A Will Eternal – Chapter 70 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 70 | Baca Novel Online

Chapter 70: Hei, Penatua Brother Li

Di lokasi tertentu di dekat puncak Green Crest Peak adalah jalan kecil yang sunyi. Di ujung jalan itu ada genangan air, di dalamnya berenang beberapa ikan berwarna emas.

Di sebelah kolam adalah gua abadi. Itu adalah tempat yang agak terpencil dan terisolasi, sangat tenang, dengan energi spiritual yang berlimpah yang jelas melebihi apa pun yang ada di dekatnya.

Di tepi kolam duduk seorang pria muda. Dia mengenakan jubah panjang seorang murid Sekte Luar, dan sangat tampan, dengan rambut hitam panjang, kulit putih, dan udara yang halus, cerdas.

Dia adalah tipe pria muda yang murid-murid perempuan akan menghela nafas terus-menerus, yang matanya seperti phoenix halus, namun berkilau dengan cahaya yang berkedip-kedip. Secara keseluruhan, dia tampak sangat unik.

Dia saat ini memegang pancing, yang kadang-kadang akan dia buang ke dalam kolam, di mana ikan akan dengan giat bersaing untuk melahap makanan yang menempel di ujung garis.

Pria paruh baya yang baru saja ditampar Bai Xiaochun sedang bergegas di jalan, wajah pucat. Ketika dia mencapai akhir, dia melambat dan dengan hormat menggenggam tangan dan membungkuk kepada pemuda itu.

"Salam, Tuan Muda," katanya dengan gigi terkatup. "Tuan Muda, Bai Xiaochun tidak tahu bagaimana menghargai bantuan. Saya dengan hati-hati menyampaikan pesan Anda, tetapi bukannya datang untuk memberikan salam, dia bertindak suka memerintah dan mendominasi. Dia pikir dia bisa membuang berat badannya dengan bebas dari hukuman! ”

Pria muda itu menoleh, ekspresinya tampak ambivalen. "Yah," katanya dengan tenang, "lupakan saja kalau begitu. Dia bukan siapa-siapa. Sebagian besar hanya karena kemauan bahwa saya pikir dia datang memberikan salam. "

Pria itu mengangguk. "Kurasa aku mengerti maksudmu, Tuan Muda. Alasan dia bukan siapa-siapa adalah karena posisi murid Prestige hanya diberikan kepada orang mati, kan? Ditambah lagi, menjadi Junior Brother of Sect Leader adalah lelucon yang lengkap. Sebenarnya, Tuannya sebenarnya adalah mayat. ” Pria itu terkekeh dingin untuk sesaat, tetapi kemudian menggigil ketika dia menyadari bahwa pria muda itu menatapnya dengan ekspresi dingin. Tiba-tiba, pria paruh baya itu dilanda ketakutan. "Muda … Tuan Muda …."

“Memang benar dia bukan siapa-siapa,” kata pemuda itu, “bahkan tidak layak untuk diperhatikan. Namun, Master Pemimpin Sekte adalah mantan patriark sekte kami. Apakah Anda benar-benar berpikir Anda memenuhi syarat untuk menyebut-nyebutnya? Pergi ke Frigid Abyss dan tampar dirimu selama tiga bulan berturut-turut sebagai hukuman. ” Dengan itu, pemuda itu memalingkan muka dan terus memberi makan ikan emasnya.

Dengan gemetar, pria paruh baya itu mengangguk setuju dan cepat-cepat pergi.

**

Setelah menyelesaikan masalah Qian Dajin, Bai Xiaochun kembali ke Fragrant Cloud Peak. Dia sama sekali tidak khawatir tentang Shangguan Tianyou. Mempertimbangkan pelayanan jasa yang telah dia lakukan untuk sekte itu, kecuali dia berbalik menjadi pengkhianat, hidupnya tidak akan dalam bahaya sama sekali.

Seiring waktu berlalu, ia kehilangan beberapa kegembiraannya karena dipanggil Sekte Paman, terutama mengingat bahwa kebanyakan orang menghindarinya dengan cara apa pun. Bahkan, dia sebenarnya merasa agak melankolis. Namun, suatu hari ia kebetulan berjalan ke paviliun tulisan suci, di mana rohnya terangkat hampir seketika.

Dia menemukan bahwa begitu dia tiba, dia segera diberikan ruang baca di samping para penatua pengajar, di mana dia dapat memandang rendah para murid yang tak terhitung jumlahnya yang hadir.

Dia jatuh cinta dengan pengalaman itu segera, setelah itu dia datang ke paviliun khotbah puncak gunung.

Di sana ia akan duduk, sesekali memberikan senyum dan anggukan kepada murid-murid di bawah, mata berbinar dengan puas. Dia sangat mirip dengan tetua Yayasan Pendirian yang dia duduk di sebelah.

Para tetua Yayasan Pendirian tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, dan untuk para murid dari berbagai puncak gunung, semangat mereka tidak bisa lebih rendah, tetapi mereka tidak punya pilihan selain hanya menatap Bai Xiaochun dengan marah.

Bai Xiaochun telah menemukan cara baru untuk memamerkan statusnya sebagai Saudara Junior dari pemimpin sekte.

Ketika dia datang ke hadapan para penggarap Yayasan Pendirian, dia akan segera memanggil mereka Kakak dan Kakak. Meskipun mereka tidak mengatakan apa-apa sebagai tanggapan, ekspresi aneh bisa terlihat di wajah mereka, dan murid terdekat mana pun akhirnya akan dipaksa untuk mengucapkan kata-kata ‘Sekte Paman Bai’.

Hal-hal berjalan seperti itu selama beberapa waktu sampai suatu hari, Bai Xiaochun kebetulan bertemu dengan Li Qinghou. Tidak dapat menahan diri, Bai Xiaochun segera berteriak dengan nada ramah, "Hei, Penatua Brother Li."

Li Qinghou tampak agak kuyu. Dia telah bekerja sepanjang waktu ini untuk meramu Sembilan Pil Ultimates, dan saat ini sedang dalam perjalanan keluar dari sekte tersebut. Begitu kata-kata itu memasuki telinganya, rahangnya jatuh, dan dia melihat sekeliling sampai tatapannya jatuh pada Bai Xiaochun. Lalu, pipinya berkedut. Meskipun dia telah menghabiskan seluruh waktunya untuk meramu pil belakangan ini, dia telah mendengar tentang kejenakaan Bai Xiaochun, yang telah berubah menjadi sakit kepala. Mendengar Bai Xiaochun menyapanya dengan cara seperti itu membuat Li Qinghou melotot kaget.

Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, Bai Xiaochun menyesal mengucapkannya. Melihat reaksi Li Qinghou kemudian membuatnya menghela nafas. Lagi pula, Li Qinghou adalah orang yang paling ia takuti di seluruh sekte.

Meringis, dia menggigil dan dengan cepat berkata, "Paman Li … eh … kesalahanku."

Namun, benar-benar tidak ada yang bisa dilakukan Li Qinghou, dan dia tahu itu. Melotot lebih keras pada Bai Xiaochun, dia memutuskan untuk menegurnya sedikit karena perilakunya baru-baru ini.

"Aku akan meninggalkan sekte sebentar," katanya. "Paling cepat, aku akan kembali dalam beberapa bulan; paling banyak, setahun. Jangan pernah berpikir untuk bermain-main saat aku pergi. Bekerja keraslah dalam kultivasi Anda. ” Setelah beberapa kata nasihat, dia berbalik dan pergi.

Bai Xiaochun menghela nafas panjang saat Li Qinghou berjalan ke kejauhan. Secercah rasa takut bisa terlihat di matanya, tetapi pada saat yang sama, sedikit kehangatan dan rasa hormat terhadap salah satu tetua juga bisa terlihat. Dia tidak bisa tidak ingat apa yang dikatakan Du Lingfei tentang waktu dia hilang, dan bagaimana Li Qinghou menghabiskan dua bulan mencarinya sendiri. Sekembalinya, Li Qinghou berada dalam kondisi yang cukup menyedihkan, dan sepertinya menyalahkan dirinya sendiri atas apa yang telah terjadi.

Setelah ayah dan ibu Bai Xiaochun jatuh sakit dan meninggal, dia tidak menunjukkan kehangatan dan rasa hormat kepada siapa pun. Namun, pada suatu titik, dia datang untuk memandang Li Qinghou sebagai salah satu kerabatnya sendiri.

Karena peringatan Li Qinghou, Bai Xiaochun mengubah cara hidupnya selama setengah bulan. Selama waktu itu, ia berhenti berdehem untuk menarik perhatian, dan sebaliknya memusatkan perhatiannya pada gua abadi Zhou Xinqi. Di semua sekte, dia adalah satu-satunya orang yang mengenalnya secara pribadi tetapi menolak untuk memanggilnya Sekte Paman Bai.

Setelah beberapa bulan berlalu, ia mulai agak depresi. Lagipula, dia hanya bisa melihat Zhou Xinqi yang berdesing-desing di sutra biru terbangnya. Menimbang bahwa dia tidak mampu terbang, tidak peduli berapa banyak dia mengejarnya, dia hanya bisa menonton dengan cemas saat dia terbang.

"Mungkin hanya ada beberapa perangkat magis di seluruh sekte yang dapat digunakan murid Kondensasi Qi untuk terbang. Tanpa teknik khusus seperti yang digunakan Chen Heng, satu-satunya cara untuk terbang adalah dengan mendapatkan salah satu perangkat ajaib itu.

"Itu sangat tidak adil! Tuan saya seharusnya memberi saya barang seperti itu. My … my Master …. " Sambil mendesah, dia berjalan sedikit lebih lama sebelum tiba-tiba berhenti di jalurnya. Mendongak berpikir sejenak, dia tiba-tiba berbalik dan menuju Gunung Daoseed.

Sebagai Saudara Muda dari Pemimpin Sekte, ia memiliki akses tidak terbatas ke Gunung Daoseed, dan tak lama, di sana ia berada di puncak gunung, di mana aula utama Pemimpin Sekte Zheng Yuandong berada.

Sambil berjalan terhuyung-huyung, Bai Xiaochun berseru, “Pemimpin Sekte Brother Tetua, oh Pemimpin Sekte Brother Tetua tersayang !! Saya ingin pergi menawarkan dupa kepada Tuan saya! "

Zheng Yuandong duduk di sana di aula bersila dalam meditasi. Begitu dia mendengar suara Bai Xiaochun, dia menghela nafas.

Dalam beberapa hari terakhir, begitu banyak orang datang mengunjunginya sehingga ia kehilangan hitungan. Dia telah mendengar semua tentang tindakan Bai Xiaochun, dan sudah lama datang untuk menyesali situasinya. Sayangnya, seperti kata pepatah lama, kayu sudah dibuat menjadi perahu, dan tidak banyak yang bisa dilakukan. Setelah semua, meskipun keasyikan aneh Bai Xiaochun, dia tidak melakukan apa pun untuk menyakiti siapa pun.

Mendengar Bai Xiaochun terus memanggilnya, Zheng Yuandong perlahan bangkit, berdeham, dan melihat dengan sungguh-sungguh.

"Tenang, aku mendengarmu."

Terlihat sangat menawan, Bai Xiaochun bergegas dan menggenggam tangan sebagai salam. "Junior Brother menawarkan salam, Pemimpin Sekte Brother Elder."

Zheng Yuandong mendesah dalam hati. Meskipun dia tahu apa yang sedang terjadi, dia tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya dan tersenyum masam saat dia memimpin Bai Xiaochun ke daerah terlarang di belakang gunung.

Di gua abadi di daerah itu, sebuah potret digantung di dinding yang menggambarkan seorang pria paruh baya. Lelaki itu tersenyum tipis ketika dia memandang ke kejauhan, memancarkan aura unik yang membuat citranya tampak sangat hidup.

Di bawah potret itu ada sebuah altar penghormatan kecil, yang di atasnya dapat dilihat beberapa buah roh dan lilin roh. Gua abadi itu sederhana namun elegan, dan dipenuhi dengan rasa martabat yang luar biasa.

Begitu Bai Xiaochun masuk, dia bergegas ke potret dan menjatuhkan diri ke posisi berlutut. Kemudian dia mulai bersujud dalam-dalam, menyentuh lantai dengan dahinya sembilan kali, ekspresinya sangat serius.

Akhirnya, dia menatap potret itu, matanya memancarkan ketulusan yang saleh. "Tuan, murid telah datang untuk memberi hormat."

Zheng Yuandong berdiri ke samping memandang. Meskipun dia tahu Bai Xiaochun keras kepala dan nakal, dia juga bisa mengatakan bahwa dia memiliki hati yang berbakti. Mempertimbangkan pengalaman Zheng Yuandong dalam hidup, ia dapat mengatakan dari ekspresi Bai Xiaochun bahwa ketulusan yang saleh itu nyata, dan bukan suatu tindakan.

Tapi kemudian … Bai Xiaochun terus berbicara.

“Tuan, muridmu telah melalui masa-masa sulit. Aku bahkan tidak bisa terbang …. Guru murid lainnya semuanya telah memberi mereka benda ajaib untuk membantu mereka terbang, serta harta yang melindungi jiwa. Sayangnya, saya tidak punya apa-apa ….

"Tapi tidak apa-apa, Tuan. Magang Anda tidak peduli dengan hal-hal materi. Selama saya bisa membakar dupa untuk Anda, Pak, maka saya senang. Siapa tahu, mungkin roh Anda di surga akan mendengar saya dan entah bagaimana berhasil mewariskan saya dengan sesuatu …. "

Ketika Zheng Yuandong mendengar ini, matanya membelalak.

“Tuan, belum lama ini muridmu memberikan segalanya untuk melindungi sekte, untuk memastikan warisan 10.000 tahun terus berlanjut. Untuk melindungi kehormatan sekte, saya dikejar tanpa henti, dan selama waktu itu, semua benda ajaib saya hilang atau hancur. Saya kembali ke sekte tanpa apa pun untuk memanggil saya sendiri. Tas saya kosong. Saya lebih miskin dari seorang pelayan ….

“Aku tidak ingin kamu merasakan tekanan, Tuan. Tidak apa-apa. Magang Anda tidak takut kekurangan item magis pertahanan. Bahkan jika saya tidak memiliki perangkat penerbangan magis, saya masih akan melalui neraka atau air yang tinggi untuk sekte ini. Itu tugas saya! Namun, jika waktu yang cukup berlalu dan saya belum datang untuk membakar dupa untuk Anda, Guru, maka itu hanya akan menunjukkan bahwa kurangnya item magis yang melindungi jiwa dan perangkat penerbangan magis telah menyebabkan saya kehilangan kehidupan kecil saya yang miskin. … Setidaknya saya akan bisa secara pribadi pergi untuk bersatu kembali dengan Anda, Tuan. " Bahkan ketika dia berbicara, Bai Xiaochun menatap Pemimpin Tetua Saudara Sekte tersayang dari sudut matanya.

Wajah Zheng Yuandong berkedut. Dia benar-benar terpana. Selama bertahun-tahun ia berlatih kultivasi, ini adalah pertama kalinya ia bertemu dengan seorang murid yang sama anehnya dengan Bai Xiaochun.

Sambil terkekeh pahit di dalam hatinya, dia menatap potret gurunya, dan kemudian berpikir lama. Memang benar bahwa ketika dia pertama kali magang pada Tuannya, dia diwariskan dengan alat magis pelindung.

Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, Zheng Yuandong memandang Bai Xiaochun, tatapannya melembut.

Tak lama, Bai Xiaochun dan Zheng Yuandong meninggalkan gua abadi. Sepanjang waktu, Bai Xiaochun menatap Zheng Yuandong dari sudut matanya. Akhirnya, mereka sampai di aula besar di Gunung Daoseed, di mana Zheng Yuandong berhenti berjalan. Beralih untuk melihat Bai Xiaochun, dia melambaikan tangannya, menyebabkan dua aliran cahaya terbang keluar, salah satunya emas, yang lain putih.

Cahaya keemasan berisi pedang terbang seukuran telapak tangan. Namun, penampilannya yang sederhana menyebabkan udara di sekitarnya berubah karena memancarkan gelombang panas. Itu tampak benar-benar luar biasa, dan ditutupi dengan simbol-simbol magis rumit yang tak terhitung jumlahnya yang berkilauan berseri-seri, dan menyebabkan fluktuasi tumpah ke segala arah.

Cahaya putih berisi perisai kecil, juga seukuran telapak tangan. Itu terbuat dari batu giok putih, dan diukir dengan crane abadi yang sangat hidup. Itu juga memancarkan kehangatan yang intens.

Bai Xiaochun bisa langsung tahu bahwa mereka adalah barang yang luar biasa. Mata bersinar, dia mulai terengah-engah ketika menyadari bahwa ada sesuatu yang lebih luar biasa untuk dua item; keduanya dihiasi dengan tiga set garis unik yang mengalir.

Zheng Yuandong menatap Bai Xiaochun dengan lembut, matanya bersinar karena dorongan.

"Di dalam Pedang Gagak Emas disegel gagak emas," katanya. "Itu berisi kekuatan api yang menyala-nyala, dan dapat memanggil gagak emas ilusi dari basis kultivasi yang sama dengan orang yang memanggilnya. Ini dapat digunakan untuk terbang, dan dapat digunakan sampai tahap awal Yayasan Pendirian. Jika dihancurkan, itu akan mengeluarkan kekuatan luar biasa.

“Divine Crane Shield adalah perangkat magis pertahanan yang dibuat dari jiwa bangau abadi. Ini dapat melindungi Anda dari krisis mematikan yang kurang kuat dari Yayasan Pendirian.

“Tuanku melakukan peningkatan roh tiga kali lipat pada kedua item ini, tetapi tidak berani melanjutkan lebih dari itu. Kembali ketika saya bergabung dengan sekte, Guru saya memberikannya kepada saya, dan saya dengan ini mewakilinya untuk mewariskan mereka kepada Anda. ”

Bai Xiaochun dengan bersemangat menerima barang-barang itu dan mulai membelai mereka dengan kagum. "Terima kasih tuan. Terima kasih, Pemimpin Sekte Brother Elder terkasih! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya