A Will Eternal – Chapter 709 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 709 | Baca Novel Online

Chapter 709: Nama Guru

"Menguasai…." Bai Hao berkata, menatap kosong pada orang yang tampak persis seperti dirinya. Dia agak bingung tentang mengapa orang ini menyebut dirinya tuannya. Dia tidak ingat pernah memiliki seorang Guru sebelumnya. Jika ada, satu-satunya ‘Master’ yang pernah dimilikinya sebelum kematiannya adalah segelintir teks kultivasi rahasia yang telah diperolehnya kembali di klannya.

Dia memiliki semua ingatannya hingga saat kematiannya, tetapi segalanya setelah itu sebagian besar kosong. Yang dia ingat hanyalah kabut kegilaan yang hebat di mana dia berenang tanpa henti melalui kabut yang menyilaukan, dikonsumsi dengan keinginan untuk memakan makhluk hidup yang dia temui.

Kenangan kegilaan itu membuatnya terkesiap, dan mengisi hatinya dengan teror yang tak terlukiskan.

Seolah-olah saat dia menutup matanya dalam kematian, dia pergi tidur. Sekarang dia terjaga, namun hatinya dipenuhi dengan lebih banyak kebingungan daripada sebelumnya. Kemudian dia menatap dirinya sendiri, dan mendapati bahwa tangannya sendiri akan melewati tubuhnya jika dia mencoba menyentuh dirinya sendiri.

"Aku tubuh jiwa …." gumamnya, kilau kesedihan muncul di matanya. Pada saat ini, dia menyadari bahwa dia benar-benar telah mati. "Tapi jika aku menjadi tidak lebih dari satu jiwa, lalu mengapa aku masih memiliki semua ingatanku?"

Semua hal yang dia alami saat ini membuat Bai Hao merasa sangat bingung.

Adapun Bai Xiaochun, dia berdiri di sana dengan tangan tergenggam di belakang punggungnya, menatap ke bawah dari sudut matanya pada Bai Hao, berusaha terlihat sedalam mungkin. Dia juga diam-diam mengukurnya, dan ketika dia menyadari bahwa dia hanya menatap ke luar angkasa, dan sepenuhnya mengabaikannya, dia mulai merasa sedikit canggung, dan bahkan agak jengkel. Dengan itu, dia dengan keras berdeham untuk mengingatkan Bai Hao bahwa dia berdiri di sana.

Sebagai tanggapan, ekspresi aneh muncul di wajah Bai Hao, dan dia kembali menatap Bai Xiaochun. Perlahan-lahan, matanya mulai berkedip dengan serius, dan dia berkata, "Senior, apakah kamu orang yang muncul di bawah pohon itu tepat sebelum aku mati?"

Dari cara dia berbicara, sepertinya dia meletakkan potongan-potongan teka-teki bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya.

Setiap kata menyambar petir seperti Bai Xiaochun, dan matanya berkedip pada betapa luar biasa Bai Hao. Hanya beberapa kata yang telah diucapkan sejak dia bangun, dan dia sudah menyimpulkan identitas Bai Xiaochun.

“Alasan kamu terlihat seperti aku, Senior, adalah karena kamu pasti telah mengambil identitasku setelah aku mati. Mengenai mengapa kita sekarang dapat bertemu kembali secara langsung, meskipun … Aku benar-benar tidak bisa memusatkan perhatian pada hal itu. ” Lebih banyak kebingungan muncul di matanya, seolah-olah dia hampir tidak percaya apa yang terjadi.

Bai Xiaochun memberinya tatapan mendalam. Meskipun dia selalu tahu Bai Hao cerdas, dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa dia akan sepintar ini.

"Itu benar. Setelah kamu mati, aku melihat-lihat tas pegangmu, dan kemudian mengambil tempatmu di Bai Clan …. ” Dengan itu, dia melanjutkan untuk menjelaskan kepada Bai Hao tentang bagaimana dia menganggapnya sebagai magang. Kemudian dia melanjutkan untuk menceritakan semua yang telah terjadi selama waktunya di Bai Clan, dengan pengecualian beberapa poin yang tidak perlu dijelaskan.

Saat Bai Hao mendengarkan, tidak mungkin baginya untuk menyembunyikan emosi kompleks yang dia rasakan. Dia hampir bisa memvisualisasikan semua adegan yang digambarkan Bai Xiaochun, terutama insiden di mana ayahnya telah berhadapan dengannya di tempat ibunya meninggal. Saat itulah ayahnya mengungkapkan bahwa dia menyadari betapa berbakatnya Bai Hao dalam sulap sulap, namun terus berbicara tentang dia mengirimkan, dan bahkan telah mengungkapkan niat membunuh terbuka. Pada saat itu, kebencian dan kemarahan mulai membakar dengan terang di mata Bai Hao.

Bai Hao akrab dengan klannya, terutama Nyonya Cai dan kepala klan. Dengan demikian, dia segera menyadari … bahwa semua yang dikatakan Bai Xiaochun adalah benar.

Akhirnya, Bai Xiaochun menjelaskan bagaimana, sebagai Bai Hao, dia telah membunuh Bai Qi, berbalik pengkhianat terhadap klan, dan kemudian menggunakan kekuatannya sebagai pengikut Raja Hantu Raksasa untuk melakukan hukuman yang keras pada klan. Dia telah membunuh kepala klan, mengeksekusi Nyonya Cai, dan mengangkat wanita muda kelima sebagai kepala suku klan baru. Dada Bai Hao naik, dan pikirannya terhuyung-huyung di bawah gelombang keterkejutan yang disebabkan oleh kata-kata Bai Xiaochun.

Hal-hal yang telah dilakukan Bai Xiaochun untuknya adalah hal-hal yang dia sendiri tidak akan pernah bisa lakukan bahkan jika dia mau.

Akhirnya, Bai Xiaochun menjelaskan bagaimana dia secara acak bertemu dengan jiwa Bai Hao di Ketel Necromancer. Dia juga terus menggambarkan, tanpa melebih-lebihkan, bahaya yang telah terlibat. Bahkan, dia sebenarnya menutupi bahaya itu sampai batas tertentu, memberikan sebagian besar hanya gambaran umum.

Namun, Bai Hao lebih pintar dari orang kebanyakan, dan menyadari bahwa di dalam area cerita yang dipoles, pasti ada saat-saat bahaya dan krisis yang mendalam. Menggigil, dia menatap Bai Xiaochun, mata bersinar dengan rasa terima kasih.

Meskipun dia menyadari bahwa orang ini jelas telah melakukan banyak hal karena kepentingannya sendiri, dia juga telah membantunya mendapatkan pembalasan yang layak diterimanya, dan akan mencari dirinya sendiri jika dia bisa ….

"Senior, aku–"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, dia diinterupsi oleh Bai Xiaochun, yang berkata, “Dan itu semua yang terjadi. Jangan terlalu memikirkannya. Anda murid saya, dan saya adalah Tuan Anda. Dengan saya berkeliling, orang hanya bisa bermimpi mengintimidasi Anda! "

Dia menampar dadanya dengan bangga untuk menekankan kata-katanya.

"Apakah kamu ingin tahu siapa Tuanmu? Saya adalah majordomo dari Giant Ghost City, dan juga komisaris inspeksi. Hanya ada satu orang yang peringkatnya lebih tinggi dari saya, dan puluhan ribu yang peringkatnya di bawah saya. Hmmmphh! Aku bahkan pernah menculik Giant Ghost King. Dan di Necromancer Kettle, saya menculik ahli waris yang jelas dan dipilih dari hampir semua klan dan organisasi penting di Wildlands! Putra mahkota, jelas pewaris, putri? Hah! Saya mengalahkan mereka semua! Oh benar, ada juga beberapa pria yang disebut pangeran kedua! Dengan itu ia melanjutkan untuk menyombongkan lebih banyak tentang segala sesuatu yang terjadi di Necromancer Kettle, dan kali ini ia tidak mengabaikan apa pun. Dia benar-benar menggambarkan semuanya dengan sangat jelas, seperti biasanya.

Bai Hao menanggapi dengan menatapnya dengan heran.

"Tetaplah dekat dengan Tuanmu mulai sekarang. Saya sudah memiliki formula untuk semuanya dari api satu hingga tujuh belas warna. Mempertimbangkan bakat laten Anda dalam menyulap api, saya ingin Anda mulai meneliti rumus untuk nyala api delapan belas warna. Kemudian ketika saya cukup kuat, saya akan membentuk tubuh baru untuk Anda. Ayo, ayo, cepat dan kowtow ke Guru. Lalu aku bisa memberimu hadiah, aku berhutang budi padamu karena menjadi muridku! ”

Dengan itu, dia menggenggam tangan di belakang punggungnya lagi, lalu mengangkat dagunya dan berusaha terlihat seketat mungkin. Pada saat yang sama, dia melirik Bai Hao dari sudut matanya, menunggunya melakukan kowtow secara formal untuk menjadi muridnya.

Ekspresi yang kompleks bisa terlihat di wajah Bai Hao. Sebagai tubuh jiwa, ia dapat merasakan dari fluktuasi kekuatan jiwa di daerah yang banyak digunakan obat jiwa baru-baru ini di pegunungan sekitarnya ….

Dan sebagai ahli nujum, ia tahu bahwa memulihkan ingatan jiwa adalah proses menantang yang luar biasa dari surga. Jelas, orang yang menyebut dirinya Tuannya ini memiliki mata merah seluruhnya, dan dia jelas bekerja keras untuk tampak dalam kondisi baik. Namun, dia tidak bisa menutupi betapa lemahnya dia. Jelas bahwa dia telah bekerja sangat keras, dan membayar harga yang sangat besar, untuk mengembalikan ingatan Bai Hao.

"Apakah dia benar-benar peduli padaku …?" pikirnya, perasaan hangat menumpuk di dalam dirinya. Pada titik ini, dia teringat bagaimana, setelah pertama-tama memulihkan ingatannya, orang yang menyebut dirinya Tuannya ini telah memandangnya dengan keprihatinan yang mendalam.

Kekhawatiran itu memunculkan emosi yang Bai Hao tidak rasakan untuk waktu yang lama. Tidak ada seorang pun dalam hidupnya yang pernah peduli padanya selain ibunya. Sebagai seorang pemuda di Klan Bai, dia sering dihina. Seiring bertambahnya usia, ia telah menyimpan harapan yang dalam jika tidak tahu bahwa ia bisa mendapatkan persetujuan ayahnya, dan mungkin seluruh klan. Tetapi pada akhirnya, dia telah dibantai dengan kejam …. Pada titik ini, itu semua di masa lalu.

Setelah beberapa saat, dia bangkit, berjalan ke Bai Xiaochun, dan berlutut. Ekspresinya serius dan tulus. Dia tidak ingin duduk memikirkan masa lalu. Dia tahu bahwa Tuannya ini telah membalas dendam kepadanya, kebaikan yang mengisinya dengan rasa terima kasih yang mendalam. Dari lubuk hatinya, dia benar-benar bersedia menjadi muridnya.

"Segala sesuatu dari masa lalu berakhir dengan kematianku," pikirnya. "Sekarang aku bangun lagi, Tuanku … adalah satu-satunya keluargaku!" Saat dia bersumpah di dalam hatinya, dia memikirkan keprihatinan tulus yang ditunjukkan Bai Xiaochun untuknya, dan yakin bahwa dia akhirnya menemukan orang kedua dalam hidupnya yang peduli padanya.

Mengambil napas dalam-dalam, dia berkata, "Bai Hao menawarkan salam resmi, Tuan!"

Lalu dia bersujud tiga kali. Setelah itu dia bangkit, lalu turun kembali untuk bersujud kembali.

Tiga ungkapan hormat. Sembilan kowtow !!

Bai Xiaochun tersentuh oleh apa yang dilihatnya, dan hatinya bergetar karena emosi. Setelah diam-diam menerima kowtow, tatapannya melembut, dan perasaan yang mendalam memenuhi dirinya yang merupakan campuran antara sukacita dan belas kasihan.

Sambil mengendalikan emosinya, dia tertawa terbahak-bahak dan berkata, “Bertahanlah dengan Tuan, murid kecilku, dan kamu akan makan makanan terbaik dan minum alkohol terbaik. Anda dapat melakukan apa pun yang diinginkan hati Anda! ”

Dengan itu, dia melambaikan tangannya, mengirim Bai Hao ke pagoda penimbunan jiwa.

Di dalam pagoda penimbunan jiwa itu, Bai Hao akan memiliki kebebasan dalam jumlah besar. Dia bisa keluar ke tempat terbuka kapan saja dia mau, dan karena aspek-aspek khusus tertentu dari jiwanya, bisa mengambil bentuk apa pun yang dia inginkan.

Setelah beberapa saat, Bai Hao ragu-ragu. Meskipun telah mengambil pria ini sebagai Tuannya, dia merasa ada sesuatu yang sedikit tidak dapat diandalkan tentangnya. "Tuan … mungkinkah aku tahu namamu yang terhormat …?"

Terdengar sangat tinggi dan perkasa, Bai Xiaochun menjawab, “Ahem. Ingat, nama asli Tuan Anda adalah salah satu yang tidak bisa diungkapkan kepada siapa pun di Wildlands. Jika itu menjadi publik, itu dapat menyebabkan peristiwa drastis yang akan mempengaruhi semua ciptaan. Itu akan menjadi bencana bagi Wildlands! Nama Tuanmu … adalah Bai Xiaochun! "

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya