jika Bai Xiaochun mencari tinggi dan rendah, dia tidak dapat menemukan semuanya.

Bai Xiaochun mengabaikan mereka. Saat ini, jantungnya berdebar kencang. Ini adalah pertama kalinya dia menggunakan Waterswamp Kingdom setelah menembus ke tahap Nascent Soul. Seluruh cakar binatang di bawahnya bisa masuk melalui area 500 kilometer yang sekarang bisa dibuka, yang mengejutkan untuk dilihat.

"Sangat kuat…. Bahkan Fist Undying Emperor’s milikku naik…. ” Menelan keras, dia merenungkan bagaimana fakta itu pasti ada hubungannya dengan Heaven-Dao Nascent Soul-nya. Namun sekali lagi, dia menghela nafas dalam hati, yakin bahwa semua yang telah dia lakukan untuk mencapai tahap Heaven-Dao Nascent Soul telah sia-sia.

Dia juga memiliki perasaan yang melekat bahwa tangan cakar yang baru saja dilihatnya sebenarnya bukan tangan yang lengkap…. Dia cukup yakin itu hanya sebagian dari keseluruhan.

"Roh esensi kehidupanku …." gumamnya, matanya berkilauan. Kemudian dia bergerak, menangkap semua orang terpilih yang baru saja terluka oleh Kerajaan Waterswamp-nya, menyegel mereka, dan melemparkan mereka ke dalam tas pegangannya. Adapun pangeran kedua, ia mencoba untuk menyela dan mengatakan sesuatu, tetapi Bai Xiaochun tidak berminat, dan dengan cepat menyegel dan menangkapnya.

Setelah menyelesaikan hal-hal ini, Bai Xiaochun melihat hanya dua orang yang tersisa di daerah itu. Salah satunya adalah Gongsun Yi, yang duduk di sana bersila, bermeditasi. Dia tidak membuka matanya sepanjang waktu, bahkan ketika Bai Xiaochun memberikan pukulan mengejutkan kepada semua yang terpilih tadi. Ada energi yang terbangun di Gongsun Yi; dari tampilan, ketika dia akhirnya membuka matanya, dia akan dinaikkan ke tingkat yang belum pernah dia capai dalam hidupnya hingga saat ini.

Bai Xiaochun menatapnya sebentar, dan bisa mengatakan bahwa ada sesuatu yang aneh terjadi. Kemudian dia berbalik untuk melihat orang kedua yang tertinggal, yang … Chen Manyao.

Chen Manyao berdiri di sana, alisnya berkerut saat dia menatapnya. Bai Xiaochun tidak tahu apakah dia mengenalinya atau tidak, dan kesadaran itu membuatnya sangat gugup. Namun, dia tidak membiarkan perasaan seperti itu muncul di wajahnya. Mencoba terlihat sedingin es, dia dengan dingin berkata, “Kamu belum pernah menyerangku selama ini. Karena itu, saya tidak akan menimbulkan masalah bagi Anda. Kenapa kamu tidak pergi? ”

Kata-katanya diucapkan dengan sikap acuh tak acuh dan bangga, dan setelah berbicara, dia berbalik dan menuju ke Gongsun Yi. Tentu saja, diam-diam, dia terus mengawasi Chen Manyao untuk mengukur reaksinya.

Kelopak mata Gongsun Yi berkedip. Rupanya, dia mengambil keuntungan dari tekanan yang membebani Bai Xiaochun untuk lebih meningkatkan keinginannya sendiri untuk melakukan pertempuran.

Ketika Bai Xiaochun hanya berjarak sekitar 300 meter dari Gongsun Yi, mata Chen Manyao berkilauan, dan dia tiba-tiba melakukan gerakan mantera dengan tangan kanannya. Kepingan salju muncul di sekelilingnya, berputar-putar bersama untuk membentuk cermin yang terbuat dari es, yang dia tunjuk ke Bai Xiaochun.

Ekspresi Bai Xiaochun berkedip, dan dia segera melesat ke belakang. Saat dia melakukannya, cahaya dari cermin mendarat di tempat yang baru saja dia duduki, menyebabkan suara retak memenuhi udara saat itu berubah menjadi es.

Pada saat yang sama, qi dingin berputar-putar di mana-mana. Yang mengejutkan Bai Xiaochun, qi dingin itu merangsang keajaiban dari domain dinginnya, ke titik di mana sepertinya itu mungkin melompat keluar ke tempat terbuka di luar kendalinya. Syukurlah, pemikiran belaka pada bagiannya mengirim basis kultivasinya berputar untuk menekan wilayah dingin. Setelah itu, dia berbalik untuk melihat Chen Manyao, hatinya dipenuhi dengan emosi campuran, tetapi matanya hanya menunjukkan kemarahan.

"Apa yang kamu lakukan?" dia berkata. Mengabaikannya, Chen Manyao melakukan gerakan mantra dan menunjukkan, menyebabkan es yang membeku menjadi kebalikan dari apa yang terjadi beberapa saat yang lalu. Sekarang lautan api! Seketika, api membakar Bai Xiaochun seolah-olah akan memakannya. Dari apa yang bisa dia katakan, ini semua ujian untuk melihat apakah dia memiliki kekuatan domain yang dingin!

Nyala api ini dirancang untuk menyebabkan seorang kultivator bereaksi pada tingkat naluriah. Seseorang yang telah dibudidayakan dengan qi dingin untuk waktu yang lama, tetapi kemudian secara tak terduga menemukan kekuatan tipe api, pasti akan mengungkapkan beberapa kelemahan.

Butir-butir keringat muncul di dahi Bai Xiaochun; tujuan dari serangan yang menyelidik ini sudah jelas, dan dia tahu bahwa jika segala sesuatunya berjalan seperti itu, maka sangat mungkin dia bisa mengungkapkan sesuatu. Tidak ada waktu untuk memikirkan masalah ini pada saat itu, jadi dia bergerak, muncul tepat di depan Chen Manyao.

"Apakah kamu ingin mati ?!" katanya, ekspresi ganas di wajahnya. Suara gemuruh bergema saat dia melepaskan serangan tinju. Namun, alih-alih menghindari atau membela, tampilan aneh muncul di wajahnya, dan dia hanya tetap di tempatnya, menatap mata Bai Xiaochun, tampaknya menunggu kepalan tangannya untuk menyerangnya.

Mata Bai Xiaochun melebar. Jika serangannya mendarat pada dirinya, dan dia tidak melawan, maka dia akan mati, atau paling tidak, terluka serius. Bahkan sebelum dia bisa memikirkan situasinya, dia membatalkan serangan tinjunya. Pada titik itu, senyum tipis bisa terlihat di mata Chen Manyao … dan Bai Xiaochun menyadari bahwa dia telah dibodohi. Chen Manyao telah bertaruh dengan menempatkan dirinya sebagai umpan ….

"Sangat licik!" dia berpikir, ingin menangis tetapi tidak menemukan air mata untuk melakukannya. Seperti kata pepatah, tidak baik untuk memperbaiki kandang setelah domba hilang. Namun, Bai Xiaochun melanjutkan serangannya. Meskipun dia tidak memukul dengan kepalan, dia memukulnya dengan telapak tangannya, langsung menyegelnya. Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, dia meraihnya dan melemparkannya ke dalam tasnya, memalingkan matanya sehingga dia tidak bisa melihat ekspresi di wajahnya….

"Tentang apa itu semua …?" dia pikir. Sekarang, dia hampir sepenuhnya yakin bahwa Chen Manyao sudah menebak siapa dia. Namun, dia tidak bisa seumur hidup memikirkan bagaimana dia melakukannya. Bagaimanapun, penyamarannya sempurna!

Dia punya pikiran untuk bertanya langsung, tetapi saat ini, tidak berani menghadapinya, karena takut mengungkapkan lebih banyak rahasia.

Sambil mendesah dan menggelengkan kepalanya, dia memandang orang terakhir yang tersisa, Gongsun Yi. Begitu dia melakukannya, kelopak mata Gongsun Yi berkedip bahkan lebih dramatis dari sebelumnya.

"Yah bukankah ini lucu," pikir Bai Xiaochun. “Dia menggunakan tekanan yang memancar dariku sebagai semacam batu asah untuk memoles semangat bertarungnya…. Tapi apa gunanya? " Mendengus dingin, dan merasa sangat kesal bahwa Chen Manyao mungkin telah mengetahui identitas rahasianya, dia hanya dibebankan ke Gongsun Yi.

Dia masih ingat bagaimana itu adalah jaring penyegelan besar yang dikeluarkan oleh Gongsun Yi yang telah menjebaknya sejak dini, dan akhirnya membiarkan tak terhitung yang dipilih untuk memukulnya dengan kemampuan ilahi. Hanya memikirkan saat krisis itu membuat Bai Xiaochun merasa jengkel.

Ketika dia kira-kira 30 meter jauhnya, mata Gongsun Yi tersentak terbuka, mengungkapkan kecerahan seperti itu dari matahari kembar. Pada titik ini, semangat bertarungnya berada di puncaknya, dan dengan kecepatan ledakan dia menembak ke depan.

"Bai Hao !!" dia meraung, langsung memanggil 100.000 simbol magis, yang berputar-putar di sekelilingnya, melemparkan cahaya keemasan di mana-mana, membuatnya tampak seperti dia dikelilingi oleh badai emas.

Suara gemuruh memenuhi udara, dan cahaya menyilaukan menyebar ke segala arah. Di hadapan cahaya keemasan, Bai Xiaochun tampak seperti dandelion yang bisa dihancurkan dalam sekejap. Simbol magis dengan cepat berubah menjadi pisau tajam yang menebasnya ke udara.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya