A Will Eternal – Chapter 708

shadow

A Will Eternal – Chapter 708

Chapter 708: Aku Tuanmu!

Akhirnya, tekanan mengalir dari Bai Xiaochun ke jiwa Bai Hao menjadi begitu kuat sehingga permukaan perisai berdesir. Lalu jiwa Bai Hao menjerit menusuk, dan dia menghindar. Namun, dengan tekad kuat bahwa Bai Xiaochun kemudian melambaikan jari telunjuk kirinya ke arah perisai.

Perisai itu terdistorsi bahkan lebih dramatis, dan kemudian jiwa Bai Hao menggigil seolah-olah telah diserang oleh serangan yang kuat. Kemudian, itu runtuh dan tetap tak bergerak.

Menurut informasi yang diperoleh Bai Xiaochun dari Klan Chen, untuk menggunakan tetes darah, seseorang harus membuat tubuh jiwa yang bersangkutan benar-benar tidak mampu melawan. Jika sedikit pun melawan, operasinya akan gagal, dan jiwa akan hancur total.

Dalam keadaannya yang lalu, jiwa Bai Hao benar-benar tidak mampu bertarung melawan Bai Xiaochun. Yang diperlukan hanyalah sedikit tekanan untuk tidak hanya membasmi jiwa, tetapi untuk membuatnya tak sadarkan diri. Sekarang, saatnya untuk beralih ke langkah berikutnya.

Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan melihat sedikit lebih dekat pada jiwa Bai Hao. Sesaat kemudian, matanya mulai bersinar dengan tekad.

"Yah Bai Hao, apakah ini bekerja atau tidak, semuanya tergantung nasib baikmu sendiri …." Dengan itu, dia melambaikan tangan kanannya, menyebabkan perisai cahaya menghilang. Untuk pertama kalinya, jiwa Bai Hao muncul di tempat terbuka!

Selanjutnya, Bai Xiaochun menampar tasnya memegang, menghasilkan botol batu giok yang dia buka dengan hati-hati. Di dalamnya ada setetes darah yang dia biarkan jatuh ke jiwa Bai Hao.

Begitu menyentuh jiwa, itu hancur untuk menciptakan kabut berwarna darah yang mengalir ke jiwa. Dalam sekejap mata, jiwa mulai menggigil, seolah-olah akan kembali sadar karena rasa sakit hebat yang dirasakannya. Untungnya, Bai Xiaochun memperhatikan dengan seksama, dan memastikan untuk menjaga tekanan yang cukup pada jiwa untuk membuatnya tidak sadar.

Itu keseimbangan yang sulit dipertahankan, tetapi dia berhasil. Segera, kabut darah sepenuhnya diserap ke dalam jiwa Bai Hao, yang mulai membanjiri begitu banyak sehingga sepertinya mulai memudar. Rupanya, ada beberapa kekuatan korosif dalam setetes darah yang menguras jiwa Bai Hao, membuatnya lemah ke titik di mana itu mungkin tidak dapat mempertahankan pemborosan.

Bai Xiaochun tahu bahwa saat kritis telah tiba. Mempertahankan fokus penuh, ia melambaikan tangan kirinya untuk menghasilkan obat jiwa dalam jumlah besar. Dia menghancurkannya tanpa ragu, yang menyebabkan banyak aliran kekuatan jiwa muncul dan kemudian mengalir ke tubuh jiwa Bai Hao, mengisi kembali apa yang sedang terkuras habis.

Namun, jiwa itu dikeringkan dengan sangat cepat. Bai Xiaochun baru saja mengirimkan seratus bagian obat jiwa, tapi itu hanya mampu menangkal pemborosan untuk beberapa napas waktu. Karena itu, ia menghasilkan lebih banyak obat jiwa. Waktu berlalu, dan akhirnya dia lupa berapa banyak obat jiwa yang telah dia gunakan.

Dengan obat jiwa mempertahankannya, Bai Hao dalam bentuk jiwa terus bergabung dengan darah. Namun, tubuh jiwanya terus bergerak dan mendistorsi seolah-olah kesakitan. Meskipun tidak sadar, dia bisa dengan jelas merasakan apa yang terjadi.

Proses berlanjut selama tiga hari penuh. Terlepas dari kenyataan bahwa Bai Xiaochun berada di tahap Heaven-Dao Nascent Soul, dia masih mulai merasakan kelelahan yang merayap naik. Selama waktu itu, dia harus menonton dengan cermat setiap saat untuk memastikan bahwa Bai Hao tidak bangun pada waktu yang salah. Bersamaan dengan itu, dia harus memastikan dia tidak terlalu menekannya. Itu keseimbangan yang sangat halus untuk dipertahankan.

Tugas lain adalah terus memberi makan obat jiwa kepada Bai Hao. Tipe lain dari Nascent Soul penggarap mungkin sudah mencapai batas kemampuan mereka. Tapi Bai Xiaochun telah menghabiskan bertahun-tahun meramu obat-obatan, dan memiliki fokus yang tajam. Meskipun lelah, dia tidak membiarkan hal itu mengganggu pekerjaannya.

"Menurut informasi dari Klan Chen, butuh tujuh hari untuk menyerap darah … kita hampir setengahnya selesai pada saat ini." Dia tidak tumbuh lemah sedikit pun. Ketika hari ketiga berlalu, dan hari keempat tiba, desain emas tiba-tiba muncul di jiwa Bai Hao.

Pemandangan desain emas itu langsung mengangkat semangat Bai Xiaochun. Berdasarkan apa yang telah dia pelajari dari Chen Clan, dia tahu bahwa faktor utama yang berperan dalam apakah tubuh jiwa pulih ingatan dari kehidupan sebelumnya adalah desain yang sangat emas. Itu seperti bukti nasib jiwa, dan begitu itu muncul, itu berarti bahwa jiwa dapat sekali lagi muncul di dunia seperti di masa lalu.

Namun, pada saat desain emas muncul, tampaknya rasa sakit jiwa Bai Hao yang bertahan tiba-tiba tumbuh lebih kuat. Dia menjerit kesedihan, dan matanya tersentak terbuka. Pada saat itu, Bai Xiaochun bisa mengatakan bahwa tubuh jiwanya baru saja akan berantakan; retakan bahkan mulai menyebar di permukaannya.

Wajah Bai Xiaochun jatuh pada perkembangan mendadak dan tak terduga ini, dan dia langsung menjadi sangat gugup. Dia tahu bahwa memberikan lebih banyak tekanan tidak akan menyelesaikan masalah, dan karena itu, dia menuangkan lebih banyak obat jiwa ke tubuh jiwa Bai Hao. Namun, itu tidak melakukan apa pun untuk mencegah keruntuhan tubuh jiwa yang akan terjadi. Lebih banyak retakan menyebar di permukaannya; jelas, saat yang sangat kritis telah tiba.

"Bertahanlah, Bai Hao !!" Bai Xiaochun berkata melalui gigi yang terkatup. Dengan itu, ia menghasilkan biji lotus, menghancurkannya, dan menjatuhkan bubuk yang dihasilkan ke jiwa Bai Hao. Meskipun dia tidak dapat memastikan bahwa metode ini akan berhasil, analisis dan augury benih sebelumnya telah membuatnya enam puluh persen yakin bahwa itu akan membantu memulihkan jiwa.

Saat bubuk biji teratai hancur mendarat ke jiwa Bai Hao, cahaya lembut mulai menyebar ke segala arah. Pada saat yang sama, retakan pada permukaan jiwanya lenyap. Dalam waktu beberapa saat, dia pulih sepenuhnya. Kegembiraan di mata Bai Xiaochun bersinar cerah saat dia menyesuaikan tekanan yang dia pancarkan, dan kemudian mengeluarkan lebih banyak obat jiwa untuk memberi makan Bai Hao.

"Tiga hari lagi !!" Meskipun Bai Xiaochun berhasil tetap tenang dan fokus, dia masih terengah-engah, dan matanya benar-benar merah. Sekarang setelah desain emas telah muncul, dibutuhkan lebih banyak obat jiwa daripada sebelumnya untuk membuatnya stabil. Tapi Bai Xiaochun sangat siap. Dia menghancurkan obat jiwa seolah-olah itu adalah hal yang paling tidak berharga di dunia, menghabiskan jumlah yang akan menyebabkan kebanyakan orang menatap dengan penuh dan benar-benar kaget. Kekayaan yang hilang di sini sudah cukup untuk membuat seluruh klan bangkrut.

Namun, Bai Xiaochun tidak merasakan sedikit pun rasa sakit di hatinya. Tidak ada harta benda yang lebih berharga baginya daripada Bai Hao. Bai Hao adalah muridnya, dan orang pertama yang dia temui setelah dipindahkan ke Wildlands. Selain itu, ia telah menggunakan identitas Bai Hao untuk menyelesaikan banyak hal. Perasaan yang telah membangun untuk Bai Hao karena semua yang bukan yang dapat diukur dalam hal pengobatan jiwa.

Segera hari keempat berlalu, dan hari kelima tiba. Setelah itu adalah hari keenam …. Seiring berjalannya waktu, mata Bai Xiaochun semakin merah, dan kelelahannya meningkat. Karena tekanan yang memuncak, ekspresinya menjadi salah satu kewaspadaan dan konsentrasi murni. Itu berlangsung sampai … hari ketujuh datang!

"Dua puluh empat jam terakhir!" dia bergumam. Pada titik ini dia sedikit lemah, dan matanya merah. Semua energinya terfokus pada menjaga keseimbangan. Seiring waktu berlalu, jiwa Bai Hao tumbuh lebih dan lebih stabil, dan desain emas yang menutupi tubuh jiwanya tumbuh semakin mempesona.

Dengan setiap denyut cahaya keemasan, jiwa Bai Hao tampaknya tumbuh lebih tenang dan bijaksana, dan tidak terlalu ganas. Ketika hal-hal ini terjadi, Bai Xiaochun terus menghela nafas secara emosional.

"Dua jam terakhir!" dia bergumam. Dalam kegembiraannya, dia tidak bisa membayangkan bagaimana jadinya ketika dia berhasil, dan Bai Hao mendapatkan semua ingatannya kembali. Bagaimana dia akan memberitahunya tentang semua yang terjadi setelah kematiannya?

"Aku merasa seperti mengenalmu dengan baik, tetapi bagimu, aku benar-benar orang asing …." Bai Xiaochun menggelengkan kepalanya dan mengesampingkan pikiran seperti itu untuk saat ini. Sebaliknya, ia fokus sepenuhnya pada jiwa Bai Hao. Segera, saat-saat terakhir berdetak, dan jiwa Bai Hao tampaknya telah kehilangan semua kekejaman dan kekerasan sebelumnya, dan sekarang benar-benar tenang. Akhirnya, dia duduk di tempat, pandangan kosong di wajahnya ….

Saat itulah gemuruh guntur terdengar di langit di atas. Awan hitam menyatu, dan sambaran petir ungu tiba-tiba jatuh ke arah Bai Xiaochun, menangkapnya benar-benar lengah.

“Apakah itu kesusahan kilat? Bagaimana mungkin ada kilat kesusahan?!?! ” Petir langsung jatuh melalui gunung sampai tepat di atas kepala Bai Xiaochun. Saat itu terjadi, dia dengan cemas mengulurkan tangan kanannya, menarik kekuatan penuh dari basis kultivasinya untuk melawan.

Ledakan bisa terdengar, dan darah menyembur keluar dari mulutnya ketika dia dikirim terbang ke belakang, tempat dia membanting keras ke dinding batu gua. Namun, dia tidak terluka secara signifikan. Sayangnya, dia hanya mengurangi kekuatan petir sekitar setengahnya. Sisanya jatuh langsung ke Bai Hao, yang baru saja membuka matanya. Segera, sebuah getaran melandanya, dan retakan menyebar di sekujur tubuhnya. Dia tampaknya benar di ambang kehancuran!

"Bai Hao!" Bai Xiaochun meraung. Tanpa ragu-ragu, dia membuang benih lotus terakhirnya. Meskipun rasa sakit dan kebingungan memenuhi mata jiwa dari Bai Hao, mereka dengan cepat digantikan oleh kejernihan. Dia memandang Bai Xiaochun, dan melihat biji teratai terbang ke arahnya, dan bahkan tanpa memikirkannya, membuka mulut tubuh jiwanya dan menelannya.

Saat itu memasuki mulutnya, itu berubah dalam kehangatan lembut yang menyebar ke seluruh tubuhnya. Dia menutup matanya, sedikit menggigil saat retakan sembuh. Awan hitam di langit di atas tampaknya berada di ambang membangun kembali lagi, namun, untuk alasan yang tidak diketahui, memudar….

Butuh waktu yang sangat lama untuk bentuk jiwa Bai Hao untuk mengembalikan keseimbangan. Ketika semua celah di permukaan tubuhnya sembuh, dia perlahan membuka matanya dan melihat sekeliling. Kemudian, matanya berhenti … pada seseorang yang tampak persis seperti dia dalam setiap aspek, namun yang terlihat sangat prihatin di wajahnya.

Ada ketulusan untuk kekhawatiran bahwa Bai Hao langsung dikenali. Itu adalah sesuatu yang, sepanjang hidupnya, tidak ada yang pernah diberikan kepadanya kecuali ibunya. Orang di depannya ini … adalah orang kedua yang pernah menatapnya dengan sedikit perhatian.

"Kamu siapa…?" dia bertanya dengan lembut.

Mata Bai Xiaochun berkedip karena kegembiraan, dan dia mengambil napas dalam-dalam. Dia sudah membayangkan saat ini untuk waktu yang lama, dan ketika semuanya sudah berlalu, dia mengambil posisi terkuat yang bisa dia pikirkan. Mengangkat dagunya sedikit, dia menggenggam tangannya di belakang punggung dan, tampak seperti gambar makhluk transenden, perlahan berkata, "Aku Tuanmu!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya