A Will Eternal – Chapter 716

shadow

A Will Eternal – Chapter 716

Chapter 716: Seorang Bijaksana Tahu Untuk Mundur Ketika Peluangnya Melawannya

Kultivator jiwa di sekitarnya sekarang mulai merasa agak ragu-ragu. Setelah semua, kata-kata Bai Xiaochun barusan telah mengungkapkan lebih banyak tentang situasi keseluruhan, dan semua informasi itu datang terlalu tiba-tiba. Pertama, mereka telah belajar bahwa sersan mayor mereka adalah putri dari Yang Mulia raja. Dan sekarang mereka mengetahui bahwa raja telah mengatur agar dia menikahi seseorang, hanya untuk menemukan bahwa dia tidak menerima pengaturan tersebut.

Baginya untuk menolak adalah satu hal, tapi itu hal lain baginya untuk mencoba membatasi Bai Hao ke kamp. Sumber gesekan sekarang sangat jelas.

"Apakah itu benar-benar apa yang coba dilakukan oleh sersan mayor?"

"Sepertinya Bai Hao ini sebenarnya ada di sebelah kanan! Jika dia menolak untuk menerima pengaturan, dia harus membiarkannya pergi …. "

Begitulah jenis kata-kata yang orang bergumam dalam hati. Pada saat yang sama, permusuhan keseluruhan terhadap Bai Xiaochun mulai melemah.

Bai Xiaochun senang melihat taktiknya berhasil, dan mulai mempertimbangkan apa yang harus dikatakan selanjutnya. Di satu sisi, dia tidak bisa terlalu jauh dalam mengecewakan Nyonya Merah-Debu, tetapi di sisi lain, dia tidak bisa membiarkan dirinya keluar terlalu lemah. Seluruh tujuannya adalah membuat jalan keluar yang mulus dari kamp.

Namun, sebelum dia bisa mengatakan hal lain, suara Nyonya Merah-Debu meletus dari tenda komando merah, dipenuhi dengan niat membunuh dingin yang sedingin es.

"Saya dapat mencoba."

Suaranya seperti cambuk yang kejam dan kejam, serangan yang menyebabkan semua pembudidaya jiwa di Giant Ghost Legion melepaskan kekuatan basis kultivasi mereka. Seketika, tekanan yang tak terlukiskan turun dari semua sudut ke area Bai Xiaochun.

Hati Bai Xiaochun segera mulai berpacu. Dia bisa merasakan, bukan hanya basis budidaya Nyonya Merah-Debu, tetapi basis budidaya ratusan ribu tentara. Selain itu, ini adalah Arch-Emperor City, lokasi paling penting dalam Wildlands. Bai Xiaochun sedang gemetaran dalam hati, terkejut melihat betapa tidak masuk akalnya Nyonya Merah-Debu ini. Bahkan, dia dan ayahnya tampak benar-benar berkepala hitam …. Yang ingin dia lakukan adalah pergi, dan dia tidak akan membiarkannya?

“Jangan bilang dia mencoba membuatku istirahat untuk itu? Dan kemudian dia akan menggunakannya sebagai alasan untuk membunuhku? Jika semuanya berjalan seperti itu, maka aku takut bahkan Yang Mulia raja tidak akan bisa mengeluh. " Matanya melebar, dan perilakunya di luar tampak sama keras kepala seperti sebelumnya. Tetapi di dalam, dia mempertimbangkan bahwa dia mungkin perlu menyerah dan menghabiskan sedikit waktu di kamp tentara. Lagi pula, seperti kata pepatah … orang bijak tahu kapan harus mundur ketika kemungkinan melawannya!

Bahkan ketika dia berdiri di sana mencoba untuk memutuskan apa yang harus dilakukan, Raja Hantu Raksasa akhirnya menanggapi pesan berulang yang telah dia kirim. Pertama-tama dia menawarkan beberapa kata penghiburan, dan kemudian mengatakan bahwa itu semua adalah kesalahpahaman besar, dan bahwa dia akan membicarakan banyak hal dengan putrinya.

Setelah menerima tanggapan, Bai Xiaochun akhirnya merasa sedikit lebih tenang, dan memutuskan bahwa dia tidak bisa membiarkan sedikit pun rasa takut muncul.

“Baru-baru ini tiga raja surgawi dan banyak bangsawan dan bangsawan dari kota kekaisaran semuanya mencoba untuk menjebakku di Necromancer Kettle, tujuannya adalah untuk mencegahku mendapatkan buah raja hantu. Saya masuk sendirian dan menangkap semua ahli waris yang tampak dan dipilih, termasuk Raja Juara Junior, pewaris Raja Juara Perang, Pangeran Zhou Hong, pewaris Sembilan Raja Kata-kata, dan Putri Kota Spirit Advent Kota Xu Shan…. Aku bahkan melakukan hal yang sama pada pangeran kedua! Saya sepenuhnya mendominasi Ketel Necromancer, dan tidak ada yang berani mengatakan apa-apa tentang itu!

"Kembali pada Yang Mulia periode pembusukan raja, para patriark dewa Chen, Bai dan Klan Cai semua mencoba untuk mengejar saya dan membunuh saya dan Yang Mulia raja. Mereka bergabung dengan sejumlah ahli Nascent Soul, namun dengan saya untuk melindungi raja, ia berhasil sampai akhir periode pembusukannya! Saya lolos dari setiap situasi mematikan yang saya hadapi di Giant Ghost City, dan bahkan tiga dewa pun tidak bisa berbuat apa-apa terhadap saya!

"Jika Anda tidak menyukai saya dan ingin membunuh saya, Zhou Zimo, maka katakanlah. Tidak perlu upaya memalukan ini untuk mempermalukan saya. Dan semakin sedikit kebutuhan untuk mencoba membuat saya terkunci di kamp ini. Aku, Bai Hao, adalah kekuatan yang harus diperhitungkan ke mana pun aku pergi. Di dunia luas di luar sana, aku seperti ikan yang bisa menjadi naga kapan saja. Ketika saya mengepakkan sayap, saya melayang ke surga tertinggi dan lebih jauh lagi! Dalam situasi apa pun saya tidak akan membiarkan diri saya menjadi subjek bullying! ” Kata-katanya bergema seperti guntur untuk didengar semua orang di kamp, ​​dan membuatnya jelas bahwa dia adalah tipe orang yang tidak boleh dianggap remeh.

Di dalam tenda perintah merah, Nyonya Merah-Debu bisa terlihat mengerutkan kening. Yang benar adalah bahwa dia benar-benar ingin melihat Bai Hao mati, tetapi tidak bisa melakukannya karena ayahnya. Salah satu alasan untuk semua itu adalah kenyataan bahwa masalah itu telah diatur tanpa sepengetahuannya, dan yang lainnya adalah fakta bahwa dia tidak percaya bahwa orang rendahan seperti ini pantas memiliki telinga ayahnya.

Namun, ketika datang ke pernikahan yang diatur, sebenarnya ada alasan mengapa dia ingin menjaga Bai Hao.

Apakah itu dalam hal kecantikannya atau basis kultivasinya yang kuat, dia adalah salah satu matahari yang menyala-nyala di Wildlands, dan menjadi sasaran perburuan para elit tampan yang tak terhitung jumlahnya. Tentu saja, dia benar-benar mengabaikan kemajuan hampir setiap orang dari mereka. Hanya ada dua yang dia akan mengalami kesulitan menolak, satu menjadi pangeran agung, dan yang lainnya menjadi magang peringkat tertinggi Grand Heavenmaster, Ouyang Song.

Mereka juga dewa, dan memiliki posisi yang sangat tinggi. Terlepas dari kenyataan bahwa dia tidak benar-benar menyukai mereka, dia tidak dalam posisi untuk langsung menolak mereka. Oleh karena itu, jika dia terus Bai Hao, dia akan memiliki alasan yang bagus untuk menghindari mereka. Ditambah lagi, jika pertengkaran terjadi di antara para pria, Bai Hao mungkin akan terbunuh, dan dia tidak perlu melakukan apa-apa.

Rencana awalnya adalah sekadar mengintimidasi dia dan kemudian memaksanya untuk tinggal di kamp. Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa Bai Hao yang tampaknya lemah dan pemalu akan dapat mengabaikan semua tekanan yang membebani dirinya dan bahkan melawan balik dengan kata-kata yang menggigit. Bahkan, bukan hanya kata-katanya menggigit, kata-kata itu mengandung begitu banyak kebenaran sehingga tidak ada yang bisa dikatakannya sebagai jawaban.

Selain itu, ayahnya Giant Ghost King baru saja mengiriminya pesan. Pertama, dia telah menawarkan beberapa kata menghibur, dan kemudian mengatakan beberapa hal baik tentang Bai Hao. Dia juga diam-diam menjelaskan masalah tentang mantra pembatas.

Pada titik ini, Nyonya Red-Dust menghela nafas. Setelah berkomunikasi bolak-balik dengan ayahnya dengan cepat, mereka berdua mencapai kesepakatan. Bai Hao harus tinggal di kamp militer, tetapi hanya selama tiga bulan. Setelah itu, dia akan bebas pergi.

Selama waktu itu, dia akan menjamin bahwa tidak ada yang tidak diinginkan terjadi padanya.

Harapan rahasia Nyonya Merah-Debu untuk rencana itu adalah bahwa, selama tiga bulan, semua elit yang mengejarnya di kota kekaisaran akan datang untuk mendengar bahwa ayahnya telah secara resmi mengatur mitra Daois untuknya. Meskipun mereka akan menyadari bahwa dia tidak senang dengan situasinya, ketika Bai Hao kembali ke Giant Ghost City tiga bulan kemudian, dia akan membawa kebencian terhadap pelamarnya bersamanya. Pada akhirnya, dia akan memiliki perisai yang sempurna untuk menjaga mereka tetap di luar.

Berurusan dengan hal-hal yang berkaitan dengan hubungan romantis putrinya adalah sakit kepala besar bagi Raja Hantu Raksasa. Setelah menghiburnya, dia mengirim kata-kata yang menenangkan ke Bai Xiaochun, dan kemudian mencuci tangannya.

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, Bai Xiaochun menyadari bahwa dia benar-benar tidak punya pilihan dalam masalah ini. Lagi pula, dari dua orang yang dihadapinya, satu adalah dewa dan yang lainnya adalah dewa.

“Mencoba menggunakanku sebagai tameng, ya? Seperti ayah, seperti anak perempuan. Bajingan keduanya! "

Dengan masalah terselesaikan, Nyonya Merah-Debu berkuasa dalam niat membunuh, dan menghilangkan tekanan yang membebani kamp militer. Adapun Bai Xiaochun, dia menghela nafas dan mengikuti penjaga wanita ke tempat tinggalnya.

Dia ditempatkan di lokasi yang relatif terpencil, yang dia tidak keberatan sama sekali. Begitu masuk, dia duduk bersila dan mendesah sedih tentang situasinya.

“Aku, Bai Xiaochun, seorang jenderal besar yang agung. Aku bahkan pernah bertarung dengan Nyonya Merah-Debu. Tetapi berkat kombinasi faktor yang aneh, saya berakhir di Wildlands sebagai mitra Taois Nyonya Merah-Debu, dan perisainya ….

“Bagaimana akhirnya bisa seperti ini? Dan kemudian ada Raja Hantu Raksasa itu, si penjahat. Dia dan Nyonya Merah-Debu sama-sama bajingan …. Saya kira ada terlalu banyak orang jahat di dunia ini, dan orang yang murni dan jujur ​​seperti saya ditakdirkan untuk dirugikan. ” Menggosok pangkal hidungnya, Bai Xiaochun merenung bahwa meskipun dia bukan pasangan mereka dalam hal basis kultivasi, ketika datang ke moral, dia pasti menempati tanah yang jauh lebih tinggi.

“Yah, setidaknya dalam hal keselamatanku, fakta bahwa mantra restriktif masih ada akan membuat Nyonya Merah-Debu tetap terkendali sampai batas tertentu. Dia pasti tidak akan membiarkan saya terbunuh. Tiga bulan…. Berbuat curang! Saya hanya akan bertahan di sana. Hanya tiga bulan, kan ?! ” Sambil menggertakkan giginya, dia merenungkan fakta bahwa dia tidak cukup kuat. Dia benar-benar perlu menjadi lebih kuat sehingga dia bisa mengabaikan Nyonya Merah-Debu jika dia menginginkannya. Dengan begitu dia bisa datang dan pergi sesuka hatinya.

"Aku perlu menyulut api!" Dengan itu, matanya mulai bersinar terang, dan dia memutuskan bahwa selama tiga bulan ke depan, dia akan menundukkan kepalanya dan menghindari memprovokasi siapa pun. Dia tidak akan meninggalkan kamp tentara; sebaliknya dia akan menyulap nyala api enam belas warna dan menggunakannya untuk meningkatkan basis budidayanya. Dia membutuhkan kecakapan pertempuran yang dapat menempatkan para deva di tempat mereka.

"Hmph. Anda hanya menunggu sampai saya dapat menangani para dewa. Yang pertama akan saya potong adalah Granny Red-Dust! ” Dengan itu, ia menghasilkan pagoda penimbunan jiwa dari tasnya memegang. Itu tidak terlalu besar, dan pada kenyataannya, hanya berisi satu jiwa.

Itu tidak lain adalah Bai Hao dalam bentuk jiwa. Dia duduk di sana, mengerutkan kening ketika dia melakukan janji tentang formula untuk nyala api delapan belas warna. Merasakan bahwa Bai Xiaochun sedang menatapnya, dia melihat keluar dari pagoda penimbunan jiwa.

"Bagaimana formulanya, magang kecilku?" Bai Xiaochun berkata, senyum hangat di wajahnya.

Bai Hao terlihat sangat lelah. Bangkit berdiri, dia berkata, “Saya masih belum cukup di sana, Tuan. Untuk menyelesaikan formula untuk nyala api delapan belas warna, saya harus membuat sesuatu dari ketiadaan. Ini sangat sulit. Saya pikir itu akan memakan waktu lebih lama dari apa pun sebelumnya. Namun, saya mendapat ide. Mungkin beberapa lidah dari api tujuh belas warna dapat digabungkan dan diubah menjadi api delapan belas warna …. Bahkan, saya bahkan berpikir bahwa transformasi dapat terjadi ketika mereka berada di lautan api. Kemudian, setelah warna kedelapan belas muncul, lautan bisa dibuat kembali menjadi nyala api sejati! ”

"Yah, tidak perlu cemas, Hao’er," jawab Bai Xiaochun. “Pastikan untuk beristirahat dengan baik. Guru berencana menyulap nyala api enam belas warna sekarang, mengapa Anda tidak membantu saya? Plus, saya ingin mendengar saran yang Anda miliki saat Anda menonton. " Bai Xiaochun tahu bahwa jenius Bai Hao dalam nyala api menyulap jauh melampaui miliknya, meskipun ia tidak terlalu akrab dengan nyala api enam belas warna. Jika Bai Xiaochun ingin bisa menyulap api enam belas warna dengan kecepatan terbesar yang mungkin, cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan memanfaatkan kejeniusan Bai Hao. Selain itu, Bai Xiaochun juga bertanya-tanya apakah fakta bahwa Bai Hao sekarang seorang pembudidaya hantu akan sangat membantu.

Melambaikan tangannya, dia mengatur beberapa mantra pembatas dan menghasilkan sejumlah besar jiwa pendendam. Kemudian dia menggunakan formula untuk nyala api enam belas warna yang dia dapatkan dengan mengguncang klan di Giant Ghost City. Dia telah mempelajari formula itu dengan seksama, tetapi masih memiliki beberapa pertanyaan tentang itu yang hanya dapat diselesaikan dengan benar-benar bekerja dengan formula tersebut.

Melihat bahwa Bai Xiaochun akan segera dimulai, Bai Hao ragu-ragu dan kemudian berkata, "Tuan, setelah Anda melewati lima belas api berwarna, tingkat keberhasilan menjadi jauh lebih rendah. Selain itu, akan ada lebih banyak ketidakstabilan; jika Anda tidak terlalu berhati-hati, konsekuensi tak terduga dapat terjadi. Mungkin Anda harus melakukan penelitian lebih dulu, Guru. Selain itu, kita tidak berada di lokasi yang ideal untuk melakukan sulap api …. ”

Bai Xiaochun berdeham dan dengan percaya diri berkata, “Ah, jangan khawatir tentang itu. Tempat ini sempurna. Percayalah, Guru memiliki banyak pengalaman dalam hal seperti ini. ”

Meskipun Bai Hao masih memiliki reservasi, Bai Xiaochun tampak sangat percaya diri. Mungkin Tuannya telah meneliti formula itu lebih dari yang dia sadari. Oleh karena itu, Bai Hao menekan kecemasannya dan memperhatikan dengan seksama ketika Bai Xiaochun mulai bekerja.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya