A Will Eternal – Chapter 713

shadow

A Will Eternal – Chapter 713

Chapter 713: Arch-Emperor City!

Meskipun Giant Ghost City tidak terlalu jauh dari Arch-Emperor City, masih diperlukan waktu berbulan-bulan dengan Duke Deathcrier untuk membuat mereka dekat.

Dan dia adalah dewa. Jika Bai Xiaochun mengemudikan kapal sendirian, pemborosan kekuatan spiritual akan sangat besar. Bahkan dengan mengisi kembali dirinya dengan obat jiwa, akan sulit untuk terus berjalan sangat lama. Yang paling penting dari semuanya, dia akan menghadapi sepuluh kali jumlah bahaya.

Apakah itu makhluk aneh yang mendiami Wildlands, atau gerombolan jiwa dengan aura kematian mereka yang mendalam, mereka semua adalah hal yang membuat Bai Xiaochun gemetar ketakutan. Tentu saja, jiwa-jiwa akan lebih mudah baginya untuk berurusan dengan, tetapi untuk binatang buas, mereka sangat mengejutkan.

Pada satu titik di sepanjang jalan, dia melihat pohon menjulang yang sangat layu sehingga tampak mati. Namun, itu bisa bergerak, dan akan mengkonsumsi apa pun yang terlalu dekat dengannya.

Dia melihat binatang buas besar yang menyerupai kuda nil. Itu sedang tidur, tetapi dengkurannya begitu kuat sehingga menyebabkan langit bergetar, dan mengguncang tanah sejauh ratusan kilometer ke segala arah.

Ada sekawanan burung nasar ganas yang mengikuti kapal perang hantu raksasa selama beberapa hari sebelum dengan enggan melepaskannya.

Melihat semua makhluk aneh meninggalkan pikiran Bai Xiaochun terguncang. Mereka bertemu beberapa awan, yang menyebabkan wajah Duke Deathcrier berkedip. Hanya dengan mengemudikan kapal dengan kecepatan penuh dia berhasil menghindarinya.

Pada satu titik, Bai Xiaochun memperhatikan bahwa tanah di bawahnya berwarna putih pekat, dan menganggapnya salju. Namun, pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan bahwa itu adalah lautan tulang, ditutupi oleh gelombang seperti air. Aura kuat yang memancar dari lautan tulang menyebabkan wajah Duke Deathcrier menjadi pucat. Menggambar pada sihir tabu, dia meniadakan aura kapal perang hantu raksasa, dan kemudian mendorong maju dengan kecepatan penuh selama beberapa hari sampai lautan tulang menghilang di belakang mereka.

Pemandangan berubah, dan angin bertiup kencang. Berkat perjalanan ini, Bai Xiaochun benar-benar memahami bahwa melintasi Wildlands tanpa menggunakan portal teleportasi adalah sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh para deva.

Wajah Duke Deathcrier tumbuh semakin suram saat mereka menghadapi satu bahaya demi bahaya lainnya. Dia sama sekali tidak senang dengan situasinya. Itu semua karena satu perintah dari Giant Ghost King, dan semua karena Bai Hao yang terkutuk menolak untuk menggunakan portal teleportasi. Karena itu, ia, seorang dewa yang perkasa, dipaksa menjadi pengawal.

Tidak masalah bahwa Bai Hao disukai oleh raja, Duke Deathcrier masih merasa sangat tidak puas. Namun, tidak ada cara baginya untuk melampiaskan perasaannya, jadi dia mengabaikan Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun tahu bahwa dia telah menyeret Duke Deathcrier ke dalam masalah ini, dan oleh karena itu, mengambil inisiatif untuk mencoba memuluskan berbagai hal. Meskipun ia tidak sepenuhnya berhasil, upayanya cukup berhasil.

Suatu hari, ketika kapal perang hantu raksasa melesat di udara dalam sorotan cahaya, Bai Xiaochun dapat melihat pemandangan kota yang mengguncang surga, yang menghancurkan bumi di depan, sebuah kota yang jauh lebih megah dari Kota Hantu Raksasa.

Dalam hal ukuran, itu bisa berisi setidaknya sepuluh Kota Hantu Raksasa. Tembok kota hijau menjulang di atas dataran di sekitarnya, memberikan tekanan besar ke hati siapa pun yang melihatnya. Ada mantra pembatas yang tak terhitung jumlahnya mengunci seluruh area, mengambil tekanan dari langit dan bumi dan menggunakannya untuk melindungi kota.

Kekuatan kelima elemen itu dimanfaatkan untuk menekan bahkan kilat dan guntur. Akibatnya, kota itu tampak seperti binatang buas besar dari kekuatan seperti paragon, beristirahat tetapi siap meletus dengan kekuatan pada saat itu juga.

Pagoda hijau menjulang yang tak terhitung jumlahnya dapat dilihat di dalam tembok kota, yang masing-masing memiliki bola kristal besar di atasnya. Setiap bola kristal memiliki kabut ungu disegel di dalamnya yang berderak dengan petir, dan sesekali berubah menjadi mata besar!

Sulit untuk mengatakan berapa banyak kekuatan kehidupan yang mengalir di dalam kota besar itu. Namun, jumlah qi dan darah yang bisa dirasakan Bai Xiaochun sangat mencengangkan.

"Berapa banyak orang yang tinggal disana?!" dia berpikir, terkejut. Saat dia memeriksa kota itu, dia tidak bisa menahan diri untuk melihat ke atas … kota lain yang mengambang di udara di atas kota utama!

Itu lebih kecil dari kota di bawah, dan warnanya benar-benar keemasan. Ada sesuatu yang mendominasi tentang hal itu yang membuatnya menonjol dari segala hal lain di daerah itu, seolah-olah itu adalah sesuatu yang bisa menekan seluruh Wildlands.

Bahkan udara di sekitarnya tampaknya dihancurkan oleh kehadirannya, seolah-olah kota ini adalah sesuatu yang sama sekali berbeda dari semua yang lain di langit dan bumi. Mengingat cahaya keemasan yang bersinar darinya, itu hampir tampak seperti matahari emas yang sangat besar, atau kastil emas raksasa di awan.

Itu tidak lain adalah … istana kekaisaran dari Dinasti Arch-Emperor!

Delapan pulau melayang di udara di sekitar istana kekaisaran, masing-masing tertutup awan dan pelangi. Mereka nampaknya seperti pos jaga, di sana untuk melindungi istana kekaisaran terhadap pasukan luar!

Dari apa yang Bai Xiaochun tahu, pelangi di pulau-pulau itu jauh melebihi yang dari Sekte Polaritas Langit Dao Berbintang. Setelah semua, hanya ada satu struktur pelangi di Sekte Polaritas Langit Berbintang Dao, tetapi di sini, masing-masing pulau memiliki satu!

Selain itu, pulau-pulau itu hanyalah satu bagian dari jaringan pertahanan yang melindungi kota.

Kultivator jiwa yang tak terhitung jumlahnya dalam baju besi emas sedang berpatroli, membuat Arch-Emperor City benar-benar dan benar-benar mencengangkan untuk dilihat!

Bai Xiaochun telah melihat beberapa kota dalam hidupnya, dan Arch-Emperor City ada pada tingkat yang berbeda dari mereka semua, dan itu termasuk Sekte Polaritas Langit Berbintang.

Tiba-tiba, Bai Xiaochun merasa seolah dia memahami dunia sedikit lebih baik. Dan itu bahkan sebelum dia mempelajari empat pasukan yang berkemah di empat arah mata angin di sekitar kota, diisi dengan banyak pembudidaya Wildlander yang tak terhitung jumlahnya.

Di atas setiap tentara ada spanduk yang mengidentifikasinya. Salah satunya menampilkan kapak perang hijau besar, yang menunjukkan bahwa mereka adalah pasukan dari Kota Sembilan Kata. Ada spanduk berwarna darah sama sekali tanpa simbol, yang mewakili War Champion City.

Sedangkan untuk Spirit Advent City, simbol mereka adalah mata yang tampak ganas yang tampak mengintip di semua langit dan bumi ketika panji-panji bergoyang tertiup angin…. Terakhir adalah spanduk Giant Ghost City, yang mudah dikenali karena hantu sigil raksasa di atasnya. Hantu raksasa itu merentangkan lengannya lebar-lebar, dan memasang ekspresi ganas, seolah ingin mencabik-cabik langit.

"Jadi itu adalah empat legiun …." Bai Xiaochun berpikir, pikiran berputar. Tiba-tiba, dia merasakan kegugupan yang datang bersama berada di markas musuh.

"Apa yang akan terjadi jika mereka mengetahui bahwa aku Bai Xiaochun …?" dia bertanya-tanya. Pikiran belaka menyebabkan wajahnya berubah pucat seperti kematian. Pada titik inilah dia menyadari bahwa dia telah melewatkan sesuatu, dan menatap ke awan di langit. Tiba-tiba, kepala naga yang sangat besar turun dari awan, kumisnya yang besar mengambang di udara di sampingnya sambil menatap Bai Xiaochun dengan dingin. Sesaat kemudian, ia mengangkat kepalanya kembali ke awan.

"Seekor naga!!" pikirnya, matanya melebar. Kemudian dia bisa melihat bentuk naga yang panjang dan berliku-liku berputar di awan, serta cakarnya yang menakutkan. Dari samping, Duke Deathcrier memberikan harrumph dingin, tetapi tidak mengatakan apa-apa. Sebagai gantinya, dia mempertahankan pandangannya tertuju pada Arch-Emperor City.

Ini adalah jantung dari Wildlands!

Sebagai dewa, Duke Deathcrier memahami hal-hal yang jauh lebih baik daripada Bai Xiaochun. Dia tahu … bahwa apa yang terlihat di tempat terbuka hanyalah sebagian dari apa yang membentuk Arch-Emperor City. Ada lebih banyak di bawah tanah …. Ada kota ketiga di bawah tanah yang sepuluh kali lebih besar dari bagian yang naik di atas dataran!

"Tiga kota di atas," gumamnya pada dirinya sendiri, "tiga di tengah, dan tiga di bawah …. Mereka membentuk apa yang dibicarakan dalam legenda … sembilan surga! " Dia belum pernah melihat Arch-Emperor City yang sebenarnya, yang merupakan sesuatu yang hanya ada di masa lalu yang jauh. Kembali di zaman keemasannya, Arch-Emperor City seperti sembilan surga kolektif yang mendominasi dunia.

Namun … setelah Heavenspan menjadi terkenal, Arch-Emperor City menolak. Kemudian perang besar terjadi di mana langit dan bumi terbelah. Heavenspan menggantikan Arch-Emperor Dynasty, dan menduduki pulau di tengah Laut Heavenspan.

Adapun Arch-Emperor City … selama perang itulah tiga kota yang lebih rendah hancur, dan tiga kota menengah dihancurkan. Satu-satunya yang tersisa adalah tiga kota teratas, yang melarikan diri ke lokasi ini, terengah-engah, di mana mereka tetap turun sampai hari ini, berusaha untuk pulih ….

Saat ini, hanya dua kota teratas yang terlihat di atas tanah, dengan kota ketiga yang tersisa di bawah bumi, terkubur dan tidak mampu bangkit.

Akhirnya, Duke Deathcrier berpaling dari Arch-Emperor City dan membawa Bai Xiaochun ke sisi barat kota, tempat Legiun Hantu Raksasa berkemah.

Tak lama, mereka sudah di pintu masuk kamp. Tidak memiliki keinginan untuk tetap ada lagi, Duke Deathcrier melambaikan lengan bajunya, mengirim Bai Xiaochun terbang dari kapal perang hantu raksasa dan turun ke pintu masuk utama.

Dengan suara keras seperti batu, dia berkata, “Tugas yang diberikan kepadaku oleh Yang Mulia, raja sekarang telah selesai. Kamu sendirian sekarang, Bai Hao. ” Tanpa berkata apa-apa, dia memutar kapal perang hantu raksasa dan mengirimnya melaju cepat ke Arch-Emperor City. Jelas, ia memiliki masalah sendiri untuk dihadiri. Selanjutnya, dia akan kembali ke Giant Ghost City melalui portal teleportasi, bukan dengan melakukan perjalanan panjang di kapal.

Kedatangan Duke Deathcrier menyebabkan kegemparan di Giant Ghost Legion. Balok cahaya segera terbang ke pintu masuk utama kamp, ​​dan dua regu penjaga pembangun jiwa yang ditempatkan di sana segera melihat dari kapal perang hantu raksasa yang sedang menuju ke Bai Xiaochun.

"Siapa yang kesana?!" salah satu dari mereka berkata, suaranya mengancam dan tampaknya meneteskan darah. Jelas, para penjaga ini adalah tipe yang telah melihat pertempuran berdarah yang tak terhitung jumlahnya, dan memiliki aura pembunuh yang menakutkan.

Bai Xiaochun mengerjap beberapa kali ketika dia menyaksikan Duke Deathcrier pergi, lalu berbalik untuk menghadapi pintu masuk utama kamp tentara. Merengut di ambang air mata, dia memutuskan bahwa karena dia sudah sejauh ini, dia mungkin akan terus maju selangkah demi selangkah.

"Tidak mungkin aku akan kehilangan muka," pikirnya. “Aku juga orang penting di sini. Lagipula, Raja Hantu Raksasa memberi saya putrinya untuk dinikahkan! ” Setelah mencapai titik ini dalam jalur pemikirannya, dia melihat ke penggarap jiwa yang baru saja memanggilnya dari pintu masuk utama. Sambil mengangkat dagunya, dia memasang ekspresi paling tak terduga yang bisa dikerahkannya.

Mengusulkan medali identitasnya, dia menggenggam tangannya di belakang punggungnya dan dengan bangga berkata, "Saya adalah grand majordomo dan komisaris inspeksi dari Giant Ghost City, Bai Hao, dan ini adalah medali identitas saya. Bawa saya segera untuk melihat mayor sersan Anda. Dia tunanganku! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya